Skip to main content

Menu Lebaran A la Sumatera

Bismillahirrahmaanirrahim...
Masih syawal jadi cerita tentang hari raya masih berlangsung disini hehe. Lebaran kali ini mendadak cancel-in booking tiket ke bulek karena mendadak kang mas ada kerjaan yang harus ia pegang, dan kami berlebaran di Siak - Riau. Lebaran identik dengan ketupat dan opor, berhubung kali in kaki saya sedang berada di pulau Sumatera, jadi turut menikmati sajian dan kebiasaan warga setempat. Ketupat biasanya dibuat dengan beras, tapi di Siak tidak, disini mayoritas menggunakan pulut atau ketan.

Saya tidak membuat ketupat apalagi lepet (oh tidak!!), hanya memasak ayam kampung bumbu lodho dan nasi giruh plus rebusan toge dan kol. Tapi, berhubung saya punya ibu kos yang baiknya tiada tara, jadinya apa yang saya cium dari balik gorden kamar sampai juga di depan saya (iyes!!hahaha). Iya, ketupat pulut dan rendang angsa. 

Ketupat Pulut
Sama halnya dengan membuat ketupat, hanya saja kalau ketupat beras, isinya setengah tapi kalau pulut lebih dari setengah karena pulut tidak mengembang. Merebusnya bukan hanya dengan air saja melainkan dengan santan agar lebih gurih dan lezat tentunya. Ilmu ini saya dapat ketika sedang berbincang dengan ibu kos. Rasanya enak, kayak lepet (maksud loh??kan kembarannya hehe), moist banget alias lembut dan gurih. Cara makannya di cocol dengan rendang, subhanallah, mak, lezat sekali.

Rendang Angsa
Tau kan angsa??kalau saya nyebutnya "banyak ngakkk ngakkk" hehe. Dikejar bahkan disosor angsa sih sering apalagi pas di rumah mbah di Kediri, etapi di Siak juga banyak angsa, pernah juga dikejar hahaha. Tapi kalau makan daging angsa seumur hidup belum pernah, baru kali ini ngerasain daging angsa. Masak daging angsa harus lama, lebih lama daripada daging sapi. Angsa dibumbuin rendang ternyata enak juga, bumbunya pasti bumbu rendang dan santan. Menghidangkannya sesuai selera, bisa berkuah, cemek-cemek (kuah sedikit) atau kering. Cocol dengan ketupat pulut, alhamdulillah  endiang brambang tak'iyye.

Pertama kalinya menikmati menu lebaran a la Sumatera, rendangnya asli jo bikinan orang Padang hehe. Kalau teman-teman menu lebarannya apa ya???
***
 12 agustus 2014
hana_tia@yahoo.com / @hmzwan

Comments

  1. Waah penasaran sama rendang angsa. Seumur2 belom pernah makan daging angsa :D

    ReplyDelete
  2. Maaaak....pengen coba in ih....nyam2 banget deh kayaknya...

    ReplyDelete
  3. rondang asli padang, hehehe sodap nian :)

    salam kenal kak

    ReplyDelete
  4. Selamat Lebaran, maaf lahir bathin :)

    Kebalikan dari saya, tahun ini untuk pertama kalinya lebaran di Jawa kampungnya mertua, tepatnya Pacitan. Di Medan (kampung saya) biasanya lontong sayur lengkap dengan tauco, rendang, sambal goreng. Juga adaketupat pulut, rendang. Kadang kalau tidak ada ketupat ya lemang, mirip2 lah hanya beda bungkusnya saja ;) oh iya tape ketan enak juga lho mak dijadikan cocolan ketupat pulut / lemang nya. Jadi kadang nenek saya bikin tape juga.

    Di Jawa kemaren lontong ada ketupat pun ada, tapi ketupat beras. Kuahnya opor ayam dan daging masak santan pedas. Rendang juga ada, tapi rasanya berbeda dengan rendang aslinya :p sayangnya ga ada sayur sepotong pun di dalam menunya. Kalau di Medan kan kuah lontongnya sayur lodeh ada wortel, labu siam, kacang panjang ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 mohon maaf lahir batin :)
      Kl di rumah ibu di jawa timur ada trancamnya jadi seger mbk,wah seru dong lbrn pertm kali di jawa :)

      Delete
  5. Yummi mbak,,selalu ada sensasi menggoda saat melihat masakan mbak Hanna,,,chef handal,,, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini kan bukan msakanku mbk, ini dari ibu kos :)

      Delete
  6. belum pernah makan ketupat pulut nih. Mesti enak bingit ya...

    ReplyDelete
  7. Menu lebaranku tahun ini roti prata, mbak :D

    ReplyDelete
  8. Hemmmm...uenak tenan yo mbak... iler jd netes netes nih...

    ReplyDelete
  9. pernah tinggal diPantai Raja Pekan baru ngurusin perkebunan, beberapa tahun menikmati menu lebaran, tapi karena lidah ini lidah sunda, tetep ajah menu sunda lah yang pas dilidah...kenapa bisa negitu ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe....belum cocok,beda kali rasanya hehe

      Delete
  10. Nasi giruh si apa, Ka?
    Akhirnya, angsanya goyang sana-sini, ya. *mengunyah* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semacam nasi kuning mbk tp warna putih gitu...hahaha iyaaa betul,geyal geyol sana sini hehe

      Delete
  11. Mbaaak kayanya uenak banget itu yaaa, secara yang bikinnya asli Padang :)
    Ih, jadi kangen masakan lebaran deh gara-gara baca postingan ini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbk,rempah2nya kerasssa bgttttt hehe....saya juga kangen menu lbaran a la jawa mbk hehe

      Delete
  12. Rendang angsa? keras nggak mak dagingnya? aku ngeri ngeri sedap membayangkannya :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. keras mbk,makannya itu masaknya agak lumayan lama biar empuk hehe

      Delete
  13. Hahaha.. di kampung sy jg nyebut angsa = BANYAK..

    Repotnya kalo putera sy nanya dg semangatnya:
    Kan angsanya satu kok bilangnya banyak bu?
    Hadeeeuhh... indahnya Endonesyah..hahah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaha....iya ya??baru mudeng juga hahaha

      Delete
  14. rendang angsa? seumur2 baru dengar dan blm pernah nyobain. Gimana mau nyobain, dengar aja baru kali ini hehehe...
    Jadi pengen nyobain, tapi mesti ke siak dulu dong hehehe...

    ReplyDelete
  15. tfs mba hanna, baru tau kalo ada rendang angsa! dan cara rebus ketupatnya itu jadi bikin penasaran juga. Udah pasti jadinya gurih dan legit ya...

    ReplyDelete
  16. aku selalu suka makanan ala Sumatera. Pengen deh main ke Sumatera :))) Bagi rendang angsanya, maak :D

    ReplyDelete
  17. mauuuuu, aku lebaran gak makan menu lebaran kemarin

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say