Skip to main content

Ustadz, Bolehkan Saya Belajar...


Bismillahirrahmaanirrahim...
Semalam, sebelum kegiatan shalat tarawih dimulai, ceramah diisi oleh ustadz Tarmidzi. Tema dari MUI setempat yaitu amalan di bulan ramadhan, salah satunya adalah membaca Al-Qur'an (tadarus). Kebetulan pak ustadz adalah guru ngaji, ada sekitar 50 murid (anak-anak) yang belajar mengaji di rumahnya, yang laki-laki diajar oleh pak ustadz dan yang perempuan diajar oleh ibunya pak ustadz. Satu hari ada seorang nenek (belum terlalu tua) yang datang ke rumah sambil bawa iqro bukan Al-Qur'an, pak ustadz kaget, mengapa yang dibawa iqro bukan Al-Qur'an. 
Nenek : Ustadz, bolehkan saya belajar mengaji disini?
Ustadz : Tentu boleh nek, apa motivasi nenek untuk belajar Al-Qur'an?
Nenek : Saya malu sekali ketika melihat anak kecil hafal Al-qur'an tapi saya tidak bisa baca Al-Qur'an.
Ustadz : Nenek lihat dimana?
Nenek : Di R*** (televisi swasta)

Dan, sekarang sudah satu tahun lamanya nenek belajar Al-Qur'an, iqro' 1-6 sudah sangat lancar. Alhamdulillah... Semoga bisa diambil hikmah dari secuil cerita diatas, dan semoga kita termasuk orang-orang yang beruntung aamiin.
***
12 juli 2014
hana_tia@yahoo.com

Comments

  1. belajar emang ga terpaut umur, yg penting niat :)

    ReplyDelete
  2. Neneknya keren, semoga istiqomah dan bertambah lancar bacaannya ya, mba.

    ReplyDelete
  3. Hebatt tuh si nenek :) karena belajar dikala tua ibarat menulis diatas batu. Nice :)

    ReplyDelete
  4. haluuwww mbakhann, hiks iya yaaah kalo liat anak-anak kecil di tv swasta itu :"")
    niat dan usaha adalah kuncinya.

    ReplyDelete
  5. iya mbak,,,belajar itu kapan saja,,walau umur sudah diatas rata2,,,aku aja masih belajar tajwid ke suamiku,,,

    ReplyDelete
  6. saya kalo lihat tu acara di R*** pasti nyumbang air mata.
    dan tentunya semoga bisa melahirkan generasi yang tak jauh beda dengan para hafidz kecil.
    ceritanya hampir sama dg teman suami, tapi masih jejaka.
    memang tak akan terlambat untuk belajar

    ReplyDelete
  7. Hiks malu mbak.. Mereka ngajinya merduuu banget

    ReplyDelete
  8. kemarin udah komen ternyata nggak masuk.
    semoga nenek bisa istiqomah baca Qur'an ya. Aamiin....

    ReplyDelete
  9. walaupun sudah tua tapi masih semangat belajar, salut...

    ReplyDelete
  10. Asal ada niat, tidak ada kata terlambat untuk belajar ya mbak :)

    ReplyDelete
  11. Program itu emang memotivasi masyarakat utk terus belaran tilawah ya, Mba.

    Nenek, semangat, ya!

    ReplyDelete
  12. belajar wajib hukumnya untuk siapa pun

    ReplyDelete
  13. Wah, salut sama nenek itu ya..masih punya semangat untuk belajar ;)

    ReplyDelete
  14. kalau nonton acara itu emang malu banget yah ka kalau kita gak mau baca Al-qur'an..
    Semangat nene itu patut diacungi jempol, tapi nene yang ngerasa engga malu buat mulai belajar itu yang jempoool bangeeet..

    ReplyDelete
  15. Amiiiinnnn, kadangkala tontonan yg baik emang besar pengaruhnya ya, keponakanku dari kecil udah digembleng bapaknya spy jadi Hafidz gegara liat di tv ada anak 5 th udah hapal Quran

    ReplyDelete
  16. alhamdulillah, masih ada semangat belajar di nenek tsb :)

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say