Skip to main content

Kejadian Sore

Assalamu'alaikum..
Selamat pagiiiii.......hiyyyyaaa,lama nggak nongol. Maklum sibuk ngelus-ngelus sawo yang lagi-lagi muncul buahnya yang berlimpah ruah di taman depan rumah (asseekkk), lagi leyeh-leyeh, bikin kue, pokoknya bener-bener lagi we time bangetlah di rumah Batam ini hehehe. Mumpung ya, sebelum balik lagi ke Siak dan hidup di kos-kosan yang begitulah hehe....

Apa kabar semuaaa....maaf belum bisa jalan-jalan dan minta sarapan (wikz). Bingung mau nulis apa, etapi emmm....kemarin pas saya dan mas kakang prabu mau jalan-jalan. Waktu perjalanan mau jalan-jalan, kami diperlihatkan dengan perilaku bapak/ayah/papa/kakek yang mungkin benar-benar membuat saya gregetan, pingin marah tapi nggak bisa, lha wong nggak kenal hehehe.

Kebetulan jalan raya di depan perumahan tempat kami tinggal itu lumayan ramai, bukan lumayan sih tapi memang bener-bener ramai ya. Pas kami mau nyebrang tiba-tiba diperlihatkan ada dua orang bapak-bapak, mungkin yang satu kakeknya kali ya soalnya agak tua tapi nggak tua-tua bangetlah dan anak balita (5 tahun/perempuan). Dua orang dewasa dan anak balita tersebut menyebrang, jangan tanya anak balita tersebut di gedong ya?nggak, cuma digandeng aja!!!. Nyebrang dan di gandeng aja (fiuhhhh,emosi saya), sampai pinggir jalan dan belum nyentuh tanah tangan anak itu di lepas begitu aja dan dicuekin sambil lanjut ngobrol sama itu kakek-kakek. Tau nggak anak kecil itu dimana?di belakang mereka, jalan sendirian sedangkan jalan raya ramai banget banyak motor dan mobil (oshhh,rasanyaaa...jangan tanya, pletakkkkk!!!).
Itu anaknya nggak sih???!!!(ngomel-ngomel sendiri deket telinga suami >_<)
 
Entah apa yang ada dipikiran dua orang dewasa tersebut, saya nggak habis pikir. Kok bisa ya (mikir pake banget)....
Kira-kira bagaimana pendapat teman-teman ya???

***
Batam.20/11/2013

Comments

  1. Itu sih terlalu mak... masa balita didiamkan di jln raya, sementara org dewasanya malah ngobrol. Saya aja kalo ama anak di jln, bawaannya deg2an aja. Ngeri gitu... Makanya kalo nyebrang jalan, saya suka gendong anak saya, dan nyebrangnya juga kalo kendaraan udah sepi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha mbk,aku aja gemesss banget rasanya tapi gimana lagi ya....g kenal juga ^^

      Delete
  2. aduh is, dua orang laki itu perlu ditegur keras! bete dengernya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. q g berani negur,takut zuh hehe...q bete lihatnya ^^

      Delete
  3. terlalu sih..masak begitu..kalau kesenggol kendaraan gm??

    ReplyDelete
  4. Bapak-bapak yang aneh, dia merasa masih ABG 17-an kali hehe... ternyata tidak semua bapak-bapak perperilaku 'kebapaan'. :)

    ReplyDelete
  5. bahaya banget ya harusnya tetap digandeng

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo nggak mau gendong ya digandenglah ya mbk

      Delete
  6. aduh ngeri banget ya kalo ngeliat kejadian kayak gitu, kok kesannya anaknya sudah besar udah bisa nyebrang sendiri, kalo kenapa2 kan pasti sedih juga.
    Salam kenal mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. lha iya itu,gemes saya mbk hehehe
      salam kenal kembali mbk anggi ^^

      Delete
  7. wah terlalu mbak..eh btw saya mau mau sawonya kalau udah panen hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bangettt mbk...hehehe,huhuhuhu saya udah balik lg ke siak mbk ^^

      Delete
  8. Waaaa.... aku langsung tak ajak ngomong tuuh...hm terlalu. Heeeey Maaak Batammu di mana? aku ada plan ke Batam 2014.

    ReplyDelete
  9. duh sy minta sawonya aja, deh. Ikutan emosi kl ada org dewasa kyk gitu

    ReplyDelete
  10. knapa gak ambil tuh anak aja Mbak, trus bilang ke bapak2 apa kakek2 itu "klo gak bisa ngurus anak, mending anaknya disimpan di rumah aja dijagain mamanya kan lebih aman"

    issshh ikut esmosi

    ReplyDelete
  11. Keterlalun menurut saya orang itu..
    Apa gag kasihan..
    Untung saja waktu itu tidak ada saya disana, kalau saya disana, tak keploki bapaknya.. :)

    Salam..

    ReplyDelete
  12. ya ampuuuunnnn bahayanyaaaaa....

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say