Sunday, 27 December 2015

Mengenal Tradisi Jawa Pasca Melahirkan

Kemarin siang tetangga datang ke rumah, dua orang dengan membawa satu anak. Dua-duanya orang Palembang tapi yang satu blasteran Palembang Jawa. Kebetulan saya masih di tempat tidur nemenin si baby Khaizu, setelah pintu dibuka oleh ibu, tetangga yang blasteran Palembang jawa (sebut saja mbak H) langsung menuju dapur sambil bilang.
"Anteee....selamat yaaaa, bentar , kami mau ke dapur dulu, biasa tradisi orang Jawa hehehe..."
Saya baru tahu tradisi ini, kalau menjenguk bayi yang baru lahir harus ke dapur dulu baru nemuin ibu dan bayinya. Nggak sampai situ aja, setelah bertemu saya dan si baby, mbak H minta bedak baby, lalu dioles ke muka buat bedakan. Unik ya....saya yang Jawa tulen malah baru tau hehehe. 

Ngomongin soal tradisi, bagi sebagian besar orang Jawa, mereka percaya dengan apa yang diturunkan atau diwariskan oleh nenek moyang mereka. Beberapa tradisi Jawa pasca melahirkan diantaranya :

Brokoan
Brokoan atau bancaan atau slametan. Dilakukan pas hari H atau ketika bayi lahir atau sehari setelah bayi lahir. Kalau di Jawa semacam kenduren atau undang-undang tetangga, tidak banyak, 10 orang saja, dan khusus perempuan. Pas saya tanya ke ibu, "kok perempuan saja yang diuandang" dengan enteng beliau menjawab "cek wong wedok payu kenduren hahaha", maksudnya biar orang perempuan bisa menikmati kenduren, karena biasanya kenduren kan yang diundang identik dengan bapak-bapak. Entah itu jawaban beneran atau cuma guyon hehehe. Brokoan ini biasanya bikin asahan atau tumpeng, isinya nasi, urap-urap, tahu, tempe, ayam, telur, mie dan sayur lodeh. Setelah berdo'a bersama baru makan bareng dan sisanya bisa dibawa pulang.

Pupak puser 
Pupak puser atau copot udel atau lepas puser bayi. Dilakukan ketika pusar bayi lepas, biasanya orang rumah langsung bancaan atau slametan membuat bubur menir. Menir itu semacam beras yang ukurannya kecil, lalu di masak menjadi bubur. Kalau nggak ada menir bisa pakai beras biasa. Setelah di masak, adonan bubur dibagi menjadi dua, yang satu dibiarkan warna putih dan satunya lagi dikasih campuran gula merah, jadilah bubur abang atau merah. Kalau di Jawa, biasanya bubur disajikan di piring yang dialasi dengan daun pisang, bubur putih di taburi irisan gula merah dan kelapa parut muda. Kebiasaan di rumah, bubur merah putih ini diberikan kepada anak-anak tetangga. Kebetulan kemarin pas pupak puser, bikin bubur merah putih 10 porsi, dibagikan ke anak-anak satu blok saja.

Pendak pasaran bayi
Pendak pasar bayi ini hampir sama dengan pupak puser, tapi yang ini ada acara slametan atau aqiqah. Kalau nggak bisa, bisa dilewati atau diganti hari lain.

Selapan
Selapan itu pendak lahir bayi, hari ke 36. Dilakukan dihari ke 36, dibuatkan tumpeng untuk bancaan atau selametan. Ngundang tetangga 10 orang, bisa perempuan atau laki-laki.

Serba selamtean ya orang Jawa hehehe, kebetulan karena saya di Batam, jadi baru ngerasain  slametan pupak puser atau bikin bubur merah putih. 

Kalau teman-teman, di daerahnya punya tradisi kental pasca melahirkan nggak??ayo dong cerita...


***


15 comments:

  1. wah saya kalo yang brokoan tahu tuh, yang lain g tahu

    ReplyDelete
  2. dan masih banyak lagi ya mba...hahaa. termausk hal-hal pamali dilakuin orang lahiran..rumit pisan

    ReplyDelete
  3. Kalo di sini, kalo mau jenguk bayi, sebelum masuk rumah harus cuci kaki dulu. Biar bersih dan bayi terhindar dari sawan katanya :D

    ReplyDelete
  4. Loh kok samaan yah dengan ibu ku berarti ini udah tradisi, saya baru paham sekarang

    ReplyDelete
  5. unik ya kebiasaan tiap daerah
    setauku di daerahku ada kebiasaan kasih kain gendong ulos, namanya paroppa sadun

    ReplyDelete
  6. jenang abang, kalau di sini namanya itu hehe... bubur yang merah putih itu.

    ReplyDelete
  7. Di tempat saya, brokoan itu namanya krayan, mbak... Lain tempat, lain nama ya...

    ReplyDelete
  8. tiap daerah ada pastinya ya, tapi aku waktu habis melahirkan gak pakai apa-apa :)

    ReplyDelete
  9. tradisi bubur merah putih ada juga di sunda, biasanya di bagikan sekaligus mengumumkan nama anak, jadi di beseknya di sertai nama anak

    ReplyDelete
  10. waaa seruuuu... barakallah ya mbak Hana, semoga menjadi penyejuk hati dan mata kedua orang tuanya, aamiin...

    ReplyDelete
  11. Hihihihihi...yng baru jadi ibu dan dari Jawa tulen pula...ya begitulah filosofi orang jawa banyak slametannya yg di harapkan agar si jabang bayi dan ibu selalu slamet...
    Terus kalo menengok bayi harus ke dapur dulu ? Bukan ke dapurnya sih kalo di tempatku..tapi karena baru dari luar ( dari jalan atau dari bepergian ) kalo menengok bayi ke kamar mandi dulu, cuci tangan dan kaki atau malah ada yang ambil air wudhu..menurut pemikiranku sih, biar bersih aja kalo nanti pengin mengendong atau menyentuh si jabang bayi yang masih suci dan bersih..

    Kan orang jawa sering bilang, nek seko paran sok bawa setan...( kalo dari luar sok bawa setan ) jadi di bersihin dulu badanya dengan membasuh tangan kaki dan muka...seperti wudhu )

    ReplyDelete
  12. Ribet juga ya ternyata... aku orang jawa tapi ga pernah ngelakuin kayak gitu2 :D :D :D

    ReplyDelete
  13. Wis ngunu iku aku gak ngerti. Pokok yang ngusrusi ibu ama mertua. Ribeeet. :D

    ReplyDelete
  14. baru tau karena palingan kita cuma aqiqahan aja

    ReplyDelete
  15. budayanya banyaaak ya mak...tapi aku hanya melakukan selamatan dan cukuran bayi aja deeh...solanya seringnya kita jauh dari orang tua saat punya bayi :)

    ReplyDelete