Wednesday, 26 April 2017

Tips Memilih Popok Sekali Pakai yang Tepat untuk Bayi Baru Lahir


Nggak terasa udah setahun aja sibuk belajar jadi mama baru hehehe. Maklum anak pertama, jadi banyak banget hal yang harus aku pelajarin dari ibu aku, mertua aku, kakak-kakakku yang udah senior dibidang per-ibu-an.

Hari ini aku pengen banget sharing tentang popok si kecil. Huhu, semua gara-gara belum lama ini aku dibikin galau sama popok bayi. Awalnya kan aku pakein babyku popok kain ya, tapi baru 3 kali pake babyku kena iritasi, karena bahan popok kainnya gak cocok sama kulit babyku. Nah, dari situ aku berubah haluan deh untuk pake popok sekali pakai.

Karena alasan itulah aku pengen sharing pengalaman aku waktu milih popok sekali pakai. Dibawah ini adalah hal-hal yang aku perhatiin waktu memilih popok bayi sekali pakai.

1. Gampang dicari
Maksud aku gampang dicari adalah popoknya banyak dijual di pasaran. Mulai dari warung kelontongan, mini market, sampe mall besar sekalipun. Jadi, kalo kemungkinan kita keabisan popok malem-malem pas males keluar, kita gak perlu jauh-jauh ke mall, beli di warung atau mini market juga gak masalah.

2. Bahannya lembut
Bahan yang lembut ini penting banget, Karena akan mempengaruhi kenyamanan si baby saat beraktivitas. Popok yang berbahan lembut akan meminimalisir kulit baby terkena iritasi dan baby kita juga akan jarang rewel gara-gara popoknya bikin gak betah gerak.

3. Daya serap tinggi
Mam, tau kan kalo bayi yang baru lahir itu bisa pipis sampe 20x sehari. Kalo popok yang dipake gak punya daya serap yang cepat dan tinggi maka pasti sulit menjaga kelembabannya. Dengan daya serap tinggi juga bisa mencegah kebocoran karena bisa menyerap pipis berkali-kali sehingga bisa dipake dalam waktu lama.

4. Lapisan yang punya sirkulasi udara yang bagus
Popok yang bagus menurut aku salah satunya adalah popok yang punya aerasi atau perputaran udara yang bagus, jadi anak bisa tetap nyaman meskipun sudah pipis beberapakali didalam 1 popok.

5. Ban pinggang yang nyaman
Satu lagi nih yang menurut aku penting buat kita perhatiin waktu mau milih popok. Buat bayi yang baru lahir pusarnya kan masih sensitif tuh, jadi kita mesti pakein dia popok yang ban pinggangnya nyaman dan berlekuk. Hal ini berfungsi untuk melindungi pusar bayi yang belum sembuh.

6. Meminta saran dari orang terdekat
Testimoni menurutku juga penting, karena dari situ kita bisa tau produk yang kita pilih apa udah kebukti bagus atau nggak. Testimoni dari orang-orang adalah salah satu faktor penting buat menentukan apakah kita harus coba pakai produk tersebut atau nggak.

6 hal diatas menurut aku sangat penting buat diperhatikan waktu memilih popok bayi sekali pakai, apalagi kalo babynya masih newborn, masih sensitif banget kulitnya. Aku sendiri sebelum sekarang pake MamyPoko Extra Dry Newborn, sempet beberapa kali ganti popok karena gak langsung cocok. Aku pake mamypoko juga karena dapet saran dari tanteku dan kakak-kakakku yang setiap punya baby pasti pake popoknya dari Mamypoko. Jadi bisa dibilang mamypoko ini udah dipercaya keluargaku dari generasi ke generasi hehehe.

Sampe akhirnya pake MamyPoko Extra Dry Newborn, itu karena babyku nyaman pake ini, jarang rewel dan nyaman dipake dalam waktu lama. MamyPoko Extra Dry, punya lapisan bergelombangnya gitu, yang bisa menyerap banyak dan mengunci pipis di dalem, jadi keringnya tetep terjaga. Sirkulasi udaranya bagus karena lapisannya berpori, sehingga panas dan lembab bisa terlepas dan kulit si Kecil bebas iritasi dan ruam.

Jadi seneng kalo bawa babyku jalan-jalan keluar rumah dalam waktu lama, bisa betah beraktivitas tanpa nangis kejer karena popoknya bikin iritasi atau gerah.

Btw, Mamypoko juga punya popok yang khusus untuk bayi prematur loh. Ukurannya menyesuaikan ukuran tubuh baby yang lahirnya prematur. Jadi, gak perlu bingung lagi deh buat mamy yang punya bayi baru lahir tapi prematur. Sangat menolong kalo menurutku Mamypoko ini.

Oh iya, mam. Selain hal-hal diatas, waktu milih popok biasain juga buat cari testimony dari temen atau keluarga yang pernah pake. Kalo emang testimoninya bagus, ya gak ada salahnya buat dicoba. Kayak aku kemarin, banyak nanya sama keluarga dan temen-temen hehehe.

Segitu aja deh sharing dari aku, kalo mamy mau nambahin cerita atau pengalaman lain juga boleh loh. Yuk kita diskusi disini.

Tuesday, 25 April 2017

Tips Agar Tidak Kudet Meski Tidak Punya TV Di rumah


Saat ini, tidak memiliki tv (televisi) di rumah bukan hal yang aneh lagi. Mungkin ada sebagian orang yang heran dengan orang yang tidak memiliki tv di rumah, sebagian lagi mungkin tidak mempermasalahkan hal ini. Mengapa, karena sekarang zaman sudah berubah,semakin maju dan berkembang. Tidak punya tv tapi tetap bisa update info, berita dan segala hal yang terbaru. Gimana caranya??Aku kan kan nggak mau dibilang kudet sama teman-temanku??nggak kebayang deh nggak punya tv pas ada bola, dan lain sebagainya. Yuk simak tips agar tidak kudet meski tidak punya tv di rumah.

Tips Agar Tidak Kudet Meski Tidak Punya TV Dirumah
1. Baca koran
Koran merupakan media cetak yang masih eksis sampai sekarang, bertambah hari semakin banyak jumlah media cetak di Indonesia. Mulai dari koran daerah sampai koran nasional. Di pagi hari kita sudah bisa baca koran dan info mengenai banyak hal yang terjadi, baik di dalam maupun di luar negeri. Bukan berita lama melainkan berita yang baru dan sedang terjadi. Misalnya kasus korupsi, berita pilkada, atau pertandingan sepak bola.

Kebetulan banget di rumah bulek saya tidak ada tv dari dulu, setiap hari bulek langganan koran. Koran diantar ke rumah pukul 05.30 - 06.00, biasanya yang baca koran duluan anak-anak bulek saya yang masih sekolah dasar. Seringnya yang biasa mereka baca adalah headline news, setelah itu hanya dibolak balik saja sambil sarapan dan menunggu jemputan.

2. Baca berita online
Selain ada koran cetak, beberapa tahun terakhir media televisi nasional juga sudah memiliki koran digital. Jadi, informasinya dikemas dengan dua cara yaitu versi cetak dan digital melalui situs yang mereka punya. Tapi sampai saat ini, untuk koran digital dan cetak milik beberapa stasiun televisi, saya lebih sreg membaca yang digital. Alasannya mungkin lebih menarik yang versi koran digital, tapi kadang-kadang suka baca headline di koran cetak juga sih. Lihat dan baca sekilas aja sih hehe.

Kebetulan akhir-akhir ini saya dan suami (seringnya sih suami) sering banget lihat berita online terkini Sindonews. Apalagi pas waktu Pilkada DKI Jakarta minggu lalu, dari pagi sudah baca banyak berita. Mulai dari berita persiapan Pilkada sampai quick count, ngikutin banget nih. Yaaa meskipun saya dan suami tidak ikut nyoblos tapi penasaran sama hasilnya. Nah, selain update berita terkini tentang Pilkada DKI Jakarta, suami seringnya baca berita bola dan MotoGP. Nggak punya tv tapi tetep bisa nonton bola dini hari lewat streaming.

Pilih Mana, Baca Koran atau Berita Online?
Sejak 4 tahun yang lalu, saya dan suami tidak punya atau memiliki tv di rumah. Kebetulan kami tinggalnya selalu berpindah-pindah, kadang di Riau sesekali pulang ke Batam. Bagi kami, tv untuk hiburan,nggak harus setiap waktu atau 24 menyala terus. Jadi, tidak perlu beli tv. Meskipun kadang kangen banget lihat tv dan pingin banget setiap ada momen yang lagi happening atau terjadi di Indonesia langsung bisa lihat. Misalnya, momen Pilkada DKI Jakarta beberapa waktu lalu yang seru banget. Apalagi sekarang lagi musim bola, jadi kadang nggak afdhol gitu kalau nggak lihat pertandingaannya langsung di tv hehehe.

Jadi, kalau disuruh milih, baca koran atau berita online??emmm, berita online deh. Soalnya sekarang kalau mau beli koran jauh hahaha. Jadi, pilih baca berita online, ya meskipun kadang mata capek banget tapi biar nggak kudet ya harus update berita dong ya hehe.

Tips agar tidak kudet meski tidak punya TV dirumah kok cuma 2??Nah, mungkin teman2 mau nambahin??ayo dong sharing....

Wednesday, 19 April 2017

Belajar Bahasa Sunda

Sudah berapa lama tinggal di tanah Sunda Em??sudah belajar Bahasa Sunda kah?. Baru sadar semalam, kalau ternyata saya sudah tinggal di Jawa Barat selama 6 bulan (berjalan). Perasaan baru aja kemarin saya meninggalkan Kota Siak. Kemarin??udah 6 bulan Em!!! Ugh,lumayan juga ya hehehe. Selama 6 bulan ini, saya lebih fokus ke Belajar Bahasa Sunda dengan teman-teman tetangga kontrakan yang memang semuanya asli orang Sunda. Tak lupa keluarga pemilik kontrakan, tatangga samping, depan dan emak-emak pemilik warung. Dari merekalah saya belajar Bahasa Sunda. Tapi lebih banyak sih sama tetangga dan pemilik kontrakan. Karena setiap waktu saya bertemu mereka, kalau pagi dan sore sudah pasti bertemu dan berkomunikasi.

Belajar Bahasa Sunda
Bagi saya, belajar Bahasa Sunda ini gampang-gampang susah. Tapi masih lumayan mudah daripada Bahasa Melayu. 3 tahun tinggal di Kota Siak Riau, saya nggak banyak hafal dan tahu Bahasa Melayu.

1. Bahasa sehari-hari atau familiar di telinga
Berikut adalah bahasa-bahasa yang seringkali mereka ucap. Cepat hafal pokoknya,hehehe.
Kadie = kesini
Kaditu = kesitu
Aya naon = kenapa
Aya2 wae = ada-ada saja
Duka = nggak tau
Nyak = iya
Nanaonan = apa-apaan
Kunaon = kenapa
Saha = siapa
Kiyek = begini
Kamana = kemana
Bade kamana = mau kemana
Kadinyak = kesana
Aya = ada
Te aya = nggak ada
Acan = belum
Entos = udah
Cengek = cabe kecil
Cau = pisang
Gedang = pepaya
Danas = nanas

2. Berhitung yuk
Kebetulan ibu pemilik kontrakan punya pom mini, karena saya sering duduk di dekat pon mini, jadi sering dengar ibu/bapak/nenek ngitung uang kembalian. Lumayan belajar nomor Bahasa Sunda hahaha.
1 = hiji
2 = dua
3 = tilu
4 = opat
5 = lima
6 = genep
7 = tujuh
8 = dalapan
9 = salapan
10 = sapuluh 

Gimana??gampang kan belajar Bahasa Sunda??nggak susah banget kok. Mungkin karena setiap hari, setiap waktu saya mendengar dan melihat mereka berucap, jadi otomatis cepat hafal.
Teman-teman ada yang pernah Belajar Bahasa Sunda secara otodidak??ayo dong sharing....

Tuesday, 18 April 2017

Panduan 6 Langkah Membeli Rumah Second


Membeli rumah second dapat dilakukan dengan beragam cara, mulai dari membeli rumah sendiri dengan mencari di majalah, Koran, dan situs jual beli rumah online hingga membeli rumah menggunakan jasa agen jual rumah Bandung. Sepintas mungkin membeli rumah second atau rumah bekas huni tanpaknya memiliki tahapan yang sama persis dengan ketika membeli rumah baru. Namun, tahukah kamu bila membeli rumah second memiliki tantangan sendiri? seperti misalnya kondisi dan kualitas bangunan atau lingkungan rumah. Hal ini yang memaksa kita selaku pembeli perlu mempertimbangkan segala hal dan waktu yang cukup banyak untuk mencari rumah yang sesuai dengan kebutuhan.

Tidak hanya melakukan pemeriksaan akan kondisi dan kualitas bangunan, kita juga harus mempersiapkan dan mempertimbangkan nilai biaya ekstra yang harus dikeluarkan ketika membeli rumah second, baik itu melalui agen jual rumah Bandung atau tidak.

Berikut panduan dan langkah yang bisa kamu terapkan ketika membeli rumah second.
1. Siapkan Dana
Sebelum memutuskan untuk mencari rumah second, pastikan untuk mengetahui kondisi keuanganmu dengan cermat. Seperti sumber pemasukan dan kewajiban yang harus kamu tunaikan. Karena untuk membeli rumah second kamu tak hanya membutuhkan uang untuk membeli rumahnya namun kamu juga harus mempersiapkan biaya untuk memperbaiki dan mendesain rumah bila kondisi rumah perlu untuk dilakukan perbaikan. Belum lagi biaya – biaya ekstra lainnya yang perlu kamu persiapkan.

2. Spesifikasi Rumah
Ketahui spesifikasi rumah second yang kamu butuhkan secara detail. Seperti lokasi, bentuk rumah, jumlah kamar, hingga luas minimal rumah yang kamu butuhkan. Meskipun pilihan cukup terbatas pada saat membeli rumah second namun setidaknya kamu memiliki kriteria rumah yang dapat dijadikan sebagai acuan dalam memilih.

3. Mulai Mencari
Setelah mengetahui spesifikasi dari rumah yang kamu butuhkan. Langkah selanjutnya ialah mencari rumah yang memiliki kriteria seperti yang kamu butuhkan. Kamu bisa mencarinya melalui beragam media seperti Koran, majalah, media social, hingga mendatangi agen jual rumah Bandung yang terpercaya. Buat daftar pilihan rumah second yang mendekati atau yang memiliki kriteria yang sudah kamu tentukan sebelumnya.

4. Survey Rumah
Usahakan datangi setiap rumah yang ada di daftar yang kamu buat. Tidak perlu semua kamu datangi cukup kunjungi rumah yang memiliki kriteria paling sesuai. Hubungi nomor penjual rumah untuk bertemu di lokasi rumah yang akan ia jual. Periksa kondisi dan kualitas bangunan rumah. Bila perlu bawa orang yang mengerti akan kondisi bangunan seperti pekerja bangunan atau kontraktor. Periksa struktur bangunan, pondasi, atap dan lantai, apakah kondisinya masih dalam keadaan baik dan aman untuk ditempati beberapa tahun kedepan ?. Kamu juga harus memastikan usia bangunan dan kelengkapan fasilitas yang dimiliki rumah second tersebut. Pastikan untuk tidak lupa memeriksa sirkulasi udara dan WC atau saluran air.

5. Periksa Kelengkapan Dokumen Rumah
Pastikan dokumen yang dimiliki sang penjual lengkap dan tidak memiliki permasalahan apapun. Periksa apakan identitas penjual sama dengan identitas yang tercantum dalam dokumen. Kelengkapan dokumen yang harus dimiliki seperti Surat Ijin Mendirikan Bangunan atau IMB dan Sertifikat Hak Milik atau SHM.

6. Perkirakaan Biaya Ekstra
Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya kamu harus mengetahui dengan betul biaya – biaya apa saja yang harus kamu persiapkan selain biaya untuk membeli rumah. Berikut beberapa biaya pelengkap yang harus kamu persiapkan.
a. Biaya Pemeriksaan Sertifikat
Memeriksa sertifikat rumah ditujukan untuk memastikan tidak adanya permasalahan yang tercatat seperti sita, bokir dan catatan lainnya. pemeriksaan bisa kamu lakukan di kantor pertahanan setempat sebelum proses membeli rumah dilakukan. Biaya yang akan kamu keluarkan kisaran Rp. 20.000 hingga Rp. 100.000 tergantung kebijakan kantor pertahanan setempat.
b. PPh atau Pajak Penghasilan dan BPHTB atau Bea Perolehan Hak Tanah dan Bangunan
Sebelum akta jual beli ditandatangani PPh dan BPHTB harus dilunasi di bank penerima pembayaram. Besar PPh yang harus dibayar 5 % dari nilai transaksi.
c. Akta Jual Beli atau AJB
Biaya AJB yang harus kamu tunaikan sekitar 1 % dari nilai transaksi. Namun nilai ini bisa disesuaikan dengan kesepakatan, apakah akan ditanggung oleh satu pihak pembeli atau penjual atu ditanggung oleh keduanya.
d. Biaya balik nama dan PNBP
Biaya baliknama yang diberikan bervarasi namun kamu bisa memperkirakannya dengan menghitung 1 % dari harga jual. Sedangkan biaya PNBP dihitung dengan satu per seribu dari NJOP atau Nilai Jual Objek Pajak ditambah Rp. 50.000 (berbeda setiap daerah).

Ketika kamu menemukan rumah yang memiliki kriteria sesuai dengan yang kamu tentukan di awal. Berikan waktu setidaknya 1 minggu sebelum memutuskan untuk membeli rumah tersebut. hal ini dilakukan guna meyakinkan diri bahwa rumah yang kamu pilih tersebut merupakan pilihan yang tepat. Itulah panduan dan langkah umum yang bisa kamu terapkan untuk membeli rumah second. Baik itu membeli sendiri secara manual atau melalui agen jual rumah Bandung.

Friday, 14 April 2017

Momen Makan Pertama Si Kecil Setelah GTM Selama 2 Bulan


Momen Makan Pertama Si Kecil Setelah GTM Selama 2 BulanApa sih GTM??jadi, GTM adalah Gerakan Tutup Mulut. Biasanya GTM terjadi pada bayi atau anak usia satu tahun ke atas yang sedang MPASI. Nah, kali ini saya mau sharing tentang  anak saya, Aqla (15 bulan) yang sejak bulan februari lalu melakukan GTM atau gerakan tutup mulut. Huhuhu, rasanya sedih banget lihat si kecil nggak mau makan ketika waktunya makan. Dulu, saya kira GTM ini biasa saja, tapi setelah mengalami sendiri, ternyata benar adanya kalau si kecil benar-benar menutup rapat mulutnya. Kebayang nggak, kita sudah masak menu enak buat si kecil, eh tau-tau anaknya nggak mau makan sama sekali.

Awal mula Aqla tidak mau makan bukan karena sakit, misalnya demam atau batuk. Tidak ada tanda-tanda anak akan sakit sama sekali. Kata tetangga rata-rata mereka bilang kalau Aqla mau lari, atau Aqla mau pintar, dan lain sebagainya. Sempat saya berpikir, apa jangan-jangan mau tumbuh lagi giginya. Beberapa kali saya cek dan lihat giginya,belum terlihat adanya gigi baru yang mau tumbuh.

Sampai satu bulan lamanya, Aqla demam dan batuk. Jadi, selama satu bulan Aqla hanya minum ASI, air putih, kadang saya minumin puree alpukat. Kadang saya coba suapin nasi berkuah atau bubur tapi disuapan pertama selalu muntah. Sedih ya, banget. Apalagi sampai berat badannya turun 1 kg. Sempat saya bawa ke dokter anak, katanya nggak ada masalah. Hanya disuruh memberi makan dengan banyak kuah dan diberi syrup penambah nafsu makan. Tapi hasilnya sama saja, Aqla tetap menutup mulut.

MOMEN MAKAN PERTAMA SI KECIL SETELAH GTM SELAMA 2 BULAN
Ngomongin soal momen makan pertama si kecil, saya jadi inget waktu Aqla pertama kali makan di usia 6 bulan. Namanya juga ibu baru, jadi semua dipersiapkan dengan sangat sangat senang. Apalagi ini adalah momen pertama makan si kecil, penasaran bagaimana ekspresinya waktu disuapi, melihat bagaimana ekspresinya ketika sesuatu masuk dimulut dan sebagainya. Meskipun awalnya banyak drama, tapi melihat si kecil untuk pertama kali mengunyah, rasanya campur aduk,hahaha. Pokoknya bahagia banget, sesuatu!!

Pemberian MPASI atau makanan pendamping ASI sangat penting untuk kesehatan si kecil. Karena pada usia tersebut, si kecil membutuhkan banyak energi sehingga pertumbuhan dan perkembangannya menjadi optimal.
Menurut Dr. Endang Dewi Lestari, MPH, SpA(K), Spesialis Anak, Pakar Gizi dan Penyakit Metabolik,“Setelah Si Kecil memasuki usia 6 bulan, ASI saja sudah tidak dapat mencukupi kebutuhan energi untuk proses tumbuh kembangnya, kekurangan energi harus dipasok dari makanan tambahan selain ASI. Data RISKESDAS 2010 juga menunjukkan bahwa terjadinya growth faltering ataupun peningkatan prevalensi stunting (kurus) dan wasting (pendek) lebih banyak terjadi setelah anak berusia 6 bulan yaitu usia dimana mereka harus mendapatkan MPASI. Jadi MPASI yang memadai perlu diberikan pada anak saat berusia 6 bulan sampai 2 tahun untuk mencukupi kebutuhan energi selain dari ASI. Pentingnya pemberian MPASI jangka pendek adalah untuk memenuhi kebutuhan energi, sedangkan pentingnya pemberian MPASI jangka panjang adalah untuk memastikan bahwa dengan pemberian MPASI yang tepat maka tumbuh kembang anak akan terjaga sebagaimana seharusnya,”.

Pemberian MPASI umumnya dimulai dari usia 6 bulan sampai 2 tahun, diawali dengan pemberian bubur susu atau bubur yang teksturnya sangat lembut sampai anak bisa makan dengan menu keluarga. Ketika Aqla mengalami GTM, semua makanan yang saya beri selalu ditolak, mulai dari bubur, roti, buah, sampai nasi. Dua bulan bukan waktu yang cepat, setiap hari saya selalu mencoba memberi Aqla makan tapi selalu gagal. Kalaupun dipaksa itu tidak baik, alih-alih makanan masuk tapi akhirnya dimuntahin semua. Sampai pada akhirnya, saya mencoba memberi Aqla Milna Bubur Bayi Organik dengan tekstur lembut tidak padat melainkan cair. Jadi bubur bayinya saya tambahi air lagi, cara makannya pun tidak menggunakan sendok melainkan dengan cangkir, seperti minum susu. Awalnya sengaja saya buat satu sendok makan Milna bubur bayi organik varian kacang hijau. Apa yang terjadi??Aqla mau makan buburnya, yeayyyy!!!!!hohoho ibu bahagia, hahaha. 

Iyaaaa, Aqla mau makan buburnya. Rasanya kayak mimpi!!siangnya saya coba buat bubur Milna versi kental, lumayan habis setengah porsi. Aarrrkkk, saya tambah bahagia!!! Mengapa bubur Milna??kebetulan camilan Aqla biasanya biskuit Milna, pas habis sekalian pingin nyoba ngasih bubur Milna organik, siapa tau Aqla mau. For your informationMilna Bubur Bayi Organik adalah bubur bayi organik pertama di Indonesia dan terbuat dari bahan alami organik pilihan.  Alhamdulillah, Aqla mau makan!!!kok ya baru kepikiran sekarang,huhuhu.

Snacknya Aqla...

Sejak momen makan pertama si kecil setelah GTM selama 2 bulan, setiap hari saya selalu beri Aqla Milna bubur bayi versi kental sedikit cair. Sambil sesekali saya beri makan nasi dengan kuah banyak sesuai dengan saran dokter anak, meskipun masih sering balik atau muntah. Tapi setidaknya ada usaha untuk mencoba dan memberikan yang terbaik untuk anak. Kalaupun si kecil masih susah makan, frekuensi makannya saya tambah mejadi 5 kali. Mulai dari nasi kuah, bubur, bubur susu, bubur cair, buah, roti, dan puding. Setidaknya ada makanan dan nutrisi yang masuk ke tubuh si kecil meskipun sedikit.
Jadi, saya nggak perlu panik lagi.
Takut anak lemas,
Takut anak kurang gizi,
Optimis si kecil mau makan!!

Kalau ada yang bilang, “Anak usia segitu kok masih dikasih bubur??”. Selalu ada alasan disetiap masalah. Kalau boleh saya berandai-andai, seandainya si kecil tidak melakukan aksi GTM, seandainya si kecil baik-baik saja, tidak muntah dan tersedak setelah disuapi. Maka, ini semua tidak akan terjadi. Kalau misalnya saya memaksa si kecil untuk makan nasi tapi pada akhirnya muntah, kesedak, malah sayang dan kasihan si kecil. Saya tahu kondisi si kecil dan saya tahu apa yang harus saya lakukan. Intinya, tetap semangat demi pertumbuhan dan perkembangan si kecil agar tetap optimal.
Ohya, catatan penting, MPASI bubuk instan Milna Bubur Bayi Organik ini untuk Bayi dan anak usia 6-24 bulan. 


PERJALANAN 30 TAHUN MILNA
Dibawah PT Kalbe Nutritionals, Milna sebagai produk unggulan, tahun ini telah memasuki usia yang ke-30 tahun. Milna pertama kali hadir di Indonesia tahun 1987 dan sepanjang perjalanan Milna selama 30 Tahun, Milna terus menghadirkan produk terbaik dan melakukan innovasi untuk terus memenuhi kebutuhan nutrisi Si Kecil, seperti meluncurkan produk Milna Bubur Bayi, Milna Bubur Goodmil untuk Alergi, Milna Bubur WGain untuk mengoptimalkan berat badan Si Kecil, dan yang terakhir adalah Milna Bubur Bayi Organik. Selama 30 Tahun Milna selalu menjadi pilihan terbaik Bunda untuk Momen Makan Pertama Si Kecil, sehingga Milna terus mendapatkan penghargaan Top Brand for Kids di sepanjang perjalanannya.

Milna turut mendukung program World Health Organization, dalam rangka memenuhi Recommendation Action selama 1000 HPK Si Kecil. Bahwa anak usia 6 bulan harus diberikan safe and appropriate complementary breastfeeding, meskipun lambungnya yang kecil tetapi mereka membutuhkan banyak nutrisi untuk tumbuh dan beraktivitas, atau “The smaller the child, the more often he or she needs to be fed”. Ada 2 cara untuk memastikan makanan tambahan yang dikonsumsi Si Kecil sudah cukup, yang pertama adalah dengan frekuensi pemberian makan yang cukup dengan memberikan makanan atau snack setiap 2 jam saat ia bangun dan yang kedua adalah dengan memastikan makanan tersebut memiliki kandungan nutrisi yang sesuai dengan AKG Si Kecil.

Sejak menjadi ibu, 16 bulan tepatnya. Banyak hal yang saya dapatkan dari Milna, pengetahuan dan informasi seputar Si Kecil. Mulai dari pengenalan makanan, masalah cegukan, sampai yang berhubungan dengan pijat bayi. Apalagi saya aktif di social media, salah satunya instagram, jadi seringkali saya membaca informasi di akun @milnaid tentang banyak hal. 

BARU, BUBUR BAYI ORGANIC MILNA VARIAN PISANG
Kalau teman-teman aktif di instagram dan menjadi follower social media Milna. Pasti tau dong apa aja varian Milna Bubur Bayi Organik. Kalau sebelumnya ada varian kacang hijau dan beras merah, kali ini di 30 tahun Milna. Milna mengeluarkan varian baru yaitu pisang. 

"Tahun ini, dalam rangka ulang tahun Milna ke-30, Milna kembali mempersembahkan rangkain produk barunya yaitu, Milna Bubur Bayi Organic varian pisang. Selain merupakan sumber nutrisi dan energi yang baik, pisang juga kaya akan vitamin dan mineral,” ungkap Christofer Samuel Lesmana selaku Brand Manager Milna

Berikut beberapa faktor yang menjadikan pisang sebagai MPASI yang kaya manfaat:
1. Memiliki kandungan kalium, serat, kalsium, magnesium, fosfor, selenium, dan zat besi
2. Kaya akan vitamin A, B2, B6, C, E, B3, B9, dan B5 yang baik untuk mendukung tumbuh kembang bayi
3. Pisang merupakan buah yang direkomendasikan oleh dokter anak untuk anak yang sedang dalam masa penyembuhan pasca diare
4. Kandungan karbohidrat dalam pisang berupa: sukrosa, fruktosa, dan glukosa merupakan karbohidrat sederhana yang cepat diubah menjadi energi. Cocok untuk bayi yang membutuhkan energi banyak untuk pertumbuhannya.

"Kandungan gizi nutrisi pisang ambon dalam 100 g di antaranya adalah kalori 99 kkal, protein 1.2 g, lemak 0.2 g, karbohidrat 26 g, kalsium 8 mg,  zat besi 0,5 mg, fosfor 28 mg, vitamin A 146 SI, vitamin B1 0.08 mg, vitamin C 3 mg, air 72 g. Kebutuhan zat besi bayi yang mendapat MPASI adalah 11 mg/hari. Jika anak hanya makan pisang saja, maka anak perlu tambahan suplemen zat besi ataupun makanan lain dengan fortifikasi zat besi,” jelas Dr. Endang Dewi Lestari, MPH, SpA(K), Spesialis Anak, Pakar Gizi dan Penyakit Metabolik.

MENGAPA HARUS MAKANAN ORGANIK?
Arti dan manfaat makanan organik menurut USDA Food Organic adalah mengurangi risiko kesehatan, karena makanan organik bebas dari bahan kimia yang cenderung berbahaya. Bebas dari Genetically Modified Organisms (GMO) dan Bovine Spongiform Encephalopathy (BSE). Terbukti mengandung gizi yang lebih banyak dibandingkan dengan weaning food yang berasal dari pertanian biasa (non organic). Mengurangi risiko infeksi pathogenic seperti E. coli dan mycotoxins.

Seluruh rangkaian Bubur Bayi Organic Milna, membantu memenuhi kebutuhan nutrisi harian bayi usia 6-12 bulan pada saat weaning food, karena kandungannya diperkaya dengan:
- Tinggi Protein: 6 gr/serving
- Tinggi Serat: 3 gr/serving
- Omega 3 dan Omega 6: 300 mg dan 60 mg
- Zat Besi Tinggi: 40% AKG/serving
- Tinggi Seng: 25% AKG/ S

"Makanan organik adalah makanan yang dikembangkan dan diproduksi secara alami, lebih segar dan bertahan lama, tidak mengandung antibiotik, tidak direkayasa genetik. Pupuk atau pestisida sering mengandung logam berat, oleh karena itu dengan mengonsumsi makanan organik maka anak lebih terhindar dari konsumsi cemaran logam berat sehingga menurunkan risiko terkena penyakit autisme maupun ADHD. Disamping itu, konsumsi makanan tanpa terpapar pestisida maupun rekayasa genetika juga menurunkan risiko terkena penyakit kanker,” seperti yang dikemukakan oleh Dr. Endang Dewi Lestari, MPH, SpA(K), Spesialis Anak, Pakar Gizi dan Penyakit Metabolik mengenai pangan MPASI organik.

Tuh kan, jadi semakin banyak tahu tentang kebaikan dari makanan organik dan mengapa Milna selalu berinovasi menciptakan makanan yang terbaik untuk si kecil. Tentunya agar si kecil bisa mendapatkan nutrisi yang terbaik pada makan pertamanya. Ahamdulillah, si kecil Aqla sudah mulai mau makan. Meskipun masih sering menutup mulutnya rapat, setidaknya setiap pagi saya buatkan Milna Bubur Bayi Organik Untuk Suapan Pertama Si Kecil dengan tekstur kental sedikit cair. 
Ssstt,Milna lagi bagi2 hadiah. Yuk,cek socmednya^^

”Kalbe Nutritional, melalui brand unggulannya, Milna, akan selalu berinovasi dan akan mendukung kesehatan anak indonesia serta selalu mendukung hak seorang anak untuk mendapatkan nutrisi terbaik pada momen makan pertamanya,” tutup Helly Oktaviana, Business Unit Head Nutrition for Infant and Baby – Kalbe Nutritionals.

Bagi saya, selain bisa merasakan bahagia luar biasa saat melihat bagaimana momen makan pertama si kecil saat usia 6 bulan. Kali ini saya merasa hal yang sama lagi, yaitu di momen makan pertama si kecil setelah GTM selama 2 bulan.
Alhamdulillah...terima kasih Milna.

Ohya, selamat ulang tahun Milna yang ke 30. Semoga semakin maju, berkembang, dan selalu menciptakan produk terbaik untuk si kecil.

Teman-teman, ada yang punya pengalaman yang sama??atau adakah yang sudah mencoba Milna Bubur Bayi Organik untuk si kecil??ayo dong sharing....

************