Thursday, 24 December 2015

Mendadak Masuk Ruang UGD

Ceritanya, saat itu kehamilan saya masuk di trimester ketiga akhir, artinya sedang menunggu masa-masa menegangkan. Meskipun masih beberapa minggu lagi, tapi entah rasanya di minggu-minggu  tersebut badan saya sudah mulai sakit. Badan sering capek, kaki kadang bengkak (tapi nggak bengkak banget), pinggul sudah mulai kerasa capek banget, nggak kuat jalan keliling komplek tapi tetep jalan pagi tapi udah ngos-ngosan gitu sampai rumah. Sampai pada akhirnya, tepat tanggal 17 desember 2015 kurang lebih pukul 21.00, pas saya buang air kecil ke kamar mandi. Tiba-tiba merasakan buang air kecil yang tidak biasa, awalnya buang air kecil seperti biasa tapi langsung ada yang muncrat dan mendadak saya dikagetkan dengan kucuran darah (kurang lebih 1 sdm) di kaki. Spontan saya teriak memanggil suami, setelah telpon bulek, saat itu juga, saya, suami dan ibu langsung beberes untuk pergi ke rumah sakit terdekat dari rumah, Rumah Sakit Awal Bros. 


Mendadak Masuk Ruang UGD
Saat di dalam mobil, suami menenangkan saya. Sedangkan saya, antara bingung, sedikit cemas, banyak istighfar dan berpikir positif "nggak usah cemassemua akan baik-baik saja". Kurang lebih pukul 21.30 suami langsung memarkir mobil di depan ruang emergency atau UGD, sementara suami memarkir mobil. Saya dan ibu berjalan ke ruang UGD berdua. Saat itu, cairan masih banyak yang mengucur deras dari balik jubah hamil yang saya kenakan, bukan seperti buang air kecil tapi cariran tersebut mengucur dengan derasnya, tidak bisa di tahan pokoknya. Bedanya dengan air kencing, kalau buang air kecil kan bisa di tahan tapi kalau cairan ini tidak bisa ditahan alias ngucur terus. 

Setelah memanggil suster, salah satu dari mereka menanyakan nama, taggal dan tahun kelahiran. Selanjutnya saya langsung dibawa di satu kamar, suster menyuruh saya untuk tidur di atas kasur yang sudah dilapisi dengan perlak. Satu persatu suster datang, pertama menanyakan awal mula kejadian, dilanjutkan dengan tensi darah, tes urin, tes darah dan yang terakhir dilakukan NST yaitu mengecek detak jantung bayi. Setelah dicek tensi darah, ternyata saya mengalami darah tinggi yaitu 160, padahal hari-hari sebelumnya tensi darah saya normal yaitu 110 atau 120. Satu suster berbeda datang dengan membawa alat NST, semacam alat untuk memeriksa detak jantung dan aktivitas janin dalam kandungan. Tes NST dilakukan selama 30 menit, dengan meletakkan sabuk dan dua alat bundar di atas perut.

Kebetulan di ruangan yang saya tempati hanya ada saya sendiri, jadi tidak seperti ruangan UGD pada umumnya yang ramai. Mungkin karena diluar ruangannya sudah habis, maka saya ditempatkan di ruangan paling ujung. Setidaknya saat itu saya lumayan tenang meskipun cairan masih terus mengalir dan rasa pingin buang air kecil yang terus menerus. Pukul 12.00 malam, dokter kandungan saya datang, setelah melihat semua hasil tes, saya dipindah di ruangan UGD yang lain. Di USG, ternyata air ketuban yang ada di bawah sudah menipis tapi di bagian atas masih banyak. Waduh.....

Nah, disinilah ketegangan ruangan UGD mulai terasa. Banyak pasien dan suster yang wira-wiri, sambil menunggu dokter yang kesana-kemari, saya perbanyak istighfar sambil menahan sakit yang mulai terasa di dalam perut. Duh, Gusti...semoga semua baik-baik saja.

Teman-teman ada yang pernah mendadak masuk ruang UGD nggak???


****




36 comments:

  1. Saya pernah menemani Ibuk yang masuk ke UGD Mbak. Sekarang bagaimana kondisi njenengan? Semoga sehat selalu dan baik-baik ya Mbak..

    ReplyDelete
  2. Tetap semangat mak, jangan stress.. harus rileks...
    semoga senantiasa diberikan yang terbaik.. syafakillaahhh...
    doaku menyertai >_<

    ReplyDelete
  3. Saya jadi membayangkan bagaimana nanti istri saya, sekarang sudah hamil 4 bulan

    ReplyDelete
  4. Senasib kita mak hehehe, tapi bedanya saya gak ngerasain sakit2 sama sekali. Pas di kasih induksi lewat infus baru kerasa tuh sakitnya, dobel mak :D

    ReplyDelete
  5. Cepet sembuh Mbak .... Semoga Mbak dan debay diberi kekuatan dan kelancaran untuk semuanya. Semangat!!!

    ReplyDelete
  6. pernah. waktu itu karena kupingku mampet habis pakai cutton bud hahhaha

    ReplyDelete
  7. makkk semoga baik2 aja dan lahirannya lancar yaa...aamiin

    ReplyDelete
  8. Destin kecil pernah sakit DB, krn tidak ada kamar, kami duduk setengah Hari di ruang tunggu UGD

    ReplyDelete
  9. belum pernah mbak, dan aku takut keknya kalau masuk.. huuuuhuuu

    ReplyDelete
  10. Tengah malam banget ya, Kak. Alhamdulilllah sekarang udah lahiir baby-nya. ;) Semoga baby dan ibu sehat sll, yaa.

    ReplyDelete
  11. Allhamdulillah sudah melahirkan ya skr, aku telat bwnya

    ReplyDelete
  12. kasusnya sama seperti aku mbak, sekarang aku dalam pemulihan...

    ReplyDelete
  13. Sama Mbak, sy dulu juga ketuban pecah dulu dan mengucur deras.

    ReplyDelete
  14. Saya jg pernah mendadak ke ugd mba tp bkn krn hamil..moga cpt pulih y

    ReplyDelete
  15. Bagaimana kabarnya sekarang mak? Sudah baik-baik saja kan? Semoga baik-baik saja, dan proses kelahiran lancar dan sehat.

    ReplyDelete
  16. Waduh, aku bacanya jadi ikut deg-degan. Trus kelanjutannya gimana dong Mbak? :3

    ReplyDelete
  17. Idem waktu melahirkan anak pertama. Sakit banget buat jalan dr pinggang ke bawah.

    ReplyDelete
  18. Lalu, diagnosa dokter apa tuh Mbak? Kemarin gak preklamsia kan? Mgkn itu tensinya naik krna stress ada darah yg mengucur. Sehat terus yah, Busui. Sun sayang tuk Debay :*

    ReplyDelete
  19. Pernah masuk...bukan karena aku yang sakit tapi karena anakku yang sakit. Semoga jangan pernah lagi...takuuut bener...
    Semoga lekas pulih ya mb Hana n the boy... ;)

    ReplyDelete
  20. Cepet sehat ya, Mba.untuk dede bayinya juga sehat yah.

    ReplyDelete
  21. Sama, mak... saya 3 kali melahirkan pecah ketuban dini semua :)

    ReplyDelete
  22. Sama, mak... saya 3 kali melahirkan ketuban pecah dini semua :)

    ReplyDelete
  23. sama, mak... saya 3 kali melahirkan ketuban pecah dini semua :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. oops... komenku banyak bingit. 3-3nya masuk. malu, euy. kirain yang 2 failed, taunya masuk juga hihihi. maaf ya jadi nyampah, maak :)

      Delete
  24. Huaaaa jadi begini ceritanya, pantesan kok pas dirimu aplot foto baby-mu caption-nya datang lebih awal. Anyway yg penting kamu n baby tetep sehat wal afiat yah. :))))

    ReplyDelete
  25. Aku juga saat lahiran anak ketiga, ketuban duluan yg keluar. Sakiiit bangeet..

    ReplyDelete
  26. baca ceritanya seru bangeeet perjalanan si bebe pertama ini ya mak :)

    ReplyDelete
  27. Pernah Mak, tapi yang ngucur bukan ketuban. Yang ngucur darah plus nanah dari bekas jahitan yang kebuka. Hahahaha. Apesss. Semoga dilancarkan semuanya ya mbaaaakk ^^

    ReplyDelete
  28. Melahirkan anak kedua itu saya cukup lama di UGD, nunggu kamar bersalin yg katanya penuh, kayaknya musim lahiran deh waktu itu :)

    ReplyDelete
  29. Tensi naik gara-gara suasana UGD ya mbak? Hehe...saya dulu juga melahirkan pertama kali ketuban pecah duluan.

    ReplyDelete
  30. Zwaaaaan...
    Kok ceritanya nanggung siiih, kan aku jadi penasaran dan kepo iniiih hehe...tapi semuanya lancar dan sehat kan yaaah :)

    Waktu lahiran Kayla pun aku ketuban pecah duluan dan emang bikin panik banget siiih...

    ReplyDelete
  31. Waktu lahiran Alfath, aku mendadak harus induksi karena ketuban ku berkurang. Waktu lahiran, gak banyak ketuban yg keluar, karena udah hampir abis duluan. Huhu.

    Ini pengalaman yg luar biasa ya Mba, Alhamdulillah Mba Hana dan debay sehat wal'afiat setelah masa2 perjuangan. Selamat mba Haaan, peluk cium buat debay :*

    ReplyDelete
  32. saya alhamdulillah belum dan jgn sampai, tp suami pernah :)

    ReplyDelete