Friday, 12 July 2019

Ziarah ke Makam Gus Dur


Minggu lalu saya dan Bubuky berkesempatan ikut ziarah ke Makam Gus Dur. Sekian tahun sejak Gus Dur meninggal dunia, dimana berbondong-bondong orang dari penjuru daerah se Indonesia wira wiri ke Jombang untuk ziarah. Saya yang asli orang Jombang, rumah juga nggak jauh dari daerah Tebuireng malah sama sekali belum ziarah dan tahu makam Gus Dur.


Akhirnya, minggu lalu berkesempatan ikut ziarah ke Makam Gus Dur bareng TPQ, tempat Bubuky ngaji. Berangkat dari rumah pukul 08.10 menggunakan 2 kereta odong-odong,satu kereta ada 3 gerbong. Total jadi 6 gerbong bisa mengangkut 106 orang (anak dan dewasa). Tau kan kereta odong-odong? Itu lho kereta yang mesin penggeraknya dari bekas mesin diesel selep. Jadi, kebayang nggak sih biasanya ke daerah Cukir Tebuireng hanya memakan waktu 15 menit menggunakan sepeda motor tapi dengan naik odong-odong jadi 25 sampai 30 menit,hehe. Tapi senang rasanya naik odong-odong, bisa lihat kanan kiri depan sepuasnya, kayak naik bentor gitu hahaha.


Kurang lebih pukul 09.00 kami sampai di area parkir makam Gus Dur. Ohya, sebelum dibangun area parkir khusus ke Makam Gus Dur 2 tahun yang lalu (kalo nggak salah), para peziarahkalau mau ke Makam lewat depan Pondok Tebuireng, pas di samping pondok ada beberapa gang kecil, mereka lewat dari situ. Jadi, setiap saat apalag pas weekend atau libur sekolah, depan Pondok Tebuireng selalu penuh mobildan bis besar yang parkir di pinggir jalan. Belum lagi deretan pedagang oleh-oleh khas kalau ke Makam, seperti gantungan kunci, kurma, baju, cindramata dan masih banyak lagi. Sudah dipastika area Tebuireng pasti macet.


Area parkir makam Tebuireng cukup luas sekali, ada area parkir untuk bis besar, mobil pribadi dan bis-bis terbuka dan odong-odong. Memasuki area parkir menuju ke Makam Gus Dur kita dilewatkan dengan tugu Juz Amma, seperti biasa banyak sekali yang foto-foto di area ini. 500 meter di sebelah kanan menuju area makam Gus Dur juga terdapat Museum Islam KH Hasyim As'ari.


Kurang lebih 1km perjalanan kaki akhirnya sampai juga di areamakam Gus Dur. Sepanjang perjalanan ke Makam Gus Dur, kita melewati gang rumah penduduk yang sudah disulap menjadi kedai oeh oleh dan berbagai warung camilan dan makanan. Buat teman-teman yang sudah pernah ziarah ke wali songo,ya seperti itu pemandangannya.


Masuk ke area makam, artinya kita masuk ke area Pondok Tebuireng. Karena makam Gus Dur berada di area pondok, pas di belakang. Tidak diberi sekat tembok, tapi perbatasan area pondok dengan makam hanya diberi sekat berupa pagar besi. Jadi kita bisa melihat aktivitas santri atau bangunan area pondok.

          Ini di lt2, dibawah itu makan Gus Dur

Tahun ini area makam Gus Dur sudah berubah, karena sudah dibangun tempat untuk peziarah yang datang kesini. Kalau dulu hanya satu bangunan untuk tempat berdo'a tapi kali ini sudah bertambah, dibangun 2 lantai. Pas banget kami kesini di musim liburan, jadi memang peziarah banyak sekali yang datang. Tidak hanya dari Jombang dan sekitarnya saja lho tapi dari banyak daerah, sampai ada yang dari luar Jawa, Masya Allah. Luar biasa sekali ya makan Gus Dur ini. Ohya, kapan hari ada yang tanya. Ada tiket masuknya nggak? Nggak ada.


Buat teman-teman yang belum pernah dan pingin banget ziarah ke majan Gus Dur, bisa langsung main ke Jombang ya. Tempatnya strategis banget kok, di Cukur Tebuireng. Tepatnya di Pondok Tebuireng Jombang Jawa Timur.

Friday, 5 July 2019

Jalan-jalan ke Kebon Rojo Jombang

Jalan-jalan ke Kebon Rojo Jombang Kemarin siang saya berkesempatan jalan-jalan ke Kebon Rojo Jombang. Awalnya nggak ada niatan kesini karena pas ke Jombang niatnya cuma ke Bank BTN saja. Berhubung layanan atm BTN sedang bermasalah, akhirnya melipir deh ke depannya, Kebon Rojo, hehehe.


Jadi, Kebon Rojo ini semacam taman warga Jombang yang ada di tengah kota. Seperti halnya taman, area Kebon Rojo ini rindang sekali,jadi kalau main kesini nggak bakal deh kepanasan. Setelah parkir disebelah kiri jalan, Bubuky dan sepupunya langsung lari ke area bermain anak-anak. Salah satu area favorit anak-anak dan para orangtua. Dimana area ini khusus sekali karena beralaskan rumput sintesis, yang masuk ke area ini wajib lepas alas kaki. Hampir sama seperti alun-alun Bandung. Disini ada beberapa mainan khusus anak-anak. Ada prosotan, ayunan, jungkat-jungkit, kuda-kudaa dan gedang yang semuanya terbuat dari bahan plastik.


Di Kebon Rojo tidak hanya ada area bermain anak saja, tapi ada tempat kuliner food court atau pujasera, area bermain berbayar seperti naik mobil-mobil2an, atv, main bola, melukis dan banyak lagi. Ada area khuss lapangan tenis dan beberapa peralatan olahraga dari besi yang berwarna warni di bagian depan. Tapi sayang kami nggak sempat main ke area ini.


Ini kali kedua saya bawa Bubuky main ke Kebon Rojo Jombang. Alhamdulillah dia senang sekali, banyak hal yang dia pelajari saat bermain di area bermain umum seperti ini.

1. Antri
Namanya juga area bermain umum, jadi yang bermain juga banyak sekali. Saat mau main prosotan saya blimbing Bubuky untuk bermain dengan baik. Seperti harus antri dulu, tidak asal nyerobot, asal main saja. Seperti kalau mau main prosotan harus antri lewat tangga yang berbentuk climbing,bukan naik dari turunannya prosotan.


2. Explore
segala hal Yang saya suka dari area bermain anak itu, Bubuky bisa bermain apa saja, anak bisa berexplore apa saja yang ada di area bermain. Ketika area prosotan penuh dengan anak-anak lain. Mau nggak mau Bubuky langsung lari ke area yang sepi, misalnya tangga tinggi. Di naik tangga tersebut meskipun tidak sampai atas. Lalu lari ke jungkat-jungkit, memegang, mencoba duduk, lalu lari prosotan satu lagi masuknya lewat pintu kecil yang ada di bawah.


Jadi, dengan bermain di area bermain seperti ini semua motorik anak bergerak. Terutama motorik kasarnya. Berlari, naik tangga climbing, tangga prosotan yang memang didesain jarak tangganya jauh dan tidak banyak.

Satu hal yang harus orangtua waspadai ketika mengajak anaknya bermain di area bermain umum adalah harus selalu mengawasi anak. Jangan diam saja bermain handphone atau asik ngobrol. Kalau anaknya sudah usia SD tidak masalah, tapi kalau masih usia balita saran saya wajib didampingi ya. Namanya juga abak-anak, kadang dia asal bermainya karena melihat anak lain yang bermain asal, jadi ditiru. 


Buat teman-teman yang liburan ke Jombang, bisa banget nih ngajak anak-anaknya main ke Kebon Rojo. Lokasinya strategis banget kok, di tengah kota.

Ada yang sudah pernah main ke Kebon Rojo Jombang?

Monday, 24 June 2019

Lebaran di Ponorogo

Assalamualaikum...Minal aidi wal faidzin, Mohon maaf lahir batin ya teman-teman semua. Telat banget ya hahaha. Ngerasa bersalah banget karena baru bisa dan sempat buka blog. Hari ini pagi-pagibuka blog danlumayan kaget karenaterakhir nulis di blog bulan mei. Artinya bulan juni belum nulis sekalipun hahaha. Habis mudik itu rasanya kayak nggak rela gitu balik ke rutinitas awal, hahaha. Ada yang senasib?. 

Ngomongin soal mudik,tahun in saya dan keluarga kecil diberi kesempatan mudik dekat. Masih area Jawa Timur, alhamdulillah. Cuma suami aja yang harus mudik jauh hahaha. Baru deh bareng-bareng mudik ke kampung halaman. Jombang Ponorogo bisa ditempuh kurang lebih 4 jam perjalanan darat. Meskipun mudik dekat, tapi bawaan oleh-oleh dan baju-bajunya nggak jauh beda waktu mudik dari Subang Jawa Barat. Bagasi mobil penuh, mobil bagian tengah pun penuh sama tas dan koper. Ada yang sama?. 

                     Mau ke rumah mbah

Tahun ini sepenuhnya mudik di Kota Reog, berangkat ke Ponorogo H-3 lebaran. Karenajadwal cuti bersamanya mepet, jadi setelah emput suami di Bandara. Istirahat semala di Jombang, keesokan harinya setelah dhuhur kami langsung berangkat ke Ponorogo. Alhamdulillah perjalanan lancar banget,karena pengalaman sebelumnya jalur tol padat merayap. Akhirnya kami lewat jalur provins, alhamdulillah lancar banget, lumayan sepi karena semua lewat tol. Biasanya sampai Ponorogo setelah maghrib, kali ini sampai Ponorogo lebih cepat sedikit,pas adzan maghrib. Alhamdulillah..


Lebaran hari pertama seperti biasa,kumpul dengan keluarga besar di rumah mbah dari ibu mertua. Setelah itu jalan kaki turun (bukit hehe, maklum rumahnya di bawah gunung) lanjut unjung-unjung ke rumah mbah dari bapak mertua dan ke tetangga.

Lebaran Hari Raya kedua, pagi-pagi saya berangkat ke Kediri lewat Trenggalek, acara tahunan Halalbi halal keluarga besar dari alm abah saya. Disini saya berlebaran dengan ibu dan kakak kakak saya.Setelah acara selesai kami langsung pu ang balik ke Ponorogo. Biasanya pulang ke Jombang tapi kali ini lanjut di Ponorogo sampai satu mingguan.

Hal-hal yang menarik di Hari Raya a la Ponorogo
1. Sejarah
Tau sejarah? Bukan nama mata pelajaran lo ya hehe. Jadi, di Ponorogo Sejarah itu silaturahmi, lebaran atau unjung-unjung. Jadi kalau mau berlebaran/silaturahmi pasti bilang gini "Ayo sejarah bang A...".

                          Lebaran ke 3

2. Semua rata, nggak tersisa
Jadi,pas pertama kali lebaran bareng suami. Saya dibuat kaget karena harus berlebaran dari rumah ujung kanan ke ujung kiri. Lebarannya pun jalan kaki. Biasanya mulai berangkat jam 9an, selesai area tetangga satu deret itu pukul 12 siang. Iya kalau jalannya datar, sebagian rumahnya ada diatas, jadi harus extra naik turun jalan makadam hahaha. Ohya, Lebaran disini itu rame banget. 7 hari masih ramai lho yang lebaran. Semua rata, mbah mbah di datangin semua.

3. Sejarah bawa hadiah
Jadi ya, di kampung suami ini tradisi kalauSejarah itu bawa hadiah atau tentengan haha. Isinya macam-macam, mulai dari gula, minyak goreng, biskui, sirupsamoai jajanan ringan. Semuanya ditaruh di kantong plastik atau kresek. Satu rumah satu kresek. Bulek saya yang rumahnya di desa sebelah, bawaannya selalu sekarang hahaha. Karung ya ditaruh dirumah ibu mertua, mau silhim ke 3 rumah, diambil 3 kresek, dan seterusnya. Masya Allah, luar biasa ya..

                       1 tas isi 3-4 kresek

4. Dapet amplop
Tradisi yang bikin saya kaget lagi itu, setiap rumah pasti ngasih amplop ke Anak-anak. Bayi yang di gendong masih beberapa bulan itu lho dapet, sampai anak-anak SMA. Tiap rumah pasti ngasih amplop, ada yang ngasih satu amplop kadang dua atau lebih, nggak ada pengecualian. Rata semua rumah ngasih amplop. Makannya kalo hari raya, anak-anak pasti bawa tas slempang buat tempat amplop hehe.

5. Pesta nasi tiwul
Nah, ini nih yang bikin tambah senangnya, pesta nasi tiwul di rumah mbah hahaha. Semua cucu dan cicitnya ngumpul semua. Jadi seneng banget, menunya khas orang gunung ya. Nasi tiwul, kulupan, sambel khas dan enakkk banget bikinan mbah, sama ikan wader hasil njaring di sungai deket rumah. Ini sih rutinitas setiap Lebaran, makan makan nasi tiwul di rumah mbah.


Alhamdulillah seneng banget bisa Lebaran lama di Ponorogo, rasanya puas banget dan nggak begitu capek karena nggak pindah pindah kota seperti mudik sebelumnya.
Teman-teman punya cerita mudik yang mengesankan?

Friday, 31 May 2019

Resep Menu Buka Puasa

Assalamualaikum..Alhamdulillah sudah memasuki 10 hari terakhir puasa ramadan. Semoga lancar sampai hari kemenangan. Kali ini saya mau sharing beberapa resep menu buka puasa saya bersama keluarga. Kebetulan puasa tahun ini saya berpuasa bareng keluarga besar di Jombang. Jadi, sudah kebayang kan raenya, haha. Karena biasanyacuma bertiga bareng Bubuky, di perantauan pula hehehe. Nah, ngomongin soal menu buka puasa.

Tahun ini saya ngejalani #7dayschallengejsr nya dokter @zaidulakbar. Jadi, JSR ini singkatan dari Kurus Sehat Rasulullah. Dimanadi tantangan #7dayschallengejsr ini saya tidak boleh mengkonsumsi nasi, tepung-tepungan, gorengan, gula, garam, penyedap rasa, dll. Artinya selama 7 hari saya hanya mengkonsumsi lebih banyak sayur, buah dan minuman infused water. Alhamdulillah nya, saya berhasil melewati tantangan tersebut. Niatnya murni untuk memperbaiki pola makan. Sedih aja rasanya kalau badan makin kesini makin gendut, susah mengatur makanan yang masuk, dan efeknya kaki sering banget cenut cenut huhuhu.


Alhamdulillah setelah kenal #7dayschallengejsr jadi makin melek tentang segala hal, terutama tentang makanan dan kesehatan. Kalaupun pingin banget bikin makanan yang bertepung, sebisa mungkin #parapejuangjsr menggunakan tepung atau produk gluten free.

Nah, beruntung sekali saya diperkenalkan dengan FIT'S. Jadi FIT'S Mandiri merupakan perusahaan start up yang berlokasi di Bogor, Indonesia. Produk yang diproduksi merupakan produk-produk pangan sehat based on research oleh civitas akademik Institut Pertanian Bogor (IPB). Untuk itu, setiap produk yang dibuat sehat, nikmat, dan bebas bahan 3P (Pengawet, Perasa, dan Pemanis Buatan).


Kebetulan kapan hari saya dapat kiriman beberapa produk unggulan FIT'S. Nah, kali ini saya mau share beberapa resep sehat menu buka puasa menggunakan produk FIT'S ya. Tentunya simple, praktis dan enak banget.

Instant Mug Cake Double Chocolate
Cara bikinnya juga mudah banget, tinggal campur tepung premiks, coklat dan 2 sdm air. Kemudian aduk, dan oven selama 15 menit. Mug Cake bisa di kukus atau oven ya. Praktis banget.


Spaghetti Goreng Udang
Bahan :
2 keping spaghetti Fit's, rebus sampai matang,tiriskan
50 gr udang, bersihkan
1 batang daun bawang, iris tipis
Gula, garam, merica, kaldu bubuk, kecap manis secukupnya
1 sdm Margarin
Air secukupnya

Bumbu uleg :
5 bawang merah
2 bawang putih
1 cabe merah
2 cabe rawit

Cara membuat :
Panaskan margarin, tumis bumbu uleg sampai harum. Masukkan udang, spaghetti, gula, garam, merica, kaldu bubuk dan kecap manis secukupnya. Tambahkan air sedikit, aduk rata, masukkan daun bawang. Jika sudah matang, angkat, sajikan.


Nasi Jagung
Bahan:
2 gelas beras analog jagung
2 gelas air

Cara membuat :
Masukkan air di rice cooker, jika sudah mendidi masukkan beras analog. Tunggu sampai matang. Hidangkan.


Tuh kan, gampang banget kan bikin menu buka puasa sehat dengan produk FIT'S.

Nah, buat teman-teman yang pingin produk FIT'S bisa langsung ceki-ceki di instagram @fitsyourlifebetter. Disana banyak sekali produk gluten free, mulai dari tepung kentucky sampai instant mug cake.

Teman-teman ada yang suka produk gluten free?

Friday, 10 May 2019

Resep Kue Lumpur

Assalamualaikum.. Tadi siang bikin kue lumpur untuk snack takjil mushola samping rumah. Mendadak kepikiran pingin bikin kue lumpur gitu pakai cetakan cake pan. Kan bosan ya, kalau setiap hari snack takjilnya gorengan, yaudah saya bikinin kue lumpur aja deh. Alhamdulillah nya semua bahan ada di dapur, termasuk santan. Yaaa meskipun harus marut kelapa dulu untuk bikin santan. Tapi aman sih, lha wong cuma setengah dari satu buah kelapa hehe.

Untuk resepnya, saya baca-baca di instagram, cuma setelah ditimbang, dikira-kira dan diskusi sama mbak yang biasa bikin kue. Akhirnya resep inilah jadinya. Awalnya di resep tertulis terigu ya 175 gr, tapi setelah mempertimbangkan ini dan itu. Ya kan bikin kue ya nggak cuma 8 biji hehe. Namanya juga takjil, minimal 10lah haha. Itupun ditambah buah dan teh hangat.

Nah, untuk cetakan kue lumpur. Saya pakai cake pan Sanoya dari @nikitalkl.id. Cake pannya anti lengket, bisa pakai/tanpa margarin dan minyak. Sudah saya coba semua di dapur #hotwajan #bukanwajanbiasa hehe. Tapi kali ini cake pan saya olesi dengan margarin, biar apa? Biar tambah gurih dan harum gitu hasilnya, hmmmm...


Soal rasa, alhamdulillah pas bangetttt. Enak katanya, lembut dan manisnya pas. Kata siapa? Udah nyoba? Kata mbak mbak yang sudah incip dan halangan puasa hehe. Alhamdulillah... Senangnya. Artinya saya harus simpan resep ini buat dibikin kalau ada acara gitu.
Silakan dicoba..
Semoga bermanfaat..


KUE LUMPUR
By @hm_zwan

Bahan :
3 buah kentang, kukus, haluskan/parut lembut
300 gr terigu
150 gr margarin, cairkan
150 gr gula pasir
1 sdt garam
3 butir telur
450 lt santan (rebus dengan daun pandan)

Topping :
Kelapa muda serut

Cara membuat :
Kocok telur dan gula pasir. Masukkan kentang, terigu, aduk. Tambahkan garam, santan, aduk rata. Masukkan mentega cair, aduk. Panaskan cake pan, olesi margarin, tuang adonan, beri kelapa muda secukupnya, tutup. Jika sudah matang, angkat, sajikan.


Gimana hasilnya? Bagus nggak? Satu resep ini jadinya 18 buah kue lumpur, tiga kali nuang adonan ke cake pan. Cepet banget karena lubang cake pannya banyak, lebih dari 5 lubang. Buat teman-teman yang pingin punya cake pan Sanoya bisa langsung ceki ceki ke Instagram @nikitalkl.id ya. Nggak hanya ada cake pan saja lho, banyak banget pilihan peralatan dapurnya.

Ada yang suka kue lumpur?