Skip to main content

Kejadian 10 Menit di Pelabuhan

Bismillahirrahmaanirrahim...
Akhir bulan lalu saya balik kampung ke Batam, kebetulan pas hari jum'at. Kapal Ferry Dumai Express yang biasanya berangkat pukul 12.30 dari Buton menuju Batam tiba-tiba belum ada tanda sampai di pelabuhan, cuacanya kebetulan sangat panas waktu itu. Biasanya sampai pelabuhan sudah bisa langsung masuk ke kapal Ferry, tapi pukul 13.00 belum juga ada tanda-tanda, kami para penumpang disuruh untuk mendekat ke jembatan. Pukul 13.30 banyak penumpang yang menuju ke jembatan, padahal kapal belum datang, karena di ruang tunggu panas, saya dan suami keluar menuju ke jembatan. Pas asik ngobrol sambil duduk di bawah tiba-tiba mendadak hujan deras dan angin mulai kencang, saya kira berdiri di pojokan aman, ternyata tidak. Baju bagian belakang basah, karena angin semakin kencang, saya dan suami merasa tidak aman karena benar-benar ingin dibawa terbang oleh angin, akhirnya berjalan menjauh dari jembatan. Para penumpang yang sudah diujungpun ikut menjauh dari jembatan, sampai di dekat ruang tunggu, hujan masih deras, dan baju kami basah kuyup. 

Foto kanan sebelum hujan, foto kiri pas hujan mulai reda
Baru kali ini saya mengalami hal yang sangat menakutkan, hujan deras dan angin kencang di jembatan menuju pelabuhan. Jalan ke dekat ruang tunggupun harus hati-hati sambil berpegangan tiang yang ada di sebelah kiri, dahsyat sekali anginnya. Yang saya rasakan, badan rasanya ingin ditarik oleh angin, padahal saya sudah berpegangan kuat-kuat di tiang. Ngeri sekali...bahkan beberapa orangpun rela naik ke atas atap. Saya melihat semua baju penumpang, tas jinjing, ransel, koper dan kardus oleh-olehpun basah kuyup. Untungnya punya saya tidak karena kardus oleh-oleh sudah saya bungkus dengan tas plastik besar. 
Pukul 14.00 kapal Ferry akhirnya sampai di pelabuhan, naik ke kapal dan langsung buru-buru menuju ke atas, kelas VIP. Sebenarnya siapapun boleh duduk di atas (VIP), tapi kebanyakan penumpang memilih di bawah, saya suka diatas, soalnya sepi dan kursinya enak hehe. Sampai kapal harus bongkar ransel dan antri kamar mandi, setelah ganti baju dan shalat, lanjut makan sambil menikmati film Angel Warrior Thaland, Taken, satu lagi saya lupa judulnya. Lima jam lagi baru sampai Batam, sambil lihat film dan tarik selimut, akhirnya saya tidur pulas. Pukul 19.00 akhirnya sampai di Batam dengan selamat, alhamdulillah.
Ada yang pernah mengalami hal serupa??hujan deras dan angin kencang di pelabuhan??

***
hana_tia@yahoo.com / @hmzwan

Comments

  1. serem amat tuh kejadian. Alhamdulillah ngak kenapa-napa. Btw lama amat naik kapalnya sampai 5 jam. Kirain 1-2 jam udah sampe tujuan.

    ReplyDelete
  2. Wahhh..saya malah ketemu angin kencang dan ombak saat sedang didalam kapal ! Dari dalam kamar tak terasa, begitu ke anjungan hujan deras dan pecahan ombak tinggi masuk sampai ke musholla. cepat masuk cepat surut seiring olengan badan kapal. Ngerii kalau membayangkan sekarang. Saat kejadian sih, kurang panik, mungkin karna perjalanan honeymoon, kali yaaa...xixixi..

    ReplyDelete

  3. saya belum pernah mengalami hal seperti itu, kepelabuhan paling hanya sekedar jalan jalan dipinggir pantai saja.

    ReplyDelete
  4. Mak aku belum pernah naik kapal #emak2katrok !

    ReplyDelete
  5. perubahan cuacanya drastis banget ya mak, dari panas tiba2 hujan disertai angin kencang.

    ReplyDelete
  6. boro-boro kena hujan deras mendadak gituh, liat laut juga ngga setahun sekali jeh...mana mungkin pernah mengalaminya coba....:-)

    ReplyDelete
  7. Hiii.. ngerinya mak kalau hujan deras di dekat pelabuhan, angin kencang daaan sering terdengar suara gemuruh. Tapi, asik juga ya di kapal VIP :D

    ReplyDelete
  8. wis pengalaman mengerikan mbak, saat cuaca sedang buruk.
    Belum pernah merasakan seperti cerita diatas, karena belum pernah ke pelabuhan :D

    ReplyDelete
  9. Kalau di Pontianak, letak Pelabuha DWIKORA atau lebih dikenal dengan sebutan Pelabuhan Seng Hie cukup dekat. Hanya beberapa menit saja sampai. Alhamdulillah sejauh ini tidak ada pengalaman buruk atau mengerika di ekitar pelabuhan itu

    ReplyDelete
  10. seumur2 saya belum pernah naik kapal ferry, ketahuan gak pernah travelling jauh2 hehhe

    ReplyDelete
  11. Memang angin dari laut itu kencengggg banget ya mbak, Aku sering ikut piket teman-teman di pelabuhan, tapi kalau pas hujan belum pernahhehehe. Terus mbak? di kapal fery sudah tidak hujan kah?ombaknya gimana? bayangin ombak besar lagi di Fery itu....ngeri hehehe

    ReplyDelete
  12. Saya bahkan belum pernah kepelabuhan dan melakukan perjalanan laut mak xiixiiii...

    ReplyDelete
  13. ow, saya sering mbak ngalami, dulu waktu disulawesi ... mw nyebrang naik kapal kecil lg, dh gtu ombaknya masya Allah kapal ampe olengnya miring sangat .... :D

    ReplyDelete
  14. Alhamdulilah selama naik kapal cuacanya bersahabat. liat ferry jadi inget pulang kampung :(

    ReplyDelete
  15. Kalo di pelabuhan blm pernah mak,,klo di jalan udh pernah,,motornya kyk mo dibawa angin,,he he akhirnya berhenti aja biar aman,,

    ReplyDelete
  16. kalau kepelabuhan sering mbak , karena kalau pulang saya harus nyebrang dan harus naik very, tapi kalau hujan deras dan angin kencang mudah mudahan jangan lah... mudah mudahan aman aman saja.

    ReplyDelete
  17. Aku pernah, dengan ferry yang sama. Tapi arah sebaliknya, dr Batam ke Dumai. Waktu itu subuh bulan puasa, mau Lebaran di rumah kakak karena nggak mudik ke Jawa. Aku hamil anak pertama 4 bulan. Ferry sudah ada tp nggak berani muat. Waktu agak reda semua naik. Eh di perjalanan ombak tinggi banget, mana gelap. Orang pada diem smp tujuan. Ngeri deh pokoknya.

    ReplyDelete
  18. Hujan angin kencang dipinggir laut ..tentu beda dgn hujan angin diteras rumah ... hehehe :P

    ReplyDelete
  19. aku naik kapal kalau pas nyebrang dari gilimanuk ke ketapang atau sebaliknya, tidak sampai 1 jam, tapi ngeri rasanya mak, apalagi saat angin kencang, pasti rasanya mau mabuk. Gak kebayang deh dengan kejadian yang menimpa mak Hana, tapi syukur alhamdulillah ya sampai tujuan dengan selamat, sungguh pengalaman yang mendebarkan........

    ReplyDelete
  20. Wih seram ya Mbak ... untung saya waktu naik feri di sana dulu tidak mengalaminya

    ReplyDelete
  21. Aku belum pernah mak. Tapi waktu kuliah dulu aku sempet lihat angin ribut pas lagi di kosan temen, ngeri liat asbes (atap rumah) ada yang tertiup angin.
    Alhamduillah, dirimu bik-baik aja ya, mak.

    ReplyDelete
  22. belum pernah miss, soalnya jarang naik feri

    ReplyDelete
  23. aku pernah

    tapi bukan pelabuhan
    melainkan di bandara

    hujan deras dan angin kencang
    tapi pesawat tetap berangkat sesuai jadwal. mengerikan sekali ketika take off, menembus hujan.
    tapi tak lama kemudian, setelah naik dan melewati sekumpulan awan hitam, ternyata cuaca di atas terang benderang dan cerah ceria. legaaaaaaaaaa banget

    ReplyDelete
  24. aku sering maaak...terutama kalau nyebrang dari Jakarta ke Lampung...ada musim di mana angin besar membuat kapal sulit bersandar dan kita jadinya nunggu lamaaaa seklai...kalau angin besar begit, kapal bersandar bisa berbenturan dengan dek dan membuat kapal rusak...yah, tinggal kita deeh sabar-sabar ajaa :)

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.