Skip to main content

Ikan Dingkis : Ikan yang Banyak Diburu Saat Imlek

Ikan Dingkis : Ikan yang Banyak Diburu Saat Imlek. Ceritanya, tadi pagi saya pergi ke pasar dekat rumah, karena kebetulan sudah beberapa hari saya libur makan ikan. Everyday tahu tempe hehehe, lagi bosan banget makan ikan jadi sementara libur. Nah, tadi sekitar pukul 06.00 saya berangkat ke pasar, seperti biasa saya langsung ke tempatnya si koko, salah satu penjual ikan yang lumayan ramai. Setelah memilih ikan nila, tiba-tiba ada ibu-ibu datang dan membeli ikan dingkis. 
"Ko...maulah ikan dingkisnya setengah kilo"
Kemudian ada satu lagi ibu-ibu datang..
"Wah, ada ikan dingkis...banyak rezekinya nih si koko..."
"25ribu aja, mumpung murah...ini ikan yang diburu kalau imlek, apalagi di Tanjungpinang...orang Tanjungpinang suka sama ikan dingkis, orang Singapur juga..."
Atas nama penasaran dengan cerita si koko, akhirnya saya beli deh ikan dingkis, saya penasaran sama rasa ikannya. Akhirnya beli 9 ons hehehe. Bungkus kooo....bungkuss!!!hahaha.


Tentang Ikan Dingkis...
1. Ikan imlek
Ikan dingkis identik dengan imlek, apalagi di daerah Tanjungpinang. Biasanya saat imlek, setelah makan ikan dingkis dapat angpao lo, uwaaa seru ya hehehe. Selain itu, ikan dingkis juga bertelurnya di bulan ke 2, saat imlek. Dan, telurnya ini dicari-cari lo...
2. Ikan mahal
Saat imlek, harga ikan dingkis ukuran kecil (seperti foto diatas) paling murah 250 ribu, dan ukuran besar 600 ribu. Untung imlek selesai, jadi tadi harganya murah meriah, 1 kilo 25 ribu.
3. Ikan pembawa keberuntungan
Masyarakat Tiong Hoa percaya bahwa ikan dingkis membawa keberuntungan.
4. Disukai/diburu warga Singapura
Selain masyarakat Tiong Hoa Tanjungpinang, warga Singapura juga suka sama ikan dingkis. Harganya pun mahal, satu jutaan.
5. Rasanya gurih
Ketika si koko cerita tentang ikan dingkis, saya sempat bertanya, biasanya ikan dingkis dimasak apa??ternyata di gorengpun enak, dibumbui juga enak. Akhirnya saya goreng tepung, rasa daging ikan dingkis ini tergolong gurih, lembut dan enak. Jadi pingin beli yang ukuran besar, enak soalnya hehehe.


Teman-teman blogger ada yang pernah makan ikan dingkis??

***

Comments

  1. namanya ngga fmiliar tapi kayaknya pernah makan deeh. Itu digoreng tepung enak bangeeet :)

    ReplyDelete
  2. Mbak, klo lihat gambarnya ikan dingkis mirip ikan baronang yah klo disini.. ikannya klo digoreng biasa hancur gak Mbak? Biasanya kayak rapuh gtu.. klo ikan baronang itu emang enak Mbak, tp kerjanya yg bikin pusing tulangnya suka nusuk gtu parahnya klo ketusuk katanya bs buat org demam :(

    ReplyDelete
  3. kalau di daerah tempat tinggalku, ikan ini disebutnya "ikan malalea" Mbak, rasanya enak kalo dibakar dan digoreng, tapi kali siripnya menusuk tangan, sakitnya bisa terasa hingga berjam-jam..

    ReplyDelete
  4. ehmmm...lezat sangat terlihatnya tuh ikan Dingkis nya, tapi kayanya bakalan lebih lezat kalau ikan dingkisnya nggak di goreng tapi di pepes.
    selamat merayakan Imlek bagi yang merayakannya atuh-yah

    ReplyDelete
  5. aku belum pernah nyoba Ikan Dangkis. Tapi sepertinya rasanya enak yah. Lebih enak di masak dengan daging yang masih lunak apa di goreng crispy ?

    ReplyDelete
  6. Hmmm pernah nggak ya? Kalau wujudnya pernah lihat di Batam dan Pekanbaru. Tapi namanya gatau. Kebanyakan ikan aku gak hapal namanya.

    ReplyDelete
  7. Perbedaan harganya jauh banget ya kalau pas imlek, ngalahin daging sapi :)

    ReplyDelete
  8. aku baru denger nih namanya ikan dingkis....

    ReplyDelete
  9. belum pernah mbak, jadi penasaran nih ama rasanya...

    ReplyDelete
  10. baru tau aku mak dengan nama ikan yang identik dgn imlek ini mak...asik tuh penampakannya setelah digoreng, hehehe

    ReplyDelete
  11. Seru ya kalau tau tradisi atau kebiasaan masyarakat yg berbeda.
    Klo di Semarang, kok kayak iwak kiper ya. Klo di Depok, lupa namanya :)

    ReplyDelete
  12. Namanya unik hihihi! Itu sambelnya mana CIkGu?

    ReplyDelete
  13. aku baru tauu nama ikan ituh, di tempatku juga ada kaya gituh

    hmm, ko aku malahan mbayangin makan ikan itu sama nasi anget, yummy...

    ReplyDelete
  14. bukan bandeng aja ya yg diburu saat Imlek?

    ReplyDelete
  15. karena bertelur saat imlek jadi mahal ya harganya

    ReplyDelete
  16. wah ikan dingkis..baru tau pertama ini loh..kayaknya gak pernah liat di Pasar deh..

    ReplyDelete
  17. kayak ikan baronang ya, tu masaknya enak banget :)

    ReplyDelete
  18. Aku baru pertama kali tahu nama ikan ini. :D Emang bisa bikin hoki banget, ya?

    ReplyDelete
  19. penasaran maaak, itu ikannya mahal ya, banyak filosofinya soalnya dan jadi rebutan otomatis harga melonjak ya

    ReplyDelete
  20. Kaya ikan buntal yaaa... org rumah jrg beli tu ikan. Serem

    ReplyDelete
  21. Haaa?? Imlek bisa sampai 600ribu??? *pingsan*

    ReplyDelete
  22. Saya malah gak tahu kalau ikan ini mahal, tapi dulu tiap ikut ayah jala sering dapat ikan dingkis.

    Tp memang mantap kalau di goreng tepung

    ReplyDelete
  23. aku kurang hafal nama-nama ikan,tapi jenis ini aku pernah lihat disini tapi namanya beda

    ReplyDelete
  24. yah kolom komentarnya enggak dibalesin yaaaa.
    mau tanya jadi enggan deh.

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say