Skip to main content

yang Unik Saat di Depan Tv

ini mah nonton bareng piala dunia bukan sinetron xixi
Bismillahirrahmaanirrahim....
Atas Nama Anak Kos
Kamar nggak banyak-banyak amat sih, cuma empat kamar aja dan dahsyatnya membernya anak SMA semua selain saya *eh,tapi kalo ada yang manggil kakak berarti masuk SMA juga kan??weks*. Kebetulan hari minggu kemarin ibu kos seharian pergi ke rumah saudara, jadi rumah kos kami kuasai hahahaha. Mulai siang sampai malam pada asik mentelengin tv, sementara saya jadi satpam aja yang sesekali nimbrung lima menit kemudian balik ke kamar. Nah, pas malam kebetulan mereka lagi nonton sinetron, bosan di kamar saya iseng ngecek mereka di depan tv dan duduk manis di dekat pintu. Saya tipikal orang yang ekspresif, apa-apa spontan terekspresi secara natural gitu tanpa aba-aba, pokoknya to the point. Pas asik lihat sinetron *asal lihat aja nggak tahu judulnya* kok ada aja ulah, celetukan, atau ekspresi dari anak-anak kos yang membuyarkan keasikan saya.
1. Tertawa sendiri
Lagi asik dan khusyuk nonton, eh tiba-tiba ada yang ketawa sendiri, ingat, dia ketawanya sendiri bukan berdua apalagi bertiga, padahal menurut saya nggak lucu, hahahaha *tuh kan, jadi inget ketawanya si do'i*.
2. Komentator ulung
Lagi asik dan khusyuk nonton, eh tiba-tiba ada satu anak yang setiap adegan berganti selalu dikomentari.
Hahahaha...rambutnya!!!
Itu groupnya blink ya kak...
Udah tau nanya...
Ih, kok diulang-ulang sih!!!
hahahaha...pokoknya ada aja yang dikomentari, herman saya!!!tapi seru juga sih *itung-itung buat bahan ngeblog, #eh*.
3. Nggak fokus
Nggak tau ini anak niat atau nggak nonton tv sama anak-anak lain, pandangan matanya menjurus ke tv tapi tangannya asik dengan hp. Tiap ada adegan lucu, pastinya kami ketawa haha hihi bareng, eh dia malah tanya...Tadi ngomong apa kak???...Apaan sih kak???. Hiyyyaaa....untung ada yang jawab hehehe.

Yah, begitulah ya namanya anak kos, seru aja nonton bareng tanpa ada ibu kos hahaha. Berasa banget rumah sendiri, padahal kalau ada ibu kos juga nggak ngelarang kami nonton apalagi sampai haha hihi bareng, cuma segan aja hehe.
Ada yang punya Pengalaman yang sama..??ayo dong cerita^^.
 ***
16 juli 2014
hana_tia@yahoo.com


Comments

  1. Kalau saya lagi asyik nonton, malah suka males dapat temen nonton yang cerewet :p bikin gagal fokus -_- hii..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku sih malah jadi yang cerewet sih.. :v

      Delete
  2. dulu waktu ngekos juga seperti itu mbk,,bareng teman2 tapi untungnya kamar2 kos ada di lantai 2 dan ibu kosnya ada di lantai bawah jadi mau-mau kami ngapai aja tanpa ada kata sungkan

    ReplyDelete
  3. hihihi... awas ya, jangan ngacak2 rumah ibu kos *eh hehehehe....

    ReplyDelete
  4. dulu dikos-an gak ada TVnya mba..hi hi kasian bgt ya

    ReplyDelete
  5. jadi inget jaman kos dulu say, padahal di kamar masing2 ada TV tapi seru kalo nontonnya bareng2.. nonton drama KOrea bareng, njerit2 dewe, nangis dewe... hihihi

    ReplyDelete
  6. Nggak pernah ngekost sih mak, tapi kalau sleep over di rumah teman sambil nonton tivi pasti langsung jadi komentator handal, segala ada di TV dikomenin hahaha

    ReplyDelete
  7. Jadi inget jaman dulu waktu ngekos di Bogor. Ada teman kos yang ngefans berat ma Meteor garden sampe-sampe walau TV nya burek nggak keliatan wujud orangnya sama sekali tapi dia tetep nongkrong di samping TV. Katanya "Denger suaranya aja juga ngerti ceritanya" #segitunya :)

    ReplyDelete
  8. jadi kangen sama teman-teman kos...

    ReplyDelete
  9. saya gak pernah ngekos, jadi gak ada cerita kos hehe

    ReplyDelete
  10. Sayang saya gak / belum pernah jadi anak kost bareng-bareng begitu ... tapi Itulah nuansa kebersamaan selalu meriah ... :D
    mbak mampir ke sini ya : http://omman.blogdetik.com/2014/07/17/terong-lalap/

    Cerita tentang Lalap Terong juga tetapi versi lain dan sekiranya kurang berkenan - maaf kan ya. :)

    ReplyDelete
  11. Dulu di tempat kost-ku acara nonton TV seru juga.... apalagi TV yang ada warnanya hitam putih.
    Kalo pas nonton film horor paling seru... secara ada teman yang penakutnya minta ampun.
    Kami semua malah jadinya terkaget-kaget gara2 dia dikit2 jerit2... Itu bikin teman2 kost yang lain ilfil. Hahaha....
    Udah gitu, nontonnya mepeeett banget ama TV. Maklum ruang TV kecil dan penghuni kostnya banyak hahaha.
    Udah gitu, ada yg gak rela lihat paha nganggur... selalu aja dia jadikan paha itu sbg bantal utk dia tidurang sambil nonton TV :D

    ReplyDelete
  12. kebayang ramenya kalo nobar gini. Pasti pada komentar nggak ada putus-putusnya hahahaaa....

    ReplyDelete
  13. Aneh aneh ya kalo di depan tv

    ReplyDelete
  14. yang penting ngumpul yah, meskipun kelakuannya macem2 :D

    ReplyDelete
  15. Iyaa miss Hanna, jamannya kuliah dulu kalau main ke tmpt kos temen mesti seru.. tp seru nggak jelas, yg penting rame aja.. hahahaa..

    ReplyDelete
  16. Dulu aq kos jarang nonton tv mak, pulang kerja malam langsung tidur :P

    ReplyDelete
  17. Serukayaknyaya? ingat pas di rantau

    ReplyDelete
  18. Nonton tv sambil main hape itu kebiasaan. Kebiasaan kalau acara tv bikin bosen. Jadi lari ke hp

    ReplyDelete
  19. kalau ada yang ngomentari aja aku isolasi mulute xD

    ReplyDelete
  20. aku lebih suka nonton sendiri atau berdua dibanding ramai2

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say