Skip to main content

3 Cerita

senja di depan kamar kos,ajjibbb tenan^^

Jadi anak kos
Cantik kan???foto diatas bukan credit tapi ini asli jepretan saya hehehe....lokasinya di depan kamar kos-kosan, hiyyyaaa ngekos lagi???. Setelah hampir tiga tahun lamanya meninggalkan dunia kos-kosan, kali ini saya dan suami ngekos. Ngapain nggak ngontrak rumah aja sih?hehehe...
1. Kontrakan rumah di Siak cepet ludes, banyak pendatang yang berbondong-bondong mencari nafkah di Siak *tsahhhhh...katanya sih*, ada yang asli luar Riau bahkan banyak pula yang warga asli Riau tapi memilih untuk tinggal di Siak. Biar nggak capek kali ya, maklum lumayan jauh-jauh sih jaraknya antar kabupaten *ini masih katanya loh..*.
2. Saya masih berdua juga, jadi cari yang simpel. Awalnya suami berburu kontrakan tapi banyak yang sudah di booking, ada tapi di tempat sepi, deket hutan, banyak tanaman liar yang tinggi-tinggi, ngeri juga kan. Akhirnya sementara cari kos-kosan biar bisa boyong saya dari Batam *owh,so swiit..*.
3. Pas kebetulan dapet kos-kosan yang lumayan enak, masih suasana desa, keluarga ibu kos baik *alhamdulillah...*, satu kos-kosan sama anak SMA cowok/cewek yang rajin banget bangun tidurnya *tarhim dah teriak-teriak tuh anak-anak. ngapain coba??ada yang masak, nyuci sama njemur pakaian haha*, deket sama sumber inspirasi, sapa tuh???Senja lah....*gubrakss!!!*. Sekian.
Berhubung sudah nyaman banget di kos-kosan ini, jadi batal deh cari kontrakan rumah. 

Alhamdulillah selama ngekos dari zaman kuliah, dapetnya kok ya kos-kosan yang nyaman, aman dan tentram. Ngekos nggak pernah pindah kos, sekali ngekos dapet kos-kosan yang eksklusif banget jadi sampai kerja (ngajar)pun saya tetep kos disitu. Dan kedua kalinya ya disini di Siak, perbulannya Rp. 500.000/kamar (mayoritas kamar mandi dalam). Kontrak rumah rata-rata pertahun 9-10 juta.

Mahal nggak sih di Siak??
di Siak nggak ada kendaraan umum, kalau mau ke mana-mana pakai travel. Mobil kinyis-kinyis *heran,disini mobilnya bagus-bagus loh hehehe...norak ya saya*, dari pelabuhan Buton ke Siak (satu jam perjalanan) per@ Rp 90.000. Kalau dari Siak ke Pekanbaru per@ Rp 90.000, tiga jam perjalanan darat. Murah apa mahal???silahkan geleng-geleng kepala ya hehehe.
jejeran bentor di pelabuhan Siak,suepi pollll ^^

Sempat tanya sama nenek karena waktu saya dan suami jalan-jalan ke pelabuhan Siak, di parkiran saya lihat ada bentor (becak motor). Kata nenek ongkos naik bentor yang jaraknya bisa ditempuh dengan waktu 5 menit aja harganya per@ Rp 25.000, hihihi...Ngeri wakkk!!!komentar teman saya di Batam ketika sempat komunikasi.
pertama kali sempat kesasar,ternyata ini pasar. kirain terminal hahahaha..3 gedung je ^^

Jajanan berupa makanan standar sih, tapi yang bikin suami saya gila belanja itu waktu kita jalan ke pasar. Beugh, sayuran dan ikan disini murah bangettttttt......beda bangetlah sama di Batam, jadi beli sayur ini itu, ikan ini ikan itu untuk disimpan di kulkas. Seneng banget kalau dah dapet yang murah-murah....mohon dimaklumi ya,di Batam apa-apa serba mahal jadi giliran masuk hutan dan nemu yang murah jadi kalap deh hahaha.

Bahasa
Satu minggu, dua minggu, tiga minggu...dan hampir satu bulan. Ahha,  di minggu ketiga saya baru mudeng dengan bahasa yang banyak digunakan oleh warga Siak. Pertamanya sih saya kira mayoritas orang-orang Siak pakai bahasa Padang lah, eh ternyata saya baru menemukan jawaban dan perbedaanya waktu di rumah ibu kos ada acara aqiqah anaknya. Kebetulan saya ikut bantu-bantu bikin cakelah jadi saya manfaatkan waktu itu untuk melakukan wawancara dengan tetangga *wahahaha....reporter jadi-jadianlah*. Ternyata, percakapan sehari-hari warga Siak menggunakan bahasa Melayu. Kalau orang Padang ya pakai bahasa Padanglah. Kalau baru dengar seperti saya, pastilah bingunug dan beranggapan jika warga menggunakan bahasa orang Padang. Keduanya sama-sama menggunakan O "ada apo nih?", "tak ado", eh bener nggak sih??apalagi ya???banyak lah pokoknya mereka sama-sama menggunakan O intinya. Nah, bedanya kalau orang Melayu terakhirnya pasti pakai DO..."jangan begitulah DO...", "makanlah DO sama-sama" pokoknya akhirnya ditambahi DO. Sempat bingung, masak semua yang saya lihat namanya DO. Eh ternyata hahahaha....
bagaimana petualangannya???SUKA

Ya ya ya ya....lumayan serulah rasanya kayak es krim rujak hehehe. Maaf, watak aslinya keluar jadi nulis apa adanya ^^.
Ada yang punya pengalaman menarik seperti saya nggak???ayo ceritaaaa....

~tjatatan petualangan Siak~
***

Comments

  1. Foto yang paling atas SUKAAA :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm sama :D. pictnya jingga saya suka

      Bw, kalau diriau, barang elektronik murah nggak mbak hanna? :o

      Delete
    2. mbk santi......hehehe,maksih mbk :)

      Delete
    3. mas heru....makasih mas, kalo di Batam sama aja harganya sih,yang murah itu barang cina.mirip bgt sama yg asli tapi sekali jatuh ya rusak :D

      Delete
  2. seneng bacanya miss, selalu ada pengalaman baru ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..makasih mbk,iyha tempat baru pelajaran baru ^^

      Delete
  3. wah pindah nggon maneh mbak,,,adoh ga kwi karo batam??

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya chim,naik kapal fery 5 jam kalo pesawat 45 menit tapi jalan darat ke lokasi 3 jam hehe

      Delete
    2. hehehehe..begitulah chim :D

      Delete
  4. Oh itu pasar ya, kirain malah bangunan stadion haha..
    Dan pas nulis di bagian bahasa keknya Mbak sudah mulai terkontaminasi bahasa Melayu, pke akhiran lah.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaha.....gede emang mbk,aku aja sama suami dibuat heran.padahal pasarnya yg rame suma satu gedung :D
      iya ya???pakek lah - kek itu terkontaminasi semnejak di Batam mbk hehe

      Delete
  5. seru juga mengikuti perjalanan ini. Belum dapat ide buat novelku mb hehehe... *tapi settingnya udah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...asik2,ditunggu cerita selanjutnya ya..masalah setting yang lebih mendalam,menyusul ya mbk ^^

      Delete
  6. sukaaa... seru bgt.. jadi pengen jalan2 kesana ^^

    ReplyDelete
  7. tahun 1978 - 1984 tinggal di pekanbaru, sejak itu belum pernah ke sana lagi. Kangen sama masa kecil yang indah di sana.

    ReplyDelete
  8. Asyik ya, Mbak pindah suasana sehari-hari dng pindah tempat tinggal sprt ini..

    ReplyDelete
  9. orang2 di sana memang kalo bicara sering pake DO di belakangnya ya mbak, saya dulu pernah tinggal di pekanbaru sekitar 2 tahunan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iyha mbk,jadi bisa ngebedainnya mana orang Padang sama Melayu ya di DO itu hehe

      Delete
  10. Hai Zwan...
    duh lama gak mampir sini, ternyata udah gak di Batam...
    dan udah gak jadi guru lagi kaaah??

    Tapi memang kalo masih berdua mah mending kos aja dulu lah, pengiritaaaaan..

    Aku juga dulu waktu baru nikah dan belum punya anak, nge kost bareng abah kok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai bi....kemana ajaaaa???hehehe..iyha resign gara2 suami pindah ke Siak hehe.iyha,ngekos enak...rameee ^^

      Delete
  11. Huaaa mahal amat ya di sana mbak ....
    Kalo saya mending kayak mbak Hanna, ngekos .... masih berdua ini. Seru juga kos2annya, banyak bahan ngeblog kan hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha,mahal apalagi transportasinya hehe...iyha,ngekos enak mbk,sama anak2 SMA pula hehe

      Delete
  12. batam emang kota ke 2 termahal di indonesia ya mak?

    ReplyDelete
  13. Jarak 3 jam 90ribu mahal. Hihihihi
    Berarti kapan2 posting pake bahasa sana dong, Mba. :)

    ReplyDelete
  14. pindah tempat itu nambah wawasan & pengalaman yah.. seru...

    oiya ngekos sama anak sma jd awet muda dong :D

    ReplyDelete
  15. sy juga bakal kalap kyknya kl murah2 gitu hehe. Cuma transportasinya yg mahal ya

    ReplyDelete
  16. Selamat merayakan Hari Raya Idul Adha, bila ada salah kata dan khilaf atas prilaku selama ini, serta bila ada salah baca atau salah dalam berkomentar, atau belum sempat membalas komentar, dari lubuk hati yang paling dalam saya mohon dimaafkan lahir dan batin...salam

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say