Skip to main content

Pecal atau Pecel???

Halo...
Assalamu'alaikum...
Akhir weekend libur hari raya nih, besok sekolah sudah mulai masuk tapi saya tetep libur *hickz,,,kan udah resign*. Nggak papalah yang penting tetap belajar, apapun itu materinya hehe. Ohya, kebetulan selama hampir dua minggu ini saya nggak pernah masak hehe maklum cuma dua kepala jadi beli ajalah. Masak ding sekali nyoba resepnya mak diah didi yang sambel goreng hati itu, alhamulillah maknyus pemirsah hehe *nggak ada kecap yang nggak no 1..*.

Kemarin kebetulan pagi-pagi saya dan suami *mas jenggot* jalan-jalan ke daerah pasar Botania, banyak pilihan makanan di jejeran warung tenda. Nggak banyak sih, paling-paling di Batam itu ketemunya mentok *bukan nama hewan* warung khas masakan Padang dan Jawa (merek tenda Braling, Lamongan, Bandung, Suroboyo, Madiun, apa lagi ya??) Udah, itu aja...Akhirnya kami masuk ke tenda masakan Padang *nyasar kayaknya, maklum ikut pinginnya mas jenggot hehe*. Saya pesan Pecal *kalo di Jawa Pecel pake E bukan A*, suami pesan nasi lemak dan minumnya air putih. 

tadaaaa..ini dia yang namanya PECAL
 
Kalau dilhat secara kasat mata aneh nggak kira-kira teman???aneh bangetlah, pecel kok dikasih mie *hiyyyaaa...*. Pas pesan saya bilang ke yang jualan saya nggak pake daun ubi, pas pesenan datang baru ingat kalau pecel di Batam itu aneh yaitu pakai mie *hickz...*. Yah,berhubung sudah ada didepa mata mau tidak mau saya harus menyantapnya, aneh sih tapi saya tetap menikmatinya. Isi dari Pecal ini lontong, sayur kangkung rebus, tahu goreng diiris, telur rebus, sama mie *semacam mie telur*, kerupuk, bumbunya tetap bumbu kacang. Rasanya lumayan enak sih, lidah Jawa banget nggak asin maksudnya tapi yang masih aneh itu mienya. Overall maknyusss!!.

taddaa...ini dia nasi lemaknya
 
Datengnya awal jadi suami langsung hajar habis dah, untung ingat jadi langsung saya jepret dah hehe. Nasi lemak itu nasinya gurih rasanya, isinya ada sambal goreng kering kentang dan tempe *diiris memanjang*, ada mie bihun, telur rebus goreng, sambal *sambal padang*, dan kerupuk. Sempat incip sih, rasanya lumayan sih buat. Kalau saya disuruh pilih nasi lemak atau nasi uduk, pasti pilih nasi uduk hehe.

Selama di Batam belum menemukan sarapan-sarapan yang bentuknya seperti makanan dua ini yang rasanya maknyus dan recomended banget sih, susah menemukan makanan yang pas dilidah saya yang kebetulan lidah Jawa. Kadang aneh aja rasanya, mungkin tulisannya masakan Jawa tapi yang masak???belum tentu Jawa asli, yah begitulah di Batam hehe. Lain kali kalau dapat warung yang maknyus pasti saya share deh hehe...terima kasih ^^

Comments

  1. Sama, di daerah saya pecal juga. Bahan-bahannya pun sama. Ada mie kuningnya juga.

    www.echa-si.cowok-feminim.com

    ReplyDelete
  2. Haha... jadi ingat cerita emak waktu naik haji. Di Makkah ada yang jual burjo, tapi encer banget. Trus rasa baksonya juga jauuuh banget bumbunya :D

    ReplyDelete
  3. kirain pecel ganti nama jadi pecal ternyata bukan. Cuma beda 1 huruf tapi makanannya beda jauh ya mbak hehe

    lidah jawa kalo disuruh menikmati makanan lain daerah selalu ada aja kurangnya ya.

    ReplyDelete
  4. kalo disini "tambal ban" jadi "tampal ban", tapi memang bener-bener nambal ban miss hohohooo *ga ada hubungannya yaa :p

    ReplyDelete
  5. ganti nama? apa iya? setau aku sih pecel... hehe :D
    ah gak usah dipikirin soal nama, yg penting kan rasanya

    ReplyDelete
  6. hihihi.. ga biasa yah pecel pake mie :D

    ReplyDelete
  7. jauh banget ya pecel yg ada di jawa , aku familiar sm pecel jawa tapi pecal batam...hmmm tampilannya gak mengundang selera ya mak :D

    ReplyDelete
  8. aiihhh kalau niar yang jualan pecel madiun disono laris kale yaa, hohoho :D

    ReplyDelete
  9. waah maknyuuus mbak,,,
    jadi pengen deh..semoga berkesempatan ke batam.

    ReplyDelete
  10. baru tahu nih ada makanan namanya pecal. Kirain pecel.. :D
    Walopun isinya beda, tp bumbunya keknya sama ya ama pecel?

    ReplyDelete
  11. Aaaahh.. apapun namanya... tetap enaaak...

    ReplyDelete
  12. Selera nusantara ya mbak :)
    Kalo di Makassar kami ikut biang pecel tapi biasanya orang2 nulisnya "PECAL" :)

    Maaf lahir batin, maaf baru main ke mari :)

    ReplyDelete
  13. Hehehe, ternyata pecal di batam ada mienya yah.heheheh.
    Lahir batin yah....:D

    ReplyDelete
  14. Biasanya krupuk abang ijo dipakai di Soto ya, Mba.
    Uniiik juga tuh pecalnya. ..

    ReplyDelete
  15. Di sini jug aad apecel mie Mak Hanna..tapi tetep enak..kan rasa Jawa..hihi..Nasi Lemak berarti ala2 Malaysia gt ya Mak..?

    ReplyDelete
  16. Bisa jadi dulunya salah sebut ya mbak. Tapi sudah jadi makanan khas. kok maah ingat dengan SOTO, SROTO & COTO. kelihatannya sama, tapi sudah berciri khas. Sah-sah saja jika menyatakan beda.

    ReplyDelete
  17. Iya ibu2 dikantor suka ada yg buat.. Katanya ini lo pecelnya orang Padang.. Ya gitu deh komposisinya sama, mie, tahu, timun, krupuk disiram bumbu kacang.. sama2 enak sih menurutku *hihi

    ReplyDelete
  18. posting dong makanan khas batam :)

    ReplyDelete
  19. kalau bahasa bakunya mungkin pecal, klo pecel bahasa gaulnya , hehehhehee
    tp sering juga bertukar2
    kalau saya suka kali makan pecal, eh pecel, oalah gmn nyebutinnya, pecal atau pecel sayur

    ReplyDelete
  20. sy pernah makan pecal tp lupa dimana :D

    di Batam emang rada2 susah cari makan, ya. Tp pernah sy nemuin 1 rumah makan rumahan yg prasmanan gitu, lupa daerah mana enak juga sih :)

    ReplyDelete
  21. Di Solo juga ada Pecel bakmi mbak, tapi bakmi nya diolah dulu jadi bakmi goreng :)

    ReplyDelete
  22. di semarang juga ada pecel yang dicampur sama gado2, mba. rasanya tetap sama :D

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say