Skip to main content

[Bingkai Kemerdekaan] Menjemput Rizki

Perayaan 17-an di Hari Kemerdekaan RI bukan hanya dimeriahkan oleh masyarakat dan anak-anak saja, tapi tukang parkirpun juga sangat antusias menyambut Hari Kemerdekaan dengan cara yang lain, yaitu mendadak menjadi penjual bendera. Menyelam sambil minum air, menjaga jejeran mobil yang parkir sekaligus menjemput rizki dengan menjual bendera merah putih dan umbul-umbul. Foto ini saya ambil di kota Siak Riau sebelum melihat pawai 17-an, tepatnya tanggal 16 agustus 2014 di area pasar lama depan kantor BNI.
Dirgahayu Indonesia, Merdeka!!!


***
18 agustus 2014
hana_tia@yahoo.com /@hmzwan


Comments

  1. di tempat saya pun, jika menjelang 17 agustus banyak yg menjual bendera, di pinggir2 jalan. Merdeka!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama berarti ya mbk, meriah rasanya,coba kalo nggak ada penjual bendera,auranya kurang hehe

      Delete
  2. Rezeki selalu ada ya.. asalkan kita mau menjemputnya..
    Salam.. :)

    ReplyDelete
  3. Waah..., itu sih menyelam sambil mencari ikan. Dapat rezeki dobel. Semoga artikel ini juga bermakna sama; menyelam sambil mencari ikan. Semoga sukses ya, Mbak.

    ReplyDelete
  4. wah..kreatif juga si tukang parkirnya mba. Saya selalu salut dengan pekerja keras..

    ReplyDelete
    Replies
    1. pintar mencari peluang hehe...saya juga salut sama tukang parkir ini,saya kira awalnya jualan,lha kok pas ada mobil mau pergi dia mendekat...baru tahu hehe

      Delete
  5. Tukang parkirnya mana mbak Hanna? hehe

    ReplyDelete
  6. Pintu rizki-Nya memang sangat luas ya mbak... :) Tinggal kita aja yang harus pinter-pinter menjemput dari pintu yang mana aja, yang penting halal :)

    ReplyDelete
  7. Oya bener kreatif ya. Memang tradisi setiap tahun di Pontianak khususnya mengenai perayaan Lebaran juga ada berkahnya. Semakin maraknya para penjual bendera dadakan juga semakin menambah suasana perayaan 17 Agustusan semakin meriah. Mereka yang kebetulan besok hari H nya alias 17 Agustusannya nda sempat cari bendera di lemari, bisa langsung beli bendera aja di jalan. Sederhana, murah meriah serta praktis tentunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul banget pak, kalo dah lapuk dan pingin yang baru tinggal keluar rumah pasti udah banyak yg jualan :D

      Delete
  8. Agustusan selalu ramai dan memberi warna kehidupan..menjemput rizki bagi sebagian kalangan..barokallah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbk,memanfaatkan peluang yang ada...aamiin :)

      Delete
  9. Berkah kemerdekaan jd dirasakan byk orang ya.kya aku kemarin jg bli bendera..yg lama ilang tp harganya jd mihil bingiits :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini nih salah satu pembelnya,cukup teratasi kan ya hehehe..g usah bingung cari penjual bendera,di jalana raya dah banyak...hehehe,gpp buat berapa tahun tuh :D

      Delete
  10. wah kreatif bgt idenya mba...fotonya juga bgs bgt

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe....makasih mbk,ini iseng aja kok kayaknya menarik,langsung deh jepret :)

      Delete
  11. banyak penjual bendera kalo agustusan ya,,,disana juga ada ternyata :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbk, ada tapi nggak sebanyak di jawa,kan kotanya kecil hehe

      Delete
  12. aku suka lihat rumahnya...
    di jawa gak ada rumah kayak gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mbk, disini di pasar lama modelnya beginian semua :)

      Delete
  13. haha kreatif nih potonya...sy pengen ikutan juga n lagi ngubek2 poto lomba agustusan di komplek kmrn niih..
    Sukses yaa ngontesnya mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..makasih mbk..ayo ikutan,DL masih beberapa hari kok... :)

      Delete
  14. Semoga selalu dilimpahkan rejeki. Amin.

    ReplyDelete
  15. rumah panggung, khas sumatra banget nih mak :)

    ReplyDelete
  16. good luck ya miss, eh jangan2 udah pengumuman ya krn aku telat bw :)

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say