Skip to main content

Memotret Makanan dengan Kamera Asus ZenPad 5 MP

Satu hari ketika saya "iseng" googling tentang tablet, terutama spesifikasi kamera, yang ada selalu dibawah 10 MP. Yang 8 MP harganya lumayan mahal, mending beli laptop sekalian. Tapi ternyata mimpi beli tablet terkabul mendadak selepas isya, siapa lagi kalau bukan ide dari celetukan suami. Setelah 7 purnama, pilihan jatuh ke tablet Asus ZenPad C 7.0, kenapa tablet??nggak sekalian smartphone aja!!. Budgetnya sesuai dengan gaji proyek satu bulan (wira wiri ke warnet). Karena harga smartphone idaman masih jauh dari tabungan.

Memotret Makanan dengan Kamera Asus ZenPad 5 MP
Sebelumnya, saya motret makanan menggunakan kamera smartphone 8 MP. Ndilalah, turun jabatan jadi 5 MP, hehehe. Awalnya saya nggak kepikiran akan motret dengan hasil seperti dulu, yaiyalah. Dari 8 MP ke 5 MP, jauh dari bayangan pokoknya, tapi siapa sangka keisengan saya di pagi hari motret jagung manis berbuah sebuah tekad. HM, berapapun MP kamera yang kamu miliki, maksimalkan!!.

Bukan 5 MP tapi 4 MP!!
Pertama kali ngecek settingan kamera tablet, saya dibuat kaget dengan ukuran MP kamera. 4 MP, apa??!!!katanya 5 MP, aku dibohongi, gerutu saya saat itu. Tapi atas nama sebuah tekad, kamera tablet 4 MP pun saya jabanin. Ya, balik lagi atas nama penasaran. Harus bagus hasilnya!!! Tapi ternyata, beberapa hari kemudian saya klik tulisan kamera 4 MP, lha kok ada pilihannya. Wah, ternyata kamera belakang 5 MP, beneran nggak jadi dibohongin hehehe, tapi disetingan awal beli sudah 4 MP. Akhirnya nggak jadi kecewa. Alhamdulillah..

Hasil Kamera 4 MP
Sengaja setting kamera tablet nggak saya ubah ke 5 MP, karena tantangan sendiri bagi saya. Alhamdulillah, hasilnya ada di bawah ini..





Hasil Kamera 5 MP
Nah, kapan hari saya ubah settingan kamera dari 4 MP ke 5 MP. Jadi, hasilnya ada di bawah ini...





Intinya, berapapun MP kamera yang kita miliki, yuk mari kita maksimalkan.

Teman-teman, pernah motret makanan dengan kamera 5 MP??ayo dong sharing...

Comments

  1. MP kamera saya selalu rendah Mak, soale saya percaya kalo MP nggak pengaruh sama hasil poto. Justru semakin terbatas malah semakin kreatif ya. Tapi kalo ada yang mo ngasih Hp dengan kamera MP gede sih daku terima juga wkwkwkkwk

    ReplyDelete
  2. Hmmm...anak saya harus baca tulisan ini, deh! Dia maksa pengen ganti hape dengan kamera yang lebih tinggi MP-nya :(
    Padahal kalau dimaksimalkan, hasilnya bisa kereen ya, Mbak? :)

    ReplyDelete
  3. keren sekali... emang bener2 profesional :)

    ReplyDelete
  4. kl menurutku sih sbenernya man behind the gun nya mba... apapun medianya, sebagus apapun medianya, seminimalis apapun medianya semua kembali lagi ke bagaimana kita memaksimalkannya hehehe...

    ReplyDelete
  5. saya pake zenfone 2 dgn 13 MP masih kalah dengan kualitasnya dgn zenpad yg MP nya lebih kecil

    ReplyDelete
  6. aq juga pake oppo neo 3, masih 5 MP mbak..hatur lumayan aja, ttp kurang tajem dan jernih gbrnya

    ReplyDelete
  7. itu bisa dimakan semua yaaaa, karena mengambil angle fotonya pas, jadi semua terasa pingin langusng dimakan. ;)

    ReplyDelete
  8. Aahh... jd s3mangat lg motret2 dengan kamera 5 mp😊

    ReplyDelete
  9. wah keren ya, mudah2an aku juga bisa ambil foto kayak gitu

    ReplyDelete
  10. Klo hasil potret Mbak mah gak usah diragukan lagi, apapun kameranya, berapapun MP nya tetap ketcheeehh ;)

    ReplyDelete
  11. Hasilnya keren banget, ya? :o Jadi pengen juga. Tapi aku gak jago potret makanan. Paling2 anak2ku yang kufoto. :)

    ReplyDelete
  12. Wah bagus geuning ya. Saya percaya MP ngaruh ke hasil foto hahaha, minimal 10 MP, warnanya udah agak balance. Gak terlalu kuning, gak terlalu merah, gak terlalu biru. Tapi emang apapun alatnya, yang penting mah dipake :D hehehehe.

    ReplyDelete
  13. Hasilnya keren banget. Tapi skill pemotret dan kualitas camera emang termasuk dalam simbiosis mutualisme :p

    ReplyDelete
  14. intinya, tergantung orangnya ya mba hahha. mau DSLR sekalipun kalau g nyeni ya blur lah...menceng2 lah haha

    ReplyDelete
  15. Sebenarnya Megapixel kamera itu hanya berpengaruh saat proses pencetakan ataupun zoom apakah gambarnya akan pecah atau tidak. Yang menjadi penentu utama kualitas gambar adalah sensornya.

    Hasil jepretannya keren-keren mba :)

    ReplyDelete
  16. ini hasilnya bagus gini gmn caranya ya cm pke 5 MP? share caranya dong mbak ...

    ReplyDelete
  17. tetap keren hasil fotonya kok mbak

    ReplyDelete
  18. hasilnya kok bagus-bagus ya Pak, apa memang jenis kameranya yang bagus atau teknik yang mengambil gamb ar yang bagus ya Pak?
    terima kasih

    ReplyDelete
  19. Saya sering belajar dari blog ini untuk urusan foto. Salah satu alasan utamanya adalah karena faktor 'Man Behind The Gun'. Keterbatasan perangkat yang dimiliki gak menghalangi kreativitas untuk tetap menghasilkan berbagai foto kece :)

    ReplyDelete
  20. Keren keren mbak hasil fotonya meski pake 4 atah 5 MP. Mau tips nya dong...

    ReplyDelete
  21. Hasilnya keren deh mbak, coba deket minta diajarin motret hihihi.
    Lebih gampang nangkep kalo diajarin daripada uprek2 hp sendiri *pemalas haha :D

    ReplyDelete
  22. Banyak faktor memang untuk menghasilkan foto yang oke :)

    ReplyDelete
  23. Cakep mba ^^ aku nyaman pake ipad, migrasi ke mirrorless nggak kelar2 mba, blm settingnya eh anak2 udah bangun :))

    ReplyDelete
  24. Keren mak! Dirimu jago pisan pake kamera apa pun hasilnya pasti oke :)

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say