Monday, 7 October 2013

Pertanyaan yang Sama

Dulu sebelum menikah, banyak teman dan saudara yang sringkali menanyakan hal seperti ini :
"Kapan nikah mbk??"
"Kok belum nikah-nikah, teman-temannya dah pada nikah semua tu, udah punya anak juga.."
"Ayo cepetan nikah, nunggu apalagi??"
dan masih banyak lagi pertanyaan yang menanyakan hal serupa, tapi karena memang saya orangnya lumayan cuek jadi ya biasa saja.Toh waktu itu usia saya belum masuk 25 tahun, pada akhirnya di usia awal 25 tahun do'a saya diijabah oleh Allah. Horeee...nikah juga akhirnya!!kata teman-teman saya.

September 2013 menjadi tahun kedua pernikahan kami, Alhamdulillah..baarokallahulana aminn.
Setelah menikah dan langsung di boyong ke Batam bukan serta merta masalah selesai, melainkah awal terbukannya jendela dari sebuah pernikahan. Dimana angin, debu, sampah kecil hingga besarpun bisa masuk lewat jendela rumah kami. Satu dua tiga empat lima dan berbulan-bulanpun mulai banyak yang menanyakan hal seperti ini:
"Kakak sudah menikah??"
"Sudah punya anak?"
"Emang sudah berapa lama menikah..?"
hingga sindiran-sindriran sinispun datang menghantui saya..
"Sini aku injak kakinya biar cepet punya anak!!"
"Kok nggak hamil-hamil kak??"
"Itu tuh si A si B si C hebat banget suaminya"
hingga sok tahu pun ada..
"Makannya nggak usah KB kak"
"Copot ajalah KB nya"
"Masih muda kok di empet, kasihan nanti anaknya"
Dan masih banyak lagi tapi pantaskah saya mengumbar semua sindiran-sindiran sinis yang lebih tidak pantas diucapkan disini??pastinya tidak, cukup hanya saya dan suami yang tahu. Biarlah itu menjadi urusan mereka dengan Allah...

Alhamdulillah saya dikaruniai suami yang sabar, ketika saya menceritakan hal-hal yang meurutnya tidak penting untuk disimpan dalam hati apalagi selama berhari-hari. Sayapun mengikuti apa yang suami sering sampaikan kepada saya...
"Sabar....sabar...."ucapnya sambil mengelus punggung saya
Satu tahun berlalu, didampingi oleh suami yang sabar akhirnya ketika lagi-lagi pertanyaan dan sindiran serupa yang dilemparkan kepada saya. Saya selalu menjawabnya dengan cengar-cengir "Belum, doakan ya buk..." atau ketika ada yang bertanya seperti ini "Sudah isi kak??" sayapun dengan nada santai menjawab seperti ini "Sudah, isi nasi barusan hehehe..". Terkadang adakalanya saya menyikapi dengan santai tapi terkadang jika saya sedang dalam keadaan sensitif, menyikapinya pun dengan sinis dan sedih sampai menangis pun pernah. Lagi-lagi ini semua atas bantuan suami...
Ketika suami menguatkan, ada tangan yang lebih kokoh yang selalu menguatkan hati kami...janji-jandi indahNYA kepada kami...DIA yang selalu bersama kami...
"Dan bersabarlah, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar" (QS Al Anfal : 46)
"Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas"  (QS Az zumar : 10) 
Dan ketika keyakinan takkan tergoyahkan dengan segala hal yang terjadi pada kami, inna ma'al usri yusro..
"Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan"...Baarokallahulana aminnnn...
****
Untuk mbk Uniek & suami, baarokalloh....
Kisah pernikahan ini diikutsertakan pada Giveaway 10th Wedding Anniversary by Heart of Mine

31 comments:

  1. Dulu... saya juga sampe cape jawab jika ada yg nanya, udah punya anak belum? tapi memang kuncinya sabar ya mba Hanna...
    Selamat ya, sudah menginjak usia ke 2 di pernikahannya. Semoga langggeng terus dan cepat diberi momongan. Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe iyha mbk...
      aminnnn aminnnnn ya rabb..makasih mama faras ^^

      Delete
  2. Selalu sabar ya mbak .. .mereka itu orang2 yang tidak bisa membedakan antara perhatian dan penyiksaan. Memang nyebelin sih dapat rreaksi seperti itu ....

    Insya Allah .... akan ada jalan ... optimis dan terus mencari. Sy dulu sulit punya anak, sama dengan suami tdk suburnya malah sy pikir saya nyaris mandul atau sudah mandul toh akhirnya Allah memberikan juga .. kalo mau baca2 ceritanya ada di:

    http://mugniarm.blogspot.com/2011/02/dari-tidak-subur-menjadi-subur-tidak.html

    Moga menang ya mbak ^__^

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe,iyha mbk niar...kalo dulu hobinya pingin nangis tapi sekarang alhamdulillah,semoga selalu dikuatkan ^^
      sudah mampir kesana tadi mbk,semua ada masanya, semua ada jalannya insya Allah...makasih mbk :D

      Delete
    2. Insya Allah .. akan indah pada waktunya mbak .. tetap berusaha dan berdo'a ^__^

      Delete
    3. sip mbk niar,makasih banyak..pelukkkkk mwah tlepoks ^^

      Delete
  3. Selamat ya mbaaa udah masuk tahun kedua ^^. Semoga tambah rukun, tambah bahagia, cepet dapat momongan. Aamiin.. hehe people talk, all the time. we should put ourselves first because it will be so tiring to please them all.kata suami ekkeh sih gitu.
    hehehe...

    mba keren bgt bisa tetep positif :). saya juga lagi belajar mengendalikan emosi. Maksudnya bukan menahan emosi supaya ga marah (krn kl nahan emosi tetep aja marah2 di belakang :p) tp berusaha supaya ketika org ngomong atau melakukan hal yang ga enak saya bisa tetep anteng ga dipikirin dan tetep positif. Hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnn aminnnn ya rabb....
      sip mbk,beljar dari setiap masalah dan kejadian mbk lama2 juga bisa sendiri saya....doakan yaaaa ^^,makasih doanya mama bebe :)

      Delete
  4. selamat ya mbak zwan... semoga selalu menjadi keluarga yang samara amin,,,
    sabar mbak, insya allah selalu ada kabar gembira untuk orang yang bersabar, semangat yaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnn aminnnnn ya rabb....makaish mbk nophi,iyha mbk..cemungudh hehehe

      Delete
  5. semoga tetap sakinah mbak dan segera ada momongan, saya juga belum dikaruniai anak, padahal udah hampir ulangtahun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnnnn makasih mas alfan ^^.....semoga lekas dikaruniai anak ya

      Delete
  6. Dinikmati aja waktunya mbak, mumpung belom ada orang ketiga (soalnya kemaren saya juga nggak langsung isi, menantinya selama setahun setengah setelah merit) :D. Kalo orang ketiga nya udah lahir, nah, siap-siap aja bakal kangen bgt dgn masa-masa masih berdua dgn suami :p #ini lagi ngomongin diri sendiri sebenernya yah? *garuk2* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi,,pasti mbk,mengalir indah menikmati setiap alur cerita hehehe.....sip mbk,makasih ^^

      Delete
  7. Kata yang bisa aku ucapkan cuma "sabar ya mbak",.. InsyaAllah kalo kita terus meminta, Allah bakal kasih. Saudara suami juga ada yg gitu kok, tapi akhirnya dikasih juga... Allah memberikan sesuatu ke umatnya diwaktu yg tepat... Sekarang lagi dikasih nikmat buat pacaran dulu.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. sip mbk,aminnnnnn aminnn ya rabb.....iyha nih,pacaran dulu hehehe.makaih bunda dzaky ^^

      Delete
  8. Aamiin... semoga segera ada keponakan baru saya dari rumah sampean bu guru.. salam buat abang jenggot ya

    sukses GA-nya

    ReplyDelete
  9. Aamiin... semoga segera ada keponakan baru saya dari rumah sampean bu guru.. salam buat abang jenggot ya

    sukses GA-nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminnnn aminnn ya rabb..makasih uncle ^^

      Delete
    2. hehehe,iyha,,salam balik uncle ^^

      Delete
  10. hih, gregetan sama orang yang suka ikut campur macam begituan, is. jitak ajah! gemes aku. sabar ya say..
    semoga ke depan dirimu dan suami malah mendapat rizki yang kalian tunggu-tunggu. amin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe..iyha zuh,rizki g bakal terbalik katanya :D
      sip sip,aminnnn aminnnnnn ya rabb..makasih say mwah mwah tlepoks :D

      Delete
  11. Sabar ya mbak. memang tak mudah. :)

    Moga berjaya ngontesnya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sip mbk susi...^^
      amin,makasih banyak

      Delete
  12. weehh..ini sih aku banget.. :)))

    kita sama2 sabar ya, mbak Hanna..alhamdulillah kita dikaruniai suami yg sabar dan penyayang, yg tak peduli omongan orang..kita belajar aja dari sekitar..ada yg punya anak tapi suaminya doyan jajan, ada yg suaminya baik tapi anaknya ga keurus..yah, begitulah..mungkin Allah sedang mempersiapkan mental kita aja agar kelak jika diberi keturunan, kita sudah siapa lahir bathin.. :-)

    insya Allah semua ada hikmah dan waktu yg tepat..aamiin.. :-)

    semangat yaaa.. *hug*

    ReplyDelete
  13. uwaaaaa...pelukkkkkkkk ^^
    iyha kak,makasih banyak ya...mungkin sekarang kita diberi waktu untuk belajar,selanjutnya kalo kita sudah benar2 siap pasti akan tiba masanya...saling mendoakan ya,mwah mwah mwah tlwpoks ^^

    ReplyDelete
  14. peluk mak Hannaa...sabar sabaar...
    urusan anak itu haknya Tuhan...orang2 gk bisa atur2 dan menuding2 kenapa begini begitu...lah wong kita sendiri yg jalanin juga gk tau kenapa belum dikasih....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe..pelukkkkkkkkkk mwah tlepoks ^^
      iyha mbk,mereka2 terserah mau bilang apa hehehe..sekarang udah mulai bisa cuek g nangis lagi hehehe *kdang2 sih xixixixixi

      Delete
  15. Semoga segera diberi momongan ya, mba Hanna :-)

    ReplyDelete
  16. suka kesel kl dpt pertanyaan yg sama terus, ya. Sabar aja, Mbak. Insya Allah akan ada waktunya :)

    ReplyDelete
  17. Assalamualaikum mbak hana, kisah kita hampir sama mbak... Saya udah 7 tahun menikah dan belum juga dipercayai Allah... Tahun2 pertama sempat down juga, tapi sekarang insya allah udah pasrah... Allah pasti tau yang terbaik buat umatnya.

    ReplyDelete