Skip to main content

Deg-degan Naik Pompong

Pergilah anakku..
Dengarkan gunung-gunung bergema memanggilmu nak,
atau lautan bergelora mengundangmu
maka berangkatlah..
~Darwis Tere Liye~
 
 
Lebaran hari ketiga saya dan suami "mas berjenggot" diajak bulek jalan-jalan ke Pulau Belakang Padang, senang banget. Awalnya saya kira pulaunya di Padang ternyata namanya saja yang unik, perjalan dimulai dari rumah berangkat jam 07.30 ke pelabuhan Sekupang. + satu jam sampai di Sekupang dan parkir mobil, lumayan lama cari parkir mobil yang kosong. Benar-benar membludak, kebetulan parkir mobil di pelabuhan Sekupang ini tumpek blek jadi satu. Setelah dapat tempat, kami bertujuh jalan menuju pelabuhan bot pancung atau pompong. Dan, baru kali inilah saya tahu bentuk dari pompong. Saya kira cuma bisa dinaiki maksimal lima orang ternyata bisa sampai sepuluhan lebih kok. Yeaaa,nggak jadi takut!!
 
Saya kira sepi, ternyata ramai banget warga atau masyarakat yang ingin nyebrang ke pulau Belakang Padang. Terbukti ngantri, hilir mudik dari Batam ke pulau Belakang Padang begitu juga sebaliknya, ramai banget. Setelah antri akhirnya kami turun ke pompong, *uwaaaa goyang sana goyang sini* sampai pompong langsung duduk manis. Setelah kursi penuh, mesin pompong bunyi dan perlahan pompong berjalan. Tiba-tiba terpal yang di atas (atap) di tutup, jadinya kami gelap-gelapan di dalam. Enak sih tapi sayang nggak bisa lihat pemandangan laut dan pulau-pulau kecil yang ada di sekitar Batam, *coba tadi duduk di depan,pasti kelihatan*.
 
Kegunaan terpal itu sendiri buat atap, soalnya kalau dibuka baju kita bakal basah hehe. Apalgi kalau ketemu sama kapal besar atau Ferry di tengah-tengah, katanya guncangannya lebih menakutkan *uwaaaa nggak kebayang,moga nggak lewat*. Rasanya naik pompong lumayan deg-degan, maklum baru pertama kali. + 20 menit sampailah kami di pulau Belakang Padang, transaksi pembayaran dilakukan setelah sampai di pelabuhan Belakang Padang. Perorang dikenai tarif Rp 13.000, murah ya hehe. Ada yang kena tipu, disuruh bayar Rp 15.000 *2000 kan lumayan*.

Teman-teman jangan lupa kalau singgah ke Batam, jangan lupa jalan-jalan ke pulau-pulau kecil yang ada di Batam termasuk pulau Belakang ini,seru deh pastinya...yuk simak jepretan saya kali ini^^...




 ini pompong yang parkir
ada juga yang atap terpalnya cuma diatas,siap2 basah bajunya ^^


ini pelabuhan Belakang Padang
ini pelabuhan Sekupang Batam^^
***

Comments

  1. Kalau nggak ada fotonya, nggak kebayang tuh bentuknya pompong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiehiheie benar sekali. Tepat sekali. Exactly. Untung aja ada gambarnya wah seru nih. Kalau di Pontianak sudah mirip perabu Bandung. Salam

      Delete
  2. irinya daku melihatmu naek pompong..
    Daku kan pengen jugaaaa..
    Salam kenal..
    *safira*

    ReplyDelete
  3. aku juga pingin mencoba naik pompong, namanya unik juga ya, mungkin karena kalau ditutup terpal semuanya perahunya jadi kelihatan seperti kepompong kupu-kupu

    ReplyDelete
  4. Belum pernah coba mbak. Serem ah :)

    ReplyDelete
  5. tp apa gak panas, kl ditutup terpal gitu, Mak? Pengalamannya bikin deg2an juga, ya. :D

    ReplyDelete
  6. Wah, pasti seru yah kalau pas bebarengan sama kapal Ferii.. hehehehe

    ReplyDelete
  7. Waw saya ingin merasakan deg degan naik pompong donk, soalnya belum pernah :D

    ReplyDelete
  8. Bisa ngebayangin goyang2 naik pompong hehe

    ReplyDelete
  9. ohh ini toh namanya pompong, baru tahu hihi

    ReplyDelete
  10. Saya kira saudarane Kepompong lho. . :D

    ReplyDelete
  11. Zwaaaan...
    liatnya aja udah ngeriii...
    sepertinya aku juga gak bakal berani deh naiknya..hihihi...*ciut*

    ReplyDelete
  12. Kok nama dan bentuknya lucu ya?
    Tapi kayanya seru yaa.. jadi pengen, kapan-kapan.. ^_^

    ReplyDelete
  13. Kemarin temanku dari Batam merekomendasikan Pulau Abang, dan fotonya bagus bangeeet, pengen ke sanaaa :(
    Kalau ke P. Abang dan pernah, Mbak?

    ReplyDelete
  14. ternyata kaya sampan ya.. haduh is, kalau tercebur, bisa tenggelam akunya :D

    ReplyDelete
  15. namanya lucu yaa... pom pom...
    hehehehee pasti rasanya ngeri ngeri tapi mengasyikkan

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.