Skip to main content

Lampu Colok


Satu hal yang saya sangat suka dari perpindahan antar pulau adalah tradisinya, salah satu dari sekian tradisi di Siak - Riau pada bulan ramadhan yang masih berjaya sampai saat ini adalah lampu colok. Tempat bekas minuman kaca atau kaleng yang diisi dengan minyak tanah, lalu diberi sumbu dan dihidupkan pada saat jelang maghrib. Tradisi ini dimulai pada malam ke 21 ramadhan sampai malam takbiran, meskipun meriahnya baru terlihat di malam ke 27 sampai malam lebaran.
Biasanya lampu-lampu ini di taruh diatas pagar rumah, ada juga yang menaruh diatas kayu yang ditancapkan ke tanah, di sekitar jalanan kota dekat sungai Siak banyak yang ditaruh di tepi jalan, ada juga yang ditancapkan di pohon. Lebaran kali ini tidak banyak variasi lampu colok, karena biasanya di berbagai sudut kota ada lampu colok berbagai bentuk, seperti masjid dll. Kapan hari saat keliling kota, saya hanya melihat lampu colok berbentuk kapal, sayang sekali motor kami laju jadi tidak bisa mengabadikan moment tersebut.
Adakah tradisi lampu colok di lingkungan teman-teman saat jelang Idul Fitri..??

***
4 agustus 2014
hana_tia@yahoo.com / @hmzwan


Comments

  1. Disini tidak ada lampu colok Hanna... Masa-masa kecil dulu setiap menjelang akhir Ramadhan aku dan teman2 biasanya keliling kampung dengan lilin yang diletakkan di batok.... lampu colok kelihatan lebih kreatif dan semarak ya.
    Selamat Idul Fitri, maaf lahir batin ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. lilin ditaruh di batok??jadi penasaran bentuknya mbk :)
      sama2 mohon maaf lahir batin :)

      Delete
    2. Batok kelapnya untuk wadah lelehan lilin... dan bisa kadi pegangan untuk dibawa2 :D

      Delete
  2. Persis di kampung saya juga, Kampung Klender pinggir Jakarta tempo duluu...:)

    ReplyDelete
  3. ini suasana masa kecil banget.
    sekarang kampung sudah terang benderang oleh listrik...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbk,kerasa banget nyambut idul fitrinya :)

      Delete
  4. Menarik sekali. Kalau tradisi di Pontianak (Kalimantan Barat), kurang lebih sama juga dengan tradisi Lampu COlok. Namun lampu yang ada dan biasa dipasang oleh warga Pontianak hanyalah lampu templok atau lampu dengan menggunakan botol kecil seperti botol Kratingdaeng. Ada sumbunya. Dipasang berjejer di halaman rumah, langgar atau masjid, Biasanya sih menjelang 10 hari terakhir di Bulan Ramadhan. Menyambut malam Lailatul Qadar

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama berarti pak,kalo di jawa namanya juga lampu templok atau oblek :)

      Delete
  5. Klo di aku dulu namanya lampu teplok gitu yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, dirumahku juga lampu templok mak :)

      Delete
  6. Wah, keren banget. Kalau di daerahku nggak ada :D

    ReplyDelete
  7. Dikampung saya (Riau juga tapi arah ke Jambi/Sumbar) namanya bukan lampu colok tetapi 'lampu cikdung ... entah masih ada entah tidak, entahlah ... nasib saya yang terdampar hidup di Jakarta sudah 1/4 abad ... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe...masih ada kayaknya pak,namanya unik :)

      Delete
  8. wah ditempat saya dihidupkan kembali takbiran keliling kampung sambil membawa obor, heboh dan meriah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo disini tekbiran tetep ada tapi pakai lampu hias :)

      Delete
  9. Kalau tempat saya obor yang dari bambu berisi minyak tanah. Lalu, ditutup dg kain, Ka. :D

    ReplyDelete
  10. Wah baru tahu ada tradisi lampu colok nih, di kampungku sana belum ada tradisi ini nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi..ayo bikin mbk,biar ketularan tradisinya gitu hehe

      Delete
  11. Saya baru dengar ini mbak ;) unik ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga baru lihat yang seperti ini mbk^^

      Delete
  12. Di semarang maupun Kudus ga ada tradisi ini, keren ya liat lampu berjejer2

    ReplyDelete
    Replies
    1. paling2 obor ya mbk kl di jawa, iya..seneng bangett,ndeso gitu hehe

      Delete
  13. Disini gak ada yang kayak gitu mbak, adanya cuma bawa obor keliling kampung kalo malam 17 agustus :D

    ReplyDelete
  14. Di dumai ada lampu colok. Haha, banyak yang masang. Yang bikin jadi kaya hiasan juga banyak. Hehe

    ReplyDelete
  15. jd inget masa2 masih kecil di gorontalo, wkt keliling2 pas malam takbiran, dmana2 bnyk cahaya2 kecil, tp kayanya sih dr lilin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah,dulu mbk lia kecilnya di gorontalo ternyata :)

      Delete
  16. kagak mudik ya lebaran kali ini ? Lampu colok gini kalo di jawa apakah lampu senthir yang pake botol diisi minyak dan diberi sumbu ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbk,hehehe baru denger namanya lampu senthir,iya ini kembarannya :D

      Delete
  17. kangen dengan suasana pake lampu teplok,,,dulu nggak ada lampu tidur,,,ibuku selalu pake lampu teplok kalau mau tidur,,,ah,,jadi kangen ibu nih,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbk,sama...kalo pake lampu teplok rasanya itu romantis banget ya :)

      Delete
  18. Ini tradisiku saat masih ngaji mbak, sekarang ganti merconan :(

    ReplyDelete
  19. tradisi seperti ini masih ada di kota saya mak, walaupun sudah jarang

    ReplyDelete
  20. Maaf lahir batin mbak Hanna :)
    Di kampungku, di Waru sana, pernah sekali aku ngeliat pas malam takbiran. Satu kampung lampunya sengaja dimatiin, trus di sepanjang jalan dipasang lampu kayak gini. Suka ngeliatnya.. Tapi rasanya, aku cuman sekali itu aja ngeliat, habis itu udah ga pernah ada lagi....

    ReplyDelete
  21. disini gak ada tradisi yg seperti itu, padahal seru yaa...jadi cantik juga kan jalanannya :D btw, maaf lahir bathin ya mba Hana ^_^

    ReplyDelete
  22. di kota makassar, tradisi menyalakan lampu minyak atau lilin menjelang akhir Ramadhan juga ada,,,,bahkan lampu-lampu tersebut dibuatkan wadah khusus yang dihias dan terkadang diarak beramai-ramai keliling kampung sebelum dipajang di rumah masing-masing....
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
  23. Ngg ada lagi maaak...jadi inget jaman KKN dulu....seruuu memang :)...

    ReplyDelete
  24. ditempat saya, tdk ada lampu colok

    ReplyDelete
  25. di temat saya gak ada tradisi spesial apapun :(

    ReplyDelete
  26. di tempatku gak ada tradisi ini

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say