Skip to main content

Lebaran di Ponorogo

Assalamualaikum...Minal aidi wal faidzin, Mohon maaf lahir batin ya teman-teman semua. Telat banget ya hahaha. Ngerasa bersalah banget karena baru bisa dan sempat buka blog. Hari ini pagi-pagibuka blog danlumayan kaget karenaterakhir nulis di blog bulan mei. Artinya bulan juni belum nulis sekalipun hahaha. Habis mudik itu rasanya kayak nggak rela gitu balik ke rutinitas awal, hahaha. Ada yang senasib?. 

Ngomongin soal mudik,tahun in saya dan keluarga kecil diberi kesempatan mudik dekat. Masih area Jawa Timur, alhamdulillah. Cuma suami aja yang harus mudik jauh hahaha. Baru deh bareng-bareng mudik ke kampung halaman. Jombang Ponorogo bisa ditempuh kurang lebih 4 jam perjalanan darat. Meskipun mudik dekat, tapi bawaan oleh-oleh dan baju-bajunya nggak jauh beda waktu mudik dari Subang Jawa Barat. Bagasi mobil penuh, mobil bagian tengah pun penuh sama tas dan koper. Ada yang sama?. 

                     Mau ke rumah mbah

Tahun ini sepenuhnya mudik di Kota Reog, berangkat ke Ponorogo H-3 lebaran. Karenajadwal cuti bersamanya mepet, jadi setelah emput suami di Bandara. Istirahat semala di Jombang, keesokan harinya setelah dhuhur kami langsung berangkat ke Ponorogo. Alhamdulillah perjalanan lancar banget,karena pengalaman sebelumnya jalur tol padat merayap. Akhirnya kami lewat jalur provins, alhamdulillah lancar banget, lumayan sepi karena semua lewat tol. Biasanya sampai Ponorogo setelah maghrib, kali ini sampai Ponorogo lebih cepat sedikit,pas adzan maghrib. Alhamdulillah..


Lebaran hari pertama seperti biasa,kumpul dengan keluarga besar di rumah mbah dari ibu mertua. Setelah itu jalan kaki turun (bukit hehe, maklum rumahnya di bawah gunung) lanjut unjung-unjung ke rumah mbah dari bapak mertua dan ke tetangga.

Lebaran Hari Raya kedua, pagi-pagi saya berangkat ke Kediri lewat Trenggalek, acara tahunan Halalbi halal keluarga besar dari alm abah saya. Disini saya berlebaran dengan ibu dan kakak kakak saya.Setelah acara selesai kami langsung pu ang balik ke Ponorogo. Biasanya pulang ke Jombang tapi kali ini lanjut di Ponorogo sampai satu mingguan.

Hal-hal yang menarik di Hari Raya a la Ponorogo
1. Sejarah
Tau sejarah? Bukan nama mata pelajaran lo ya hehe. Jadi, di Ponorogo Sejarah itu silaturahmi, lebaran atau unjung-unjung. Jadi kalau mau berlebaran/silaturahmi pasti bilang gini "Ayo sejarah bang A...".

                          Lebaran ke 3

2. Semua rata, nggak tersisa
Jadi,pas pertama kali lebaran bareng suami. Saya dibuat kaget karena harus berlebaran dari rumah ujung kanan ke ujung kiri. Lebarannya pun jalan kaki. Biasanya mulai berangkat jam 9an, selesai area tetangga satu deret itu pukul 12 siang. Iya kalau jalannya datar, sebagian rumahnya ada diatas, jadi harus extra naik turun jalan makadam hahaha. Ohya, Lebaran disini itu rame banget. 7 hari masih ramai lho yang lebaran. Semua rata, mbah mbah di datangin semua.

3. Sejarah bawa hadiah
Jadi ya, di kampung suami ini tradisi kalauSejarah itu bawa hadiah atau tentengan haha. Isinya macam-macam, mulai dari gula, minyak goreng, biskui, sirupsamoai jajanan ringan. Semuanya ditaruh di kantong plastik atau kresek. Satu rumah satu kresek. Bulek saya yang rumahnya di desa sebelah, bawaannya selalu sekarang hahaha. Karung ya ditaruh dirumah ibu mertua, mau silhim ke 3 rumah, diambil 3 kresek, dan seterusnya. Masya Allah, luar biasa ya..

                       1 tas isi 3-4 kresek

4. Dapet amplop
Tradisi yang bikin saya kaget lagi itu, setiap rumah pasti ngasih amplop ke Anak-anak. Bayi yang di gendong masih beberapa bulan itu lho dapet, sampai anak-anak SMA. Tiap rumah pasti ngasih amplop, ada yang ngasih satu amplop kadang dua atau lebih, nggak ada pengecualian. Rata semua rumah ngasih amplop. Makannya kalo hari raya, anak-anak pasti bawa tas slempang buat tempat amplop hehe.

5. Pesta nasi tiwul
Nah, ini nih yang bikin tambah senangnya, pesta nasi tiwul di rumah mbah hahaha. Semua cucu dan cicitnya ngumpul semua. Jadi seneng banget, menunya khas orang gunung ya. Nasi tiwul, kulupan, sambel khas dan enakkk banget bikinan mbah, sama ikan wader hasil njaring di sungai deket rumah. Ini sih rutinitas setiap Lebaran, makan makan nasi tiwul di rumah mbah.


Alhamdulillah seneng banget bisa Lebaran lama di Ponorogo, rasanya puas banget dan nggak begitu capek karena nggak pindah pindah kota seperti mudik sebelumnya.
Teman-teman punya cerita mudik yang mengesankan?

Comments

  1. Unik juga ya Mbak kalau mau bersilaturahmi bilang sejarah gitu hehe

    ReplyDelete
  2. Saya kira tadi sejarah apa. Eh ternyata kata lain dari silaturahmi ya Mbak

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah ya Mbak nggak macet dan bisa datang lebih awal hehe

    ReplyDelete
  4. Wah enak dong meskipun sudah SMA masih dapat uang saku hehe. Kalau sudah lulus nggak berarti ya Mbak

    ReplyDelete
  5. Wah jadi hari pertama itu ke rumah tetangga mulai ujung sampai ujung ya

    ReplyDelete
  6. Menunya itu bikin ngiler, Mbak..unik sekali tradisi bawa hadiah itu, ya? Di kampung saya nggak ada tradisi semacam itu, lho...

    ReplyDelete
  7. Unik banget Mbak Is. Seruu.
    Senangnya ngeblog, jadi tahu lebaran di Ponorogo kayak bagaimana.

    ReplyDelete
  8. Seneng banget kalau masih bisa kumpul dengan keluarga besar begini. Momen yang paling ditunggu saat lebaran

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say