Skip to main content

Balada Guru Beka


10.00 waktu Batam
Masih di sekolah sambil menikmati satu butir permen foxs spring tea, cukup menyegarkan pagi ini setelah satu jam sebelumnya saya masuk kelas 8A.  Tidak ada materi yang saya sampaikan karena setelah breaktime mereka akan ujian mid untuk pelajaran bahasa inggris, jadi saya beri mereka waktu untuk belajar di kelas.

Belakangan ini sejak saya pindah yang awalnya dari guru playgroup menjadi guru BK, entah saya merasa teman-teman guru playgroup dan TK tidak seramah dulu. Meski saya selalu mengumbar pesona dengan senyum termanis dan sapaan narsis saya pada teman-teman tapi saya melihat ada beberapa yang ganjil, meski pada akhirnya saya tidak terlalu memusingkan hal tersebut. 

Bagi saya menjalin hubungan dengan teman di tempat kerja itu sangatlah penting sekali, meski saya berada dan ditempatkan di tempat terasing dengan ruangan sendiri tapi tetap saya sesekali jalan-jalan ke ruangan guru TK, SD, SMP, SMA dan SMK untuk sekedar dudk, berbincang, dan mencari informas terbaru.

Terkadang, saya heran dengan sikap teman-teman yang dulunya dekat dan sering tersenyum dengan saya ketika kami berpapasan tapi sejak saya berpindah ruangan situasinya berbeda. Entah, saya benar-benar heran dibuatnya. Mungkin karena beberapa guru sering curhat dan sekedar berbincang mengenai muridnya di ruangan saya, tapi alhasil dampaknya lari ke saya. Who cares!!!

Bagi saya, menjadi pendengar yang baik itu sangat menyenangkan. Setidaknya apa yang menjadi beban atau simpanan seseorang itu terluapkan dengan baik (daripada banting-banting buku di meja guru, lempar sandal, bakiak,atau bahkan high hells xixixixixi). Saya tidak peduli ketika ada guru yang bercerita mengenai guru A, B,C,D E dan sebagainya. Cukup hanya menjadi pendengar saja tanpa harus berkecimpung dan ikut-ikutan ke permasalahan mereka, tapi yang saya herankan adalah ketika guru yang dibincangkan mendadak bersikap acuh tak acuh kepada saya. So,who cares!!. Yang terpenting saya tidak masuk ke dunia permasalahan mereka, titik!!enough!!.

Betul tidak..???
PS : Be your self ^_^

Comments

  1. betul is, setuju, setuju, setuju..!!!!
    aish, high heelsnya buat aku ajah daripada dilempar-lempar. *tangkap pakai ember*

    ReplyDelete
  2. setuju bgt mb..mjd pendengar yg baik kyknya lbh nyaman jg buatku drpd ikut2an nimbrung yg memang sebnrnya bkn urusan kita..'sealiran' deh sm mb hanna :D

    ReplyDelete
  3. Semangat, sist...!!! setuju banget tuch..

    ReplyDelete
  4. Hmm ikutan heran dengan perubahan sikap temen2mu mbak.. hehe

    ReplyDelete
  5. Mbak Hana, kayaknya dmana2 ya ada yg spt ini ya.... Yah cuek aja deh mbak...be yourself and keep on the right path :-)

    ReplyDelete
  6. Iya cuek aja mba. dimana2 gt kok, Saya juga mantan guru playgroup dl. dan ada beberapa teman yng seperti itu:D

    ReplyDelete
  7. betuuuul... Itu kan masalah mereka, jd ya biar mrka slesein sndri..

    ReplyDelete
  8. iya mba.. setuju banget dah, jadi pendengar yang baik saja....:-)

    ReplyDelete
  9. cuekin aja, tetap semangat jadi guru BK

    ReplyDelete
  10. setuju mbak, tetep menjadi pendengar yang baik dan cuekin aja. Jgn lupa tetep tersenyum ya :)

    ReplyDelete
  11. Bila akibatnya demikian, ga papa, Mbak, tetep menjadi pendengar yang baik saja ya, Mbak. Waktu nanti yang akan membuktikan, hehe....

    ReplyDelete
  12. iyaaaa mbak cuek aja.. ngapain nimbrung kalo ga menghasilkan haha :D

    ReplyDelete
  13. ganbatte mbak..
    wah seru ya jadi guru beka..aku bisa konsul nih...

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say