Skip to main content

Siak, Kami Datang

24 September 2013
11:2444

Hari pertama saya buka leptop, setelah beberapa hari disibukkan dengan urusan ini san itu *hehe sok sibuk*. Deg-deg'an banget pas buka leptop dan nacepin modem t**, boro-boro berharap penuh harap nomor ini ada sinyal. Nomor i*****t dan t******l saja yang sinyalnya penuh mpet-mpetan jalannya (untuk buka internet/fb) apalagi yang kartu untuk modem ini. Berkali-kali mengucapkan bismillah, akhirnya dua sinyal keluar. Horeeeeeeee....seneng banget nggak ketulungan, moon di maklumi ya pemirsah hehehe.

Hari Sabtu
Sabtu yang lalu saya dan suami pindah ke Pekanbaru Siak, kami memutuskan untuk naik kapal Dumai Expres. Rutenya dari Sekupang Batam - Tanjung Balai Karimun - Selat Panjang - Buton lalu naik travel ke kos-kosan yang ada di Siak. Kapal berangkat pukul 07.30 sampai Buton pukul 12.30, lebih dekat karena langsung sampai di tempat tujuan. Jika naik pesawat Batam - Pekanbaru 45 menit dan dilanjutkan dengan perjalanan darat selama 3 jam, dan sekali suami mengalami langsung kapok ke Pekanbaru naik pesawat. Bukan karena pesawatnya tapi perjalanan daratnya yang benar-benar membuat badan sakit semua. 

Baiklah, selamat datang di Siak...
Saat perjalanan ke kos-kosan, pemandangan di luar jendela kanan kiri jalan banyak tanaman gambut *ooowhhh ini to tanaman yang sering terbakar itu*, pohon karet dan sawit. Sepanjang kiri jalan ada pipa minyak ukuran besar, jalanan sebagian rusak sebagian lagi mulus, jalanan lumayan sepi hanya ada dua atau tiga mobil travel yang mengantar penumpang kapal Dumai Expres ke kota atau Pekanbaru. Sempat terheran-heran, disepanjang jalan saya tidak menemukan mobil jelek, yang lewat mobilnya kinyis-kinyis dan bagus semua *hahaha..norak ya saya!!*. 

Selamat datang di kos-kosan....
Hiyyyaaa, kami ngekos hahahaha...mes yang di sediakan perusahaan tempatnya di Buton, belum ada listrik, benar-benar masih hutan, jarak rumah satu dengan yang lain lumayan jauh, air masih bewarna cokelat muda *air sungai*. Karena suami tidak tega jika saya tinggal di sana, dan dengan berbagai pertimbangan kami memilih untuk ngekos. Lumayan ramai karena dua kamar di huni oleh anak-anak SMA 5 anak *hiyyyaaaaa,nggak jauh-jauh dari anak-anak SMA*.

Baiklah, sekian dulu curcol saya siang ini...foto-fotonya menyusul,karena belum dipindahin ke leptop. Doakan ya teman-teman saya betah hehehe,semoga di tempat baru dapat ilmu dan pengalaman hidup yang luar biasa aminnn........

Mojok...nggak kuat sama dinginnya AC kapal,bbbbbrrrrrrrrrrr.....

Comments

  1. Semoga betah di tempat baru ya mbak. rasa2nya kok asyik dan menantang gitu.

    ReplyDelete
  2. berasa muda lagi, is, kalau tinggal sama anak SMA :)

    ReplyDelete
  3. Walah.. udah pindah ke Siak, padahal kita belum aja sempat ketemuan :)
    Moga betah ya mbak...

    ReplyDelete
  4. aaamiiin aaamiiiin
    semoga betah di lingkungan baru
    semoga lingkungan barunya bisa memberikan banyak manfaat

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. hahahaha iyha mbk,akhirnyaaa..alhamdulillah :D

      Delete
  6. Wiihh.. Siak? baru denger.. tapi jadi penasaran.. ada tempat bagus apa disana? :p *otaknya pingin jalan2 muluk*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe....kalo ke Siak kabari ya,kita ketemuannnnnn hehehe...

      Delete
  7. wah pindahan mbak...semoga betah di lingkungan baru yaa..
    btw kayak daku aja kl naik kendaraan ada acnya pilih mojok selimutan..bhkan kmrn pas liburan ke jkrt naik KA Gajxxxxx Acnya uuadeeemmm...akhirnya daku pake jaket, kaos kaki plus pake selimut..hihihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihihi iya mbk,pindah lagi hehehe..iyha dinginyyyaaaaaaaaaaa minta ampyunnnnn :D

      Delete
  8. amin.. semoga cepet betah ya...

    ReplyDelete
  9. amin.. semoga cepet betah ya...
    oh itu foto di kapal toh.. penasaran sama kapalnya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnn.makasih mbk ^^
      iyha,keidnginan hehehe

      Delete
  10. Wahh,.. pindahan. pasti akan ada banyak cerita baru setelah ini. Selamat datang di Siak mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iyha mbk,iya kayaknya xixixixi....makasih mbk armae :)

      Delete
  11. semoga betah ya Miss. apa kabar nih? lama gak berkunjung kesini

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnn..makasih mbk,iyha mbk lidya pkbr???ama nggak nongol,sakit kah??

      Delete
  12. Perjuangan sekali mba Hanna... tapi pengalaman seperti itu malah buat seseorang jadi survive,. Caiyoo, caiyoo, semangat mba (^_^)/

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe...sippp,makasihhhh.semangatttt ^^

      Delete
  13. Asyik ya, bisa berpindah2 kota, sekalin travelling gitu... hehe...

    ReplyDelete
  14. Mbak naik pesawatnya kok lama, 45 menit, padahal naik kapal aja cuma 5 jam.
    Dibandingkan pesawat Surabaya ke Jakarta sejam, sedangkan naik kereta api bisa kurang lebih 15 jam.
    Berarti perjalanan darat dan laut lebih cepet laut ya, padahal kalau naik kapal kok kayaknya luaamaaa banget..

    ReplyDelete
    Replies
    1. tergantung tujuannya mbk, kebetulan yang di tuju Siak jadi pas deket pelabuhan yang lebih dekat dibandingkan dnegan naik pesawat teruslanjut naik travel yang heummmm bikin badan sakit semua, tiga jam terus jalannya jelek jadi mobil sebagus apapun pasti pusing kalo lama2 jalan darat heheeh

      Delete
  15. Untung suami baik poool. Kamu gak pingin nyoba hidup didekat hutan, Miss? Hihihih

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah,ini kan masih daerah hutan nduk...hiyyyaaaaa ^^

      Delete
  16. waa br pindahan.. seru yah suasana baru.. smoga betah mak :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Bikin Apa Aja Gampang dengan Digital Rice Cooker Mito R5

Hayoo, ada yang pernah dengar Digital Rice Cooker Mito R5??buat yang sudah punya, pasti tertolong banget dengan produk ini. Nah buat yang pernah dengar tapi belum tahu penampakannya,atau belum pernah sama sekali dengar. Kali ini saya mau sharing pengalaman menggunakan Digital Rice Cooker Mito R5 8 in 1, rice cooker masa kini dan multi fungsi. Kira-kira saya bikin apa aja ya??emmm… Tentang Digital Rice Cooker Mito R5 Digital Rice Cooker Mito R5 merupakan produk terbaru dari Mito Electronic, dimana Digital Rice Cooker Mito R5 ini memiliki kapasitas yang lebih besar (2 liter), juga dilengkapi dengan 8 fungsi mode memasak. Yaitu memasak nasi, nasi merah, bubur, kue, merebus, mengukus, membuat sup dan menggoreng. Selain itu, juga dilengkapi dengan panci 5 lapis, pemanas 3D, serta fungsi timer untuk memasak nasi sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan. 8 Keunggulan Digital Rice Cooker Mito R5 1. Satu rice cooker dengan banyak fungsi, 8 mode memasak. 2. Panci dengan 5 lapis