Skip to main content

Banyak yang Nyapa


5 bulan lamanya saya dan suami tidak pulang ke rumah, kasihan rumah yang di Batam. Meskipun ada yang bersihkan setiap seminggu sekali, tapi rasanya kasihan gitu, kurang terjamah dengan baik hehe. Beberapa bunga dan tanaman dedaunan sengaja saya taruh di teras pojok, yang bikin saya sedih adalah ketika satu tanaman bunga cantik yang ada di taman paling depan ludes diinjak-injak anak tetangga, hickz *sakitnya tuh disini*. Ohya satu lagi, pohon kamboja mini cantik yang ada di taman sebelah kiri sempal separo,ternyata ada yang memotongnya. Resiko rumah tanpa penghuni...^^

Banyak yang nyapa
Hal yang paling bahagia adalah, ketika kita sudah pindah domisili (tapi rumah masih di daerah tersebut), dan saat kita pulang banyak tetangga yang menyapa dan say hi.
- Pas naik motor ke pasar misalnya, saya biasanya lewat blok A/B/C dll. Tiba-tiba ada beberapa ibu yang ngerumpi, kemudian mereka teriak "Heyyyyyy....kapan pulangggg!!!", nyengir, kemudian turun sambil senyum cium tangan satu-satu.
- Pas lagi nyangkul rumput di taman, tiba-tiba ada mobil berhenti, kaca terbuka. "Ya ampuunnnn..kapan datangnyaaa??mainlah ke rumah..", sambil nyengir,mendekat dan ngobrol.
- Pas nyiram-nyiram taman, ada yang lewat. "Rajinnyaaa...pulang ke Batam cuma nyiramin taman yaaa hehehe", nyengir, mendekat kemudian ngobrol.

Banyaklah pokoknya, seringnya pas naik motor lewat blok yang berbeda, tiba-tiba ada aja yang teriak hehe. Dulu saya sering ikut pengajian komplek setiap hari sabtu pas libur ngajar, bahkan diikutkan main kompang/robana dll. Sering juga dikasih oleh-oleh kurma muda sama ibu-ibu yang umroh atau naik haji, tau banget kalau saya belum diamanahi rizki anak. Alhamdulillah, berkahnya luar biasa terasa sampai saat ini. Setidaknya ketika saya pulang ke Batam, sering muterin dari blok satu ke blok lain, kalau ketemu ibu-ibu langsung deh salaman dan ngobrol sebentar.  

Teman-teman punya cerita yang sama nggak??

***

Comments

  1. Indahnya silaturahim bertetangga ya Mba... :)

    ReplyDelete
  2. Berarti sudah menjadi tetangga yang hebat bagi masyarakat. Begitu pulang langsung menjadi perhatian banyak orang

    ReplyDelete
  3. The nest question is: Kapan mudik PO? :D

    ReplyDelete
  4. Hehe, iya, mba Hanna. Biasanya kalo lewat rumah simbah yang dulu ditempati juga gitu. Tetangga pada nyapa2. Padahal udah pindah 12 tahun yang lalu :D

    ReplyDelete
  5. saya juga kalo mudik ke rumah ortu gitu, "kapan datang?" tanya para tetangga sambil salaman. padahal waktu gadis sy termasuk org yg sering ada di rumah. ortu yg kesana kemari aktif di masyarakat. berkat kepopuleran ortu anaknya jg jadi populer..

    ReplyDelete
  6. hahahaha...ada juga sih yang nyapa seperti itu..tapi kadang aku malu sendiri jadinya ngacir aja ke dalam rumah..takut disapa ama orang yg lewat lagi :)

    ReplyDelete
  7. asyiknya bertetangga ya mak... :)

    ReplyDelete
  8. alhamdulillah, masih ada yang nyapa kalau berkunjung ke rumah lama, padahal cuma setahun disana mba

    ReplyDelete
  9. wah tetangganya pada ramah ya.
    Aku kalo mau "bedhol rumah" (mudik sekeluarga maksudnya) suka mikir juga tanaman di teras. Pernah seminggu kosong begitu pulang tanamanku pada mati. Bahkan pohon mawarku rusak dihajar tikus got ! Udah gitu sekarang ketambahan punya kucing peliharaan suami. Huwaaaa....sapa yang mau kasih makan ???

    ReplyDelete
  10. Senengnya kalau lingkungan masih saling mengenal begitu ya?
    Kadang ada juga perumahan yang udah jarang saling kenal.. lewat ya lewat aja...

    ReplyDelete
  11. kalau lama ga pulang terus sekalinya pulang pasti jadi ajang kangen kangenan dan rempong bareng :D hihi

    ReplyDelete
  12. enak banget ya klo pas mudik banyak yang nyapa, pasti tetangganya baik - baik

    ReplyDelete
  13. Kebayang deh, kehangatan di sana ...:) Oh, Indonesiakuuu !!

    ReplyDelete
  14. Aku banyak yang nyapa kalo mudik ke kampung halaman suami. Pas mereka nyapa, dalam hati aku berpikiri,"ini namanya siapa ya?" tapi untuk menutupi perasaan lupa, langsung akting ketawa dan ngobrol asyik #pencitraan

    ReplyDelete
  15. itulah kenapa, orang tua saya sampe sekarang gak pernah mau jual rumah pertama yang mereka beli, Mak. Antar tetangga saling akrab dan saling sapa. Sampe sekarang juga masih begitu. Kalau di rumah sekarang, sesama tetangga itu masing-masing.

    ReplyDelete
  16. alhamdulilah tu mba, berarti tetangganya masi kenal dan masi ramah :-)

    ReplyDelete
  17. Oww ... orang-orang Batam ramah ya ... ya iyalah ... kayak saya di Jakarta, teman2 sekomplex juga ramah2 ... maklum sama2 merantau ... sama2 mengadu nasib di ibu kota ... Nice ..!

    ReplyDelete
  18. Klo kita ramah ke semua tetangga, pasti kita akan spt ini ya Mam, senangnya banyak yg menyapa :)

    ReplyDelete
  19. Itu namanya dirimu juga ramah sama mereka, Is. Makanya km datang, mereka jd ngga segan buat nyapa :)

    ReplyDelete
  20. kalo sy ke kampung umi sy (tempat sy dilahirkn dulu n skrg rmh'y dikontrakin) biasa'y tetangga pada nyapa,"apa kbr?" "skrg tinggal dimana?" daaann yg plg ga enak tuh byk yg bilang "kamu gemuk ya skrg" hi hii...

    ReplyDelete
  21. wah, rumahmu di dua kota toh say...lama juga 5 bulan ditinggal yakk

    ReplyDelete
  22. Alhamdulillah ya mba punya tetangga yang baik-baik

    ReplyDelete
  23. Zwaaaan...
    Alhamdulillah dirimu dikelilingi sama orang2 yang baik dan perhatian :))
    Keren sekali sih dikangenin sama tetangga sekomplek..hehehe...

    ReplyDelete
  24. Kaak, ramah banget siih. Banyak nyengir dan ngobrol. Qiqiqi

    Selain kamboja yg udah sompal, yg dikangenin ya para kerabat yg baik2 itu ya, Kaak.

    ReplyDelete
  25. Rumahnya didaerah mana mak? Rumahku dulu di Batu Aji tapi udah dijual :(

    ReplyDelete
  26. wuih tetangganya pada ramah yaa, atau justru mbaknya yang ramah jadi tetangganya pada kangen :)

    ReplyDelete
  27. Iya, Mba, kalo sama ibu2 yang ikut kumpulan sama, klo lama ga nongol, pasti disapa.
    Bahagia itu sederhana, ya :)

    ReplyDelete
  28. banyak yang nyapa dan banyak yg kenal itu asik ya mbak, seru...
    jadi kalau ada yg nanya kenal si "A" gak, pasti pada jawab owh iya yg rumahnya itu dket itu, dsb. hhahaa....

    ReplyDelete
  29. Berarti gaul dan di kenal ya, karena banyak yg nyapa .. :)

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say