Skip to main content

When I Was Young

When I was young....
Jalan setapak menuju puncak gunung Rajegwesi Ponorogo,untuk pertama kalinya saya nekat ikut seru-seruan naik gunung, tak lupa bawa tongkat. Bareng soulmate Ria Rochma, mendadak saat detik-detik sampai puncak dia masuk angin, ya sudah akhirnya pijat-pijatan hahaha, niat bangetlah sampai bawa balsem loh hahaha.

***
hana_tia@yahoo.com / @hmzwan

Comments

  1. Wahahah sudah main "solmed solmed" tan dah nih heiheiheie
    Saya camping ke gunung hanya sekali saja kalau nda salah itu pun saat kelas III SMA. Masih mending Gunung, ini kata orang sih yang kami daki itu bukan Gunung, tapi perbukitan. Daerahnay di Purwakarta, kata orang sih masih di daerah Bandung Utara
    benarkah itu bukan daerah gunung?

    ReplyDelete
  2. hi hi emang sekarang udah gak muda lagi?? he he he

    happy milad ya mba..

    ReplyDelete
  3. Seru sekali sepertinya Zwaaaan :)

    Duh, sekarang udah gak jaman pake balsem lho Zwan, pake fresh care dong kayak akikah...halah,,,
    *ketahuan sering masuk angin juga..hihihi...*

    ReplyDelete
  4. berarti udah siap dengan kondisi apapun ya mak, sampe bawa balsem segala :)

    ReplyDelete
  5. sejak muda saya ga tertarik naik gunung mak , membayangkan capeknya hahah...pengennya tiba2 sampai di puncak terus foto2 heuheu

    ReplyDelete
  6. waaaah....teman perjalanan yang seru...plus balsem pula ya maaak :)

    ReplyDelete
  7. Apa sekarang gak masih muda mbak Hanna... hihi

    ReplyDelete
  8. sekarang setengah muda berarti ya mbak hanna...tapi kan tetep cantik :)

    ReplyDelete
  9. petualangan jaman bahuela memang selalu indah untuk dikenang. Jaman aku kecil petualangannya di kebon, cari kecebong, siput, bunga liar atau metik buah ceri (talok) milik tetangga dan nggak ijin hahahaaaa....kalo naik gunung belum pernah hehe...

    ReplyDelete
  10. Mbak hana.. Mas bram mannaa??? Hahhhaaa

    ReplyDelete
  11. Sampe daku segede ini, belum pernah naik gunug -_-

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say