Skip to main content

Nenek

NENEK, ya kami memanggilnya nenek. Awalnya kami memangil ibu tapi berhubung ibu kos dan anak-anak kos lain memanggilnya dengan sebutan nenek, akhirnya lidah kamipun ikut memanggilnya nenek. Usianya 60 tahun lebih tapi masih sehat, badannya mengkel *apa ya...berisilah nggak kurus*, dan semangat. Bicaranya masih jelas dan penuh gairah, asli Medan dan keturunan Jawa Medan. Alhasil ngomongnya campuran, multilingual *halah* bangetlah hahaha. Kadang bahasa indonesia, padang, medan, kadang jawa. Hebat kan???campur aduk hehehe...

Nenek ini ibunya bapak kos, jadi kami lebih akrab sama nenek di bandingkan dengan ibu kos. Ibu kos sih biasa aja, kalau saya lagi masak di dapur umum yang gabung satu ruangan dengan dapur ibu kos. Kami bincang-bincang, tapi sesekali tidak sesering dengan nenek. Maklum baru melahirkan jadi ribet dan fokus sama anak keduanya yang baru berusia 21 hari.

Hari kedua kami diajak nonton barenag sama bapak kos, nonton bola. Camilan disediakan, bahkan minumpun dibuatin nenek. Es sirup merah, seger banget cocoklah sama hawa Siak yang panas banget tak iye. Yang bikin kaget waktu nonton bola, nenek tak kalah semangatnya sama kami yang teriak-teriak gara-gara bola nggak masuk gawang atau kurang gregetnya  para pemain U19. Beugh,  sempat ngakak tapi karena saya sadar diri *anak kos baru berulah ckkckckckck* akhirnya reda juga ketawa saya karena ngetawain nenek yang tiba-tiba teriak.

Kemarin saya sempat kaget pas lihat nenek ngerokok, ladalah saya kok keceplosan tanya ya *bener-bener kepo banget laa waktu itu*. 
"Nenek ngerokok udah lama...?"
dengan wajah sumringah dan senyum khas nenek beliau lansung menjawab
"Heheee....iya, dari si abang *bapak kos* kecil nenek ngerokok"
sambil geleng-geleng kepala...
"Oooo...." sambil serius dnegerin nenek cerita
Sngkat cerita, nenek mulai merokok saat dulu masih punya warung nasi. Jualan nasi dari pagi sampai pagi, akhirnya pas subuh nenek sering ngantuk akhirnya nyoba-nyoba ngeroko. Ambil satu batang punya suaminya, satu satu akhirnya nambah lagi dan keterusan sampai sekarang. Setiap hari nenek merokok tiga sampai lima batang, kadang saya melihatnya saat sedang bareng di dapur, kadnag saat bersih-bersih teras kos.

Alhamdulillah, saya menjadi salah satu teman nenek di usia senjanya. Entah itu berbagi cerita saat nenek tengah menjemur pakaian, saat di dapur, atau saat jelang maghrib. Semoga nenek sehat selalu, terima kasih kripik pisangnya nek....*baru aja nenek ngetuk pintu ngasih satu toples kripik pisang yang masih hangat,maknyus pemirsah^^..*.

Siak, 25 september 2013
...sejuta cerita dari kamar kos...
 

Comments

  1. Hehehe... enaknyaa kripik pisang anget... btw, mangkel kayak pepaya ya teh :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya enak mbk.ahahaha..iyha yang udah mateng itu :D

      Delete
  2. waau itu mah nenek gaul namanya...
    ngakak bacanya

    ReplyDelete
  3. Kok enggak dikasih foto si Nenek pendukung setia timnas sih bu guru

    ReplyDelete
  4. enak ya punya kos-kosan kayak keluarga, jadi ga merasa sendiri di tempat orang hihi, sama kayak ibu kosku di gorontalo baikkk banget, nanti ah pulang kerja singgah di tempat beliau :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe,,iyha mbk,dari dulu dapet kos2an yang kayak hotel hehehe..seneng banget,tambah betah rasanya :D

      Delete
  5. Neneknya gaul banget yah Mbak.
    btw udah pindah yah Mbak? ikut suami gitu yah? *maap baru mampir lagi soalnya, banyak ketinggalan cerita pasti ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe.gaul banget mbk
      iyha mbk,sabtu yang lalu...ihh,gpp mbk :D

      Delete
  6. si nenek juga senang pastinya punya teman ngobrol ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepertinya mbk hehehe...aku biasa nemenin dia pas njemur pakaian :D

      Delete
  7. Baca cerita ini jadi inget sodara jauh yg sy panggil nenek juga suka ngerokok, saya tanya kenapa ngerokok nek? Katanya itu obat biar sehat, kalo nggak ngerokok badannya suka jadi pegel2, semoga neneknya sehat selalu, salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi...banyak cerita ya tentang nenek-nenek yang baik teryata :D salam kenal kembali ^^

      Delete
  8. Wah, kan memang selalu ada hikmah mba dibalik kejadian. Mba Hanna ditakdirkan kesana untuk menemani nenek :)

    ReplyDelete
  9. Sudah di Siak toh mbak? Maksudnya, dekat jembatan Siak ya? Gak ada asap lagi?

    Seru ya ngobrol dengan Nenek. Jadi pingin dengar langsung dialeknya, pasti unik ya campur2 begitu :D
    Sy ingat dulu, kebanyakan di sana bicara pake dialek Sumbar. Kalo sepeda motor, istilahnya Honda kan ya? Mau apapun mereknya, tetap dibilangnya Honda :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha mbk,hampir seminggu hehe. iyha deket sih sebenarnya tapi jalannya itu yang muter2 daerah yg banyak hutanya jadinya jauh hehehe....iyha banyak motor, mobilnya kinyis-kinyis dan bagus2 mbk hahahaha

      Delete
  10. beruntungnya yg masih didampingi nenek :)

    itu keripik pisangnya buatan sendiri ya mbak ? enak Dong :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiyyyaaa,bukan nenek sendiri tapi teman baru.buatan nenek :D

      Delete
  11. waah... teman baru di tempat baru. tentu menyenangkan :)

    ReplyDelete
  12. ouu.. baru pindah ya.. *baru tau*maap* :D
    tempat baru, lingkungan baru dan teman2 baru. Smoga betah disana ya.. 'n makin akrab ma nenek, biar sering dikasih kripik pisang.. hihihi. Nenek jg pasti seneng tuh punya tmn baru :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iyha mbk cova, seneng bangettt...dapet teman dan saudara baru tentunya :)

      Delete
  13. hmm... keknya sering deh ngelihat nenek2 yang ngerokok :(
    Serunya ngobrol dengan orang yang udah sepuh itu karena beliau punya segudang cerita tentang masa lalu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha kak,bergaul sama nenek2 itu belajar banyak hal ternyata,,seneng diberi kesempatan bertemu nenek :D

      Delete
  14. itu Siak pekanbaru ya mbak? Kakak ipar saya juga di Siak, udah nikah sama orang sono.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha mbk,ohya???nanti kalo maen ke siak kabari ya :D

      Delete
  15. Nenek yang baik hati memang layak dikencani, maksud saya dikancani karena tentu beliau ingin ngobrol bareng.
    Salam sayang selalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe,injeh dhe...seneng banget ketemu nenek ini,banyak cerita :D

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Bikin Apa Aja Gampang dengan Digital Rice Cooker Mito R5

Hayoo, ada yang pernah dengar Digital Rice Cooker Mito R5??buat yang sudah punya, pasti tertolong banget dengan produk ini. Nah buat yang pernah dengar tapi belum tahu penampakannya,atau belum pernah sama sekali dengar. Kali ini saya mau sharing pengalaman menggunakan Digital Rice Cooker Mito R5 8 in 1, rice cooker masa kini dan multi fungsi. Kira-kira saya bikin apa aja ya??emmm… Tentang Digital Rice Cooker Mito R5 Digital Rice Cooker Mito R5 merupakan produk terbaru dari Mito Electronic, dimana Digital Rice Cooker Mito R5 ini memiliki kapasitas yang lebih besar (2 liter), juga dilengkapi dengan 8 fungsi mode memasak. Yaitu memasak nasi, nasi merah, bubur, kue, merebus, mengukus, membuat sup dan menggoreng. Selain itu, juga dilengkapi dengan panci 5 lapis, pemanas 3D, serta fungsi timer untuk memasak nasi sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan. 8 Keunggulan Digital Rice Cooker Mito R5 1. Satu rice cooker dengan banyak fungsi, 8 mode memasak. 2. Panci dengan 5 lapis