Skip to main content

Menyulap Barang Bekas Menjadi Alas dan Begron Foto

Sahabat HM Zwan, ada yang suka mengoleksi barang bekas?seperti botol minum coca cola dari berbagai belahan dunia. Atau dari barang bekas sekitar kita, seperti bekas botol minuman lalu kita manfaatkan menjadi barang yang terpakai. Misalnya menjadi vas bunga atau tempat pensil. Tapi kalau barang bekasnya seperti cover mobil yang robek, kira-kira bisa kita permak menjadi sesuatu yang istimewa nggak ya?? Atau triplek bekas atau papan kayu usang yang dibiarkan saja dibelakang rumah. Krik krik krik....


Nah, kali ini saya sharing bagaimana caranya bisa menyulap barang bekas diatas menjadi barang yang sangat kita butuhkan saat ini. Misalnya saya lagi pingin banget alas foto yang kekinian tapi kalo beli harganya lumayan mahal (ini bagi saya lho ya, mungkin bagi orang lain itu murah). Belum lagi ongkos kirimnya, jadi sementara angan angan saya, saya pendam sementara. Insya Allah kalau ada rezeki lebih, pingin beli alas foto itu. 7 Properti Foto untuk Memotret Makanan bagi Pemula beberapa sudah ada, tinggal beberapa yang harus dibeli. Jadi, harus nabung duu deh.

Nah, dari situlah ketika ada barang bekas saya langsung mikir ini itu, akhirnya cari peralatan dan eksekusi. Barang bekas apa saja yang bisa kita manfaatkan jadi alas dan begron foto. Yuk, kita mulai..


1. Bekas Cover Mobil
Ini ide datang kurang lebih tahun 2017. Waktu itu di instagram lagi hits banget foto makanan dengan begron warna gelap alias warna hitam. Setiap hari wira wiri foto cantik di instagram, akhirnya pas lihat foto-fotonya mbk Puji Hamzah. Saya mulai naksir berat begron fotonya. Kebetulan waktu itu cover mobil kami sobek. Awalnya mau saya buang tapi nunggu besok pagi, karena bapa-bapak bagian bawa sampah datangnya pagi. Paginya pas mau saya buang kok sayang ya. Akhirnya kepikiran buat bikin alas foto makanan.

Caranya
: Ambil gunting, sobek cover mobil ukuran satu meter. Cover mobil kan ada dua warna, silver dan baliknya warna hitam. Rentangkan di lantai, bagian hitam dibawah. Jumput dengan jari bagian silver. Gosok-godokkan yang warna hitam ke dinding atau tembok cat putih. Lakukan berulang kali di bagian yang lain. Misalnya yang oertama jumput cover bagian atas, lanjut bagian tengah dan seterusnya. Pokoknya sampai cover warna hitam ada coraknya ya. Jadi deh alas foto hitam motif.
2. Triplek
Punya triplek nganggur? Jangan buru-buru dibuang, dengan triplek bekas kita bisa bikin alas dan begron foto lho. Tapi kalau ingin motif unik dan kelihayan banget handmade, harus keluarin uang dikit. Tapi beda lahi kalau kita punya stok catdi rumah. Tinggal eksekusi dong.


Caranya : Potong triplek dengan gergaji, ukuran bisa sesuai selera. Satu meter bolwh, satu meter lebih juga boleh. Setelah dirapikan,ambil cat tembok warna putih menggunakan potongan kecil triplek, kira-kira ukuran 10cm. Oleskan cat ke permukaan triplek beberapa kali. Suka suka saja ya motifnya. Keringkan, jadi deh alas dan begron foto.

Untuk triplek, kita bisa membuat 2 motif bolak balik yang berbeda. Kalau teman-teman ingin motif yang unik, bisa cek di instagram untuk mencari ide motif alas dan begron foto. Carinya dimana mbk? Coba cek akun penjual alas foto ya, teman-teman bisa cari ide disana.

3. Papan Kayu
Alas dan begron foto yang hits 3 tahun terakhir adalah yang terbuat dari kayu. Kayu asli bukan kayu kw ya hehe. Nah, pas banget dirumah mertua ada papan kayu yang mangkrak. Ukurannya lumayan panjang, kurang lebih 2,5 meter. Ternyata kayunya nganggur, paling mentok ya dibakar untuk keperluan masak hahahaha. Akhirnya saya minta dong, dan eksekusi dimulai. Saya pinjam gergaji bapak, karena nggak kuat gergaji sendiri, saya minta tolong suami. Karena kayunya panjang, saya bagi 2 dan dirapikan. Jadi deh untuk alas foto.


Sampai Gresik, saya ingat.. Pernah baca cara untuk mempercabtik kayu, yaitu fengan mengolesi minyak. Seperti minyak vco, berhubung vco saya ketinggalan di Jombang akhirnya saya oles dengan minyak zaitun.

Caranya : Siapkan spons, beti minyak, oles oles ke permukaan kayu. Berapa kali? 2-3 kali sudah cukup. Maka warna kayu akan berbeda.

4. Papan Kayu untuk Talenan
Dari dulu, saya itu modalnya kurang deh kalo urusan properti makanan. Penyebabnya tak lain karena saya sering pindah kota atau pulau. Jadi mau nggak mau yang hatus diangkut itu barang yang kita butuhkan. Yang lain yang nggak begitu penting pasti ditinggal.


Nah, dari situlah saya sering bikin properti foto makanan dari barang bekas. Salah satunya bikin talenan sendiri. Seringnya dari papan kayu nganggur, rapikan dengan gergaji, selebihnya dibentuk dengan pisau golok hahaha. Kalau mau warna kayu lebih bagus, kita bisa oles dengan minyak vco ya. Jadi deh talenan.

Gimana?udah punya ide kira-kira barang bekas apa aja yang ada di rumah, di gudang atau di pojokan garasi mobil hehehe. Yuk, manfaatkan.. Maksimalkan yang ada di sekitar kita. Sekiranya tidak menambah sampah.
Semoga bermanfaat.

Teman-teman, ada yang pernah bikin sesuatu dati barang bekas? Sharing yuk..

Comments

  1. Aham, benar, barang bekas kalau diakali bisa dipake lagi bahkan jaid zyantik dan manjah....apalagi sekarang recyle dan reuse memang harus digalakkan dengan demi mengurangi sampah.

    ReplyDelete
  2. Gokiilll, mbaaa dirimu sungguh sangat kreatif
    kok ya bisaaa meng-create alas foto dari barang2 bekas tak terpakai
    cihuyyy nih

    ReplyDelete
  3. Saya biasanya pake jilbab juga mbak kalo butuh alas foto, khususnya hitam atau putih.

    ReplyDelete
  4. Idenya bagus nih mbak, aku pernah bikin sendiri juga tapi beli tripleknya ke toko kayu dan minta mereka potong sesuai dengan kebutuhanku dan aku cat sendiri. Tapi sekarang lebih sering beli sama temanku sih.

    ReplyDelete
  5. cakep cakep ihhh hasilnyaa. aku ada sepotek triplek, dioles sisa cet pager. karena sepotek, jadi ukurannya nanggung kurang gede buat alas foto wkwkwk

    ReplyDelete
  6. Mbaaa... kamu luar binasa eh biasa!
    So kreatif!

    Kreativitas dan kesabaran adalah koentji, di sini :)

    ReplyDelete
  7. Aih mba kreatif dan bagus pula itu hasilnya..aku juga banyak nih barang bekas tapi minim kreasi dan malas wkwk duh yah 2020 masih malas :p

    ReplyDelete
  8. Kreatif juga nih idenya untuk bikin properti foto. Sik asiiikk bisa dicontek nih. Aku juga selalu bingung kalau cari alas foto yang kira-kira bagus untuk pemotretan barang-barang gituh. Andalanku ya nggelar kerudung-kerudung yang enggak kepake. :)

    ReplyDelete
  9. Duh idenya keren banget sih, ada kayu2 bekas di rumah gak terpikir jadi alas foto

    ReplyDelete
  10. Kreatif mba, aku masih dalam rangka mau buat juga

    ReplyDelete
  11. Widyanti Yuliandari3 January 2020 at 17:07

    Buru2 nyari cover mobil bekas. Wkwkwk. Keknya ada beberapa scara lumayan sering ganti kan.

    ReplyDelete
  12. Tau bangeeet, kak...aku lagi cari-cari background foto yang oke.
    Kemarin sempet pen beli mini-studio. Trus mikir lagi, lhaa...cuma dari kaya kerdus gitu, tahan berapa lama yaa...Mana kami punya anak kicik.

    Ini oke banget niih...idenya.
    keknya aku juga punya penutup mobil yang gak kepake.
    Eksekusiii...

    Nuhun idenya, kak.

    ReplyDelete
  13. Wah kreatif, dari barang bekas disulap jadi alas foto yang nyenii dan bikin foto makin kece..

    ReplyDelete
  14. Menarik, jadi lihat barang ga kepakai jangan langsung dibuang ya ..putar otak dulu kira2 bisa buat apa..bikin kita kreatif dan yang pasti irit..hihi...tfs mb...

    ReplyDelete
  15. Waah...kreatif bangeet, deh! Ternyata kalau mau kreatif, barang-barang yang keliatan gak berguna bisa disulap jadi barang bermanfaat ya...

    ReplyDelete
  16. Kreatif nih mba. Barang bekas bisa jadi berkelas jika dimaanfaatkan.

    ReplyDelete
  17. Waaah keren banget idenya mbak, kalau botol bekas minuman kaca kayak You C 1000 itu baiknya dijadikan apa ya? di rumah ada beberapa dan aku sayang banget nih buangnya.

    ReplyDelete
  18. Jadi cakep banget itu hasilnya, biarpun barang bekas ya. Jadi terinspirasi nih, mau cari ah barang bekas buat alas foto.

    ReplyDelete
  19. Mbaaak, dirimu memang super kreatif loh. Dan aku jadi ingat mau motong papan kok lupa terus, hahaha

    ReplyDelete
  20. Foto2mu selalu cetar. Aku selalu terkagum-kagum. Walau alat yang dipakai sederhana tapi hasilnya waaaaw bangetr makk. Lupppphhh

    ReplyDelete
  21. Barang-barang yang tidak terpakai ini padahal bisa juga bermanfaat jika kita pintar memanfaatkannya ya Mbak. Seperti ini, tidak perlu keluar uang banyak untuk beli begron.

    ReplyDelete
  22. ada papan kayu nganggur, dicat ajah kali yaaa. eh kudu punya space khusus untuk area foto yak biar gak bongkar pasang mulu

    ReplyDelete
  23. Waduh jadi tertampar saya Mbak karena properti banyak tapi jarang menghasilkan foto bagus
    Masih belajar terus...

    ReplyDelete
  24. Orang kreatif mah apa-apa jadi bagus... Saluuut sama Mbak Iis. Fotografi memang ngga tergantung seberapa mahal gadget dan seberapa keren alas fotonya, tapi tergantung dari siapa yang ada di belakang kameranya. :)

    ReplyDelete
  25. waktu saya getol menekuni food photography juga gtu mbak, kalau nemu segala macam kayu pikirannya buat alas moto hehehe

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say