Skip to main content

Ramadhan Tanpa Suami

“Bulan Ramadan adalah (bulan) yang di dalamnya diturunkan Al-Qur’an, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang benar dan yang batil).Karena itu, barang siapa di antara kamu ada di bulan itu, maka berpuasalah…..”Q.S Al-Baqarah 185
****
Ramadan kareem..salah satu bulan Islam yang kedatangannya sangat ditunggu-tunggu oleh umat Islam, bulan yang berkah dimana setiap orang berlomba-lomba meraih kebaikan, apa yang dilakukan akan mendapat balasan ganda, dosa-dosa dihapus, banyak keutamaan yang ditawarkan di dalamnya, dan masih banyak lagi. Hal yang terindah yang selalu dinantikan khusus di bulan Ramadan adalah moment kebersamaan berkumpul dengan keluarga, entah saat berbuka puasa, sahur, dan tarawih. Tidak hanya orang dewasa saja yang menyambut senang bulan ini tapi anak-anakpun sangat senang dengan datangnya bulan Ramadan, mereka belajar dan mengenal berpuasa dari orangtua.

Bagi saya, hal yang paling dinanti di bulan Ramadan adalah uforia­-nya. Ada sesuatu yang mengena yang tidak bisa diungkapkan ketika menjelang detik-detik puasa, apalagi jika H-1. Dihari pertama jelang waktu berbuka tiba ribuan lapak mendadak menjajakan berbagai makanan dan minuman, jalanan semakin ramai dan macet. Setelah itu, ketika jelang isya’ masyarakat berbondong-bondong untuk menjalankan shalat tarawih. Meskipun sudah menjadi tradisi yang negatif dalam artian awalnya membludak tapi selanjutnya perlahan shaf akan berkurang. Semoga shaf masjid dan musholla tetap penuh seperti awal-awal Ramadan amin.

Alhamdulillah puasa saya masih berjalan dengan lancar sampai hari ini, semoga semakin hari kita diberi keberkahan di bulan Ramadan amin. Tahun yang lalu menjadi tahun pertama saya puasa dengan suami, pertama puasa jauh dengan orangtua karena ikut suami ke Batam. Berbeda dengan tahun lalu, kali ini dibilang sedih ya sedih banget karena harus puasa sendiri tanpa suami karena harus pindah kerja di Pekanbaru. Seminggu yang lalu masih diberi kesempatan oleh Allah untuk menikmati puasa bersama suami, menikmati sahur, ngabuburit, buka puasa hingga tarawih bersama. Alhamdulillah…

Awalnya merasa sedih, bagaimana tidak saya harus melewati puasa sendirian di Batam. Jauh dari orangtua dan saudara, tapi perlahan saya harus bisa menikmati hari demi hari menyibukkan diri dengan hal-hal yang positif. Yang menyedihkan adalah saya tidak lagi mengajar karena rencananya akan di boyong ke Pekanbaru, alhasil saya harus pintar-pintar mencari kegiatan agar tidak merasa sendirian dan bosan di rumah. Satu hal yang selalu menguatkan saya adalah setiap kali suami menelpon, diujung pembicaraan beliau selalu mengatakan ini ”yang sabar ya…”. Alhamdulillah, sebagai istri saya hanya bisa berdo’a semoga suami diberi kesehatan, keselamatan, kelancaran dan keberkahan dalam menjalankan tugasnya nun jauh di Pekanbaru amin.

Lalu, bagaimana dengan puasa Ramadan teman-teman kali ini??uwaaa pastinya punya keseruan masing-masing ya, semoga tetap lancar dan berkah tentunya amin…




Comments

  1. wah sedih pastinya ya mbak, tapi bener kata suami yang sabar aja, insya Allah akan segera bersama2 lagi ya mbak.:)

    ReplyDelete
  2. wah sedih pastinya ya mbak, tapi bener kata suami yang sabar aja, insya Allah akan segera bersama2 lagi ya mbak.:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. banget mbk,sendirian soalnya di rumah hehehe..amin insya Allah :D

      Delete
  3. Semoga segera bisa berkumpul lagi dengan keluarga :)

    ReplyDelete
  4. yang sabar ya…, eh tapi sekarang sdh berkumpul dalam satu kota kan mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sip mas,udah balik ke batam saya..suami pindah ke pekanbaru :D,sementara di Batam soalnya disana blm ada listrik hehe

      Delete
  5. Berarti Mbak Hanna pindah ke Pekanbaru? Wah, ada temen saya di sana. Wina di Pekanbaru nanti tak kenalin, ah. Atau udah kenal? :)

    Insya Allah terbiasa jauhan ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbk,insya Allah tapi blm pindah soalnya g ada listrik hehehe.iyalah,kenalin mbk takut g ada temen hehe.....

      Delete
  6. Huhuhu semoga bisa berkumpul kembali ya :')

    ReplyDelete
  7. Segala sesuatu nya adalah pilihan, dan di setiap pilihan tercantum hikmah dan ibrah yang bisa kita petik..

    Semoga secepatnya bisa berkumpul :)

    ReplyDelete
  8. sama mbak, ramadhan tanpa suami, tapi aku tanpa suami karena masih single :D

    ReplyDelete
  9. Yang sabar ya... semoga bisa cepat berkumpul lagi dengan suami tercinta :)

    ReplyDelete
  10. Puasa jauh dari suami pasti uuhhh bikin sediihh.. Tapi apapun itu tetep sabar dan semangat. InsyaAllah Allah akan segera menyatukan suami istri yang berjauhan.. aamiinn ^^

    ReplyDelete
  11. miss hana mna oleh2 nyaaaaa hihi

    ReplyDelete
  12. semoga segera berkumpul dengan suami ya, terima kasih ats partisipasinya :)

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say