Skip to main content

Anjani


Malang, Juli 2010
Namanya Anjani, siswa SMP kelas VII (atau kelas 1 SMP). Gadis remaja yang sangat pendiam diantara teman-teman yang lain di kelasnya, pertengahan awal memasuki kelas barunya Anjani sudah sering tidak masuk kelas. Hampir sebulan ada 10 alpha (tanpa keterangan), 10 dengan keterangan sakit. Dan ini berlaku hingga 1,5 bulan, dan tidak bosan-bosannya saya selaku guru pembimbing BK setiap kali Anjani tidak masuk saya selalu menghubungi orang tuanya. Seringnya yang mengangkat telepon rumah itu bibinya dan jawabannya selalu sakit, dan tidak mau sekolah. Akhirnya sayapun berkesempatan untuk bertemu dengan ibunya Anjani, setelah berbincang selama 1 jam lebih akhirnya saya menemukan permasalahan yang dialami Anjani.
            Berdasarkan informasi dari ibu Anjani, dari kecil Anjani sangat dekat dengan ayahnya. Hingga suatu hari ayah Anjani dipindah tugaskan ke Kediri, dan sejak saat itu Anjani berubah menjadi anak pendiam, sering mengurung diri di kamar. Padahal seminggu sekali ayah Anjani selalu pulang tapi itulah dampak dari kepindahan ayahnya, hingga Anjani berubah menjadi gadis remaja yang pendiam dan suka menyendiri.
            Satu hari sejak Anjani tidak masuk sekolah selama 10 hari, saya meminta ibunya untuk membawa Anjani masuk sekolah. Tidak membiarkan Anjani masuk gerbang sekolah sendirian tapi diantar sampai ruang BK, setelah bertemu dengan Anjani. Saya mengajak Anjani berbicara dari hati ke hati. Awalnya Anjani tidak merespon ajakan saya untuk mengobrol, itupun bukan hanya sekali tapi hampir 5 kali. Akhirnya Anjani mampu merespon ucapan saya, meski hanya dengan jawaban ”iya” dan ”tidak”. Tapi bagi saya itu sudah luar biasa sekali, berhari-hari saya diacuhkan dan akhirnya Anjani mampu merespon apa yang saya ucapkan. Memang butuh kesabaran extra utuk melakukan pendekatan kepada anak-anak yang mengalami masalah kepribadian, karena mereka butuh perhatian dari orang lain. Setelah Anjani sudah nyaman dengan saya, akhirnya setiap ada kesempatan saya menyempatkan diri untuk berbincang dengan Anjani meskipun hanya bertanya tentang pelajaran di kelas, suasana di kelas, keadaannya dll.
            Sejak saat itu, setiap hari ketika saya keliling kelas pada jam pertama untuk mengecek siswa/siswi saya menyempatkan diri untuk mengecek dan mengamati Anjani dari luar kelas.
”Alhamdulillah, masuk..” ujar saya dalam hati
Sampai akhir semesterpun saya tetap melakukan hal itu, yaitu mengecek khusus kehadiran Anjani saat melakukan pengecekan kelas pada jam pertama, tanpa mengesampingkan anak-anak lain yang bermasalah maupun yang tidak bermasalah.
**********************
Batam, 8 Maret 2012
            Siang tadi saya mendapatkan sms dari bu Mia, pengganti saya di tempat saya mengajar dulu. Ternyata bu Mia mencari referensi psikolog untuk referral Anjani, lalu saya mencari tahu apa yang terjadi pada Anjani??Lagi-lagi permasalahan yang lama timbul, yaitu mogok sekolah. Akhirnya saya menceritakan detail permasalahan lama dan memberitahu pendekatan-pendekatan yang saya lakukan pada Anjani hingga ia tidak lagi menjadi gadis remaja yang pendiam, mengurung diri, menjauh dari teman-temannya di sekolah, dll. Saya menyarankan untuk tidak mereferal anjani dulu, mengapa?? Mungkin kurangnya pendekatan yang membuat Anjani belum merasa nyaman untuk berbagi, kurangnya kesabaran pembimbing dalam mengadakan pendekatan sehingga langsung saja mereferal klien. Jika saya melakukan pendekatan yang ekstra kepada klien dan ada hasilnya, mengapa tidak mencobanya terlebih dahulu. Memang pendekatan kepada anak yang bermasalah itu tidak mudah, tidak hanya sekali langsung menemukan permasalahannya tetapi berkali-kali dan membutuhkan kesabaran penuh. Akan tetapi Apabila guru pembimbing BK / konselor sekolah merasa kurang memiliki kemampuan untuk menangani masalah klien, maka saat inilah sebaiknya dia mereferal atau mengalihtangankan klien kepada pihak lain yang lebih berwenang, seperti psikolog, psikiater, dokter, ataupun kepolisian.
            Semoga saran diatas bermanfaat, khusunya untuk saya pribadi dan orang lain. Semoga Anjani lekas kembali seperti dulu, tersenyum malu-malu dan akhirnya bisa tertawa riang…

**********************
Sedang belajar apa saja…Semoga bermanfaat >_<

Comments

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say