Skip to main content

Tips Ngeblog Tanpa Smartphone dan Leptop

Tips Ngeblog Tanpa Smartphone dan Leptop. Pernah nggak kebayang, gimana caranya ngeblog tanpa smartphone, leptop/komputer wa akhwatuha?. Maksudnya, ketika kita tidak punya smartphone, bisa jadi mendadak hilang dan tanpa ada aba-aba  leptop atau komputer kita juga rusak total. Sedangkan  aktivitas kita sehari-hari adalah menulis/mengisi/mengelola beberapa blog. Kebetulan, hal inilah yang saya rasakan selama kurnag lebih hampir 3 bulan. Terus ini nulis dan ngeblognya lewat atau pakai apa??. 

Tips Ngeblog Tanpa Smartphone dan Leptop
1. Ngedraft ide di handphone jadul atau notebook
Hampir setiap hari saya selalu ada ide untuk dituangkan dalam sebuah tulisan, atau curhatan lah hehehe. Jadi, biasanya saya selalu menulisnya di handphone jadul (hp hitam putih) atau kalau lagi pingin banget nulis, saya selalu menulisnya di notebook. Lumayan capek juga nulis pakai bolpen tapi sayang banget kalau ide nggak ditulis.
2. Pergi ke warnet
Sekarang saya lagi di warnet hehe. Awalnya nggak begitu eksis ke warnet tapi berhubung ada kerjaan yang mengharuskan update blog dan ke warnet, jadi sekarang minimal seminggu 2 kali ke warnet. Baik untuk cek email maupun update blog, tapi mohon maaf banget jarang blogwalking karena waktu habis untuk nulis. Insya Allah nanti kalau leptopnya sudah bisa lagi, aktif silaturahmi. 
3. Happy blogging
Menikmati proses ngeblog yang merumitkan tapi tidak dibuat rumit menjadikan saya ngeblog jadi heppi. Bukannya dulu nggak hepi, karena sekarang kan kondisinya berbeda. Mau marah karena di Siak Riau bleum ada service leptop yang bener-bener bisa service dengan baik itu juga bukan solusi, jadi dinikmati aja, sukur-sukur masih bisa ke warnet. Ya, nggak??.

Tidak ada smartphone atau leptop/komputer bukan berarti aktivitas ngeblog terhenti, banyak jalan menuju roma, banyak cara untuk ngeblog.
Teman-teman punya pengalaman serupa??

****

Comments

  1. Wkwkwk. Senasib kita, Mbak! :p

    Laptop ku rusak dan aku kalok mau apdet blog ya lewat warnet. Tapi kalok sekedar bw masih ngandelin hp sih..

    Enak ya bisa draft ide gitu. Kalok aku mah gak bisa. Mesti spontan :(

    ReplyDelete
  2. Smartphone sama laptopnya kenapa, Mbak? #kepo. Hehe...

    ReplyDelete
  3. semoga laptopnya segera sembuh Mba.. :)

    ReplyDelete
  4. Kalo emg dasarnya suka nulis, mo gk adz smartphone maupun laptop. Intinya, ya gk masalah ya mba. Di notes pun oke hayuk.

    Malah kadang, saya matikan paket datanya kalo pas mau nulis via hape. Supaya nggak keganggu dgn notif yg masuk di hape hihihi :)

    ReplyDelete
  5. bner bngt tuh mb tipsnya ,,,,

    biar irit juga tuh ,,,heheh

    ReplyDelete
  6. moga hp yg hilang segera ada gantinya ya Mbak, Laptop nya juga cepat sehat lagi.

    yg penting happy ya Mbak ;)

    ReplyDelete
  7. Semoga laptopnya cepat bisa lagi ya, Mbak. Emang laptopnya kenapa Mbak?

    ReplyDelete
  8. ujung2nya ke warnet wkwkwk..
    dari Siak yaa,.. jawa apa melayu..hehe
    sy banyak teman di Siak tp orang Jawa semua

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah... Jadi ide baru nih! Hp lama saya bisa dipakai lagi untuk nge-draft. Karna hp yang biasa dipakai cepet drop batreynya. Selalu ada hikmah di setiap kejadian yaa,Mbak. :)

    ReplyDelete
  10. Kalau aku tak tulis di buku dulu kak, pernah waktu itu hp dan laptop juga lagi eror. . Hehehe

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say