Skip to main content

Cerita Baik dan Kenangan Manis Bersama JNE Siak Riau

Tak disangka, ketika saya sudah nyaman tinggal dan mengajar di Batam. Tiba-tiba kabar suami di mutasi ke Siak Riau sampai juga di telinga saya. Boro-boro tau Riau, dengar nama Siak saja sesaat setelah suami bercerita. Di akhir tahun 2013, saya dan suami untuk pertama kali menginjakkan kaki di Kota Siak. Kota kecil ditengah-tengah hutan sawit. Baru saja sampai di Kota Siak, ibu langsung minta alamat kos-kosan. Tau nggak ibu mau kirim saya apa??cowek alias ulekan,karena disini ulekannya pakai batu,berat banget.
Satu siang, tiba-tiba hp saya berbunyi..
Penelpon : Ini dengan bu Isti.....??
Saya : Iya, benar
Penelpon : Ada paket, mohon diambil di JNE ya bu..


Dan, cerita pun bermula dari sini.....

Cerita Baik dan Kenangan Manis Bersama JNE Siak Riau
Sejak tinggal di Siak Riau, 100% saya menjadi ibu rumah tangga sembari ngeblog, nulis tentang apa saja yang ada di Siak. Kadang kalau rajin ikut ngeramein lomba blog,giveaway ataupun iseng ikut kuis. Sekali dua kali menang disyukuri, dapet hadiah yang dipaketin itu rasanya bahagia banget.


Ngomongin soal kiriman paket, jadi inget sama JNE Express di Kota Siak. Soalnya, paling sering mangkal disini paketnya hehehe. Yuk simak cerita dan kenangan saya bersama JNE Siak...
1. Abang kurir yang tersesat dan akhirnya lelah.
Ceritanya waktu itu saya tinggal di daerah pusat Kota Siak. Daerahnya nggak jauh dari kantor JNE, mungkin si abang kurir tau jalan tempat tinggal saya, jalan gayam. Pas sudah di daerah jalan gayam, saya di telpon. Saya kasih ancer-ancer dan nama pemilik kos. Sampai tiga kali telpon, si abang kurir tersesat, mungkin lelah dan nyerah. Akhirnya saya disuruh ambil paketan sendiri di kantor JNE.
2. Menjemput paket sendiri
Beginilah salah satu resiko tinggal di kota kecil. Alamat dan nama jalan ataupun gang masih baru, kadang ganti. Bahkan nomor rumah pun belum ada, jadi kalau ada kiriman paket biasanya kita dihubungi oleh pihak JNE dan selanjutnya ambil paket sendiri di kantor pengiriman barang.
3. Telpon dan pesan bahagia
Biasanya kalau ada paket, abang atau kakak Jene selalu telpon, kalau telpon tidak diangkat biasanya di sms. " Kak, ada paket. Mohon diambil di JNE". Dapet paket??Alhamdulillah....cus ke JNE.
4. Kakak Jene yang asik dimintai bantuan
Waktu di Siak, saya jualan lulur bedak beras. Kebetulan yang pesan banyak dari pulau Jawa. Waktu itu,entah mungkin Kota Siak belum setenar sekarang, jadi setiap saya cek ongkos kirim di web JNE, selalu tidak terdeteksi. Saya pergi ke JNE, curhat ke kak Jene masalah web yang kurang bisa diajak kompromi "waktu itu". Akhirnya saya diberi nomor telpon kantor sama kak Jene, buat tanya ongkos kirim. Alhamdulillah, dimudahkan dan lancarkan.
5. Kakak Jene dan nama beken
Satu hari,saya menjadi salah satu pemenang GA di instagram. Kebetulan setelah lebaran ada beberapa yang kirim barang. Pas kak Jene telpon kalau saya ada paket, buru-buru saya ke kantor JNE, mumpung suami libur.
Saya : "Kak mau ambil paket"
Kebetulan kak Jene yang biasanya lagi sibuk di depan komputer,saya dilayani kak Jene baru (wajah baru).
Kak Jene baru : "Atas nama siapa kak?"
Saya : "Iis bla bla bla...."
Kak Jene baru : "Kok nggak ada?kakak kapan di telpon?"
Saya : "Tadi...."
Kak Jene baru : "Selain Iis namanya siapa?"
Saya : "Nggak ada...." sambil mikir,
Sampai beberapa kali kak Jene ngecek paketan dibawah meja cari atas nama saya tapi nggak ada paketnya, kemudian..
Kak Jene baru : "Nama beken ada nggak kak?"
Saya tambah mikir, nama beken????kemudian suami nyeletuk "HM Zwan??..."
Kak Jene baru : " Nah, itu baru ada..."
Hiyyyyaaa....ini siapa yang ngirimmm??


Suka Duka 3 Tahun Bersama JNE SIAK 
Namanya juga kenangan, jadi pasti ada gula garam dan pahitnya. Eaaa...
Sukanya :
1. Kalau ada paket datang, langsung di telpon
Kalau ditelpon nggak ada yang ngangkat, baru deh sms. "Kak,ada paket. Mohon diambil di JNE ya".
2. Bisa janjian
Kalau ada paket pas suami lagi kerja, biasanya saya janjian ambil paketnya pas suami libur. "Kak,saya ambil paketnya hari rabu ya,nggak ada yang antar", balasannya "Oke kak...".
3. Sms selalu dijawab
Kebetulan saya sudah minta izin ke kak Jene, kalau sewaktu-waktu saya akan tanya ongkos kirim jika ada pesanan. Jawabnya nggak pakai lama,langsung dibalas. Alhamdulillah, dipermudah.

Dukanya....
1. Ngambil paket sendiri
Pinginnya tuh pas lagi cuaca panas tiba-tiba ada suara "Paketttt!!!!", jadi tinggal ttd dan buka paket. Tapi kalau ambil sendiri beda ceritanya, kalau nggak ada yang antar, tunggu suami libur. Iya kalau pas besoknya libur,kalau kurang beberapa hari kan harus harap-harap cemas dan penasaran sama isi paketnya. Hiks,
2. Ongkos kirim mahal
Lagi-lagi atas nama tinggal di kota kecil yang jauh dari kota besar, jadi ya lumayan mahal ongkos kirimnya. Ogkos kirim lebih mahal dari harga lulur,yukk.

Ohya, ngomongin soal ongkos kirim, JNE baru-baru ini juga menyelenggarakan Hari Bebas Ongkos Kirim yang jatuh pada tanggal 26-27 November 2016, dalam rangka ulang tahun JNE ke-26.

Selama 3 tahun tinggal di Kota Siak, saya seringkali menggunakan jasa JNE Express. Mulai dari dapat kiriman paket, tanya ongkos kirim sampai mengirim barang. Alhamdulillah puas, nggak ada kendala sampai saya meninggalkan Kota Siak. Terakhir saya dapat paket yang ambil suami,jadi saya nggak sempat pamitan.
Untuk JNE Siak Riau, untuk abang dan kakak-kakak Jene,terima kasih banyak ya untuk kebaikannya..
Semoga JNE Siak Riau makin sukses.


Ohya, fyi....terakhir saya mau kasih tau teman-teman dimana letak kantor JNE Siak Riau. Pengalaman dulu saya muter-muter kota cuma mau cari kantor JNE. Yang ternyata kantornya kecil, bangunan masih kayu tapi kalau sudah masuk pintu di siang yang terik,lumayan nyessss,adem.


Teman-teman, punya cerita baik dan kenangan manis bersama JNE??ayo dong sharing...



                                                    **********
     

Comments

  1. Huaaa aku dulu awal2 juga disuruh jemput barang, setelah kuomelin baru kurir mau antar kapanpun dan selalu nyampe alhamdulillah, jadi hepi.

    ReplyDelete
  2. selama saya memakai layanan JNE, saya gak pernah kecewa. Pelayanannya memang sangat bagus

    ReplyDelete
  3. Lucu banget Mba panggilannya KAk Jene :D

    ReplyDelete
  4. Saya alhamdulilah ngak pnya cerita buruk dengan jNE. Kan saya jualan masker lumpur laut mati, pelanggannya malah lebih senenh pakai jNE dibandingkan jasa pengiriman lain krn lebih cepet dan harga ongkir juga lebih murah

    ReplyDelete
  5. Daku tinggal di Yogya, hanya ada 2 JNE di wilayah tempat tinggalku dan itu pun jauh dari rumah :(
    Padahal, JNE tuh penting banget buat blogger seperti kita ya :)

    ReplyDelete
  6. Alhamdulilah ga pernah ada masalah selama ngirim barang lewat JNE.

    ReplyDelete
  7. Senengnya juga kalo pake JNE kalo rumah kosong, pasti ditelp untuk konfirmasi... :) Jadi ga was-was gitu...

    ReplyDelete
  8. Kurir jne emang pembawa kebahagiaan yaaaa 😆😆😆

    ReplyDelete
  9. JNE sampai sana ya? Hebaaat. Btw aku juga kangen Siak. Kangen jalan2 kesana lewat jalanan yg lurus & sepi. Di seputar Pekanbaru coretlah aku benar2 menikmati hidup. Disini semua serba terburu-buru. Kalau lambat sedikit diklaksonin. Aku stress tiap hari lihat orang marah2 di jalan :((

    ReplyDelete
  10. Pasti akrab banget ya sama kakak-kakak Jene di sana. Pindah ke Subang masih suka bikin lulur beras juga ga?

    ReplyDelete
  11. Haha ada pula yang ngirim pake nama beken :D Ngambil paket sendiri, antara rempong dan bikin penasaran ya

    ReplyDelete
  12. Panggilan kesayangan nya kak jene yaa hihii
    Itu jne udah lelah terus disuru ambil yaa ke kantor nya. Alhamdulillah dikabarin ya sama kak jene nyaaa ^^

    ReplyDelete
  13. Keren.., ulekan dikirim lewat JNE, mantaplah mbak! Apa saja bisa dikirim lewat JNE ya., mbak! Aku juga punya cerita lucu ne bersama JNE, silahkan mampir kemari http://www.yellsaints.com/2016/12/paket-misterius-dari-jne.html

    ReplyDelete
  14. selama mengirim dengan JNE gak pernah ada masalah dalam pengirimannnya..

    ReplyDelete
  15. kalau di luar pulau Jawa masih susah ya cari agen JNE...disini mudah banget bahkan paket diantar sampai rumah

    ReplyDelete
  16. Salah satu andalanku niiih mbaaaaa :)

    ReplyDelete
  17. paling seneng emang klau ada kabar atau abang JNE dtg ke rumah, berasa mau buka harta karun

    ReplyDelete
  18. Halo,


    Terimakasih sudah ikut blog competition Cerita Baik bersama JNE, ya. Semoga beruntung :D

    Salam bahagia,
    Pungky Prayitno

    ReplyDelete
  19. JNE. Satu yang membingungkan dari JNE iaitu hitungan jarak dan letak.Sekalipun letak tempat berada di jalan protokol yang sering di lalui sbgai penghub tapi berada di luar kota, hitungannyalain Padahal jalan yang sama di lalui.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Bikin Apa Aja Gampang dengan Digital Rice Cooker Mito R5

Hayoo, ada yang pernah dengar Digital Rice Cooker Mito R5??buat yang sudah punya, pasti tertolong banget dengan produk ini. Nah buat yang pernah dengar tapi belum tahu penampakannya,atau belum pernah sama sekali dengar. Kali ini saya mau sharing pengalaman menggunakan Digital Rice Cooker Mito R5 8 in 1, rice cooker masa kini dan multi fungsi. Kira-kira saya bikin apa aja ya??emmm… Tentang Digital Rice Cooker Mito R5 Digital Rice Cooker Mito R5 merupakan produk terbaru dari Mito Electronic, dimana Digital Rice Cooker Mito R5 ini memiliki kapasitas yang lebih besar (2 liter), juga dilengkapi dengan 8 fungsi mode memasak. Yaitu memasak nasi, nasi merah, bubur, kue, merebus, mengukus, membuat sup dan menggoreng. Selain itu, juga dilengkapi dengan panci 5 lapis, pemanas 3D, serta fungsi timer untuk memasak nasi sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan. 8 Keunggulan Digital Rice Cooker Mito R5 1. Satu rice cooker dengan banyak fungsi, 8 mode memasak. 2. Panci dengan 5 lapis