Skip to main content

Ayam Goreng Lengser


 Assalamu'alaikum....
Kapan hari dikasih nenek (ibunya ibu kos) ayam goreng lengkuas, kebetulan paginya saya lihat aktivitas nenek memasak di dapur. Ternyata ada pesanan nasi tumpeng, dan salah satu menunya ayam goreng lengkuas. Sempat heran pas ayam masih dicampur bumbu, kok bumbunya ada seratnya, ternyata lengkuas, saya baru tahu hehe. Pertama kali saya ngerasain ayam goreng lengkuas itu sekitar tahun 2011, pas masih ngajar di Malang, dan baru kemarin itu saya tahu persis cara buatnya, lewat dan dapat resep dari nenek. Oke, kemarin tepatnya saya coba resepnya, tapi karena stok lengkuas saya tinggal satu batang jadi saya tambah dengan batang sereh, biar seratnya banyak gitu hehe. Karena nama ayam lengkuas, ayam bubuk sudah biasa, maka saya iseng bikin nama sendiri, Ayam Goreng LENGSER. Tau nggak singkatan lengser itu apa??LENGkuas SEReh hahaha, kan seratnya buka hanya dari lengkuas tapi batang sereh juga, jadi namanya bukan ayam lengkuas tapi ayam goreng lengser xixixi. Oke, markimas mari kita masak...

AYAM GORENG LENGSER
Bahan:
Ayam 1/4 kg
Garam

Bumbu halus:
Bawang putih 6 buah
Lengkuas 1 buah, iris lembut
Batang sereh 5 buah, ambil yang putihnya saja iris lembut
Kemiri 5 buah
Ketumbar 1/2 sdt

Cara memasak:
Taruh ayam di baskom campur cengan bumbu halus dan garam, diamkan 30 menit sampai 1 jam.
Panaskan minyak goreng, masukkan ayam yang sudah di bumbui, goreng sampai matang dan warna kecoklatan. Angkat.
Peras bumbu halus yang berair, goreng ampas sampai matang, angkat campur dengan ayam goreng, sajikan.
Awalnya agak ragu nyobanya, enak nggak ya??ahamdulillah lha kok enak pake banget ya hahaha, apalagi makannya di cocol pake bumbu lengsernya, maknyus pemirsah. Silahkan dicoba yang ingin mencoba, semoga bermanfaat^^.

***
hana_tia@yahoo.com / @hmzwan

Comments

  1. ibu kosnya baik banget ya, sering kirim2 :)

    ReplyDelete
  2. Aku suka banget sama bumbu lengkuasnya. Rasanya asin-asin enak. Klo pas beli nasi sambelan dan ada bumbu laosnya pasti tak baleni beli disitu lagi..

    ReplyDelete
  3. Wah wah kalau yang LENGSER ini, wah senang banged. Rasa yang seanggun penampilan. Membuat suasana menjadi meriah. Nyesel juga pagi pagi ke sini melihat suguhan Ayam Lengser yang mengggugah selera,. Jadi lapar

    ReplyDelete
  4. Ya Allah,,,Alhamdulillah,,,isuk2 wes diajak ngeces,,,,garai lapar mbak,,,,

    ReplyDelete
  5. mau coba bikin ah mba... nyontek resepnya yah *bookmark*

    ReplyDelete
  6. Mak, ini nggak diungkep dulu ya ayamnya ? wah boleh dicobain niih.. lebih simpel

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak mbk,kalau diungkep ayamnya alot kata nenek :)

      Delete
  7. Ini enak bangeeet tapi gabisa bikinnyaaa... pingin nyobain aah

    ReplyDelete
  8. Aih miri masakan Bugis, Mbak. Ada masakan sini seperti ini :)

    ReplyDelete
  9. Saya jadi ingat. Pas bertanya ke Ibu saya tentang masakan yang memakai bahan lengkuas, jawabannya adalah ayam goreng lengkuas dan menurut Ibu saya ya hanya itu jenis masakan yang memakai lengkuas cukup banyak. Apa iya ya tidak ada masakan lain yang memakai bahan lengkuas? Katanya kalau terlalu banyak lengkuas nanti bikin panas tenggorokan?

    ReplyDelete
  10. banjir lidahku bang

    ReplyDelete
  11. wah, jadi laper... sepertinya enak ^^

    ReplyDelete
  12. Woooh ayam bumbu ya? Itu dagingnya empuk nggak? Dulu pernah dikasih tau ibu2 di warung, diungkep dg bumbu yg sama. Tapi belum pernah nyoba sih, mikirnya ribet. Resep ini praktis banget, perlu dicoba dulu. Sekalian mau curhat, di pasar di Jawa itu rata2 ayamnya sudah dipotong-potong, nggak jelas & nggak seger. kalaupun masih seger, yakin itu ada pengawetnya.Beda di Riau, setelah dibeli baru dipotong. Itupun nggak boleh lebih dari dua jam nggak masuk kulkas krn mulai nggak enak baunya. Bayangkan ayam yg udah dipotong berjam-jam di Jawa tp masih seger. Entah dikasih bahan pengawet apa itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak usah diungkep mak,kata nenek kl diungkep dan mau di goreng nanti alot dagingnya,makannya ngerendem sama bumbunya 30-1 jam biar merasuk,dsgingnya empuk mak...
      iya,kl di Riau fresh banget masih anget udah pada antri,kl di Jawa emang udah berjam2,kalo di BAtam banyak yang es2an mak,dari negara tetangga sepertinya.

      Delete
  13. boleh ah dicoba, saya simpan dulu resepnya

    ReplyDelete
  14. Namanya unik! Kirain apa, penampakannya kayak ayam goreng serundeng ya? Boleh dicoba deh nanti, warnanya bagus!
    Saya biasanya cuma bikin ikan mujaer lengkuas, kalo ayam goreng blom, coba deh ntar, ikutan nyimpen resepnya yaa **

    ReplyDelete
  15. Simpen resepnya ah., Kapan2 mau bikin. Pernah makan ayam goreng yang dibumbui pakai lengkuas di bumbu desa rasanya enak.

    ReplyDelete
  16. haluu ayam gowyeeeng.. sini sini masuk ke mulutku..
    laperrr

    ReplyDelete
  17. Wahihihi, curcolnya Mak Lusi tentang ayam...

    Bener juga sik, di pasar-pasar di tanah Jawa ini emang ayam sudah dijual dalam bentuk potongan. Sudah lama masih seger.

    Tadi baca ayam lengser penasaran. Ternyata lengkuas dan sereh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak,kl di JAwa udah lama kl di Riau emang bener2 fresh dieksekusi dan masih anget..^^

      Delete
  18. Belum pernah makan ayam goreng lengser nih, kayaknya enak banget ya?

    ReplyDelete
  19. Ini ayam bumbu kalau di Riau namanya. Saya kalau bikin ini diungkep dulu, bumbu lebih meresap, gorengnya juga nggak lama. Trus, kalau mau banyak remah-remahnya, Eyang saya biasanya bumbu dicampur dengan parutan kelapa yang nggak terlalu tua or terlalu muda, jadi seperti serundeng gitu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebetulan saya di Siak mak oci,kata nenek kalo digoreng nggak usah diungkep,dagingnya keras atau alot.jadi cukup dicampur sama bumbu 30-1 jam'an,bumbunya ngeresap dan dagingnya empuk :)

      Delete
  20. Selama daging ayamnya empuk, mau pake bumbu apapun. Ayam goreng sedap..

    ReplyDelete
  21. Penasaran bgt dengan judul masakannya. Hihihi.ternyata praktis mengolahnya.

    ReplyDelete
  22. waah resepnya simpel...tapi kayaknya bumbunya lengser itu bikin ayamnya jd sodap yaa....

    ReplyDelete
  23. Enyak kayaknya ayam goreng ntuh

    ReplyDelete
  24. Kirain lengser apa an? Lengkuas sereh ternyata..Kalo saya biasanya direbus sama bumbu ya baru digoreng ...

    ReplyDelete
  25. hummm Yummy! lengkuasnya pasti yang muda kan? kalau yang tua kan ga bisa diiris halus hehehe!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbk,bumbu halusnya diblender,kalo diulek ngak kuat hahaha

      Delete
  26. Saya pernah musuhan sama lengkuas, Kak. Dia tercampur dengan daging sapi. Dan ketika gigit lengkuas itu bikin sakit hati. :D

    Dimakan sama nasi yang masih anget enaak banged. :)

    ReplyDelete
  27. ternyata itu singkatan lengser. Karena saya bilangnya ayam goreng lengkuas hihi

    ReplyDelete
  28. kirain ayamnya lengser kemana mak...hihi
    aih itu sendoknya gede ya

    ReplyDelete
  29. Jadi inget 'lengser keprabon'. Ternyata lengser = lengkuas + sereh hahaha. Anak-anakku suka banget pasti ini. Makasih resepnya. :)

    ReplyDelete
  30. Whoaaaaaa....
    tega banget sih dirimu ini menyiksa batinku yang lemah ini dengan ayam goreng itu Zwaaan!
    *mulai drama komen nya*

    ReplyDelete
  31. Suka banget sama fotonyaaaa... kereeeennn....
    Wah, resepna gampang banget yaa.. dan kayaknya lebih sedap dari sekedar ayam bumbu kunyit biasa. mau cobaaaa :D

    ReplyDelete
  32. Mak, kirim ke rumah ya *ngiler* :D

    ReplyDelete
  33. Aduh kalo ini si bikin ngiler,,,,,, tanggung jawab bikin aku lapar hehhehehe :D

    ReplyDelete
  34. ayamnya diletakan di sendok yah? bukan di piring *salahfokus

    ReplyDelete
  35. Mbak Hanna kreatif ya bereksperimen dengan menu :) Terus itu fotonya keren ih, ayamnya dialasin sendok besar gitu..

    ReplyDelete
  36. aaaaaak ini akupun sering buattt, tp namanya jadi keren nih mba Hanna, Lengser. btw, itu sendok dapet dari manaaaaa? cakep euy

    ReplyDelete
  37. Aku mau nyoba Minggu besok Mak....

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say