Skip to main content

Sarapan Nasi Tiwul di Subang

Ada yang suka nasi tiwul??
Atau belum pernah ngerasain??
Rugi!!!
Hahaha.....

Ngomongin soal nasi tiwul, kemarin saya dan suami sarapan nasi tiwul di Subang. Bukan beli disini tapi bawa dari kampung halaman suami, Ponorogo. Pertama kali ngerasain nasi tiwul sewaktu saya PKL di Ponorogo. Sepulang dari mengajar tiba-tiba di kontrakan sudah ada nasi tiwul sewakul bersama dengan sayur lodeh. Itulah pertama kalinya saya mencoba nasi tiwul, tentunya nggak sendirian, bareng teman-teman PKL lain, salah satunya Miss Rochma, blogger asal Gresik. Bertahun-tahun lamanya, akhirnya saya berjumpa lagi dengan nasi tiwul. Kebetulan suami asli Ponorogo, dan ternyata dirumah mertua masih sering makan nasi tiwul. Jadi, setiap saya dan suami mudik atau pulang kampung, selalu makan nasi tiwul.

Tentang Nasi Tiwul
Nasi tiwul terbuat dari singkong yang dikeringkan kemudian direndam dengan air selama 2 hari, setelah itu dijemur sampai kering lalu ditumbuk atau digiling dengan mesin selep. Kebetulan mudik lebaran kemarin suami minta dibawain bulek tiwul karak. Tiwul karak?jadi, tiwul karak itu berasal dari nasi tiwul yang dikeringkan, setelah nasi tiwul kering bisa diolah lagi menjadi nasi tiwul. Sisa nasi yang dikeringkan atau dijemur sampai kering, orang Jawa menyebutnya karak.
Jadilah kemarin saya dan suami sarapan nasi tiwul,yeay!!

Berikut cara membuat nasi tiwul karak (yag dikeringkan).
1. Rebus air 1 liter sampai mendidih.
2. Ambil tiwul karak sesuai selerkarakci bersih.
3. Siram tiwul dengan air mendidkaraktau bisa juga dengan di rendam tapi sebentar saja.
4. Nasi tiwul siap dihidangkan.

Berhubung saya newbie penikmat nasi tiwul, jadi makannya masih pakai nasi, dicampur gitu. Kalau suami sih nggak pakai nasi, jadi murni nasi tiwul aja hehe. Ohya, nasi tiwul bisa dinikmati dengan sayur lodeh, atau sayur lalapan, ikan asin dan sambel blelek. Soal rasa, nasi tiwul ini rasanya agak gurih, testurnya kasar kenyal.

Kali ini pendamping nasi tiwul ada tempe goreng, ikan asin, bayam rebus, daun kubis, mentimun, terong bulat, dan sambel blelek. Ohya, satu lagi kerupuk. Aduh, nambah terus kalo sama ikan asin. Sarapan nasi tiwul di Subang rasa Ponorogo, meskipun makannya cuma berdua tapi tetep lahap dan nambah hahaha.

Buat teman-teman yang belum ngerasain nasi tiwul, yuk sekali-kali incip ya. Bikin Nagih hehe....

Comments

  1. Dan saya belum nyoba nasi tiwul, jadi pengen.

    ReplyDelete
  2. Jai kangen makan tiwul lagi, seperti jaman SD dulu sering sarapan/ makan siang dengan (nasi) tiwul
    Pas ke Gunung Kidul sempat beli tiwul di pusat oleh-oleh, tapi rasanya manis. Padahal aku sukanya tiwul yang original gettu.

    ReplyDelete
  3. Akuuu...aku suka nasi tiwul. Apalagi kalo dimakan sama urap plus ikan asin...ya Allah, surgaaa

    ReplyDelete
  4. Dilihat dari fotonya, nasi tiwulnya itu kelihatannya teksturnya lebih kasar dan besar2 ya dibanding tiwul khas daerah saya (wonogiri). Untuk soal rasa, kemungkinan sih sama aja ya, wong bahannya aja juga sama, hehehehe

    ReplyDelete
  5. aku suka nasi tiwul..enak kok

    ReplyDelete
  6. Ko baru dengar ya, nama ini nasi. Dan, aku belum pernah nyobain. Kira-kira gimana ya, rasanya. Penasaran..he

    ReplyDelete
  7. penasaran dengan nasi ini
    sepertinya enak ya

    ReplyDelete
  8. Tiwul aku pernah makan. Tiwul sama nggak dengan nasi tiwul?
    Aku makan tiwul doang biasanya, nggak pake lauk. Sepertinya enak juga diberi lauk gini ya, jadi kebayang beras merah hihi :D

    ReplyDelete
  9. masih pula nampak d blog, setelah kakabitaeun liat di IG hahha

    ReplyDelete
  10. Aku nasi tiwul belum pernah nih mbak, tiwul doang dari singkong jg. Pas di Wonogiri kampung bapak.
    Berarti mba han kangen berat yaaa sama doi, nasi tiwul hihiii

    ReplyDelete
  11. Kayanya udah pernah waktu survei di gunung kidul, tp lupa lg rasanya :D

    ReplyDelete
  12. Ternyata nasi tiwul itu seperti ini ya bentuknya hehehe

    ReplyDelete
  13. Klo dimkan sama sayuran plus lauk blm pernah aku mb.. Sukanya klo dimasak manis, plus dikasih kelapa

    ReplyDelete
  14. Udah lamaaaa ngg nyoba nasi tiwul.. kayaknya enaak mbaa

    ReplyDelete
  15. aku belom pernah makan nasi tiwul tante
    nasi jagung pun belom pernah

    jadi penasaran
    kayak apa rasanya yaa

    ReplyDelete
  16. kemarin waktu pulang kampung akhir pekan, seharian serba nasi tiwul makannya, huweenak. pagi nasi tiwul ikan asin sambel korek+pete, siangnya pakai sayur, malamnya tiwul goreng pedas lauk teri. muuuaannteb rek.

    ReplyDelete
  17. Sering dengar tapi belum pernah makan :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Bikin Apa Aja Gampang dengan Digital Rice Cooker Mito R5

Hayoo, ada yang pernah dengar Digital Rice Cooker Mito R5??buat yang sudah punya, pasti tertolong banget dengan produk ini. Nah buat yang pernah dengar tapi belum tahu penampakannya,atau belum pernah sama sekali dengar. Kali ini saya mau sharing pengalaman menggunakan Digital Rice Cooker Mito R5 8 in 1, rice cooker masa kini dan multi fungsi. Kira-kira saya bikin apa aja ya??emmm… Tentang Digital Rice Cooker Mito R5 Digital Rice Cooker Mito R5 merupakan produk terbaru dari Mito Electronic, dimana Digital Rice Cooker Mito R5 ini memiliki kapasitas yang lebih besar (2 liter), juga dilengkapi dengan 8 fungsi mode memasak. Yaitu memasak nasi, nasi merah, bubur, kue, merebus, mengukus, membuat sup dan menggoreng. Selain itu, juga dilengkapi dengan panci 5 lapis, pemanas 3D, serta fungsi timer untuk memasak nasi sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan. 8 Keunggulan Digital Rice Cooker Mito R5 1. Satu rice cooker dengan banyak fungsi, 8 mode memasak. 2. Panci dengan 5 lapis