Sunday, 14 July 2013

Catatan Seorang Guru Beka : Kejadian Terselubung di Balik Breaktime

Satu hari saya mendapatkan cerita dari seorang teman bahwa patner mengajarnya di sebuah sekolah taman kanak-kanak (di sekolah lain di kampungnya) sering memperlakukan anak didiknya semena-mena, yang lebih parah adalah ketika breaktime. Di sekolah PG/TK seperti di tempat saya mengajar, saat breaktime anak-anak biasanya makan nasi, mi goreng, ada juga yang hanya membawa bekal roti, kue kering, dll. Beberapa anak ada yang lama mengunyah makanannya padahal waktu breaktime + 45 menit, dan akhirnya guru tersebut marah-marah lalu perlahan menghampiri satu siswa yang memang anaknya aktif dan tidak bisa cepat dalam mengunyah. Dengan sigap guru tersebut membuka saos sambal yang selalu tersedia di meja tempat penyimpanan bekal anak-anak dan guru, ditaruhnya di dalam makanan anak lalu guru tersebut menyuapinya. Otomatis anak tersebut cepat mengunyah makanannya karena pedas, dan itu berlangsung sampai makanannya habis tidak tersisa. 

            Astaghfirullah..Ucap batin saya ketika mendengar cerita dari teman, spontan saya bertanya kepada teman saya mengenai hal tersebut. Mengapa hal itu terjadi?mengapa kamu tidak mengingatkannya?.Teman saya tidak berani mengingatkan patnernya, hanya bartanya saja mengapa harus seperti itu? Disamping itu ia juga tidak berani mencegahnya untuk tidak  berbuat hal seperti itu. Usut punya usut ternyata mengapa teman saya itu tidak berani mencegah perbuatan tersebut karena patnernya galak, suka menyuruh, pokoknya bossy banget. Sedangkan karakter teman saya ini lemah lembut dan penurut. 

            Terkadang saya nggak habis pikir, kok bisa sampai setega itu ya? mencampur makanan anak-anak dengan saos sambel lagi, astaghfirullah..kita kan guru, objeknya anak-anak usia lima tahun ke bawah. Jadi mau tidak mau kita harus sabar menghadapi anak-anak tersebut, jujur saya tidak ada pengalaman sekalipun mengajar di level playgroup tapi setahun yang lalu pihak management menaruh saya untuk mengajar di level playgroup  karena saya dari urusan Psikologi begitu alasan mereka. Baiklah, dengan niatan tulus dan senang hati saya mencobanya *maklum biasanya ngajar SMP-SMA hehe*. Hanya observasi dua hari dan selanjutnya belajar secara otodidak, belajar dari patner dan akhirnya Alhamdulillah saya bisa. *hurrreyyyyy!!!*

            Sabar, itulah kuncinya jika mengajar anak-anak. Pengalaman saya saat anak-anak breaktime, kebetulan satu kelas dibagi menjadi dua atau tiga meja. Masing-masing meja ada guru satu untuk mendampingi anak-anak, jika tidak satu bangku dipilih anak-anak yang sigap makannya dalam artian sudah bisa makan sendiri misalnya memakai sendok sendiri, tidak ramai, cepat mengunyah. Dan saya beserta patner duduk di meja bersama anak-anak yang belum bisa makan sendiri, mengunyah lama, belum bisa pakai sendok, dan mungkin ada yang rewel tidak mau makan bekalnya. Jadi bagaimana caranya agar anak-anak ini bisa menghabiskan bekal makanannya dengan baik dan tidak rewel. Waktu 45 menit itu tidak lama apalagi untuk anak-anak, jika kelompok yang makannya sudah mandiri selesai ajak mereka untuk bermain sendiri di karpet. Guru fokus menemani anak-anak yang lambat menghabiskan makanannya, bisa dengan menyuapinya dengan bercerita. Dengan begitu anak akan senang, jika waktu breaktime sudah selesai maka mau tidak mau makan disudahi karena waktunya pulang, setidaknya separuh bekal sudah dihabiskan oleh anak. Jangan lupa, jika anak dijemput sampaikan kepada orangtua mengapa bekalnya masih sisa. 

            Jangan sampai guru tercoreng gara-gara perilaku yang tidak semena-mena kepada siswa, termasuk kejadian seperti diatas. Naudzubillahi min dzalik…semoga kita dijauhkan dari perilaku yang tidak semena-mena amin..semoga bermanfaat ^_^.



*****
Batam, 14 juli 2013

22 comments:

  1. wah guru kayak gitu tuh yang akhirnya merusak mental anak nggak layak jadi pendidik dia

    ReplyDelete
  2. Ya ampun, jahat banget. :(

    ReplyDelete
  3. waduhhh sadis banget ya, seandainya orang tuanya tahu pasti tidak akan menerima anaknya diperlakukan seperti itu. Guru tentunya ketika berada di sekolah, di tingkatan manapun, yah harus menyediakan stok sabar berkarung-karung, karena anak didik pastinya memiliki karakter dan keunikannya sendiri.

    ReplyDelete
  4. Gila itu guru..... masa segitunya sih...

    Saya juga brkerja d bidang pnddikan. walau bukan penddikn utk anak kecil, tp sharusnya si guru adalah orng tua ke dua,,, dia udh diamanahin tuh.. klo gk bsa amanahnya d jaga dng baek, mau gmn bngsa ini,,,

    klo saya kpala sekolah, langsung deh saya pecat tanpa apun tuh....

    oya, salam kenal, sis :-)
    follow my blog:
    http://homehay.wordpress.com

    ReplyDelete
  5. waduh, anakku termasuk aktif dan lambat makannya.
    Alhamdulillah selalu dapat guru yang sabar.

    ReplyDelete
  6. Naima termausk yg agak lambat makannya apalagi kl udah ketemu temen ngobrol. Untung aja gurunya sabar2. Tp anak2 sy juga sy biasin terbuka sm org tua, kl ada yg gak sreg mereka suka cerita. Jd kl ada guru Nai kayak gitu dia pasti crt dan sy pasti akan protes. Tp untungnya gak ada yg kayak gitu. Jgn sp, deh :D

    ReplyDelete
  7. Semoga guru tersebut segera disadarkan dari kelalaiannya.

    ReplyDelete
  8. gantian, gitu gurunya yang makan muridnya ngasih bon cabe level 10, biar dr mulut dn kupingnya keluar asap.

    ReplyDelete
  9. Kalo ketahuan emaknya gimana tuh mbak?

    ReplyDelete
  10. itu guru atau teroris siih? issh sebel banget klo ada yg kek gitu. apa dia gak punya perasaan apa? gmana coba klo anaknya diperlakukan seperti itu *jadi gemess

    ReplyDelete
  11. guru yang baik dan sabar memang selalu dirinduin oleh para siswa, hanya saja skrg semakin sedikit guru yg bersabar terutama dlm menghadpi anak yg suka buat ulah

    ReplyDelete
  12. Ngajar di Playgorup? wouw...pastinya butuh kesabaran banget ya Mbak. Tapi klo lihat wajah2 lucu nan imut...pasti gak tega deh kalau mau sewot Mbak..

    ReplyDelete
  13. Tega bangett si guru seperti itu. Keknya nilai matakuliah MP gak lulus. :D Prihatiiin. . .

    ReplyDelete
  14. Enggak sabara jangan jadi guru PG/TK dong ah.. kasihan tuh ah, kendati bukan anak sendiri, tapi sejatinya seorang murid juga anak bagi gurunya.

    ReplyDelete
  15. Pascal makan super lambat loh, Allhamdulillah wali kelasnya sabar ditunggu sampai habis

    ReplyDelete
  16. Kalau vania sy bawain bekal nggak pernah habis, miss.. Itu juga yg dibawakan hanya roti, kue kering atau puding.. Gak pernah mau makan nasi di sekolah...

    Tp kalau sy pribadi sih gak pernah bertanya2 kpd guru kenapa bekal vania gak habis... Karena bukan guru kan yg bertanggungjawab utk itu..? Kenapa jg mesti dikasih saos sambel.. Duh kasian.. :-(

    ReplyDelete
  17. jadi guru emang mesti sabar. hanya itu modal guru selain kemampuan pedagogik dan kemampuan akademik. dan sampe sekarang di beberapa sekolah, seperti dalam pemberitaan di tipi, banyak kejadian kekerasan di dalam kelas. semoga ramadhan mengajarkan kita semua untuk bersabar

    ReplyDelete
  18. Horror, itu guru. Semoga segera dapat hidayah, biar nggak terus-terusan gitu.

    Kadang anak-anak emang ngeselin, disuruh makan, malah diemut. Pake acara main, lah, lari-larian, lah. Tapi, kalo udah jadi guru TK/PG mah mestinya udah punya stok sabar yang berlebih dibanding orang lain biar bisa ngadepin anak-anak itu tanpa kekerasan.

    Itu kalo ketahuan wali murid bisa berabe.

    ReplyDelete
  19. Dooh... semoga itu bukan merupakan pengalaman traumatis bagi anak itu...

    ReplyDelete
  20. klo aku malah ketemu ortu yg begitu sama anakny tp itu ktanya jurus terakhir .


    ReplyDelete
  21. astaghfirullah, kasar bgt ya caranya...anknya kasian bgt, apalagi kl ga suka pedes. kalo sampe sakit perut gurunya tanggung jawab lebih besar tuh, apalagi kl sampe ga masuk...

    ReplyDelete