Skip to main content

Pengalaman Pertama Bikin Video Blog


Pengalaman Pertama Bikin Video Blog. Zaman sekarang, tidak mengabadikan momen ketika sedang berada di tempat baru itu rasanya kurang afdhol ya. Kalau dulu, mungkin cuma foto-foto aja sudah cukup. Tapi sekarang rasanya setiap momen harus diabadikan lewat video. Ada yang langsung di share ke media sosial, ada yang disimpan gitu aja, ada yang nunggu diedit dulu baru di share.
Nah, kalau kamu gimana??

Pengalaman Pertama Bikin Video Blog
Video Blog Pertama
Sebelum menjawab pertanyaan diatas, kalau boleh jujur, saya baru dua bulan belajar bikin video lho hahaha. Kemana aja HM??. Itupun gara-gara ada giveaway yang syaratnya harus punya channel youtube. Kebetulan saya sudah punya akun youtube, cuma kosong gitu belum ada isinya hehe. Akhirnya atas nama pingin ngisi youtube, saya nyoba bikin video. Video pertama yang saya buat adalah saat perjalanan menuju Kota Purwakarta.
Hasilnya, datar pemirsah hahaha....
Durasi videonya 3 menit, jadi pas dilihat kok rasanya ngebosenin ya hehe. Tapi, tetep di upload dong, buat cerita ke anak cucu hahaha.

Jangan Malu Bertanya
Saya, termasuk yang sering melihat videonya mbk Noe yang sering dia share di akun instagram. Videonya selalu membuat saya terpaku, soalnya keren banget, kelihatan pakai kamera keren, sepertinya. Ketika melihat sebuah video, buat pemula seperti saya, yang sering menjadi pertanyaan adalah....itu gimana ya caranya gabungin tiap scene??misalnya dari video satu lanjut ke video kedua. Dari arah satu kemudian berpindah ke arah yang berbeda.

Atas nama penasaran, saya sempat ngobrol dan tanya tentang pembuatan video ke Nay, Inayah. Kebetulan Nay juga sering share video di instagram. Selain Nay, saya juga sempat tanya tentang pembuatan video ke mbk Ira, Dunia Biza. Kebetulan mbk Ira juga pernah mengulas tentang cara membuat video blog di blognya.
Intinya, kalau mau mencoba hal baru, jangan malu bertanya.

Tentang Video Editor
Nah, ini ni kuncinya agar video yang kita buat semakin enak untuk dilihat dan keren pastinya. Ya, minimal dengan video editor kita bisa kasih judul di videonya hahaha. Awalnya saya pakai viva video, tapi sering banget hasilnya kepotong. Padahal durasinya hanya 1 menit, bahkan yang videonya nggak sampai 1 menit juga kepotong. Akhirnya setelah saya baca postingan mbk  Ira,saya nyoba pakai power director. Akhirnya berhasil, nggak kepotong. Mungkin penyebabnya memori tablet saya rendah kali ya.

Nagih!!
Sekali bikin video blog, hasilnya kurang puas. Akhirnya saya nyoba bikin lagi, kemudian di edit, lalu upload ke youtube. Dan ternyata, bikin video itu nagih banget lo hahaha. Seru aja rasanya terjun ke dunia baru, bikin video blog. Pengalaman pertama bikin video blog rasanya menyenangkan sekali, bikin ketagihan banget pokoknya.

Buat teman-teman yang pingin banget bikin video blog tapi masih bingung, ayo mulai belajar. Kalau masih bingung, sering-sering baca artikel tentang video blog, atau lihat tutorialnya di youtube. Selanjutnya, praktek, praktek dan praktek.

Boleh banget subscribe channel youtube saya HM Zwan ^^

Teman-teman, punya pengalaman serupa??ayo dong cerita...
Masih belajar...^^

Comments

  1. Pengen rutin bikin video blog. Tapi belum sempat2. :'D

    ReplyDelete
  2. Belum bikin. :( Hasilnya selalu kurang memuaskan.

    ReplyDelete
  3. Saya pengen bikin vlog tapi masih ga pede wkwkwk, pernah bikin dan hasilnya JELEK

    ReplyDelete
  4. pengen jg sih bikin vlog, tapi masih riweuh bgt sm bocah2, mo nyuri waktu buat jepret2 aja, alamak susahnya
    :D

    ReplyDelete
  5. aku bikin channel yutub gara2 temen2 di grup pada tukeran channel buat saling subs, trus aku mlongo gahahaha... terus besoknya bikin channel dan video... habis itu bingung mau diisi apaan lagi XD

    ReplyDelete
  6. jadi geli sendiri. sampai sekarang masih nyoba belajar bikin vlog walau hasilnya ga maksimal. terlalu kepedean kali yaa, wes upload aja di youtube entah ada yg nonton/engga.

    ReplyDelete
  7. Mba Han, klo aku pernah bikin ternyata suaranya kecik hihii aku iseng bikin. Mau belajar lagi belum sempet :| makasih yaaa sharingnya^^ aku cobain power director... mluncuuur abis kerokan :))

    ReplyDelete
  8. Ah cakeeeep hasilnya. Aku kok mau bikin video yang ngomong dan nampilin muka sendiri belum pede hahaha.

    ReplyDelete
  9. Aku juga pengen belajar ini ^^
    Ngedit di viva video emang rada susah ya sering kepotong, nyobain juga ah power directornya, udah banyak ide dikepala pengen dieksekusi, tinggal waktunya aja nih 😁

    ReplyDelete
  10. Belajar hal baru emang mengasyikkan ya, Aqla. Pingin belajar juggaaa. Unch

    ReplyDelete
  11. Plus minusnya power director kalo dibandingin via, apa Mbak? Baru nyadar juga. Iya ya, pantes video yang udah saya edit di viva kok sering kepotong padahal durasinya ya udah pendek. TFS Mbak buat tulisannya...

    ReplyDelete
  12. Saya juga pake Power Director. Malah sekarang udah yang berbayar supaya gak ada watermark. Asik juga pakai power director

    ReplyDelete
  13. itu aplikasi untuk hp atau pc ya?

    ReplyDelete
  14. Dulu pernah juga mbak buat, cuma sekarang udah kendor.. pengen main clip aja enggak vlog :D Hehehe..
    Awalnya malu sih tapi kalau udah sering ngadep kamera ya biasa aja..

    ReplyDelete
  15. selamat, makin banyak aja blogger yang mulai eksis di YouTube

    ReplyDelete
  16. postingan yang bagus...dapat menginspirasi..

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say