Friday, 28 December 2012

Pandangan Pertama : Ndeso

-->
Assalamualaikum…
Hai haiiii…kali ini saya ikutan GA-nya si biru mbk idah nih, kebetulan saya memilih kategori pandangan pertama. Tak usah berbelit-belit, langsung ajalah….
Bicara tentang pandangan pertama first sight atau first impression, tentunya banyak dari kita yang tertuju pada CINTA.  Tapi kali ini bukan tentang cinta melainkan tempat, yaitu daerah rumah calon mertua. Ketika saya membaca blog GA-nya mbk Idah yang salah satu kategorinya yaitu tentang pandangan pertama, sontak ingatan saya tertuju pada saat pertama kali saya dan keluarga pergi ke rumah calon mertua saya (waktu itu tahun 2011) yang ada di Ponorogo. Bagi saya Ponorogo bukan daerah yang asing bagi saya karena kebetulan 7 tahun saya bersekolah di daerah ini, dan kebetulan juga dekat dengan rumah mertua saya. Dan saya tidak mendugannya…
Alkisah, ehm…saya diperkenalkan oleh adik kelas di pesantren temannya yang sedang mencari jodoh yang saat itu bekerja di Batam, setelah kami berkenalan. Dan idul fitri tahun 2010 kami bertemu, bulan juni saya dilamar. Alhamdulillah, di bulan juli akhir saya dan sekeluarga mengembalikan lamaran ke Ponorogo. Jujur, kami berkenalan dan taaruf jarak jauh belum pernah sama sekali ke rumah calon suami saya. Dan ini pertama kalinya, hanya ada alamat di handphone saya.  Saya dan kemuarga berangkat pukul 07.00 sampai di Ponorogo pukul 12.00, sesampainya di SMA Sambit kami di jemput oleh pamannya calon suami saya. Dari jalan raya menuju Sawo akhirnya kami masuk ke jalanan yang tidak beraspal, kami kira rumahnya dekat dengan jalan raya dan ternyata masih jalan juga motor paman yang kami ikuti. Dari yang banyak rumah, tidak ada rumah hingga naik turun bukit. Ya Allah, mimpi apa saya semalam hahaha…dari masuk tinkungan jalan tidak beraspal sampai mobil yang kami tumpangi berhenti di depan rumah calon mertua saya. Saya dibanyol sama kakak, paman, bahkan ponakan-ponakan saya yang usianya 3 tahun.
“ngimpi opo is is awakmu mambengi…”
“kurus koyok’e awakmu ndek kene,lha gak nok warung I ket mau…”
“ngonong tenannnn omahe….”
“walah is nek tukaran ambek bojomu sesok piye, gak iso moleh nang Jombang..la adoh dalan i…”
“nemu bojo ndek endi awakmu iki…”
Inilah sedikit banyolan-banyolan kelaurga saya saat perjalanan dari jalan yang tidak beraspal hingga depan rumah calon mertua saya, saya dan keluarga hanya bisa tertawa terbahak-bahak melihat kondisi ini.  
                Heummm, setelah keluarga kami disambut oleh keluarga calon suami saya. Kami menuju musholla yang dekat dengan rumah calon mertua saya. Lagi-lagi, disini saya dibanyol lagi.
“walah is is…nimbo hahahaha”
 tuh sawahnya hijau kann,,itu mushollanya...

Sontak kami sekeluarga tertawa karena ambil wudhunya ngantri nimba dulu, tepat di depan musholla ada sungai kecil atau wangan tapi disini airnya benar-benar jernih sekali.  Disini paman dan kakak-kakak saya terkejut karena di Ponorogo terkenal dengan daerah yang gersang, tapi disini mereka terkejut dengan keadaan sawah yang hijau dan air yang mengalir jernih. Selain itu rumah-rumah di daerah calon suami saya benar-benar jauh dari fikiran mereka, ada yang masih gubuk dan banyak sekali yang rumah gedong atau mewah.  Setelah kami shalat, kami menikmati hidangan makan siang. Disini bibi saya terkejut dengan hidangan-hidangan yang ada, sayur mayor warna-warni dan aneka hidangan lainnya yang bagi bibi saya sudah seperti di kota. Omah ndeso panganan kuto….hahahaha
Lalu, apa yang terjadi selanjutnya….
Alhamdulillah wa syukrillah, sekarang saya sudah menikah dan ikut suami tinggal di Batam. Sampai saat ini yang paling berkesan dari pernikahan kami yaitu pada saat pertama kali ke Ponorogo ke rumah mertua saya. Tapi entah saya betah sekali jika berlama-lama di Ponorogo, selain hawanya yang sejuk, angin semilir, bunyi layang-layang yang setia menemani hari-hari kami di dalam maupun diluar rumah.  Satu lagi yaitu makanannya, pecel Ponorogo sama tempe goreng lebarnya, sate Ponorogo yang super gede-gede dagingnya. Heummmm,nyem nyem teman-teman…

Ini nih rumah khas Ponorogo,ini acara mbubak.jam 12 malam dibangunin buat acara ini...


Dan ternyata pandangan pertama itu tidak selalu indah, ada kalanya menyenangkan dan sebaliknya tidak menyenangkan. Bagi saya pandangan pertama mengembalikan lamaran benar-benar mengejutkan sekali. Bukan hanya bagi keluarga saya, tapi bagi saya sendiri itu sangat-sangat surprise benar-benar tidak terduga sama sekali.  That’s why I miss this moment, really….
***
Batam, 28 desember 2012

ini kondisi belakang rumah,naik naik ke puncak gunung hehe..


Here we are..alhamdulillah


21 comments:

  1. duuuhh..co cuit. jdi sekarang di batam ya jeng ???

    ke jambi dong heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi...iya mimi,dah 1,5 tahun...
      insya Allah mimi... :D

      Delete
  2. asyik ya rumah tinggalnya ada bukit2 gitu kalau disini adanya jalan aspal :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini ngunung mbk,tapi seru banget... :D

      Delete
  3. Pandangan pertama selalu menggoda, selanjutnya ? he he ..
    Agak OOT : saya pernah ke Ponorogo namun sayang sekali tidak memperhatikan rumah khasnya ya. Suatu saat kelak bisa gak dimunculkan ciri khas lainnya. Atau punya artikel lain ?
    Btw semoga sukses kontesnya :)
    Trims.
    Salam hangat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..kl di kotanya sih udah bagus2 rumahnya maksudnya udah modern tapi kl dah di agak masuk2 desa bener2 masih rumah khas Ponorogo :D
      insya Allah... :D

      Delete
  4. Ini juga komentar OOT, saya belum prnh ke Ponorogo. Dan soal pandangan pertama ke [calon] mertua...saya bingung karena beliau menangis.

    ReplyDelete
  5. Rumah saya di Jombang juga di desa. Saya dulu ngonthel ke SMP I di kota, jaraknya 8 km lho.
    Waktu itu kalau mandi ya nimbo dulu wong nggak gablek mesin pompa, tur listrik dan aspal elum masuk desa tahun 1960an.

    Pandangan pertama ser-ser an yo jeng. Kalau ketemu calon mertua pasti jaga sikap ya he he he he. Bicara di lembut-lembutkan .

    Semoga berjaya dalam GAnya

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. loh pakdhe dari jombang to???kulo mojoduwur pakdhe... :D
      yang dikagetkan saudara2 saya itu masih ada jg ya yg model kayak begini,solanya sekarang kan udah banyak pake mesin hihihi...
      makasih pakdhe dah mampir :D

      Delete
    2. asli nduk.

      Dulu pernah main ke pemandian Sumber Boto segala naik sepeda. Budale seneng tapi pulangnya aras-arsen karena terasa jauh.

      Delete
    3. woalah,sami pakdhe..alhamdulillah ktmu sodara jombang di blog :D
      hehehe...iyha,jauh.berangkatnya senang pulangnya males eram hehehe..soale dah capekkk

      Delete
  6. seneng ya is kalau masih bisa merasakan suasana desa.. aku di sini, malah suasanya kerasa kota. kadang jengah juga. bau bensin, keramaian kota, padatnya penduduk. butuh sedikit refresing di tempat yang ndeso seperti itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. uwaaa,seneng bgt zuh...kl mau masak tggl metik sayur di depan rumah,mw cari kelapa tggl ambil jg xixixi....tp sarapannya jam 10 zuh wkwkwkwkwk.
      iyha,rumahmu kan dah di kota dapetnya juga 5 langkah dr rumah xixixi...gpplah dinikmati :D

      Delete
  7. waaah...sepertinya saya juga akan terjadi seperti sampean mbak,lamaran ke rumah calonku yang lumayan deso,masuk ke jalan persawahan sejauh 3km dan jalannya makadam,hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ohyaaaa???xixixixi..gpplah,pengalaman..pasti menyenangkan,suerrr hehehe....

      Delete
  8. hehe iya mbak...

    ReplyDelete
  9. Selamat Sore, Mba. ;)
    Maafkan daku baru berkunjung. ;)

    Saya baca tulisannya sambil senyum2, padahal saya lagi sendiri nih di kamar. :D
    Pandangan pertama berkunjung ke rumah camer tuh pasti ramai rasanya. Terlebih dengan jalan yang grunjal-grunjul. hihihihi

    Eh, kenapa aku kepo sama lebarnya tempe ponorogo ya, mba. :D

    Terimakasih sudah ikut memriahkan syukuran GA Langkah Catatanku, Maa. ^_*

    ReplyDelete
  10. duhhhh sy baru tahu ada tradisi mengembalikan lamarann hehe

    ReplyDelete
  11. duhhhh sy baru tahu ada tradisi mengembalikan lamarann hehe

    ReplyDelete
  12. duhhhh sy baru tahu ada tradisi mengembalikan lamarann hehe

    ReplyDelete