Monday, 30 September 2013

Puisi Satu Baris #4

Rasanya,ingin aku mengelabuhi malam

Foto diambil di depan kamar kos. Siak 29//2013

Semakin Jatuh Cinta dengan Smartfren Windows Phone Ascend W1


Baru-baru ini Smartfren yang terkenal dengan branding “Smartfren Anti Lelet” mengeluarkan produk terbarunya yaitu Smartfren Windows Phone Ascend W1. Tidak mau kalah dengan banyaknya gadged smartphone keluaran terbaru yang semakin hari semakin inovatif, kali ini Smartfren meluncurkan smartphone berbasis Windows Phone 8. Sebuah trenologi yang sangat dinanti oleh penyuka gadged smartphone tentunya, dan membuat orang yang belum begitu tertarik dengan Smartfren menjadi penasaran dan ingin segera memilikinya. Yah, seperti saya ini….






Smartfren Windows Phone Ascend W1 memiliki desain yang sangat menarik, spesifikasinyapun terbilang sangat keren. Dengan IPS 4.0 LCD touch screen tentunya respon sentuhan layar yang sangat cepat, dengan sudut pandang yang luas dan warna yang sangat cerah. EVDO Rev.B + WiFi tethering Up to 14.7 Mbps, wow…tentunya semakin seru untuk berselancar di dunia maya. Snapdragon TM S4 Dual Core Processor 1.2 Ghz With Andreno 305 GPU, proses akses yang lebih cepat dengan dukungan grafis yang trenologi sehingga bagi penyuka game akan sangat tertantang dan tentunya semakin betah untuk memutar video. Super flexible dual mode, bebas untuk GSM maupun CDMA. Windows phone 8 the lates windows phone OS, trenologi mutakhir yang sangat dicari. Windows phone 8 memiliki kapasitas untuk menyimpan sebesar 7 GB di Microsoft SkyDrive dan yang semakin membuat saya penasaran adalah Live Tiles yang ada di smartphone ini, dimana akan selalu mengupdate info terbaru langsung di layar home. Uwaaaaaa….semakin di buat jatuh cinta saya olehnya. *jambak-jambak rambut*.






Hobi jepret-jepret?jangan takut, karena Smartfren Windows Phone Ascend W1 memiliki spesifikasi Autofocus Camera with LED Flash 5.0MP AF Rear-Facing Camera. Instan sekali bukan???. Ada juga Office for mobile, Kid Corner, dan People Hub. Untuk yang satu ini memang benar-benar smartphone bertrenologi yang sangat inovatif sekali. Well, untuk Smartfren Windows Phone Ascend W1…Sungguh saya dibuat semakin jatuh cinta olehnya.




***
Nb: Do'a jelang siang, Ya Allah semoga bisa megang smartphone ini dengan segera amin.....*hahahaha....pletakkk!!!*

Sunday, 29 September 2013

Sebuah Pengalaman Sulitnya Mendapatkan Air (Lomba penulisan kreatif #FestivalMedia2013)

Air, bicara masalah air tentunya sangat berhubungan erat dengan kebutuhan kehidupan kita sehari-hari, mulai dari makanan, minuman, mandi, bahkan badan kitapun 55-75 % terdiri dari air tergantung dari ukuran badan masing-masing orang. Membahas tentang air, saya jadi teringat saat bulan agustus yang lalu saya dan suami jalan-jalan ke pulau Belakang Padang yang ada di Batam, salah satu pulau kecil yang sudah mulai banyak penghuninya. Saat saya ingin ke kamar mandi sempat bingung mencari kamar mandi umum, saat itu saya berada di salah satu pantai pasir putih yang ada di pulau tersebut. Biasanya di dekat pantai pasti banyak sekali kita temukan kamar mandi umum di sekitar pantai, tapi ini tidak. Saya sempat kebingungan karena ingin buang air kecil, sampai akhirnya saya bertanya kepada salah satu pemilik warung yang ada di sekitar pantai. Mereka menunjukkan saya kamar mandi yang ada di atas bibir pantai, dari jauh saya lihat ada tiga kamar mandi. Tapi sebelum saya berjalan menuju kamar mandi tersebut pemilik warung menyuruh saya utuk membawa air dari tong besar, sempat bingung lagi. Dan akhirnya bapak tersebut bilang bahwa air membawa sendiri dari sini (tempat kami berdiri tepat depan tong besar), setelah selsai dari kamar mandi saya da suami sempat mencari tahu kondisi tersebut. Ternyata untuk mendapatkan air bersih mereka masih menggunakan cara lama yaitu dengan menampung air hujan langsung saat musim hujan tiba, pantas saja dimana-mana banyak tong berukuran besar. Baru tahu fungsinya untuk menampung air hujan, untuk satu ember dikenai biaya Rp 1000,00. Bisa juga mandi di kamar mandi dalam (rumah pemilik warung), untuk itu perorang dikenai biaya Rp. 5000,00. Baiklah,pengalaman pertama susahnya mencari kamar mandi dan mandi dengan bebas...

Ini tong besar penadah air hujan...doc.pribadi

Jika bulan agustus yang lalu saya sempat di kagetkan dengan kondisi daerah yang mana untuk mendapatkan air bersih itu sulit dan harus dengan cara menampung air hujan, saat ini saya juga mendapatkan cerita yang berbeda. Selamat datang di Siak...
Pertama kali melihat kamar mandi umum di tempat saya ngekos yang khusus untuk mencuci pakaian, saya sempat dibuat penasaran dengan pipa plasik ukuran besar yang ada di kamar mandi. Setelah saya mencari tahu asal usul pipa plastik tersebut, ternyata ketika saya keluar kamar mandi saya menemukan jawabannya. Dalam batin saya bilang owhhhh....ternyata nadah air hujan juga disini. Sampai pada pagi hari saya duduk dengan nenek (ibu dari bapak kos), beliau bercerita bahwa di desa ini masih ada yang menampung air hujan termasuk keluarga bapak kos. Dulu ketika air pam belum masuk mereka mencari air bersih dengan cara menampung air hujan, tapi sekarang sejak kota Siak sudah maju air pam mulai masuk dan mereka bisa mendapatkan air bersih sesuai dnegan yang mereka harapkan, meski sesekali aliran air pam terkadang masih berwarna cokelat tapi sesekali saja. Alhamdulillah..meski begitu, mereka tetap masih menggunakan pipa penyaringan untuk menadah air hujan. Sayang juga kan di lepas begitu saja pipanya...

Jika di pulau Belakang Padang Batam dan Siak masih bisa mendapatkan dnegan mudah air, entah itu air laut atau sungai tapi kali ini saya mempunyai pengalaman yang lebih menyedihkan dari itu. Tahun 2007 yang lalu, saat itu saya PKL di salah satu kota Ponorogo, tepat desanya di kaki gunung rajegwesi. Sungai ada tapi air tidak mengalir seperti layaknya air sungai, sesekai mengalir sedikit dan itupun langsung dipakai. Untuk mendapatkan air bersih warga desa harus mengantri di kamar mandi umum (tandon), itupun harus mengantri. Jika air habis ya sudah saya dan teman-teman harus mencari dan mberjalan ke rumah-rumah yang memiliki saluran air berupa pipa kecil untuk sekedar buang air kecil ataupun wudhu, itupun jika airnya mengalir. Jika tidak mengalir terpaksa saya dan teman-teman harus tayamum dan menunggu waktu maghrib untuk mandi. Kebetulan air mengalir satu hari tiga kali, pagi, siang dan sore jelang maghrib. Lagi-lagi itupun antri....Ya Allah,betapa air itu susah kami dapatkan di desa ini...

Sungguh, dari pengalaman-pengalaman inilah saya menyadari pentingnya sebuah air untuk kebutuhan hidup sehari-hari, konon tubuh kita membutuhkan air berliter-liter untuk kebutuhan tubuh sendiri, disisi lain air yang tumpah ruah kemana-mana, tapi di sisi lain air bagi sebagian banyak masyarakat merupakan nafas bagi kehidupan mereka. Maka, kurang bersyukur apalagi kita bisa minum satu teko dalam kurun satu jam...

***
Siak, 29 september 2013





Saturday, 28 September 2013

Satu Hari Nanti

Satu hari nanti....
1. Saya dengan setia menemani suami yang pindah-pindah tempat keja dari satu kota ke kota lain, dari satu pulau ke pulau lain, dari satu benua ke benua lain dan sampai akhirnya bisa keliling dunia. Berawal dari Batam hingga Eropa, Dubai, Paris, Madinah, dan sampai ujung dunia pokoknya.
2. Punya sekolah alam di satu desa, khusus untuk anak-anak yatim piatu, anak-anak jalanan, anak-anak terlantar, dan anak-anak korban kekerasan hidup. GRATIS tanpa di pungut biaya, dengan satu syarat. Niat mereka untuk BELAJAR dan ingin PINTAR. 
3. Setiap bulan mengirim siswa ke luar negeri untuk pertukaran pelajar, belajar mengenal budaya di negeri orang, belajar mengaplikasikan bahasa yang dipelajari di sekolah alam. GRATIS tanpa di pungut biaya.
4. Punya sekolah untuk anak-anak khusus, khusus disini yaitu anak-anak yang mendapatkan label negatif dari sekolah atau lingkungan mereka tinggal. Misalnya anak-anak yang dikeluarkan dari sekolah karena merokok, pelaku bulliying, pelaku kekerasan, pembunuhan dan lain-lain.
5. Punya sekolah Gudang Puisi, bukan sekolah sih tapi wadah atau sarana untuk anak-anak berkreasi khususnya menunagkan sesuatu dalam bentuk tulisan atau puisi. Setiap bulan akan ada pertunjukan pagelaran puisi dan anak-anak akan di pertemukan dengan penyair-penyair ternama. 
6. Dan, kesemuanya itu bertempat di satu desa.....



Dek,bangun...shalat dhuhur...hoahmmmmmm,loh kok masih dimana nih???kok di kos-kosan ya???bukannya tadi lagi ngobrol sama wali murid yang mau nyekolahin anaknya ke sekolah alam gara-gara pacaran di dalam kamar mandi dan dikeluarkan dari sekolah???Pasti habis ngayal sampe kebawa mimpi ya, kata suami...hiyyyaaaa..twing dwing zwing..gubrakssss!!!woalah ngimpi to yo???mugo-mugo tenanan aminnnnnnn.......

****
Siak, 28 september 2013

"Khayalan ini diikutsertakan dalam Giveaway Khayalanku oleh Cah Kesesi Ayutea"

Dayun




En,
Mimpi apa aku semalam
Saat ini aku memandang hamparan hutan sawit yang luas
Diatas pelana kuda besi
Aku duduk diam sesekali menoleh ke kanan dan ke kiri
En,
Sugguh aku tergugu dalam pelanamu
Ini bumi mana lagi yang akhirnya kupijak
Sepi seolah hanya kita yang menari dalam mimpi
Sementara segerombolan angin berlomba menyapaku
En,
Saat kamu asik dengan duniamu
Perlahan akhirnya aku tahu
Antara Siak dan Dayun 
Terbentang jarak yang luas
En,
Andai kamu memberi izin
Rasanya aku ingin berhenti sejenak
Membiarkan satu persatu angin mengecupku
Tanpa harus berdesakan satu sama lain
En,
Masih diatas pelana
Tanpa kamu ketahui
Diam-diam aku merasakan kecupan itu
Rasanya sama tapi kali ini hatiku berlabuh di Dayun

***
Siak,28 september 2013

Nb: foto diambil saat pertualangan pertama menuju ke desa Dayun.



Wednesday, 25 September 2013

Nenek

NENEK, ya kami memanggilnya nenek. Awalnya kami memangil ibu tapi berhubung ibu kos dan anak-anak kos lain memanggilnya dengan sebutan nenek, akhirnya lidah kamipun ikut memanggilnya nenek. Usianya 60 tahun lebih tapi masih sehat, badannya mengkel *apa ya...berisilah nggak kurus*, dan semangat. Bicaranya masih jelas dan penuh gairah, asli Medan dan keturunan Jawa Medan. Alhasil ngomongnya campuran, multilingual *halah* bangetlah hahaha. Kadang bahasa indonesia, padang, medan, kadang jawa. Hebat kan???campur aduk hehehe...

Nenek ini ibunya bapak kos, jadi kami lebih akrab sama nenek di bandingkan dengan ibu kos. Ibu kos sih biasa aja, kalau saya lagi masak di dapur umum yang gabung satu ruangan dengan dapur ibu kos. Kami bincang-bincang, tapi sesekali tidak sesering dengan nenek. Maklum baru melahirkan jadi ribet dan fokus sama anak keduanya yang baru berusia 21 hari.

Hari kedua kami diajak nonton barenag sama bapak kos, nonton bola. Camilan disediakan, bahkan minumpun dibuatin nenek. Es sirup merah, seger banget cocoklah sama hawa Siak yang panas banget tak iye. Yang bikin kaget waktu nonton bola, nenek tak kalah semangatnya sama kami yang teriak-teriak gara-gara bola nggak masuk gawang atau kurang gregetnya  para pemain U19. Beugh,  sempat ngakak tapi karena saya sadar diri *anak kos baru berulah ckkckckckck* akhirnya reda juga ketawa saya karena ngetawain nenek yang tiba-tiba teriak.

Kemarin saya sempat kaget pas lihat nenek ngerokok, ladalah saya kok keceplosan tanya ya *bener-bener kepo banget laa waktu itu*. 
"Nenek ngerokok udah lama...?"
dengan wajah sumringah dan senyum khas nenek beliau lansung menjawab
"Heheee....iya, dari si abang *bapak kos* kecil nenek ngerokok"
sambil geleng-geleng kepala...
"Oooo...." sambil serius dnegerin nenek cerita
Sngkat cerita, nenek mulai merokok saat dulu masih punya warung nasi. Jualan nasi dari pagi sampai pagi, akhirnya pas subuh nenek sering ngantuk akhirnya nyoba-nyoba ngeroko. Ambil satu batang punya suaminya, satu satu akhirnya nambah lagi dan keterusan sampai sekarang. Setiap hari nenek merokok tiga sampai lima batang, kadang saya melihatnya saat sedang bareng di dapur, kadnag saat bersih-bersih teras kos.

Alhamdulillah, saya menjadi salah satu teman nenek di usia senjanya. Entah itu berbagi cerita saat nenek tengah menjemur pakaian, saat di dapur, atau saat jelang maghrib. Semoga nenek sehat selalu, terima kasih kripik pisangnya nek....*baru aja nenek ngetuk pintu ngasih satu toples kripik pisang yang masih hangat,maknyus pemirsah^^..*.

Siak, 25 september 2013
...sejuta cerita dari kamar kos...
 

Tuesday, 24 September 2013

Siak, Kami Datang

24 September 2013
11:2444

Hari pertama saya buka leptop, setelah beberapa hari disibukkan dengan urusan ini san itu *hehe sok sibuk*. Deg-deg'an banget pas buka leptop dan nacepin modem t**, boro-boro berharap penuh harap nomor ini ada sinyal. Nomor i*****t dan t******l saja yang sinyalnya penuh mpet-mpetan jalannya (untuk buka internet/fb) apalagi yang kartu untuk modem ini. Berkali-kali mengucapkan bismillah, akhirnya dua sinyal keluar. Horeeeeeeee....seneng banget nggak ketulungan, moon di maklumi ya pemirsah hehehe.

Hari Sabtu
Sabtu yang lalu saya dan suami pindah ke Pekanbaru Siak, kami memutuskan untuk naik kapal Dumai Expres. Rutenya dari Sekupang Batam - Tanjung Balai Karimun - Selat Panjang - Buton lalu naik travel ke kos-kosan yang ada di Siak. Kapal berangkat pukul 07.30 sampai Buton pukul 12.30, lebih dekat karena langsung sampai di tempat tujuan. Jika naik pesawat Batam - Pekanbaru 45 menit dan dilanjutkan dengan perjalanan darat selama 3 jam, dan sekali suami mengalami langsung kapok ke Pekanbaru naik pesawat. Bukan karena pesawatnya tapi perjalanan daratnya yang benar-benar membuat badan sakit semua. 

Baiklah, selamat datang di Siak...
Saat perjalanan ke kos-kosan, pemandangan di luar jendela kanan kiri jalan banyak tanaman gambut *ooowhhh ini to tanaman yang sering terbakar itu*, pohon karet dan sawit. Sepanjang kiri jalan ada pipa minyak ukuran besar, jalanan sebagian rusak sebagian lagi mulus, jalanan lumayan sepi hanya ada dua atau tiga mobil travel yang mengantar penumpang kapal Dumai Expres ke kota atau Pekanbaru. Sempat terheran-heran, disepanjang jalan saya tidak menemukan mobil jelek, yang lewat mobilnya kinyis-kinyis dan bagus semua *hahaha..norak ya saya!!*. 

Selamat datang di kos-kosan....
Hiyyyaaa, kami ngekos hahahaha...mes yang di sediakan perusahaan tempatnya di Buton, belum ada listrik, benar-benar masih hutan, jarak rumah satu dengan yang lain lumayan jauh, air masih bewarna cokelat muda *air sungai*. Karena suami tidak tega jika saya tinggal di sana, dan dengan berbagai pertimbangan kami memilih untuk ngekos. Lumayan ramai karena dua kamar di huni oleh anak-anak SMA 5 anak *hiyyyaaaaa,nggak jauh-jauh dari anak-anak SMA*.

Baiklah, sekian dulu curcol saya siang ini...foto-fotonya menyusul,karena belum dipindahin ke leptop. Doakan ya teman-teman saya betah hehehe,semoga di tempat baru dapat ilmu dan pengalaman hidup yang luar biasa aminnn........

Mojok...nggak kuat sama dinginnya AC kapal,bbbbbrrrrrrrrrrr.....

Thursday, 19 September 2013

Ciluk Baaaaa

Dani (5 tahun), Salma (2,5 tahun)...mereka-mereka ini tetangga samping kanan dan depan rumah saya, kemarin mereka bermain petak umpet. Seperti biasa dari dalam rumah sudah bisa mendengar ocehan-ocehan mereka...
Dani : satu...dua...tiga...empat...lima...enam...tujuh...delapan...sembilan...sepuluh...
Tiba-tiba Salma yang polos muncul dari dalam tempat sembunyi dan bilang,
Salma : Baaaaaa....(ciluk ba)  
Wahahahahahahahaha......Salma....Salma....anak-anak itu lucu ya???^^




Tuesday, 17 September 2013

Panen Sawo, Hore!!!









 






Alhamdulillah, hampir setiap pagi ada aja sawo yang jatuh. Rasanya,heummm manis bangettttt kayak sayah xixixixixi *pletakkk*. Setahun sudah dan akhirnya pohon sawo ini berbuah, alhamdulillah benar-benar berkah ^^

Saturday, 14 September 2013

Jamu dan Tradisi Turun-temurun



Awal bulan juli kemarin saya mengalami satu kondisi dimana saat itulah seumur hidup saya baru pertama kali mengalami drop gara-gara minum jamu. Sudah menikah dua tahun tapi Allah belum memberikan titipan kepada kami seorang anak, dan tanpa sepengetahuan saya ibu membuatkan saya jamu. Dengan harapan agar anaknya (saya) lekas diberi titipan seorang anak, siapa tahu lewat perantara jamu yang ibu racik. Kebetulan keluarga kami suka jamu karena ibu sering membuat dan meracik jamu sendiri, tanpa banyak tanya ketika ibu menyuruh saya meminum jamu tersebut saya langsung meminumnya. Satu jam kemudian perut saya melilit, ibaratnya seperti diaduk-aduk, mual dan ingin muntah. Tapi sampai dua jam tidak juga muntah hanya merasa mual yang sangat hebat, saya merasa sangat tersiksa dengan kondisi tersebut. Sampai akhirnya jam tiga sore saya muntah, rasanya benar-benar sakit di tenggorokan. Selain muntah, saya juga BAB itupun yang keluar cairan. Bagi saya seumur hidup baru kali ini saya mengalami muntaber (muntah dan berak), rasanya memang menyiksa sekali karena mungkin baru pertama kali. Merasa mual dan tiba-tiba muntah berupa cairan bukan nasi, ada kurang lebih sepuluh kali begitupun dengan BAB. Jam lima sore saya langsung di bawa ke dokter dan dokter menganjurkan untuk meminum degan hijau, setelah minum degan hijau terakhir muntah jam tujuh malam. Setelah itu makan nasi dan minum obat, paginya Alhamdulillah sudah membaik dan langsung berangkat ke bandara menuju Batam.
 

Dari kejadian tersebut, saya tersadar bahwa sebelum minum jamu kondisi perut saya dalam keadaan kosong. Sama sekali belum terisi nasi, dan saya langsung meminum jamu yang diberikan oleh ibu saya. Biasanya jamu diminum sebelum makan, tapi berhubung jamu juga bisa merangsang lambung, maka jamu bisa diminum setelah makan. Sehingga tidak akan terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, seperti yang saya alami, karena kebetulan saya punya riwayat maag dan asam lambung sering naik maka terjadilah goncangan di dalam perut yang mengakibatkan muntaber.

Sebenarnya minum jamu sudah menjadi bagian dalam keluarga saya, sejak kecil ibu sering meracik jamu untuk konsumsi sendiri terkadang diberikan kepada tetangga. Lebih sering membuatkan oleh-oleh jamu jika ada tetangga yang sakit. Beberapa jamu yang sering dibuatkan ibu, ada tiga jamu yang kebetulan saya catat di buku resep. Setidaknya jika saya ingin membuat jamu tinggal beli bahan di pasar tradisional dan menggodok sendiri di rumah, bahkan kalau saya merasa kecapean dan pas telpon ibu langsung disuruh membuat jamu.


Jamu beras kencur
Bahan : kencur, jahe, bawang putih, merica, asem jawa, gula, garam
Cara : di godok semuanya sampai airnya setengah
Biasanya ini diminum saat badan terasa capek, pegal linu.

Jamu pait-paitan
Bahan : temulawak/temuireng, lidah buaya, daun meniran, lempuyang, daun sirih
Cara : di godok semuanya sampai airnya setengah
Biasanya ini diminum saat perut mules, sariawan, panas dalam, ambeien.

Bedak beras (jamu berupa bedak)
Bahan : beras, kunir, bunga kenanga
Cara : beras di rendam dengan air selama beberapa hari, setelah itu di remat sampai lembut lalu disaring dengan kain tipis, parut kunir dan ambil airnya lalu campurkan ke beras yang sudah lembut, biarkan sampai airnya habis, lalu campur dengan bunga kenanga, bentuk bulat-bulat kecil lalu di jemur.
Bisa digunakan untuk lulur badan dan masker wajah.
 
 ini bedak beras buatan ibu,ambil 2 butir lalu tambahkan air jadlah masker untuk wajah 

Saat ini mayoritas masyarakat Indonesia jika sakit lebih memilih untuk melakukan penyembuhan melalui jamu, mungkin sebutan jamu lebih mengarah ke zaman dahulu, kuno, embah-embah, nginang, obat tradisional dan lain sebagainya. Tapi belakangan ini jamu lebih popular dengan sebutan herbal atau herba. Jamu sendiri dibuat dengan berbagai bahan alami yang ada disekitar kita, mulai dari akar, buah, daun hingga kulit batangnya. Dan cara pengolahannya pun tidak terbilang rumit, ada yang hanya di godok atau di rebus saja hingga mendidih terkadang hingga airnya setengah dari takaran awal.  Ada juga yang di parut lalu di peras dan di saring lalu langsung di minum, ada juga yang setelah di saring di campur dengan air matang dan ditambah madu sehingga tidak terasa pahit dan getir.

Saat ini penjual jamu ada di mana-mana, di Batam jamu gendong bisa saya temui di depan pasar tradisional, jamu motor (penjualnya naik motor) bisa saya temui di komplek tempat saya tinggal karena penjual jamu motor ini selalu keliling di komplek setiap pagi. Sedangkan jamu yang sudah di kemas dan di bungkus bisa saya temui di apotik dan rumah herbal. Jamu selalu identik dengan racikan yang di minum, tapi ada juga jamu dalam bentuk bedak yang di gunakan untuk perawatan/lulur badan dan masker wajah, namanya bedak beras.

Jamu memiliki banyak khasiat dan manfaat, jika sakit pusing dan pegal-pegal saya lebih memilih untuk tidak mengkonsumsi obat modern. Minum madu dan air hangat lalu tidur menggunakan baju tebal dan istirahat. Manfaat jamu tidak hanya bertahan satu atau dua hari saja melainkan dapat bertahan lama untuk kesehatan dan kecantikan. Menurut saya, sampai saat ini tradisi minum jamu tidak tergerus oleh zaman yang semakin hari semakin modern. Saya kira ketika saya pindah ke Batam tidak akan lagi menemui penjual jamu gendong, ternyata salah. Hampir beberapa kali singgah dan belanja di pasar tradisional yang berbeda saya masih bisa menemui mereka, ada yang masih di gendong, ada yang naik sepeda ontel, bahkan ada yang menggunakan sepeda motor. Jika di Jawa saya lebih sering menemui penjual jamu di siang hari, maka di Batam saya menemui penjual jamu di pagi hari dan itupun antri. Tidak hanya ibu-ibu saja yang membeli tapi bapak-bapak yang menunggu istrinya belanja juga membeli jamu. Sungguh, sampai kapanpun jamu tetap ada karena memang sudah menjadi tradisi dan kebiasaan dari kecil. Jika saat ini banyak orang yang memilih kembali ke alam, lalu bagaimana dengan anda?
Semoga bermanfaat…