Sunday, 21 July 2013

Ramadhan Tanpa Suami

“Bulan Ramadan adalah (bulan) yang di dalamnya diturunkan Al-Qur’an, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang benar dan yang batil).Karena itu, barang siapa di antara kamu ada di bulan itu, maka berpuasalah…..”Q.S Al-Baqarah 185
****
Ramadan kareem..salah satu bulan Islam yang kedatangannya sangat ditunggu-tunggu oleh umat Islam, bulan yang berkah dimana setiap orang berlomba-lomba meraih kebaikan, apa yang dilakukan akan mendapat balasan ganda, dosa-dosa dihapus, banyak keutamaan yang ditawarkan di dalamnya, dan masih banyak lagi. Hal yang terindah yang selalu dinantikan khusus di bulan Ramadan adalah moment kebersamaan berkumpul dengan keluarga, entah saat berbuka puasa, sahur, dan tarawih. Tidak hanya orang dewasa saja yang menyambut senang bulan ini tapi anak-anakpun sangat senang dengan datangnya bulan Ramadan, mereka belajar dan mengenal berpuasa dari orangtua.

Bagi saya, hal yang paling dinanti di bulan Ramadan adalah uforia­-nya. Ada sesuatu yang mengena yang tidak bisa diungkapkan ketika menjelang detik-detik puasa, apalagi jika H-1. Dihari pertama jelang waktu berbuka tiba ribuan lapak mendadak menjajakan berbagai makanan dan minuman, jalanan semakin ramai dan macet. Setelah itu, ketika jelang isya’ masyarakat berbondong-bondong untuk menjalankan shalat tarawih. Meskipun sudah menjadi tradisi yang negatif dalam artian awalnya membludak tapi selanjutnya perlahan shaf akan berkurang. Semoga shaf masjid dan musholla tetap penuh seperti awal-awal Ramadan amin.

Alhamdulillah puasa saya masih berjalan dengan lancar sampai hari ini, semoga semakin hari kita diberi keberkahan di bulan Ramadan amin. Tahun yang lalu menjadi tahun pertama saya puasa dengan suami, pertama puasa jauh dengan orangtua karena ikut suami ke Batam. Berbeda dengan tahun lalu, kali ini dibilang sedih ya sedih banget karena harus puasa sendiri tanpa suami karena harus pindah kerja di Pekanbaru. Seminggu yang lalu masih diberi kesempatan oleh Allah untuk menikmati puasa bersama suami, menikmati sahur, ngabuburit, buka puasa hingga tarawih bersama. Alhamdulillah…

Awalnya merasa sedih, bagaimana tidak saya harus melewati puasa sendirian di Batam. Jauh dari orangtua dan saudara, tapi perlahan saya harus bisa menikmati hari demi hari menyibukkan diri dengan hal-hal yang positif. Yang menyedihkan adalah saya tidak lagi mengajar karena rencananya akan di boyong ke Pekanbaru, alhasil saya harus pintar-pintar mencari kegiatan agar tidak merasa sendirian dan bosan di rumah. Satu hal yang selalu menguatkan saya adalah setiap kali suami menelpon, diujung pembicaraan beliau selalu mengatakan ini ”yang sabar ya…”. Alhamdulillah, sebagai istri saya hanya bisa berdo’a semoga suami diberi kesehatan, keselamatan, kelancaran dan keberkahan dalam menjalankan tugasnya nun jauh di Pekanbaru amin.

Lalu, bagaimana dengan puasa Ramadan teman-teman kali ini??uwaaa pastinya punya keseruan masing-masing ya, semoga tetap lancar dan berkah tentunya amin…




20 comments:

  1. wah sedih pastinya ya mbak, tapi bener kata suami yang sabar aja, insya Allah akan segera bersama2 lagi ya mbak.:)

    ReplyDelete
  2. wah sedih pastinya ya mbak, tapi bener kata suami yang sabar aja, insya Allah akan segera bersama2 lagi ya mbak.:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. banget mbk,sendirian soalnya di rumah hehehe..amin insya Allah :D

      Delete
  3. Semoga segera bisa berkumpul lagi dengan keluarga :)

    ReplyDelete
  4. yang sabar ya…, eh tapi sekarang sdh berkumpul dalam satu kota kan mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sip mas,udah balik ke batam saya..suami pindah ke pekanbaru :D,sementara di Batam soalnya disana blm ada listrik hehe

      Delete
  5. Berarti Mbak Hanna pindah ke Pekanbaru? Wah, ada temen saya di sana. Wina di Pekanbaru nanti tak kenalin, ah. Atau udah kenal? :)

    Insya Allah terbiasa jauhan ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbk,insya Allah tapi blm pindah soalnya g ada listrik hehehe.iyalah,kenalin mbk takut g ada temen hehe.....

      Delete
  6. Huhuhu semoga bisa berkumpul kembali ya :')

    ReplyDelete
  7. Segala sesuatu nya adalah pilihan, dan di setiap pilihan tercantum hikmah dan ibrah yang bisa kita petik..

    Semoga secepatnya bisa berkumpul :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yub,makasih mbk etika....aminnnnn :D

      Delete
  8. sama mbak, ramadhan tanpa suami, tapi aku tanpa suami karena masih single :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha..mbk sari,bisa ajah hihihi

      Delete
  9. Yang sabar ya... semoga bisa cepat berkumpul lagi dengan suami tercinta :)

    ReplyDelete
  10. Puasa jauh dari suami pasti uuhhh bikin sediihh.. Tapi apapun itu tetep sabar dan semangat. InsyaAllah Allah akan segera menyatukan suami istri yang berjauhan.. aamiinn ^^

    ReplyDelete
  11. miss hana mna oleh2 nyaaaaa hihi

    ReplyDelete
  12. semoga segera berkumpul dengan suami ya, terima kasih ats partisipasinya :)

    ReplyDelete