Skip to main content

Warisan Baju Kodok dari Surabaya

warisan baju kodok dari surabaya

Kalau ditanya kapan terakhir ke Surabaya, pasti agak mikir keras. Berasa lama banget, padahal terakhir saya pulang ke Jawa dan pastinya selalu ke Surabaya itu kalau nggak salah akhir tahun 2013. Kebetulan waktu itu saya ngantar ibu pulang setelah dua bulan saya culik dan bawa beliau ke Batam hehe. Pulang kampungnya lumayan lama, karena pas banget pulang sendirian dan nunggu kabar dari suami kapan saya harus balik ke Batam. Kalau sudah pulang kampung sendirian pastinya tujuan kedua, ketiga dan seterusnya adalah jalan-jalan. Tujuan yang selalu ditunggu salah satunya adalah, ketemu taman-teman sekolah dulu. Jalan-jalan nggak jelas, cari sarapan ke toko roti Komugi, beli kue buat kasih surprise teman yang ultah dan keruntelan di kamar sambil ngerumpi. 

Sebelum akhirnya saya dijemput travel untuk balik ke Jombang, salah satu teman ada yang ngasih saya baju kodok. Yeayyy....antara bahagia dan senang banget hehehe. Katanya, baju kodok tersebut sudah nggak muat  lagi, jadi kasihan juga kalau dibiarkan begitu saja dilemari selama bertahun-tahun.  Dan, alhamdulillah baju kodoknya muat di badan saya, lumayan lunggar dan asik dipakeknya.

Serba Serbi Baju Kodok
1. Namanya baju kodok, kok bisa ya??
Nah, ini dia yang sampai saat ini saya belum tahu asal muasal sebutan baju kodok. Umumnya baju kodok itu berupa celana atau rok, ada dua tali dibelakang yang nantinya dikancingkan di kancing depan. Variasinya macam-macam, ada yang berupa celana panjang dan pendek, ada yang berupa rok panjang dan pendek. 

2. Bebas padu padan dengan baju atasan
Kebetulan warisan baju kodok dari Surabaya ini jenis kainnya kain jatuh, motif bunga panjang warna kuning dan cokelat muda. Jadi, saya bisa memadu padankan baju atasan dengan bebas. Dulu, seringnya pakai baju atasan warna hitam dan jilbab instan warna hitam, setidaknya kan cocok gitu kalau dilihat orang. Tapi itu dulu, sejak di tinggal Siak, seringnya gonta-ganti baju atasan kalau pakai baju kodok ini. Mulai dari kaos belang-belang warna merah, kaos warna hijau, sampai kaos motif. Selama saya nyaman dan asik, aman-aman saja dan pede-pede aja hehehehe.

3. Talinya sering mlorot
Kok bisa??sebenarnya nggak sering-sering amat, cuma pas lagi duduk beberapa kali talinya mlorot ke bawah. Yang mlorot bukan kancingnya, tapi talinya, mlorot ke bahu. Jadi, harus benahin lagi dan lagi. Mungkin karena jenis kainnya yang jatuh jadi agak licin.

Sejauh ini, saya suka banget sama baju kodok warisan dari teman saya. Rata-rata rok dan gamis yang saya punya model bawahannya lebar, sama seperti model Gamis Zoya pada umumnya. Kalau model rok bawah agak lebar, rasanya lebih nyaman saja, karena saya kalau jalan lumayan langkahnya cepat hehehehe. Jadi nggak capek gitu jalannya...

Teman-teman ada yang punya baju kodok???


****


Comments

  1. Baju kodok ini saya jadi bisa mbayangin. Ini talinya kayak suspender gjtu ya Mbak?

    ReplyDelete
  2. Aku masih sering make baju kodok, mba. :D Biasanya yang lepas justru kancingnya, bukan talinya, hehe

    ReplyDelete
  3. aku gak punya baju kodok mba hanna...hehhe...

    ReplyDelete
  4. ini baju kodok setau saya jamannya saya SMP (angakatan berapaaa cobak) eh skrg ngehits kembaliiii ya mbak :)

    ReplyDelete
  5. Mmm... ini sama nggak ya sama baju monyet?! kalau dari deskripsi si mbak, kayaknya sama deh. aku waktu kecil dulu suka juga pake baju monyet/kodok. tapi sekarang nggak punya lagi :)

    ReplyDelete
  6. baju kodok itu kayak gimana kakak ? adek baim butuh pencerahan -____-

    ReplyDelete
  7. Kayaknya sih dulu waktu kecil punya, baju ini kan nge-HITS banget, tapi zaman dulu :D

    ReplyDelete
  8. Aku suka banget pakai baju kodok, tampak muda kalo dipake, hihiiii :p

    ReplyDelete
  9. Kalau yang versi celana, dulu kok aku seringnya nyebutnya celana monyet ya... hehehe

    ReplyDelete
  10. Waktu kecil pernah punya, aku enyebutnya celana monyet :)

    ReplyDelete
  11. waktu kecil punya baju kodok
    iiih.. kupikir itu cuma istilah mamaku aja lho, abisnya baru jni lagi dengar kata baju kodok

    ReplyDelete
  12. aku juga punya baju kodok mbak..bahannya dari jeans :)

    ReplyDelete
  13. Pas masih sekolah SMP punya baju kodok 3 mbak dan kebanyakan dari jins bahannya. Model celana panjang. Suka pakenya apalagi saya kan tomboy, dulu. Hihihi...
    Kelihatan keren aja gitu.

    ReplyDelete
  14. pernah punya waktu masih gadissss, sekarang ga pede makenya.:p

    ReplyDelete
  15. Baju kodok dulu jadi pilihan saya waktu ujian kursus menjahit, saya juga suka pakenya. Tapi seiring dengan melebarnya badan saya jadi ga pede pakai baju kodok :)

    ReplyDelete
  16. Dulu jaman abegeh punya tu yg celana pendek ada rok juga punya tapi sekarang udah ga pake lagi..takut diketawai si kodok :p

    ReplyDelete
  17. Aku kok baru denger ya baju kodok? Sama celana monyet sama nggak? Celana monyet jaman muda dulu pernah pake, kalo sekarang sih anaknya aja yg pake :)

    ReplyDelete
  18. Aku juga punya baju kodok mbak tapi dari awal beli belum pernah dipakai hiks hiks gak pede makenya apalagi sekarang udah pakai jilbab :D

    ReplyDelete
  19. punya waktu SMA, skr sih udah gak ada hehehe. Sama kaya Mbak Kania waktu masih gadis

    ReplyDelete
  20. waktu kecil terobsesi sama baju kodok ... :))

    ReplyDelete
  21. hai mak... dulu wkt awal2 kuliah sy msh suka pake baju kodok yg bawahnya rok gitu,baju kodok berbahan jeans jdi andalan sy krn berasa keren aja,hahayyy ^_^ ga lupa pke sepatu kets :D

    ReplyDelete
  22. Punya. Masih ta pake sampe sekarang :))) Biasanya kepakenya kalo pas pengin super santai dengan perut yang tak terbatasi kancing dan karet celana. Hahaha.

    ReplyDelete
  23. Waaah jadi inget jadul sering pake baju kodok, tapi kalo sekarang pakai..wuaaaah,,gak kukuaaaat deh, badan kayak lemper kebanyakan isi gini :D :D

    ReplyDelete
  24. dl pny, tp rok pendek, jd ya diwarisin ke org lain...
    skarang blum pny lg, nunggu dapet warisan ah :))

    ReplyDelete
  25. Aku pikir baju kodok anak2 yg celana pendek itu hahahaaa

    ReplyDelete
  26. Aku juga suka dengan baju kodok, hanya yang tidak aku sukai ya itu, talinya sering melorot.

    ReplyDelete
  27. hahaha iya ya kenapa disebut baju kodok. Saya juga suka pake baju kodok waktu badan masih kurus :D

    ReplyDelete
  28. aku punyaa mbakk dari bahan katun, kebetulan bentuknya lebar dan nyaman dipake

    ReplyDelete
  29. engga punya baju kodok gaya gitu

    ReplyDelete
  30. Aku seneng banget Mbak.. Tapi belum punya baju kodok satu pun hiks. Punya sih tapi long dress dengan suspender pendek gitu. Kan kurang cihuy :D

    ReplyDelete
  31. Gak punya baju model ginian. :D Mau kalo ada yang ngasih :p

    ReplyDelete
  32. keknya aku belum pernah punya dech...

    ReplyDelete
  33. itu baju ngehitz jaman aku sd haha

    ReplyDelete
  34. Sempet punyaaa jaman masih keciiil hehehehe

    ReplyDelete
  35. Aku terakhir pakai baju kodok waktu SD kayanya mbak.. sudah lama banget :D

    ReplyDelete
  36. punyaaa pas lagi hamil enak banget pakainya..

    ReplyDelete
  37. aku punya baju kodok mbak, ealaaah, kok malah jarang dipake, hihihih

    ReplyDelete
  38. Selalu suka lihat baju kodok. Apalagi anak-anak lucuuu. Dulu waktu hamil anak pertama, aku sering pake baju kodok. Tapi sekarang mah males. Susah bukanya. :D

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say