Skip to main content

Sarapan Bareng Monyet

Kebayang nggak??nggak usah mbayangin yang aneh-aneh ya hehehe, saya mah udah biasa. Gimana nggak biasa, sejak pindah dan tinggal di Siak Riau, mau nggak mau sering ketemu sama banyak hewan, salah satunya monyet. Kebetulan di kota Siak kan masih banyak hutan (hutan pepohonan, bukan sawit, ingat, ini di kotanya), jadi masih banyak ditemui hewan-hewan liar.  Di belakang rumah yang saya tempati sekarang, masih banyak pepohonan, jadi sudah dipastikan ada monyet gelantungan, ada biawak segede buaya (ngeri kan??banget) dan burung-burung cantik yang belum pernah saya lihat sebelumnya. 

Kapan hari, saya dan suami mau ke pelabuhan. Jadi sepertinya harus sarapan dulu, maklum perjalanan lumayan jauh, 1 jam dan jarang ada warung. Karena sudah mendapatkan menu enak untuk sarapan di Siak, jadi kami langsung ke tekape. Sampai tempat, seperti biasa, banyak monyet di depan warung. Nggak takut??ya takutlah, tapi kan ada nenek (pemilik warung) yang stand by disana, jadi aman. Mereka nggak nakal kok, karena si nenek ini selalu ngasih mereka makan dari sisa nasi para pembeli. Kadang, ada bapak-bapak yang setiap hari ngasih pisang. Baik ya bapaknya....^^



Seperti biasa, saya dan suami memesan nasi gurih. Nasi gurih itu kayak nasi uduk, isinya lumayan komplit. Ohya, yang jualan nasi gurih ini orang Medan, jadi bener-bener klop banget orangnya, sumringah, baik dan asik diajak ngobrol (persis sama almh nenek kos dulu :( ). Masakannya enak, pokoknya cocok banget sama lidah orang Jawalah, makannya itu, saya dan suami udah bener-bener jatuh cinta sama nasi gurihnya hehehe. Satu porsi nasi gurih lauknya ada telor sambal, mi bihun goreng, sambel goreng tempe pedas cabe ijo, kering kentang teri, timun dan kerupuk. Rasanya, duh.....ini baru nasi gurih!!!emang nasi gurih di Siak gimana??hehehe....jangan tanya. Yaaa, begitulah, bertahun-tahun (ceilah baru 3 tahun) tinggal dipelosok dan mencari sarapan atau menu makanan yang pas di lidah, baru ini dapet yang pas di lidah orang Jawa. Seneng bangetlah pokoknya....^^

a la-a la hands in frame, ihhier

Sarapan ditemani sama monyet itu lumayan seru, makan sambil lihat tingkah laku mereka itu sesuatu banget. Ada yang iseng satu sama lain (hahahahaha..ada lo ternyata,ya ampunnn), ada yang manjat-manjat pohon, kalau ada bapak-bapak yang ngasih pisang, langsung lari berebutan, seru ya...^^

Teman-teman pernah nggak sarapan bareng monyet???hehehe..


****
Nasi gurih warung ijo
Lokasi depan hutan kota jalan balai kayang (pas depan gerbang hutan kota)
Satu porsi 10.000
Rasa : 9+ poin

Comments

  1. Pernahnya sarapan bareng cheetah dan macan kumbang. Seru abiiis. Hihihi.

    ReplyDelete
  2. Wah lupa tadi sudah klik submit apa belom komennya. Saya belom pernah sarapan bareng monyet, cuma pernah bareng cheetah ama macan tutul aja. Hihihi. Itupun di hotel yang gabung ama kebun binatang di malang. Kalo au naturel gitu belom pernah eiy Mbak.. Hihihi. Pasti seru ya apalagi makanannya enakk..

    ReplyDelete
  3. waaaah ... seru tuh ... bisa sambil kaksi makan si mongki ...hehehe
    tpi jinak semua kn tu mongki ?

    ReplyDelete
  4. Howalah, biawak sebesar buaya??? Walah is, lihat disini yg kecil aja dah kaget lho..

    ReplyDelete
  5. wah, monyet2 itu tau aja sumber makanan yg banyak ^_^

    ReplyDelete
  6. Emoh, Mbak, trauma sama monyet. Sebisa mungkin berusaha jauh-jauh dari monyet. :)

    ReplyDelete
  7. makanannya menggoda selera....monyetnya banyak banget...

    ReplyDelete
  8. kayaknya si monyet beda ya sama Yang di Sangeh Bali itu, kalau kalem kalem gitu senang juga ya memandangnya, palagi memotretnya, itu yang ya ampuun si monyet lagi ngapain?


    Melihat Foto makanannya, nggak komen deh, blom makan siang soalnya :D

    ReplyDelete
  9. wah !!! seeru banget masih asri gitu ga ka temapt tinggalnya, sampai monyet gt berkeliaran kaya di Bali. Dan Makananannya nasi gurih ko sepertinya enak (ngiler)

    www.sabrinamaida.com

    ReplyDelete
  10. Duh ngeri ah liat monyet banyak gitu, takut tiba-tiba menclok di badanku hihihihi.
    Btw nasi gurihnya enak ya, pake santan kan nasinya itu?

    ReplyDelete
  11. dulu di palembang seriing lihat monyet karena belakang rumah hutan wisata..tupai, ah kangeen...

    ReplyDelete
  12. Hahaha monyetnya pada nyantai gitu ya Mbak... Dulu waktu di pesantren, aku juga sering lihat pemandangan yang serupa.

    ReplyDelete
  13. Hahaaa jd ingat kalau jalan ke Siak ada rambu dengan tulisan "hati2 banyak beruk menyeberang". Nasi gurihnya itu pengin banget :D

    ReplyDelete
  14. kurang suka sama monyet, takut -___-

    ReplyDelete
  15. Sama monyet gak pernah, paling juga sama kucing yang lagi ngincer ikan di piring ;)

    ReplyDelete
  16. wow wow...
    sarapannya enaaaak
    telurnya gak pedes ya tante?

    ReplyDelete
  17. aku malah sering makan di kandang monyet..
    di Subang itu ada ada kedai, namanya Imo (Imah Monyet).. menunya serba pisang... jadi, lebih cihuy saya kan dibanding mbak Zwan Tlepoks? :P .. saya mah, langsung di kandangnya..



    ReplyDelete
  18. Hahahaha seru Mba bacanya.
    Kalo aku agak takut kali ya.
    Waduh Mba, jadi pengen nasi uduk ;)

    ReplyDelete
  19. asal gak dekat-dekat aku berani :) monyetnya banyak ya di sana

    ReplyDelete
  20. monyetnya nggak gangguin gitu? Atau malah minta-minta sarapan? :D

    ReplyDelete
  21. monyetnya banyaaak aja yaaa mak..kebayang serunyaaa :)

    ReplyDelete
  22. Enak banget tuh, kasina si monyet cuma bisa ngiler hihihi

    Nonton film online

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say