Skip to main content

Tips Memilih Popok Sekali Pakai yang Tepat untuk Bayi Baru Lahir


Nggak terasa udah setahun aja sibuk belajar jadi mama baru hehehe. Maklum anak pertama, jadi banyak banget hal yang harus aku pelajarin dari ibu aku, mertua aku, kakak-kakakku yang udah senior dibidang per-ibu-an.

Hari ini aku pengen banget sharing tentang popok si kecil. Huhu, semua gara-gara belum lama ini aku dibikin galau sama popok bayi. Awalnya kan aku pakein babyku popok kain ya, tapi baru 3 kali pake babyku kena iritasi, karena bahan popok kainnya gak cocok sama kulit babyku. Nah, dari situ aku berubah haluan deh untuk pake popok sekali pakai.

Karena alasan itulah aku pengen sharing pengalaman aku waktu milih popok sekali pakai. Dibawah ini adalah hal-hal yang aku perhatiin waktu memilih popok bayi sekali pakai.

1. Gampang dicari
Maksud aku gampang dicari adalah popoknya banyak dijual di pasaran. Mulai dari warung kelontongan, mini market, sampe mall besar sekalipun. Jadi, kalo kemungkinan kita keabisan popok malem-malem pas males keluar, kita gak perlu jauh-jauh ke mall, beli di warung atau mini market juga gak masalah.

2. Bahannya lembut
Bahan yang lembut ini penting banget, Karena akan mempengaruhi kenyamanan si baby saat beraktivitas. Popok yang berbahan lembut akan meminimalisir kulit baby terkena iritasi dan baby kita juga akan jarang rewel gara-gara popoknya bikin gak betah gerak.

3. Daya serap tinggi
Mam, tau kan kalo bayi yang baru lahir itu bisa pipis sampe 20x sehari. Kalo popok yang dipake gak punya daya serap yang cepat dan tinggi maka pasti sulit menjaga kelembabannya. Dengan daya serap tinggi juga bisa mencegah kebocoran karena bisa menyerap pipis berkali-kali sehingga bisa dipake dalam waktu lama.

4. Lapisan yang punya sirkulasi udara yang bagus
Popok yang bagus menurut aku salah satunya adalah popok yang punya aerasi atau perputaran udara yang bagus, jadi anak bisa tetap nyaman meskipun sudah pipis beberapakali didalam 1 popok.

5. Ban pinggang yang nyaman
Satu lagi nih yang menurut aku penting buat kita perhatiin waktu mau milih popok. Buat bayi yang baru lahir pusarnya kan masih sensitif tuh, jadi kita mesti pakein dia popok yang ban pinggangnya nyaman dan berlekuk. Hal ini berfungsi untuk melindungi pusar bayi yang belum sembuh.

6. Meminta saran dari orang terdekat
Testimoni menurutku juga penting, karena dari situ kita bisa tau produk yang kita pilih apa udah kebukti bagus atau nggak. Testimoni dari orang-orang adalah salah satu faktor penting buat menentukan apakah kita harus coba pakai produk tersebut atau nggak.

6 hal diatas menurut aku sangat penting buat diperhatikan waktu memilih popok bayi sekali pakai, apalagi kalo babynya masih newborn, masih sensitif banget kulitnya. Aku sendiri sebelum sekarang pake MamyPoko Extra Dry Newborn, sempet beberapa kali ganti popok karena gak langsung cocok. Aku pake mamypoko juga karena dapet saran dari tanteku dan kakak-kakakku yang setiap punya baby pasti pake popoknya dari Mamypoko. Jadi bisa dibilang mamypoko ini udah dipercaya keluargaku dari generasi ke generasi hehehe.

Sampe akhirnya pake MamyPoko Extra Dry Newborn, itu karena babyku nyaman pake ini, jarang rewel dan nyaman dipake dalam waktu lama. MamyPoko Extra Dry, punya lapisan bergelombangnya gitu, yang bisa menyerap banyak dan mengunci pipis di dalem, jadi keringnya tetep terjaga. Sirkulasi udaranya bagus karena lapisannya berpori, sehingga panas dan lembab bisa terlepas dan kulit si Kecil bebas iritasi dan ruam.

Jadi seneng kalo bawa babyku jalan-jalan keluar rumah dalam waktu lama, bisa betah beraktivitas tanpa nangis kejer karena popoknya bikin iritasi atau gerah.

Btw, Mamypoko juga punya popok yang khusus untuk bayi prematur loh. Ukurannya menyesuaikan ukuran tubuh baby yang lahirnya prematur. Jadi, gak perlu bingung lagi deh buat mamy yang punya bayi baru lahir tapi prematur. Sangat menolong kalo menurutku Mamypoko ini.

Oh iya, mam. Selain hal-hal diatas, waktu milih popok biasain juga buat cari testimony dari temen atau keluarga yang pernah pake. Kalo emang testimoninya bagus, ya gak ada salahnya buat dicoba. Kayak aku kemarin, banyak nanya sama keluarga dan temen-temen hehehe.

Segitu aja deh sharing dari aku, kalo mamy mau nambahin cerita atau pengalaman lain juga boleh loh. Yuk kita diskusi disini.

Comments

  1. Aku pake pampers, sweety, merries, mampok... Tp emg seringnya goon... Selain diskon nyari yg lembut ma tipis, soalnya si Abim tiap hari pake pospaknya hoho...

    ReplyDelete
  2. dari anak pertama aku paling sreg sama mamypoko. Meski banyak yg bilang tebel, tapi buatku justru karena tebal itulah aku suka. Jadi nggak cepat "lembek" popoknya. :))

    ReplyDelete
  3. info yang bermanfaat mana tau nanti punya anak insha Allah

    ReplyDelete
  4. Faraz jg sejak lahir pake MamyPoko, Mbak. pernah cobain pake yg lain tapi duuhh rasanya gak cocok, balik lagi ke MamyPoko apalagi sejak mamanya kembali bekerja jadi deh pake popok diapers lagi, dulu sih klo siang pake clodi :D

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say