Skip to main content

Berburu Makan Siang di RM Melayu Tanpa Nama

Berburu Makan Siang di RM Melayu Tanpa Nama

Kok namanya gitu banget??gitu gimana??RM Melayu Tanpa Nama, yang jelas dong Em??ya memang gitu. Ceritanya ada salah satu teman kantor suami yang bilang kalau ada Rumah Makan  Melayu enak di daerah dekat Mempura (sebrang kota Siak), sempat pas pulang kerja dilewatin di depan RM nya. Katanya (lagi), RM itu lumayan ramai dan enak. Akhirnya, beberapa hari yang lalu,  kebetulan suami libur, dan bertepatan dengan cuaca Siak yang hujan terus menerus, suami bilang ke saya bahwa hari itu libur memasak (aarrkkkkk koprol). Dengan rasa penasaran, saya mengiyakan ajakan makan siang ke RM Melayu yang cukup jauh. Bagi saya, nyebrang jembatan Siak itu perjalanan jauh, apalagi ke daerah mempura. Maklum rada sepi daerah perumahan hehehe. 

Sempat lewat jalan alternatif, jalan dalam, tapi kok nyasar nggak karuan. Akhirnya ketemu jalan besar dan lewat jalan biasanya, arah ke Tanjung Buton. Sampai ada jalan karet di sebelah kiri, belok, lurus saja sampai ketemu RM Melayu. Pas suami parkir mobil di depan ruko belum jadi, saya sempat heran da mbatin, mana rumah makannya??. Ternyata ada disebelah kiri, dan jauh dari rumah makan pada umumnya, tidak ada plang nama atau banner. Pokoknya Tanpa Nama,titik hehehe.

 Setelah menyebrang jembatan Siak
 Jalan karet, sepi, banyk monyet berkeliaran lo hehe
 Sepi juga,nggak ada rumah penduduk,banyak monyet..
 Ini dia RM Melayu Tanpa Nama hehehe

Seingat saya, rumah makan ini adalah rumah pertama di jalan karet, karena sebelumnya kanan kiri hanya hutan karet dan pohon lain-lain.  Tuh kan, nggak ada plangnya, bener-bener rumah makan sederhana tapi ramai. Kebetulan saya sampai rumah makan pukul 11.45, artinya waktu makan siang sudah masuk. Ada 5 meja makan besar beserta beberapa kursi, pas banget lauknya sudah banyak yang matang. Setelah pesan makan, akhirnya makanan dihidangkan, suami pesan Hidang. Artinya semua lauk yang ada di RM Melayu dihidangkan di meja makan tempat kami duduk, jadi kita bisa pilih lauk dan sayur sesuka kita. Satu lagi pesanan suami, yaitu ikan patin asam pedas, heummmm. 

 5 meja makan besar
 Hidang a la warung Padang
 Dipilih dipilih...
Ikan patin asam pedas,yumm....

Setelah makanan dihidangkan, langsung deh dieksekusi. Lumayan enak, ikan patinnya ukuran besar, kelihatan dari kepalanya hehehe. Satu porsi isinya separo kepala dan 3 badan, mantap pokoknya, tapi asin, tapi emang katanya masakan Melayu cenderung asin. Beda banget sama lidah Jawa kami hehehe, tapi tetep, ludes hahaha. Disela-sela kami menikmati hidangan, banyak juga yang datang, sebagian besar beli lauk dan dibungkus. Hanya dua meja besar yang makan di tempat, satu jam lamanya akhirnya perhitungan dimulai. Kalau model pesan makan Hidang, kita nggak usah repot-repot ke kasih, nanti mbaknya datang ke meja dan menghitung total keseluruhan yang kita makan. Perut kenyang, hati senang, akhirnya lanjut pulang ke Siak. Alhamdulillah, nikmat luar biasa.
Tetep jalan-jalan, tetep makan-makan....^^

Ikan patin asam pedas 1 porsi
Sayur 2 piring (2 macam)
Ayam kampung rendang 1 porsi (isi 2 ukuran sedang)
Jeruk hangat 2 gelas
Total = 140.000

Harga : standar untuk daerah Riau 
Lokasi : Jalan karet (jalan utama setelah pertigaan arah mempura), arah Tanjung Buton


*****


Comments

  1. kunjungan rutin gan, hehe sorry ya blogwalking.
    jangan lupa kunjungan baliknya. thanks ya.

    ReplyDelete
  2. Itu yang ijo-ijo, tumis paku ya Mbak?

    ReplyDelete
  3. header baru ni yee....duh itu semur jengkolnya mengoda haha

    ReplyDelete
  4. mbak hanna, aku jadi ngiler...laper banget langsung ini... :(

    ReplyDelete
  5. Wah kok kebetulan banget. Hari ini bos di kantor cerita tentang rumah makan tanpa nama dan rumah makan dengan nama. Hihihi. Bikin ngiler sekarang lihat poto makanannya. Beda rumah makan sih mungkin tapi cerita yang saya denger dan baca dah bikin ileran. Hihihi.

    ReplyDelete
  6. Hi..hi...aneh ya, bagaimana cara promosinya ya mbak, kalo gak ada namanya gitu..???
    Tapi liat semua makanannya..wah bikin lapeer..

    ReplyDelete
  7. Huaaa....suka banget ikan patin asam pedas! Standar harganya ya! Disini di Pekanbaru, masakan melayu, harganya bikin geleng-geleng kepala :)

    ReplyDelete
  8. mantab makanannya ..kayak rumah biasa ya rumah makannya

    ReplyDelete
  9. Manteepp..saya udah kenyang koq masih ngiler juga :D

    Eh..kayak di RM. Padang gitu ya? dihidangin semua trus tinggal pilih^^

    ReplyDelete
  10. saya kurang suka mba sama ikan :(

    ReplyDelete
  11. Rumah makan sederhana tapi sajiannya terlihat enak emua tuh mbak.

    ReplyDelete
  12. Ya ampuuun aku kangen banget suasana makan seperti ini. Benar2 menikmati hidup, nggak sibuk ngitung kalori, yang penting hati bahagia.

    ReplyDelete
  13. Alamaaakk ikan patin adam padenya ntu.......

    ReplyDelete
  14. Wowww banyak yaaa, itu nentuin bayarnya gimana mba? kalau cuil dikit udah keitung ya? kalau kuah? hihiii
    Mahal yaaa :p, sama kayak di Gorontalo segitu harga standar tapiiii pas ayah ibuku datang pada protes mahal bingit :p

    ReplyDelete
  15. mirip rumah makan padang yaa mba.. dihidangkan semuanyaa hihihi

    ReplyDelete
  16. Ya udaaaah...kalo gitu aku juga mau komen tanpa nama aja deeeh...
    Biar bisa couple-an sama rumah makan-nya hehehe...

    Tapi makan berdua 140 rb di Riau itu emang standardnya segituan yah Zwan?

    ReplyDelete
  17. Errr.. Enak kayanya menu-menunya, ya Is?
    Biasanya, biasanya sih ya, yg model rumahan gt yg malah lebih enak masakannya

    ReplyDelete
  18. Subhanalla artikelnya keren sekali Oh ya IKAN PATIN ini cukup banyak fans nya di Pontianak. Banyak resto resto di kawasan Gajah Mada dan Tanjung Pura Pontianak yang menjual menu Ikan PATIN ini

    N.B : di profil mu introduction "Hanya perempuan biasa" sudah di HILANGKAN ya. Hehhe Sekarang sudah jadi peremepuan luar biasa donk

    ReplyDelete
  19. Unik nama RM-nya, meski begitu kalau menu-menunya pasti ada nama-namanya kan ya hehe...

    ReplyDelete
  20. sepi banget jalanannya, kalau malam gimana itu yah....#emak emak penakut

    ReplyDelete
  21. walau tanpa nama tapi enak rasanya kan

    ReplyDelete
  22. Aku mau pesan jengkol aja deh mba soalnya suka banget makan + jengkol tapi malesnya itu kenapa jengkol harus bau yaa setelah di makan mana baunya nempel lagi terus kalau mau ngobrol jadi minder gitu karena bau mulut (jengkol -_____- hihihihi

    ReplyDelete
  23. aduh itu hidangannya lezat2 sekali miss Hanna... :-D
    jd pengennn...
    sistemnya mirip rumah makan padang yah
    atau Padang dan Melayu kulinernya memang mirip...? :-D

    alhamdulillah ya..

    ReplyDelete
  24. ho ho ho menggiurkan semua makanannya, kecuali yang jengkol hehehe

    ReplyDelete
  25. ini jadi kaya RM padang ya mak semua dihidangkan. 140ribu untuk lauknya itu kalau standar di cilegon sini mahal mak XD

    ReplyDelete
  26. Ikan patinnya keliatan enak, mba. Aku belum pernah nyobain makan ikan itu :D

    ReplyDelete
  27. harganya lumayan ya.....duh tapi perjalanannya gtu seru juga...berenti maenan monyet dulu xD

    ReplyDelete
  28. mbak????itu makanan cuma dihabisakan berdua saja...untung ya bisa dibungkus..enaknya... :)

    ReplyDelete
  29. tanpa plang nama, tp rame, berarti makanannya emg bnran mantep nih ;) kekurangan kalo makanan model hidang gini, aku suka kalap nyobain 1-1 mba ;p pdhl ga dhabisin ;p pgn nyicip aja...

    ReplyDelete
  30. I'm a big fan of ikan patin...baca artikel ini sambil tutup mata pas liat fotonya, ngiler berat hehehe...tanpa nama pun ngtop ya RM ini..

    ReplyDelete
  31. ikan patin itu kl menurut saya ksyak mentega. lemaknya kan kuning gitu to mbak? ikan mentega deh. digoreng cuma dibumbui garam aja dah enak. cm kadang baunya itu langu.

    ReplyDelete
  32. Jalannya udah mulus gitu ya, alhamdulillah..
    *glek nelen ludah berkali2* liat ikan patin berkuah merah gtu.
    terus terus.. itu ada jengkoool :))

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say