Thursday, 23 June 2016

5 Ide Resep Kue Kering Tanpa Telur

5 Ide Resep Kue Kering Tanpa Telur. Haluuu...Gimana puasanya??semoga lancar jaya ya, aamiin. Nggak kerasa sudah masuk pertengahan bulan ramadan, Alhamdulillah. Artinya sudah pada beli baju buat lebara, sudah pada nerima THR, sudah pada nyicil beli atau bikin kue buat lebaran. Ada yang memilih untuk beli kue aja daripada bikin sendiri dirumah, ada sebagian masyarakat yang memilih untuk beli dan bikin sendiri, ada lagi yang memilih untuk bikin sendiri semua kue lebarannya. Woooo..mantaplah. Kalau saya, tim hore ajalah, nyoba resep baru dan hasilnya langsung dinikmati setelah shalat taraweh hehehe.

Nah, buat teman-teman yang pingin banget bikin kue kering sendiri dirumah, berikut resep dasar kue kering tanpa telur yang sudah saya coba kapan hari. For your information, resep dasar kue kering tanpa telur yang sudah saya uji coba di dapur Hot Wajan *ceileh...* adalah menggunakan resepnya Dame Tobing, yaitu resep eggless nastar klasik. Tanpa telur tapi teksturnya lumayan renyah dan ngeprul, jadi saya norak banget gitu hehe. Kalau pingin lebih enak lagi bisa pilih pakai butter atau butter plus mentega.  Intinya resep aslinya (resep dibawah) sudah enak, tinggal selera teman-teman aja, bisa pakai resep asli atau di recook/remark juga boleh. Pokoknya bahagia ajalah bikin kuenya, betul nggak??

RESEP EGGLESS NASTAR KLASIK
by : Dame Tobing

Bahan :
200 gr margarin/mentega
250 gr tepung serbaguna
1 sdm tepung sagu/tapioka
1 sdm susu bubuk
50 gr gula halus

Taburan :
Keju parut

Olesan :
1 kuning telur
1 sdm susu cair

Isian :
Selai nanas

Cara membuat :
Mixer mentega, gula halus dan susu bubuk sapai tercampur rata (mentega terlihat sedikit memutih).
Masukkan tepung terigu dan sagu/tapioka yang diayak bersamaan sedikit demi sedikit sampai habis, aduk perlahan menggunakan spatula.
Cetak adonan menggunakan cetakan bulat agar bentuk sama, ambil satu adonan, pipihkan beri isi selai nanas, lalu bentuk menjadi bulat. 
Taruh diatas loyang yang sudah dioles margarin.
Masukkan ke dalam oven, kurang lebih 10 menit angkat adonan, olesi dengan bahan olesan dan taburi dengan keju parut. 
Panggang dengan suhu 150"/160" selama 20 menit atau sudah berwarna emas kecoklatan, angkat.

5 Ide Resep Kue Kering Tanpa Telur
Resep eggless nastar klasik diatas adalah resep dasar bikin nastar, tapi bisa juga dibuat jadi kukis lain yang tak kalah enak tanpa di rubah sedikitpun resepnya. Tinggal nambah bahan lain aja, mau tau??Yuk kita otak atik, berikut 5 ide resep kue kering tanpa telur...
1. Nastar klasik
Adonan dasar kuenya sama, jadi nastarnya polosan, nggak pakai taburan keju. Pan namanya nastar klasik, jadi bentuknya klasik gitu nggak pakai apa-apa.
2. Kukis teratai
Adonannya sama, cuma dibentuk pakai cetakan bentuk bunga teratai. Setelah kukis di oven setengah matang, olesi dengan kuning telur, lalu beri selai nanas/stroberry/bluberry ditengah-tengah, setelah itu oven lagi sampai matang. Jadilah kukis teratai.
3. Kukis choco chips
Masih menggunakan adonan dasar eggless nastar, ditambah choco chips. Bentuk adonan bulat seperti nastar, kemudian penyet dengan garpu dan oven sampai matang.
4. Putri salju
Gilas adonan nastar, kemudian cetak dengan cetakan bentuk bintang, lalu pangang sampai matang. Jika sudah dingin campur dengan gula halus.
5. Nasberry crumble
Adonan crumble adalah campuran dari margarin, gula pasir dan tepung terigu yang di aduk menggunakan garpu sampai berpasir. Ambil adonan nastar, tekan tengahnya menggunakan ibu jari sampai membetuk cup/mangkuk. Olesi dengan kuning telur kemudian taburi dengan crumble. Oven setengah matang, beri selai stroberry atau bluberry ditengahnya, kemudian oven lagi sampai matang. Jadilah nasberry crumble.

Ini nasberry crumble^^

Tuh kan??satu adonan dasar bisa jadi 5 kukis hehehe. Atau bisa juga membuat ide kukis lain yang lebih variatif dan kreatif. Ada yang sudah mencoba bikin kue kering tanpa telur??
Semoga bermanfaat...^^


****








Saturday, 11 June 2016

Perihal Martabak, Kamera 13MP dan Behind the Scene

Perihal Martabak Kamera 13MP dan Behind the Scene. Finally, saya bisa menjajal kamera smartphone merek lain untuk keperluan memotret makanan. Selama ini kamera andalan saya untuk memotret satu-satunya adalah kamera smartphone Samsung Galaxy Note 1, dengan kamera 8MP (semoga benar, maklum udah hampir 6 tahun jadi agak lupa hehe).

Atas Nama Kamera 13MP
Hore banget rasanya pas keponakan sengaja pulang ke Jombang dari Jogja demi tantenya yang mudik duluan, cuti kerja 5 hari kan lumayan hehe. Sampai pada akhirnya saya punya ide untuk mencoba meminjam hp nya untuk memotret makanan. Saya penasaran banget sama kamera dan hasilnya, kebetulan hp keponakan saya merek Xiaomi Note 1, kamera 13Mp. Pas banget martabak isi bihun dan sayur baru matang, akhirnya jadi objek pemotretan di sore hari. Nggak pakai otak atik setting, saya langsung saja cekrak cekrek beberapa kali. Hasilnya saya langsung suruh keponakan kirim ke hp saya. Uw....lumayan nih kameranya Xiaomi, cocok,hehehe.

Baca juga : Tutorial Membuat Foto Hands in Frame dengan Background Hitam



Before and After
Sebenarnya nggak dieditpun hasilnya sudah bagus kok, cuma rasanya ada yang kurang nendang gitu. Menurut saya sih, itupun pas lihat hasilnya lewat hp saya. Saya ngeditnya pakai pixlr, contras +8 dan blur 6, cukup. Hasilnya ada diatas dan bawah ini, kalau dilihat disini kok sama aja ya??hehehe...yah, mendingan nggak usah diedit yak??xixixixi.....


BONUS!!!candid by Loly, keponakan 25 tahun^^

Pulang ke rumah ibu di Jombang rasanya seneng banget, pas banget dapat spot atau tempat memotret makanan paling yahud. Dimana???didepan jendela, hahahaha. Cahayanya melimpah ruah, membuat hati ketar ketir aja rasanya, seneng banget pokoknya. Jadi, intinya....kamera Xiaomi Note 1, cukup keren dan martabaknya enak hahaha. Resepnya, tunggu di blog Hot Wajan yaaa...
Selamat berpuasa...^^


***



Thursday, 9 June 2016

Menu Puasa untuk Ibu Menyusui

Assalamu'alaikum..apa kabar teman-teman HM Zwan??semoga sehat selalu. Lama nggak ngeblog dan silaturahmi, maklum mudik duluan ke kampung halaman dan mendadak sinyal 3 nggak ada,hickz, rasanya sedih banget. Akhirnya pakailah bloetooth tethering, Alhamdulillah bisa, yeayy. Kali ini saya mau sharing tentang menu puasa untuk ibu menyusui. Ohya, perlu diketahui, bulan puasa kali ini anak saya Baby K usianya 5 bulan 18 hari dan masih ngASI eksklusif. Awalnya mau nggak puasa tapi kok rasanya sayang banget, karena ramadhan tahun lalu saya nggak puasa, pas hamil muda, muntah dan eneg terus perutnya. Jadi, nggak puasa deh. Setelah banyak baca beberapa artikel yang berhubungan dengan puasa saat menyusui, akhirnya saya niat banget buat puasa. Alhamdulillah sampai hari puasa ke empat ini, semuanya lancar. Terus persiapannya apa aja sih??

Persiapan Puasa untuk Ibu Menyusui
Jujur, saya nggak ada persiapan yang bener-bener disiapkan sebelum hari H puasa. Buat saya, persiapannya cuma tiga, niat puasa, yakin (ibu dan anak) kuat, dan konsumsi banyak sayur dan buah. Udah itu aja, itupun bener-bener sudah membantu dan bikin puasa jadi tenang dan lancar, Alhamdulillah.

Menu Puasa untuk Ibu Menyusui
Menu hari pertama

Persiapan saya untuk menu sahur utamanya adalah buah, sahurnya habis satu buah pepaya ukuran sedang, sisain 4 potong buat ibu dan mbak. Maruk jiddan ya, hehehe. Dua buah pisang, kemudian disusul makanan berat, nasi megengan. Untuk konsumsi nasi, baik saat sahur ataupun buka puasa, nasi saya batasi, setengah sendok nasi mejikom. Sayurnya dibanyakin, uwww nikmat banget rasanya hehehe.

Menu hari kedua

Untuk hari kedua, menu buahnya masih sama, buah pepaya dan pisang. Kok buah itu melulu sih??stoknya banyak kakakkk... hehe. Jadi memanfaatkan yang ada, plusnya saya demen banget sama kedua buah ini. Alhamdulillah di hari kedua, debay senyam senyum aja. Alhamdulillah nggak lemes. Ohya, sahurnya saya minum 2 sdm madu hutan Siak Riau, baru inget bawa madu hehehe. Satu lagi, pas buka puasa diawali dengan minum jeniper hangat, hari pertama nggak ada jeruk nipis, habis stoknya hehe.

Menu hari ketiga

Sahur di hari ketiga, buah yang masih bertahan adalah pepaya dan satunya lagi ada blewah. Nggak dibuat es blewah, tapi di makan gitu aja, seger banget rasanya. 

Sampai saat ini, di hari ke empat, puasanya lancar, baby K nggak rewel atau lemes, dan ASInya pun lancar jaya, Alhamdulillah. Teman-teman punya pengalaman yang sama??ayo dong sharing^^
Selamat berpuasa..


*** 

Wednesday, 25 May 2016

8 Hal yang ditunggu Saat Bulan Ramadhan

Tidak terasa bulan puasa ramadhan tinggal menghitung hari, bulan yang sangat ditunggu-tunggu oleh umat Muslim diseluruh dunia. Di Indonesia sendiri, diprediksi tanggal 1 ramadhan akan jatuh pada tanggal 6 juni 2016, tepat di hari senin. Tuh kan, nggak lama lagi, nggak sampai dua minggu lagi puasa. Ngomongin soal bulan puasa ramadhan, banyak hal yang sangat ditugggu dan dinanti bagi sebagian besar umat Muslim, termasuk saya dan keluarga. Apa aja??yuk kita kupas habis..

Yang ditunggu Saat Bulan Ramadhan
1. Puasa bersama
Istimewanya bulan puasa ramadhan itu kita bisa menikmati indahnya kebersamaan puasa. Mempersiapkan menu bersama, baik untuk berbuka puasa maupun untuk sahur.
2. Buka puasa
Sudah kebayang bagaimana senangnya saat beduk ditabuh, biasanya menjelang sore makanan untuk berbuka sudah disiapkan. Menunya selalu istimewa, kata orang tua, buka puasa itu seperti hari kemenangan. Kebiasaan di rumah, setelah beduk adzan maghrib dikumandangkan, kami menikmati menu takjil dulu. Mulai dari minuman hangat, dingin, jajanan dan gorengan. Setelah itu shalat maghrib berjama’ah lalu dilanjutkan dengan makan-makanan berat, seperti nasi dan lain sebagainya.
3. Sahur
Ada yang pernah telat sahur??atau bahkan tidak sahur karena malas bangun??saya pernah banget. Apalagi pas masih ngekos, mulai dari kesiangan bangun, nggak dengar suara himbauan sahur dari masjid/mushola terdekat sampai malas bangun karena ngantuk. Padahal di sahur itu terdapat keberkahan, jadi ingat sabda Nabi, Sahur itu barakah, maka jangan tinggalkan meski hanya seteguk air.
4. Berburu takjil
Sudah dipastikan, saat bulan puasa ramadhan banyak lapangan yang disulap menjadi area bazar. Biasanya sambil nunggu beduk adzan maghrib, paling enak jalan-jalan sore sambil berburu takjil. Di pinggir jalan biasanya banyak yang jual menu takjil, lauk, gorengan dan aneka makanan.
5. Tarawih bersama
Kalau di daerah tempat tinggal saya, tarawehnya 21 rakaa’at. Kata ibu saya, jama’ah taraweh di musholla lumayan tidak banyak dan sedikit, sedang-sedang saja.
6. Malam lailatul qadar
Malam lailatul qadar adalah satu malam penting yang terjadi pada bulan ramadhan, yang dalam Al-Qur’an digambarkan sebagai malam yang lebih baik dari seribu bulan. Selain itu, juga diperingati sebagai malam diturunkannya Al-Qur’an, (Wikipedia). Di daerah saya (di Jombang Jawa Timur), selalu melakukan shalat malam berjama’ah di masjid-masjid besar, khususnya di setiap malam lailatul qadar. Biasanya warga sudah berbondong-bondong pergi ke masjid pukul 00.00 dan shalat selesai pukul 02.00.
7. Hari raya idul fitri
Setelah puasa satu bulan lamanya, tibalah hari kemenangan yaitu hari raya idul fitri yang jatuh pada tanggal 1 syawal. Dimana pada hari itu, berkahir puasa ramadhan. Kegiatan di pagi hari dimulai dengan shalat id atau shalat idul fitri, dilanjutkan dengan silaturahmi ke saudara dan tetangga.
8. Ramadhan sale
Salah satu yang ditunggu di akhir bulan ramadhan adalah belanja berbagai perlengkapan untuk hari raya idul fitri. Mulai dari pakaian, perabot rumah tangga, sampai makanan dan minuman yang akan dihidangkan di meja ruang tamu. Sudah dipastikan, diakhir bulan ramadhan pasar, mall dan berbagai pusat perbelanjaan akan ramai oleh pengunjung. Tidak hanya offline shop saja yang menjual berbagai kebutuhan hari raya, tapi banyak online shop yang juga mengadakan ramadhan sale, salah satunya di Lazada Indonesia. Dimana ramadhan festivalnya akan berlangsung dari tanggal 1 juni sampai 11 juli 2016, sedangkan special days nya akan berlangsung pada tanggal 28-30 juni 2016. Nggak perlu nunggu akhir ramadhan untuk mempersiapkan perlengkapan hari raya idul firi, mumpung pas hari-hari gajian, mumpung ada sale besar-besaran diskon sampai 80%. Jadi, tunggu apa lagi, bolehlah kita intip-intip dulu hehehe.

Ngomongin soal bulan puasa ramadhan dan idul fitri, rasanya udah deg-deg’an aja, nggak sabar nunggu puasa ramadhan tiba.
Teman-teman gimana rasanya nunggu bulan puasa ramadhan??

****

Tuesday, 24 May 2016

Pilih Mana, Catering atau Masak Sendiri?


Assalamu'alaikum...Masak api hari ini??kalau saya, tadi masak sayur sop sama goreng udang plus sambal. Sekali masak untuk satu hari, jadi lumayan nggak banyak buang waktu, apalagi punya anak bayi. Tapi kalaupun siang sayur habis, mau nggak mau sore wajib masak lagi, lagi-lagi pilih yang simpel, yaitu bikin tumis sayur. Kebetulan tadi pagi pas lagi pilih sayur di mas-mas penjual sayur keliling, tetangga depan agak kesanaan tanya ke saya, apa saya punya info tentang catering?. Mendadak saya langsung ingat kalau beberapa hari yang lalu di depan pintu ada selembaran iklan catering, isinya menu makanan selama 6 hari beserta ketentuannya, termasuk cara pembayaran.

Pilih Mana, Catering satau Masak Sendiri??
1. Tergantung situasi dan kondisi
Bisa jadi, memilih catering adalah jalan satu-satunya ketika situasi dan kondisi yang memasak sedang tidak bisa diajak kompromi. Misalnya sedang hamil muda, atau keuangan mepet. Pernah banget pas kondisi keuangan mepet,mendadak pilih jasa catering,ksn bayarnya di belakang,jadi lumayan aman nunggu gajian hehe. Kalau keuangan mepet biasanya lebih aman, karena selama sebulan jatah makan sekeluarga sudah aman, nggak perlu belanja ke pasar. Tahun lalu ketika saya masih tinggal di kota Siak Riau, pernah memakai jasa catering rumahan. Sebenarnya saya bisa masak sendiri, cuma waktu itu situasinya lagi malas banget masak. Kurang lebih 3 bulan saya pakai jasa catering, rasanya bener-bener bosan, karena biasanya masak tapi mendadak pagi-pagi sudah rajin ngeblog atau nonton hehehe. Beda lagi kalau masak sendiri,pagi-pagi pastinya sibuk sendiri di dapur buat sarapan.
2. Lagi-lagi, hidup adalah pilihan
Ada ibu rumah tangga yang lebih memilih jasa catering karena nggak sempat masak alias riweh dengan kegiatan mengurus anak. Apalagi kalau punya dua atau lebih anak yang jarak usianya berdekatan dan tidak memiliki prt di rumah. Contohnya tetangga saya,dia memilih jasa catering karena nggak sempat masak. Pagi-pagi disibukkan dengan mencuci dsb,belum selesai bersih-bersih rumah anaknya sudah bangun,mau nggak mau dipending dulu jemur bajunya. Ada lagi tetangga saya yang lain lebih memilih tidak menggunakan jasa catering karena dia bisa menghandel semua pekerjaan rumah termasuk masak dan mengurus kedua anaknya sendiri. 

Mau pilih masak sendiri atau pakai jasa catering..lagi-lagi itu masalah pilihan. Saya sendiri pernah menikmati jasa catering dan masak sendiri,buat saya,kalau catering seringnya porsi sayur kurang hehehe. Maklum pecinta sayur..
Teman-teman punya pengalaman yang sama??