Skip to main content

Petualangan Seru ke Rengat Riau

Apa kabar pemirsah???semoga sehat selalu, dua hari ini badan kurang fit karena efek mbolang liburan idul adha kemarin ke Rengat Riau. Modal nekat, iya banget karena ya pingin jalan-jalan keliling Riau. Kebetulan juga ada saudara dari suami yang selama 27 tahun tidak bersua, mereka pisah saat SD dan baru bertemu lagi pas mbolang kemarin.
Hatsyi..hatsyi...

Perjalanan dimulai dari Siak pukul 06.00 *hiyyyaaa niat banget ya hehe* mengunakana motor cowok, satu backpack dan tas kecil tempat dompet dan hp. Dari Siak perjalanan lancar dan aman, tapi saat mau keluar dari Kabupaten Siak jalanan benar-benar rusak. Banyak mobil fuso, tronton dan truk-truk besar. Sepanjang kanan-kiri jalan banyak tanaman pohon sawit. dua jam sudah akhirnya kami sampai di Kerinci, istirahat sebentar di warung untuk sarapan. Saya memilih nasi goreng dan suami bubur kacang hijau, minumnya teh panas, Subhanallah....nikmat sekali!!!!sruuppptttt....
 Lanjut perjalanan ke arah Rengat, banyak desa yang dilewati tapi saya lupa nama-namanya *aneh-aneh soalnya hehehe...*. Jalan yang dilewati jalan lintas timur Sumatera, kadang ramai kadang sepi, aspalnya mulus, jalan naik turun agak tajam. Nah, disinilah sepanjang kanan kiri jalan banyak peringatan, misalnya "Hati-hati", "Selalu ingat kepada Allah", "Jika sudah aman baru mendahului, dll. 



Empat jam berlalu, pukul 11.00 sampai di Rengat dan kebetulan saya capek banget akhirnya istirahat di warung beli minum. Telpon saudara dan mereka sudah ada di bundaran untuk menjemput kami. Setelah perjalanan selama 5 menit kami bertemu dengan paklek dan melanjutkan perjalanan. Pukul 12.00 kami berhenti di sebuah resto untuk istirahat dan makan siang. Perjalanan menuju rumah paklek dan mbah berlanjut, ternyata masih jauh juga *hhiyyyaaa...ngelap keringet*. 3 jam berlalu akhirnya sampai juga di sebuah desa di pedalaman hutan sawit. BAYANGKAN, kami harus melewati jalanan tanah naik turun dengan jarak 20 kilo *beuhhhhhh,ngakak terus saya sama suami, jauh kaliiiii*. 

Hidup adalah perjuangan, well kami sampai di desa.....*haddueh,lagi-lagi saya lupa,aneh namanya hehe*. Biasalah disambut heboh sama keluarga, paklek, bulek yang jumlahnya 8 orang dan si mbah dan cucu-cucunya. Alhamdulillah....*mari selonjorannnnnn!!!*. Abakan kehebohan dan cerita sana-sini sampai pukul lima sore. Mayoritas memang petani sawit dan karet warga di daerah ini termasuk si mbah dan anak-anaknya (paklek bulek). Banyak cerita dari perjalanan petualangan 4 hari di Rengat, tunggu ceritanya besok atau lusa ya hehe. Maafkanlah...^^


Jum'ah mubaarak^^

*****
~tjatatan pedalaman hutan sawit~
Siak,18 oktober 2013



Comments

  1. Jalanannya sepi ya.... indah jika bisa menghirup udara desa yang segar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh iyha mbk, yang segar malah jalannya yg rusak hehe

      Delete
  2. ingin sekali k riau...tpi blm ada waktu k sana..... :)

    ReplyDelete
  3. Banyak foto jalan yaa.. jadi pingin komentarr hihi
    "hidup adalah perjalanan", hmm.. Ada obyek wisata apa di rengat?? *teteuupp

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha,,,,iya ya yang hidup di jalanan hahaha....g sempet jalan2 keliling rengta mbk,lha wong mau keluar dari hutan aja capeknya minta tolong :D

      Delete
  4. Senengnyaah jalan2,aku malah srg ga blh luar kota, nunggu detik2 lairan

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..gp mbk,hbs lahiran baru deh jalan2..moga lancar ya lahirannya ^^

      Delete
  5. Perjalanannya jauuuh bangeet.
    Berarti lain kali kalau jalan2 bawa buku kecil ya, Mba. Buat nyatet nama2 daerah yang dikunjungi. Hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..iyha,hiyyyaaa...catet usulannya :D

      Delete
  6. wow, petualangan yang menyenangkan dan capek yah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe,,seru tapi lumayan capek soalnya bawa ransel pake motor juga :D

      Delete
  7. panas ga mbak disana? walaupun lama ga bertemu tapi silaturahminya masih jalan ya mbak, hebat..

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak mbk,silir2 soalnya kanan kiri sawit hehehe...

      Delete
  8. Hadoooh jalan-jalan teruus.. enaknyooo

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahahaha......hayuk jalan2 di rumah ^^

      Delete
  9. huwaaaa,,, lanjut is ceritanya :)

    ReplyDelete
  10. berarti hampir seharian di jalan, ya? Tp pengalaman seru jadinya :)

    ReplyDelete
  11. Kerinci itu daerah Jambi yah Mbak? ada teman di Kerinci *tp yg Jambi itu, heheheheh.

    seruu yah Mbak, mbolang bareng suami gitu ktmu keluarga yg lama tak jumpa pula.

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih Riau mbk, owh gitu..mungkin Kerinci yg di Jambi ya hehe....iyha mbk bangettt serunya ^^

      Delete
  12. Asyik... dolan..dolan..

    enggak bawa oleh-oleh sawit pas pulang bu guru?

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say