Skip to main content

Bangun Pagi dan Keuntungannya Bagi Ibu Rumah Tangga

Bangun Pagi dan Keuntungannya Bagi Ibu Rumah Tangga. Bagi ibu rumah tangga yang sudah terbiasa bangun pagi, pasti sudah merasakan keuntungannya. Berkah banget rasanya kalau bangun sebelum adzan subuh, atau waktu tarhim, atau paling mentok pas adzan subuh berkumandang. Ya, setidaknya dengan bangun pagi, minimal sebagian dari tugas ibu rumah tangga terselesaikan dengan cepat dan baik.
Ya nggak sih??.

Kalau saya jawabnya iya banget. Apalagi kalau pas hari kerja, banyak hal yang harus diselesaikan sebelum jam 08.00 teng. Mulai dari nyapu, ngepel, beberes rumah, mandiin bubuky, sampai masak, harus kelar.

Kalau ngomongin soal bangun pagi, saya jadi ingat sama kebiasaannya Mbk Uli Hape. Ada yang kenal??kok langsung ke Mbk Uli Hape ya.. Jadi, ceritanya saya tau dan kenal Mbk Uli itu waktu masih aktif nulis di Kompasiana, emmm sekitar tahun 2011an. Berteman di facebook memudahkan saya untuk mengenal teman dunia maya satu persatu, salah satunya ya Mbk Uli. Dulu, Mbk Uli ini sering banget nulis kebiasaan atau aktivitas yang dilakukan di rumah. Mulai dari bangun pagi, masak pagi-pagi sekali, sampai nyiapin bekal buat sarapan dan makan siang di tempat kerja. Dan, saya aktif banget membaca status-status yang ditulis Mbk Uli..

Rajin ye, hehehe....menarik banget buat saya. Banyak hal yang saya pelajari dari kebiasaan Mbk Uli. Ohya, fyi...waktu saya rajin baca status hari-harinya Mbk Uli itu waktu bubuky belum ada. Masih pacaran sama suami hahaha. Jadi, ilmu dari Mbk Uli mulai saya terapkan setelah punya anak. Termasuk bangun pagi dan pekerjaan rumah selesai sepagi mungkin.

Bangun Pagi dan Keuntungannya Bagi Ibu Rumah Tangga 
1. Tidak terburu-buru
Mungkin bagi sebagian ibu pekerja, bangun pagi itu jelas yang utama. Selain banyak hal yang harus disiapkan dan dikerjakan, termasuk menyiapkan sarapan untuk suami dan anak-anak, ibu pekerja juga menyiapkan keperluannya.

Nah, buat ibu yang tidak bekerja di luar, seperti saya. Rasanya tetap sama seperti ibu pekerja, harus bangun pagi. Kecuali pas suami libur kerja, bisa lebih santai. Tapi tetap aja sih saya lebih suka bangun pagi dan mengerjakan pekerjaan ibu rumah tangga tanpa ada gangguan. Bukan berarti ketika anak bangun pagi kita terganggu, jelas tidak. Cuma rasanya mengerjakan pekerjaan rumah lebih asik ketika sedang sendiri.
Jadi, pekerjaan utama ibu rumah tangga selesai ketika anak bangun itu rasanya plong gitu. Beda kalau pas baru mulai masak anak bangun, terus harus bikin bekal buat suami. Hmmm, kebayang kan masaknya buru-buru, dan ini paling saya tidak sukai.

2. Punya banyak waktu untuk menyelesaikan pekerjaan
Inilah keuntungannya bangun pagi, punya banyak waktu untuk menyelesaikan pekerjaan. Biasanya kalau saya bangun jam 05.00 atau 04.30, hal yang pertama saya lakukan adalah merebus air untuk membuat minuman hangat, jeniper atau jeruk nipis peras untuk saya dan suami. Air madu untuk bubuky. Setelah itu shalat, lanjut masak nasi, masak dua menu utama, lauk dan sayur. Sedangkan untuk bubuky, biasanya menunya ngikut aja kadang saya bikinin sayur sendiri.
Paling cepat selesai masak pukul 06.00, itupun karena lauknya tinggal nyampur sama bumbu yang sudah saya gongso kemarin sore. Jadi tinggal bikin sayurnya aja. Paling lambat 06.30, itupun sudah nyiapin bekal suami. Jadi tinggal ngepel deh, ohya nyapunya pas masak air. Daripada nganggur, lebih baik nyapu rumah hehe.
Menu 1 hari, makan siang dan malam
sarapanya??sarapan buah ^^

Bagi saya, bangun pagi itu bikin fresh di badan dan pikiran. Apalagi kalau bangun paginya nggak ada beban, beban cuci piring maksudnya haha. Iya, rasanya kalau bangun tidur lihat dapur berantakan, piring kotor numpuk, aduh...males banget rasanya. Jadi, sebisa mungkin cuci piring saya bereskan sebelum tidur.

Banyak keuntungan yang saya dapatkan ketika bangun pagi, punya banyak waktu untuk menyelesaikan pekerjaan rumah. Semakin cepat dikerjakan, maka semakin cepat selesai pula sebuah pekerjaan.

Teman-teman,ada yang punya pengalaman serupa?ayo dong sharing..

Comments

  1. Wah jadi terharu, makasih banyak apresiasinya hehe, menyelesaikan pekerjaan rumah dr awal hari memang mood booster sendiri , thanks sharingnya ya

    ReplyDelete
  2. Aku masih berusahaaaa banget bangun pagi, Mbak. Masih belajar biar kontinyu. Masalah lain yang aku hadapi adalah tipe tidur anakku, Kakak itu kalau di sampingnya nggak ada aku, pasti ikutan bangun. Sumpah ini bikin sedikit emosi tersendiri. Sudah melakukan berbagai cara. Abinya juga masih di sampingnya lho. Hahaha. Keringatnya beda kaliii ya. Wkwkwkwk. So far aku nikmati saja. Kalau terlanjur bangun ya jurus kasih cemilan ntar ikutan nongkrong di dapur. Hihi.

    ReplyDelete
  3. Baca ini aku jadi termotivasi, Mba. Aku cuma tinggal berdua sama suami di rumah. Ngga ada ART juga. Tapi aku sering kerepotan ngurusin kucing-kucing yang jumlahnya 10 ekor! Mungkin masalah di manajemen waktu ya. Jadi rasanya kayak riweuh gitu, Mba. Dan memang ujung-ujungnya kelelahan sendiri dan susah bangun pagi-pagi banget :(.

    ReplyDelete
  4. Dulu waktu di rumah saja rasanya terlena krn merasa punya banyak waktu. Seluruh pekerjaan domestik dikerjakan dgn santai. Setelah ada kewajiban part time dan mencoba menyelesain sepagi mungkin, ternyata Alhamdulillah memang lebih baik diselesaikan pagi dan rasanya malah waktu jd lebih 'banyak' dan lebih produktif.

    ReplyDelete
  5. Bener banget. Kata ibuku, jangan sampai waktu kita tidur, dapur masih dalam keadaan kotor. Soalnya bisa mengundang hewan mencebalkan seperti kecoa. :'D

    ReplyDelete
  6. Sama pengalamannya mba, tapi itu dulu, kalo anak udah 3 kyk skrg, saya suka bingung yg mana mo di kerjain dulu 😹

    ReplyDelete
  7. Kalau saya kok lebih rajin dan disiplin bangun pagi saat kerja kantoran yaa 😂

    Dan memang banyak banget manfaat bangun lebih pagi.
    Apalagi kalau bangunnya sebelum adzan Subuh, bisa punya banyak waktu curhat ama Allah..

    Btw salam kenal ya mbaaa 😊

    ReplyDelete
  8. Opor ayam ya, itu? Jadi pengen. :'D

    ReplyDelete
  9. banget mbaak Han, aku selalu bangun pagi untuk nyelesein kerjaan domestik. Soalnya klo anak2 udah bangun, mereka maunya ditemenin. Mau perhatian dari kitaa hehe.
    Ituuu aku mau makanannyaaaaa

    ReplyDelete
  10. Kalau pagi-pagi sudah beres, pas anak-anak dan suami berangkat aku bisa leha-leha/me time menunggu waktunya jemput sekolah.

    ReplyDelete
  11. Wah, seorang Ibu pekerjaannya memang padat ya mbak. Itu opor ayamnya menggoda sekali

    ReplyDelete
  12. Selain itu bangun pagi badan jadi seger dan pikiran makin fresh juga ya mba.aku tiap hari bangun jam 4, jam 6 dah kelar semua. Maklum suami team sarapan berat.

    ReplyDelete
  13. aku juga lebih suka bangun pagi, harus masak, siapin bekal, beberes, nyuci, semua aku kerjain pagi-pagi, jadi pas suami sama anak berangkat, semua sudah beres tinggal ngurus si kecil

    ReplyDelete
  14. Saya sudah dibiasakan bangun pagi dari kecil. Soalnya mama saya pasti cemberut kalo saya bangun di atas jam 5 pagi.. Puji Tuhan, jadi kebiasaan setelah nikah, jadi nggak keburu2 buat ini itu. Sayangnya, body clock saya semakin hari semakin maju, saking banyaknya kerjaan di dpn PC, sekarang malah jam 2.30 sudah bangun hihihi.

    tapi terlepas dari semuanya, bangun pagi emang bener bikin otak dan badan lebih fresh. Saya kalo bangun di atas jam 6 atau matahari sudah keliatan biasanya malah suka bete hihi

    ReplyDelete
  15. Bangun pagi, selain sehat, segar kaenghirup beningnya hawa pagi, juga waktu terasa longagr, banyak hal yang bisa dikerjakan

    ReplyDelete
  16. Apalagi bagi workingmom ya mba, bangun pagi adalah wajiiiiibbb.... lha wong sudah bangun pagi aja masih sering kedandapan (eh boso opo iki )

    ReplyDelete
  17. Ya, setidaknya dengan bangun pagi, minimal sebagian dari tugas ibu rumah tangga terselesaikan dengan cepat dan baik.
    Ya nggak sih??.

    Setujuuuuu. Mau nggak mau, bangun pagi itu keharusan setelah jadi ibu-ibu. Walau kadang2 timbul rasa jenuh tapi mau tidak mau ya harus soalnya kalo tidak, semuanya telambat hehehe

    ReplyDelete
  18. bangun pagi memang banyak manfaatnya, selain pekerjaan jadi terorganisir dengan baik ibadah juga jadi lebih khusyu

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say