Saturday, 14 September 2013

Jamu dan Tradisi Turun-temurun



Awal bulan juli kemarin saya mengalami satu kondisi dimana saat itulah seumur hidup saya baru pertama kali mengalami drop gara-gara minum jamu. Sudah menikah dua tahun tapi Allah belum memberikan titipan kepada kami seorang anak, dan tanpa sepengetahuan saya ibu membuatkan saya jamu. Dengan harapan agar anaknya (saya) lekas diberi titipan seorang anak, siapa tahu lewat perantara jamu yang ibu racik. Kebetulan keluarga kami suka jamu karena ibu sering membuat dan meracik jamu sendiri, tanpa banyak tanya ketika ibu menyuruh saya meminum jamu tersebut saya langsung meminumnya. Satu jam kemudian perut saya melilit, ibaratnya seperti diaduk-aduk, mual dan ingin muntah. Tapi sampai dua jam tidak juga muntah hanya merasa mual yang sangat hebat, saya merasa sangat tersiksa dengan kondisi tersebut. Sampai akhirnya jam tiga sore saya muntah, rasanya benar-benar sakit di tenggorokan. Selain muntah, saya juga BAB itupun yang keluar cairan. Bagi saya seumur hidup baru kali ini saya mengalami muntaber (muntah dan berak), rasanya memang menyiksa sekali karena mungkin baru pertama kali. Merasa mual dan tiba-tiba muntah berupa cairan bukan nasi, ada kurang lebih sepuluh kali begitupun dengan BAB. Jam lima sore saya langsung di bawa ke dokter dan dokter menganjurkan untuk meminum degan hijau, setelah minum degan hijau terakhir muntah jam tujuh malam. Setelah itu makan nasi dan minum obat, paginya Alhamdulillah sudah membaik dan langsung berangkat ke bandara menuju Batam.
 

Dari kejadian tersebut, saya tersadar bahwa sebelum minum jamu kondisi perut saya dalam keadaan kosong. Sama sekali belum terisi nasi, dan saya langsung meminum jamu yang diberikan oleh ibu saya. Biasanya jamu diminum sebelum makan, tapi berhubung jamu juga bisa merangsang lambung, maka jamu bisa diminum setelah makan. Sehingga tidak akan terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, seperti yang saya alami, karena kebetulan saya punya riwayat maag dan asam lambung sering naik maka terjadilah goncangan di dalam perut yang mengakibatkan muntaber.

Sebenarnya minum jamu sudah menjadi bagian dalam keluarga saya, sejak kecil ibu sering meracik jamu untuk konsumsi sendiri terkadang diberikan kepada tetangga. Lebih sering membuatkan oleh-oleh jamu jika ada tetangga yang sakit. Beberapa jamu yang sering dibuatkan ibu, ada tiga jamu yang kebetulan saya catat di buku resep. Setidaknya jika saya ingin membuat jamu tinggal beli bahan di pasar tradisional dan menggodok sendiri di rumah, bahkan kalau saya merasa kecapean dan pas telpon ibu langsung disuruh membuat jamu.


Jamu beras kencur
Bahan : kencur, jahe, bawang putih, merica, asem jawa, gula, garam
Cara : di godok semuanya sampai airnya setengah
Biasanya ini diminum saat badan terasa capek, pegal linu.

Jamu pait-paitan
Bahan : temulawak/temuireng, lidah buaya, daun meniran, lempuyang, daun sirih
Cara : di godok semuanya sampai airnya setengah
Biasanya ini diminum saat perut mules, sariawan, panas dalam, ambeien.

Bedak beras (jamu berupa bedak)
Bahan : beras, kunir, bunga kenanga
Cara : beras di rendam dengan air selama beberapa hari, setelah itu di remat sampai lembut lalu disaring dengan kain tipis, parut kunir dan ambil airnya lalu campurkan ke beras yang sudah lembut, biarkan sampai airnya habis, lalu campur dengan bunga kenanga, bentuk bulat-bulat kecil lalu di jemur.
Bisa digunakan untuk lulur badan dan masker wajah.
 
 ini bedak beras buatan ibu,ambil 2 butir lalu tambahkan air jadlah masker untuk wajah 

Saat ini mayoritas masyarakat Indonesia jika sakit lebih memilih untuk melakukan penyembuhan melalui jamu, mungkin sebutan jamu lebih mengarah ke zaman dahulu, kuno, embah-embah, nginang, obat tradisional dan lain sebagainya. Tapi belakangan ini jamu lebih popular dengan sebutan herbal atau herba. Jamu sendiri dibuat dengan berbagai bahan alami yang ada disekitar kita, mulai dari akar, buah, daun hingga kulit batangnya. Dan cara pengolahannya pun tidak terbilang rumit, ada yang hanya di godok atau di rebus saja hingga mendidih terkadang hingga airnya setengah dari takaran awal.  Ada juga yang di parut lalu di peras dan di saring lalu langsung di minum, ada juga yang setelah di saring di campur dengan air matang dan ditambah madu sehingga tidak terasa pahit dan getir.

Saat ini penjual jamu ada di mana-mana, di Batam jamu gendong bisa saya temui di depan pasar tradisional, jamu motor (penjualnya naik motor) bisa saya temui di komplek tempat saya tinggal karena penjual jamu motor ini selalu keliling di komplek setiap pagi. Sedangkan jamu yang sudah di kemas dan di bungkus bisa saya temui di apotik dan rumah herbal. Jamu selalu identik dengan racikan yang di minum, tapi ada juga jamu dalam bentuk bedak yang di gunakan untuk perawatan/lulur badan dan masker wajah, namanya bedak beras.

Jamu memiliki banyak khasiat dan manfaat, jika sakit pusing dan pegal-pegal saya lebih memilih untuk tidak mengkonsumsi obat modern. Minum madu dan air hangat lalu tidur menggunakan baju tebal dan istirahat. Manfaat jamu tidak hanya bertahan satu atau dua hari saja melainkan dapat bertahan lama untuk kesehatan dan kecantikan. Menurut saya, sampai saat ini tradisi minum jamu tidak tergerus oleh zaman yang semakin hari semakin modern. Saya kira ketika saya pindah ke Batam tidak akan lagi menemui penjual jamu gendong, ternyata salah. Hampir beberapa kali singgah dan belanja di pasar tradisional yang berbeda saya masih bisa menemui mereka, ada yang masih di gendong, ada yang naik sepeda ontel, bahkan ada yang menggunakan sepeda motor. Jika di Jawa saya lebih sering menemui penjual jamu di siang hari, maka di Batam saya menemui penjual jamu di pagi hari dan itupun antri. Tidak hanya ibu-ibu saja yang membeli tapi bapak-bapak yang menunggu istrinya belanja juga membeli jamu. Sungguh, sampai kapanpun jamu tetap ada karena memang sudah menjadi tradisi dan kebiasaan dari kecil. Jika saat ini banyak orang yang memilih kembali ke alam, lalu bagaimana dengan anda?
Semoga bermanfaat…


37 comments:

  1. Meski jamu adalah obat ala tradisional, tp khasiat nya memang ampuh :)

    tp sayang, skrng banyak tukang jamu yg nakal. seperti jamu obat pusing abal-abal di curangin dgn dicampur aspirin. sehingga ya yang minum merasa sembuh pusing nya, ya trnyata gara2 aspirin --"

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha,apalagi yang di bungkus sasetan itu.. ngeri juga :D

      Delete
  2. Mungkin karena perut lagi gak enak, jadi kena diare gitu ya. Aku beberapa kali minum jamu pas belum sarapan, alhamdulillah gak papa :)
    Budaya minum jamu ini memang merata keknya. Di kotaku aja orang sampe ngantri banget di kios2 jamu. Sampai2 tukang parkir selalu panen :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. katanya perut lagi kosong,saya juga punya mag sama sering asam lambung naikk jadi begitulah hehehe....iyha kak,g hilang deh tukang jamu tapi ya itu banyak juga yg nakal, :(

      Delete
  3. wahahaha :D sekrang banyak juga jamu oplosan... hehehe :D
    Piye kabare mbak??, udah lama gak mampir.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas,ngeri juga...makannya g pernah beli jamu2 paing2 buat sendiri :)
      alhmdulillah baik mas,iyalah mbolang terus keliling asean hehe

      Delete
    2. Alhamdulillah dapat kesempatan... dimana ada kemauan pasti ada jalan, apalagi buat jalan2... hehehe :D

      Delete
  4. saya nggak pernah minum jamu mbak, cuma waktu kecil sering minum yg manis-manisnya itu doang, kepengen pas ngeliat ibu tiap hari mantengin mbok jamu. :D

    Tapi skrg lagi kepengen nyari jamu buat ngurangin nafsu makan? hihihi (mau diet ini mah)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe,,iya dulu wktu kecil beli jamunya di kasih es g mbk???hihihi...hiyyyyaaaa,jamu apa ya???hihi

      Delete
  5. Saya juga masih sering minum jamu tradisional kok Mbk.

    Di desa saya sudah tidak ada jamu gendong, yang ada jamu motor.

    Karena jualannya pakek motor.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha,dulu saya waktu kecil suka banget minum es jamu beras kencur hehe...soalnya tukang jamunya ngetem di tempat anak2 main :D

      Delete
  6. ikut lomba ya mak, semoga menang ya :)
    aku juga suka minum jamu yang gendong mak, tapi kalo yang pait gitu ogah :D sukanya kunyit asam sama beras kencur doank. hehehe

    ReplyDelete
  7. asiiik ada temen yg doyan jamu juga... :D

    ReplyDelete
  8. aku jarang minum jamu sih.. apalagi setelah lihat tayangan investigasi mengenai jamu palsu.. jadi makin takut, harusnya memang meracik sendiri seperti mba..
    salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha mbk,saya lebih sering yg buat sendiri,,nggak pernah beli di toko jamu :D
      salam kenal kembali...

      Delete
  9. jika masih bujang seperti saya, bolehkah saya minum jamu sehat lelaki? hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaha....uncle loz,kemana ajaaa??jangan jangannnnn menghilangnya gara-gara....???hayooooo.....ckckckck

      Delete
  10. Huaaa, jadi kudu hati-hati, nih... Secara saya penyuka jamu beras kencur :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau jamu buat sendiri g masalah tapi kalo beli2 itu yg agak menakutkan mbk :D

      Delete
  11. Wah.iya ati2 Mak Hanna ya ..minum jamunya..makan dulu..eh..terapi jus aja Mak..enak..dan seger..hihi..dulu aku gt...alhamdulillah ada Yodha akhirnya..^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak,pola hidup sehat terus di jalani termasuk buat jus hehe....doain yaaaaaa :)

      Delete
  12. Jamu yang bikin sendiri di jaman sekarang lebih aman ya, suka ngeri kalo liat tayangan tv yg mengungkap fakta pengawet dan bahan2 berbahaya. :) tapi kalo percaya sama si mba penjual jamunya, aku masih suka beli kunyit asem :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha mak,ngeri juga kalo beli di toko2..ibu saya pasti bikin sendiri :D

      Delete
  13. rata2 yang jualan jamu tuh pagi2 ya, Mba. Kudu sarapan dulu ya ternyata.

    Saya lebih sering mengonsumsi Beras kencur, kalau Ibu suruh. ..

    Moga si kecil segera hadir ya, Miss. ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha mbk idah,kalo di jawa siang...enak, silir2 sambil minum es beras kencur hehe...aminnnn,makasih ya mbk :D

      Delete
  14. kyknya jamu yg bs sy minum cuma beras kencur ajah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..iyha tp?aku macem2 mak,biasa dibuatin ibu hehe

      Delete
  15. udah lamaaa bgt saya ga minum jamu..
    trakhir wkt sma kali huhu..

    ReplyDelete
  16. Berarti selama ini Mbak pke bedak racikan sendiri ya? pantes mukanya bersih, kebanyakan pke bahan alami ya..
    Dulu saya pengin pke bedak-bedak alami begitu Mbak, lama-lama males, gak telaten

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe,di buatin ibu mbk...banyak banget buat jatah di Batam xixixi....iya sih,agak ribet,saya maskerannya seminggu sekali aja pas waktu leyeh2 hehe

      Delete
  17. uhuiii....menang lagi...selamat mba hanna...ditunggu makan2nya :)

    ReplyDelete
  18. haduh, aku anti sama jamu
    padahal jamu tuh obat tanpa efek samping karena bener bener dari alam yaa...
    tapi gara gara waktu kecil pernah dicekokin jamu, jadi trauma sampai sekarang

    ReplyDelete
  19. mak Hanaa... selamat ya, jadi salah satu pemenang... *kecup2makhana* :d

    ReplyDelete
  20. mudah2an jamu seperti ini nggak ada yang palsu

    ReplyDelete