Skip to main content

Ditolak Penjual Nasi Goreng

"Bang beli..nasi goreng satu mi goreng satu,dibungkus ya"ucap saya
"Gitu aja beda-beda"ucap (nggerundel) abang penjual nasi goreng sambil mengambil wajan, ndilalah suami saya dengar abang penjual tersebut nggerundel, dan tiba-tiba suami saya bilang seperti ini "yaudahlah pak nggak jadi kalau nggak ikhlas", kemudian nggandeng tangan saya meninggalkan warung tersebut. Saya yang benar-benar nggak dengar abang tersebut nggerundel sempat bingung, dan suami marah-marah di jalan, "pantesan sepi, kayak gitu jualannya, gimana ada yang mau beli!!". Saya hanya bisa diam sambil menikmati udara malam yang dingin.

Ceritanya suami pingin nasi goreng, dan usul beli di warung tenda A. Saya sempat bingung, warung tenda A yang mana, akhirnya suami bilang, warung tenda A itu yang di pojokan dekat pertigaan, yang sepi pembeli.  Suami berinisiatif beli nasi goreng disitu, siapa tau rasanya mantap, jadi nggak usah bingung cari nasi goreng enak di Siak. Dan ternyata diluar dugaan, pelayanannya sangat-sangat tidak mengenakkan. 

Sampai akhirnya suami berhenti di salah satu warung nasi goreng, tempatnya sederhana, bersih, dan penjualnya suami istri yang ramah. Entah, rasanya senang sekali, benar-benar kebalik sekian derajat dengan abang penjual nasi goreng di warung tenda A. Dua bungkus nasi goreng ada di depan mata dengan 5 bungkus kerupuk, karena tidak ada kembalian, suami mengiyakan untuk mengambil 5 kerupuk. Rasa nasi gorengnya biasa, tapi rasanya benar-benar bahagia saat menikmati nasi goreng tersebut, bahagia karena dilayani dengan baik dan ramah. 

Sedih sekali rasanya, niat baik-baik tapi balasannya diluar dugaan..ya sudahlah, yang penting niatnya baik, kalaupun balasannya seperti itu, ya sudah diikhlaskan dan harus legowo.

Ada yang punya pengalaman yang sama??

***


Comments

  1. Pelayanan penjual memang penting banget ya..
    Klo sy biasanya nyari penjual yang rame Mba :)

    ReplyDelete
  2. Ada ya jualan nasi goreng 'nggrundel' kayak gitu. Penjual nasi goreng yang ramah aja kadang sepi pembeli, apa lagi yg begitu.
    Blm pernah ada pengalaman gitu sih, mbak. :)

    ReplyDelete
  3. ya ampyuuun..lagi PMS yaa si abang? cck..ckkk...pantaslah rejekinya menjauh...

    ReplyDelete
  4. Duh :(
    Padahal suami Mbak Hanna udah mau berbaik hati belanja di situ, ya? :(
    Mirissss

    Saya pernah juga ketemu pedagang kayak gitu. Dan beneran saya tinggal pergi bilang gak jadi. Waktu itu mau beli mie ayam di Malaysia

    ReplyDelete
  5. pernaaah di jutekin pedagang habis beli ada rasa gak ikhlas dan sakit hati dan gak mau lagi lagi deh beli disana ehhee :D

    ReplyDelete
  6. kayaknya sih pernah, ya. Saya juga kayaknya bakal ninggalin tukang jualan yang kayak gitu :D

    ReplyDelete
  7. Aku pernah sekali, pergi ke warung makan dan penjualnya nggak ramah sama sekali, bisa dibilang judes. Waktu itu aku tetap beli sih, tetapi setelah itu aku nggak pernah ke sana lagi. Warung lain juga banyak kok, yang meskipun rasanya biasa tapi pelayanannya baik dan ramah sehingga makannya juga nyaman *jadi curcol haha :D

    ReplyDelete
  8. hahaha, saya beberapa kali mengalami peristiwa serupa.
    mungkin filosofi mereka sudah berubah, pelanggan bukan lagi raja. tapi pelayan yang raja.

    ReplyDelete
  9. kalau kejadian sama aku ,pasti gak beli lagi disitu :) soalnya aku kalau beli nasi banyak request :)

    ReplyDelete
  10. seriiing mba...heran memang tukang jualan kita tuh...suka pada belagu hehehe...padahal kita juga mesennya ngg heboh2 amat..ikhlas memang manis rasanya..

    ReplyDelete
  11. ga pernaaahhh.. hihi heraannn >,<

    ReplyDelete
  12. Paling males emang Mak kalau mau beli sesuatu tapi pelayanannya nggak oke.

    Klo aku sih mungkin belanja di toko, terus minta lihat barang A, nggak cocok minta liat barang B, dst. Klo muka pelayannya kesel, aku tinggal juga deh tokonya. Hahhaa

    ReplyDelete
  13. Emm... kayaknya pernah, Mak beberapa kali. Tapi bukan penjual makanan sih, tapi di toko pakaian. Kan wajar ya kita nanya-nanya mbak penjaga toko kalau mau pilih2 baju, tapi disengakin. Coba-coba bajunya dulu sebelum beli kan juga wajar yah, eh makin disengakin. Astagaaaa...

    ReplyDelete
  14. heran sama penjual yg kayak gitu. pantesan aja sepi pembeli --"

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say