Skip to main content

Suka Duka Hidup Berpindah-pindah


Bagi sebagian orang, hidup berpindah-pindah itu bikin ribet. Tapi bagi saya, hidup berpindah-pindah itu impian sejak kecil. Entah ini yang dinamakan impian terkabul atau hanya kebetulan saja, wallahu a'lam. Yaa...intinya, mimpi saya perlahan terwujud, meskipun baru dua pulau, tapi menyenangkan rasanya bisa melihat dunia lebih luas, eaaaaa. Dunia peta Indonesia maksudnya hehehe..

Suka Duka Hidup Berpindah-pindah
Sukanya 
1. Melihat dunia lebih luas
Duh, nggak nguati ya...kalau dulu, saya tahunya cuma desa dan kecamatan di daerah saya, sekarang saya bisa melihat kota/pulau selain Jawa. Namanya juga anak desa, jadi kalau diajak nonton karnaval di kecamatan itu rasanya bahagia banget apalagi kalau diajak jalan ke kota Jombang, duh senengnya plus plus. Sekarang, alhamdulillah, bisa tahu kota Batam dan pulau-pulau kecil disekitarnya, dan bisa keliling/jelajah Provinsi Riau. Selain itu, jadi tau lebih banyak hal-hal yang diluar dugaan. Misalnya, belajar banyak tradisi dan kebiasaan warga setempat, adat, makanan khas dan lain sebagainya.
2. Dapat keluarga baru
Selain jadi banyak tahu tradisi dan adat istiadat daerah setempat, mau nggak mau saya jadi dapat keluarga baru. Mulai dari teman kantor suami (istri & keluarganya), ibu kos (keluarga besarnya), tetangga sekitar kos-kosan & kontrakan, dan kenalan di pasar. Kenalan di pasar??maksudnya??di pasar, terutama di Siak Riau, saya dan suami banyak kenalan. Terutama mbah-mbah, apalagi yang ngomongnya pakai bahasa jawa, berasa banget ketemu saudara dari tanah jawa hehehe. Jadi, mau nggak mau jadi langganan deh, dan seringnya dikasih tambahan, aih, senangnyaa.

Dukanya
1. Meninggalkan keluarga besar
Iya, rasanya itu berat banget (di awal-awal sih), meskipun setiap saat bisa komunikasi lewat video call, tapi tetap beda, apapun itu, hidup adalah pilihan. Jadi, kalau sudah memilih, mari membuat semua lebih indah dan bahagia, betul nggak??.
2. Meninggalkan rumah
Ini ni yang bikin berat banget, meninggalkan rumah. Apalagi kalau sudah punya rumah sendiri, mau disewakan atau di jual rumahnya, bener-bener bikin galau. Tapi berhubung Batam dan Siak Riau dekat, jadi untuk sementara tidak memilih dua-duanya.

Cuma empat, tapi itu sudah mewakili semua. Bisa dibilang hidup berpindah-pindah itu antara senang tapi ribet, senangnya lebih banyak tapi ribetnya dikit sih menurut saya. Karena kita memilih untuk bahagia, apalagi kalau suami ngajak jalan keliling daerah tersebut, tambah deh bahagianya.

Teman-teman punya pengalaman hidup berpindah-pindah nggak dari satu kota ke kota lain??


****



Comments

  1. Mba... Kok kita sama ya, saya nomaden sejak menikah. Lima tahun menikah, udah 8 kali pindah, dan di luar jawa... Capek juga, karena musti packing lagi, bongkar lagi.. tapi seru. Bersyukur masih diberi kesempatan melihat keindahan indonesia.. Tidak hanya Jawa

    ReplyDelete
  2. Dukanya nggak pernah punya perabotan bagus wkwkwkwkkk

    ReplyDelete
  3. saya baru 2x merasakan pindah rumah. Itupun jarak dekat, sih

    ReplyDelete
  4. Wahhh kita samaan deh Hanna tentang masalah ini. Suka melihat tempat berbeda tapi duka jauh dari keluarga.

    Tambahan lagi aku sering bingung atau rempong packing kalau udah mesti pindahan lagi :D Pingin bawa barang-barang yang masih disuka tapi berat di bagasi :D

    ReplyDelete
  5. Saya pernah asal ngomong waktu gadis, kalau sdh berumah tangga ingin tinggal di Bogor saja. Karna mau ke daerah pegunungan dekat, mau kembali ke Jakarta yang banyak fasilitas juga dekat. Alhamdulillah, terwujud walau sempat menetap dulu di Samarinda. Subhanallah ya, Allah maha tau segala doa, yang terucap mau pun yg tersembunyi. Semoga Mbak Zwan bertambah lagi pengalamannya di banyak tempat. :)

    ReplyDelete
  6. jadi ingat gus dur...hidupny suka berpindah2... :D

    ReplyDelete
  7. kalo saya seringnya pindah-pindah kost-an Mbak :)
    pernah sih hidup jauh dari kampung halaman, tapi cuman sekali yaitu waktu kuliah dulu :)

    ReplyDelete
  8. Alkalamu du'a ya chiin. Semoga makin banyak yg dijelajah.
    Duh, jadi mikir dulu impianku apa yaa xixixi

    ReplyDelete
  9. aku 10 tahun 10 kali pindah rumah kalo ga salah. lupa ngitung hehe.
    sukanyaa banyakk. idem yg mak hana bilang. dukanya juga ada. malah jaman aku mah belun kenal internet. jadi pulsa telpon anjlok krn nelpon ke kampung mulu, haha
    idem mak lusi: ga bs punya perabot bagus.
    lainnya: jd tukang koleksi kardus (buat pindahan lagi), riweuh urus pindahan sekolah anak, logat bicara yg bunglon berubah sesuai daerah temp tinggal, jalan2 n kulineran mulu, pa lagi yak...kudu satu postingan blog nih hehehe

    ReplyDelete
  10. Mbaaa aku juga ingin pindah rumah... tapi yang jauuuhh XD XD

    ReplyDelete
  11. hikkkss...nomaden sejak 2007. semoga pas nikah ngga nomaden nanti

    ReplyDelete
  12. Nambah pengalaman dan cerita hidup kalau pindah2 gitu ya, Mbak. :D

    ReplyDelete
  13. Dapat keluarga baru pastinya ya mbak...senang deh...keluarga makin banyak...

    ReplyDelete
  14. Aku gak pernah pindah-pindah sih. Sekitaran sini aja. Rumah mertua juga dekat

    ReplyDelete
  15. Assalammualaikummmm mbahannn, hihihihi baru beweee lagi ini setelah sekian lamaaa. Jadi mbahann baru pindahan (lagi)? aku belum kebayang sih kalo dipikir-pikir emang menyenangkan bisa banyak keluarga dan kenalan dimana mana, pas traveling ke daerah yang pernah ditempatin sebelumnya jadi malah punya tujuan silahturami juga yaaa ^^

    ReplyDelete
  16. Jaman saya ngekos dulu saat menjadi Mahasiswa. Era taon 90 an saya mulai ngekos. Tahun Jadul ya Hieihee Tahun 1990 an dulu sewa Kos per kamar itu Rp.25.000,-. Untuk makan sih bisa masak sendiri atau katering. Jaman dulu memang jadil eh jadul. WESEL POS selalu dinanti nanti setiap awal atau akhir bulan. Kadang berebut nungguin tukang POS

    ReplyDelete
  17. positifnya lebih mudah beradaptasi ya mba

    ReplyDelete
  18. saya baru sekali pindah sieh mas, dari jakarta ke batam

    lebih enak di batam, soalnya tidak macet

    jadi betah deh ...

    ReplyDelete
  19. aku merasakan pindah 2 kali tapi yg pertama sebelum nikah sih, repot ya :)

    ReplyDelete
  20. Saya juga pengen banget bisa pindah (baca : pindah status) hhhe

    ReplyDelete
  21. Klo udah merasa dekat dgn keluarga baru terus tiba2 kita harus move on itu pasti sedih banget ya Mbak, harus mulai dari nol lagi deh nanti dgn lingkungan keluarga baru lainnya

    ReplyDelete
  22. Baru nikah langsung diboyong suami ke batam. Kerjaan suami pindah pindah. Akhir tahun pindah lagi.
    Suka galau kalo lihat perabotan lucu,pengen beli tapi mikir gimana bawanya pas pindahan. Kepikiran paje jasa pindahan tapi....
    Ada yang sudah pernah? Pindah antar pulau ini...
    Aku mikirnya kalo gini gini aja gimana mau punya perabotan?

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.