Wednesday, 16 January 2013

Jangan Tertawakan Aku



Batam,16 januari 2013
45 menit yang lalu, saya naik ke lantai 3 untuk shalat dhuhur. Kebetulan anak-anak SD masih shalat berjamaah di mushalla. Ketika saya baru menginjakkan kaki di lantai 3, tiba-tiba saya sudah mencium bau tidak sedap (bau pup) diarea tempat wudhu. Saya langsung siram seluruh area tempat wudhu tapi tambah bau,akhirnya saya ke musholla untuk melihat anak-anak shalat, ketika “salam” anak-anak spontah bilang “ihhhh..bauuu!!!”, “miss bau…”, “ada yang pup miss…”,dll maklum anak banyak jadi heummm ampun deh ramenya.
Ketika saya berdiri di depan musholla, beberapa anak yang memakai sepatu tiba-tiba berteriak “miss,lala pup….” (lala : nama samaran). Akhirnya saya dan guru-guru beserta anak-anak sontak mengerumuni lala, sedankan lala hanya duduk memakai sepatu sambil memandang teman-temannya. Tak lama kemudian lala menangis dan beberapa guru kelas memarahi lala di depan teman-temannya yang sangat banyak, saya yang kebetulan hanya guru BK hanya bisa diam dan melihat dari depan musholla karena tidak tahan dengan banyaknya anak. Satu persatu anak-anak pergi ke lantai 4 karena ada pengarahan, lala hanya duduk sambil menangis. Sayapun tidak tega melihatnya, karena wali kelasnya lama sekali belum sampai ke lantai 3. Sayapun menarik tangan lala dan membawanya ke kamar mandi yang berada dilantai 1, ya seperti biasa…kami menjadi tontonan para guru yang sedang duduk di lobi sambil berucap “kenapa nangis….”, “ada apa miss…”, dll.
*******
Jika ada anak seperti ini:
--jangan dimarahi di depan teman-temannya, apalagi jika anak masih kelas 1 SD
--hubungi wali kelas jika tidak ada di tempat
--bawa anak ke kamar mandi untuk membersihkan diri (JANGAN dibantu,kenapa??agar anak tetap mandiri. Kita hanya di depan pintu saja dan mengarahkan)
--telepon orangtua, mungkin anak tidak membawa baju ganti
--jika sudah reda,tanyakan kepada anak mengapa ia tidak izin atau bilang kalau ingin pup
--beri nasehat dan motivasi kepada anak
Sekian informasi dan kejadian penting hari ini, semoga bermanfaat….
Salam hangat
Zwan

26 comments:

  1. hmm....mesti perlu kesabaran kan menghadapi smeua orang dan juga anak kecil?
    menarik postnya
    salam hangat dari blue

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha blue..aplge menghadapi anak2 :D..harus extra sabar hehe
      terima kasih sudha mampir

      Delete
  2. Selamat pagi, salam silaturahmi ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. pagi vheytha :D
      terima kasih sudah mampir,salam kenal :D

      Delete
  3. ilmu menghadapi anak kcil ni mbak, :)

    ReplyDelete
  4. Iya tuh betul... anak-anak lebih sensitif (orang dewasa juga sih, kayak saya). Yang kita tunjukkan seharusnya caringnya, tapi kalau yang menertawakan anak-anak juga ya jadi pemakluman juga.. bisi lieur :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyha mbk heri...sama,zwan jg gtu kok..sensitif xixixi...
      Terkadang jg reflek memarahi anak knp mlakukan hal sprti itu?yaaa...nsmsnya jg anak2 mbk :)

      Delete
  5. sering saya lihat kejadian kayak gini di sekolah fauzan, termasuk beberapa teman2nya sekelasnya.
    Duh, emang kasian kalau sampai anak2 itu dimarahin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyha mbk dey...g tega jg kdg gemes jg aplge gurunya.....dan ini bru prtsma x nya saya lht kjadian sperti ini..kasihan bgt :(

      Delete
  6. bisa jadi trauma yg mendalam, tergantung lingkungan sekitar bagaimana segera bisa melupaka kejadian tersebut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ita..bisa jg aplge kl anaknya pendiam...ada tipe anak yg mdh mlupaksn kjadian yg tidak trlupakan,sbaliknya ada yg lgsg terlupakan :)

      Delete
  7. ealaaah..kok ya malah dimarahin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaa bgtlh cim.....reflek mungkin :)

      Delete
  8. Duh, kesian sekali Lala iniiiiih...

    Mudah2an para guru bisa lebih bijak lagi menhadapinya yaaa...kesian soalnya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyha bi...aminnnn semoga ssja termasuk saya yg malshdiam wja karena trlena dgn adegan ansk yg perlshan menangis :(

      Delete
  9. bener miss,....memberikan motivasi adalah bentuk penguatan yg dibutuhkan Lala... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yub..bnr mbk.skhirnya paginya saya panggil si lala ke kantor :)

      Delete
  10. kasihannya Lala... pasti malunya luar biasa yaa
    harusnya guru yang marah marah tuh melindungi ya, bukan malah marah marah

    kejadian ini pasti tidak akan terlupakan seumur hidup nya Lala... termasuk bagaimana respon guru dan teman temannya
    aku yakin, lala tidak akan pernah lupa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyha mbk elsa..aplge lala anaknya pendiam,tidak byk teman..tapi smg lala baik2 saja :)

      Delete
  11. Replies
    1. Uwaaa...gpp nak,ngompol dimana nih dija?!dikasur,celana,apa dikamar mandi?hehe

      Delete
  12. untung ada miss hana..


    jempol untuk miss yg baik hati ini..

    senang sekali mengenal mu mss

    sedih liat lala

    ReplyDelete
  13. untung ada miss hana..


    jempol untuk miss yg baik hati ini..

    senang sekali mengenal mu mss

    sedih liat lala

    ReplyDelete