Skip to main content

Selamat Datang di THR ku



Andai saja pulang mudik terencana, andai saja libur lebaran suami tahun ini bisa direncanakan, maka saya sudah siap dengan ransel kesayangan dan tiket pesawat di genggaman tangan. Tapi,lagi-lagi Allah punya rencana lain…kami lebaran di Batam.
~tjatatan koe~

Disaat orang lain sibuk menyiapkan barang-barang yang akan di bawa mudik, saya dengan santai masih duduk manis di depan leptop. Menunggu kabar dari suami, kira-kira kami bisa pulang kampung tidak?, bisa berlebaran di Jawa tidak?, bisa jalan-jalan keliling Jawa Timur tidak?, bisa makan masakan lebaran khas ibu Jombang tidak?, atau masakan khas ibu mertua di Ponororgo?. Berhubung libur lebaran di tempat kerja suami belum bisa direncanakan karena masih ada proyek pembangkit listrik di daerah pelosok, akhirnya tiba-tiba tanggal 4 agustus suami sudah pulang ke Batam. Dengan sigap saya mengecek tiket pesawat untuk satu mingguan, tapi ternyata seat are full. Dan dengan lapang dada kamipun berlebaran di Batam.

H-1 agak bingung karena saya baru pertama kali lebaran di rumah sendiri, di Batam pula lebarannya karena tahun lalu pulang kampong jadi sudah terbiasa dengan tradisi lebaran ala Jawa Timur. Menurut informasi dari teman-teman bahwa lebaran di Batam itu kebanyakan acara open house, lagi-lagi saya tidak punya bayangan sedikitpun. Akhirnya saya dan suami belanja air kaleng 1 pak, air mineral 1 dus, dan beberapa camilan instan. Itupun masih bingung, gimana ya besok??? *dilema baru jadi mbak rumah tangga hehe*.

Alhamdulillah, lebaran tiba…
Shalat Ied di perumahan tempat saudara “bulek” tinggal, tidak ada yang berbeda karena kegiatan shalat Ied seperti biasa. Sampai rumah bulek kue-kue lebaran sudah tertata rapi, dan satu meja di ruang keluarga. Ternyata isinya makanan berat, ada gule, ada opor ayam, lontong, dan masih banyak lagi. Setelah acara sungkeman selesai, kamipun sekeluarga makan bersama. Tidak lama kemudian ada tamu karyawan bulek  datang, duduk sebentar minum minuman kaleng lalu dipersilahkan menikmati hidangan lebaran *aih,ini baru satu rumah loh hehe*.

Inilah yang berbeda dari lebaran-lebaran saya sebelumnya, jika biasanya saya di Jombang atau Ponorogo tradisi mertamu itu hanya menikmati camilan atau kue-kue lebaran yang ringan lalu dilanjutkan dengan berbincang-bincang dan terakhir pamitan, bonusnya sih dapat amplop hehe. Di Batam, benar-benar berbeda. Kue lebaran hanya tersentuh 5 - 10 % saja karena tamu langsung disuruh untuk menikmati makanan berat, yang unik di Batam adalah karena kebanyakan masyarakatnya dari berbagai daerah atau pulau maka makanannyapun berbeda. Di rumah orang Padang saya menikmati lontong sayur ala Padang, di rumah orang Palembang jejeran pempek dan tekwan sudah ada di meja makan tinggal pilih sesuai kemampuan perut hehe, di rumah orang Jawa saya berbeda-beda, ada yang masak lontong sayur dan opor ayam, ada yang masak bakso, dan ada pula yang masak tekwan hehehe…fabiayyiaalaairobbikumaa tukadzzibaan!!

Tradisi yang istimewa di hari yang istimewa ini, jangan sekali-kali tanya, ”kenyang nggak?”. Hiyyyaaaa…yang keliling dari satu rumah ke rumah lain hanya makan kue kering aja kekenyangan apalagi yang makan makanan berat. Dijamin kurus dalam hitungan jam hehehe.

Bagi saya lebaran tidak di kampung halaman itu sedih sekali karena tidak bisa bertemu dan sungkem langsung dengan orangtua dan saudara. Tapi, lagi-lagi Allah punya rencana lain. Belajar banyak hal di negeri sebrang dengan saudara-saudara baru yang insya Allah berkah amin...

Ini Tjerita Hari Rayaku, mana ceritamu???
Selamat hari raya idul fitri, mohon maaf lahir batin. Kullu aam wa antum bikhoir…^^
*****




Comments

  1. kl sy yg tinggal di Batam berarti asik juga gak perlu sedian kue kering karena saya gak suka kue kering dan kalo bertamu gak perlu terpaksa makan kuker hahaha

    ReplyDelete
  2. Wahhhh ... kalau vina juga gitu sih :)
    lebaran di pekanbaru, 2 minggu setelah lebaran baru mudik :)

    ReplyDelete
  3. Kita samaan ya mbak Lebarannya dirantau hiks...tapi tetap aja menyenangkan kalau dinikmati ya dan Lebaran itu memang identik dg kekenyangan :D

    ReplyDelete
  4. Kayaknya seru jg lebaran dgn suasana beda, jd penuh kejutan :-)

    ReplyDelete
  5. Dengar ceritanya aja bisa wareg nih saya bu guru.. piye kalau benar-benar lebaran di Batam yo?

    ReplyDelete
  6. Wah, orang jombang to? hehehe.deket donk :D
    Kalau lebaran saya, hari H nya kena piket di kantor. Hadeuh.

    ReplyDelete
  7. Oooh Lebaran di Batam ternyata. Kirain jadi pulkam Mbak Han. Walaupun tidak pulkam saya ttp lebaran di luar Batam

    ReplyDelete
  8. alhamdulillah senangnya bisa makan beraneka ragam masakan :-)

    ReplyDelete
  9. Besok2 kalau mau mudik pesan tiketnya jangan mepet, MBa. . Hihihi

    Tetap senanglah ya, ada suami iniiii. Kagak sendirian. . .:D

    ReplyDelete
  10. Dakupun gak pulang ke kampung sendiri mbak, tapi ke rumah suami, yang aseli jawa tengah :D *biasa di sumatera sungkemannya biasa aja, eh aps di jawa berasaaa beda banget, bikin hati nyesss :)*

    ReplyDelete
  11. mohon maaf lahir batin ya. Yang penting tetap lebaran ya :)

    ReplyDelete
  12. Masakan khas org Batam nya mana? hehehe..
    Maaf lahir bathin ya mba Hanna

    ReplyDelete
  13. mohon maaf lahir batin yaa mbak, lebaran di kota batam ndak di jatim yaa ndak opoh ben ada kesan tersendiri, wareggg baget toh :D

    ReplyDelete
  14. jadi beneran ya kemaren ngga pulang? kirain bercanda :(
    tulisannya kekecilan...

    ReplyDelete
  15. Mohon maaf lahir dan batin, mbak Hanna.

    ReplyDelete
  16. selamat berlomba ya, semoga menjadi yang terbaik,
    masih suasana lebaran kan,
    sambil mohon maaf lahir batin, back to zero,
    sambil mata lirak lirik kanan kiri nyari ketupat....salam :-)

    ReplyDelete
  17. Lebaran ini aku di Surabaya aja Mbak, gak mudik ke Jakarta. Nasib kita sama karena libur Suami yg belum menentu mulai kapan. Mau beli tiket mendadak kok sudah malas, ya udah lebaran aja di sini sama ke Jombang 2 hari, Toh juga sama-sama ramenya..

    ReplyDelete
  18. waktu lebaran, klo diitung2 saya mkn 6x.. sarapan d rmh, trus mkn di rmh ortu, trus d rmh mertua, trus di rmh saudara mamah, trus di rmh saudara papah, trus di rmh saudara ibu mertua :D
    slain mknan berat, cemilan jg disediain.. tp drpd kue kering, yg bnyk diburu itu yg seger2 kaya rujak, baso, puding, es buah dll..

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say