Skip to main content

Cerita Hands in Frame di Instagram HM Zwan

Awal mula tertarik dengan foto hands in frame ketika sering lihat galery di instagram. Atas nama penasaran, akhirnya di tahun 2015 saya coba dan praktek sendiri secara otodidak. Tanpa bertanya ke teman atau kenalan yang jago di bidang fotografi atau food photography, nekat banget, iya hehe. Maklum,saya tipikal pemalu dan sungkanan. Jadi, belajar sendiri sambil melihat contoh.

Alhamdulillah, sampai sekarang masih penasaran dan mencoba terus foto makanan dengan gaya hands in frame. Orang pertama yang saya jadikan model adalah ibu, hehe. Waktu itu, ibu sedang nemenin saya di Batam. Kebetulan saya ada project foto produk untuk instagram dan blog, jadi ibulah penolong saya hehe . Setelah ibu, ada beberapa keponakan, karena kebetulan pas saya pulang kampung ke Jawa Timur. Selanjutnya disusul dengan suami, sampai sekarang.

Ohya, sekedar informasi, foto-foto yang saya ambil dari tahun 2011-2016 menggunakan kamera smartphone Samsung Note 1. Karena hilang, hickz...akhirnya di akhir tahun 2016 sampai sekarang saya menggunakan kamera tablet Asus ZenPad C 7.0.
Yuk, ah silahkan dilihat hasil hands in frame yang saya foto..

Ibu
Torik
Kanza
Ibu
Mas kakang prabu 
 Arsyad
Arsyad
Mas kakang prabu

Ohya, untuk lihat lebih banyak koleksi food photography dan hands in frame saya, silahkan follow instagram @hm_zwan.

Teman-teman, ada yang sudah mencoba foto hands in frame?ayo dong sharing...

Comments

  1. Aku belum coba nih mbak hands in frame. Belum ada modelnya. Hehe

    ReplyDelete
  2. ayeeeey...aku udah ada rencana nulis soal food in hands minggu depan. bisa collabs nih mba

    ReplyDelete
  3. wahh keren banget mba foto2nya. apalagi pake tablet doang. biasanya edit pake apa mba

    ReplyDelete
  4. bagus yaa mbak, baru tau ada tema khusus kaya gini. pengen nyoba :)

    ReplyDelete
  5. kalo aku... ga ada yg bisa dijadiin model hik ihik...
    keceh makk futunya

    ReplyDelete
  6. Hands in frame
    Waiya boleh juga idenya

    Biasanya saya mah liatnya hashtag #peopleinframe hihih

    ReplyDelete
  7. lucu yo kalau pake ada hiasan tangannya
    nanti dihias pakai makanan kesukaan anak pas ngambil lucukk

    ReplyDelete
  8. hands in frame ku masih gak sebagus punya mbak, masih berantakan hehe

    ReplyDelete
  9. foto2.. di ig dn blog hot wajan..keren,
    suka cara ambil fotonya.

    ReplyDelete
  10. Waaaa nemu tips ketje foto dengan menyertakan tangan ni, makasih mba tipsnya..

    ReplyDelete
  11. Mau nyoba ah kapan2.. Bagus bagus mbak..

    ReplyDelete
  12. Tante.... Dija jadi kepingin wingko nya itu
    wingko raksasa

    ReplyDelete
  13. Fotonya kereeeeen semua. Coba kalo dekat, aku minta diajarin.
    Btw itu ada yang pakai kaos finalis SB :D

    ReplyDelete
  14. Keren banget atuh.. aku jarang hands in frame, karena rempong ngarahin 😂

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say