Thursday, 18 April 2013

Pengalaman Menarik Dengan Anak-anak PG/TK

Assalamualaikum....
Apa kabar teman-teman blogger?semoga selalu sehat dan berkah selalu amin....

Alhamdulillah hari ini terakhir UN untuk anak-anak SMA dan SMK, semoga diberi hasil yang terbaik amin. Ngomong-ngomong kemarin sepulang anak-anak TK saya main ke kelas TK K1-peach, panggilah Miss Tia homeroom teacher kelas tersebut cerita kepada saya mengenai patner barunya (pengganti sementara patner ke2 yang sedang cuti melahirkan).

Guru baru tersebut belum berpengalaman mengajar, apalagi di TK tapi entah saya juga tidak mengerti mengapa diterima (itu urusan management ya hihihi) mungkin ada maksud lain *yaa seperti sayalah dulu hehehe*. Beberapa kejadian yang mengganggu Miss Tia diantaranya saat ada anak yang spontan muntah saat breaktime. Kebetulan muntahnya kececer di meja bundar yang berisi lima anak. Spontan guru baru tersebut mengatakan hal seperti ini :
"Ih, miss jijik lihatnya.."
Dan yang kedua saat ada anak yang permisi BAB, setelah anak selesai BAB-nya ia memanggil guru baru tersebut.
"Miss sudah selesai.."
"Ceboklah sendiri, miss jijik.."

***
 
Jujur, saya bukan lulusan pendidikan guru PAUD ataupun LPGTK. Saya kebetulan jurusan Psikologi, ketika saya berpindah dari Malang ke Batam. Dan ada lowongan pekerjaan untuk guru PG/TK (dengan embel-embel harus lulusan Psikologi) sayapun langsung mencobanya, alhamdulillah keterima dan ditempatkan menjadi homeroom teacher PG-brown. 

Jujur, saya tidak mempunyai pengalaman atau apapun yang berhubungan dengan dunia batita. Mungkin hanya ilmu psikologi perkembangan waktu kuliah dulu yang sempat saya pelajari itupun hanya teori bukan prakteknya. Karena kebetulan juga saya belum punya momongan jadi mau tidak mau dari sinilah saya belajar dari NOL. Mulai dari anak usia 1,9-2,5 tahun yang menangis gulung-gulung, anak hiperkatif lari kesana kemari *ibarat belutlah susah ditangkep*, menangis lalu muntah, menangis teriak-teriak mulai dari anak datang sampai pulang, BAB/BAK dicelana, dan masih banyak lagi. Itu saya pelajari dengan ototdidak, tanpa pengalaman. Mimpi apa saya mengajar anak Playgroup.

Bermula dari sinilah saya tahu banyak hal tentang dunia batita, tentang kesabaran, kreativitas (tingkat tinggi),ide, perkembangan, pertumbuhan batita dari hari ke hari yang benar-benar amazing bagi saya....

***
 
Bagi saya, megajari anak-anak membersihkan badannya setelah BAB/BAK itu sangatlah mudah *sebenarnya * tapi mungkin banyak yang mementingkan egonya, ya seperti jijik melihat kotoran anak-anak, bau, dll. Tapi bagi saya itu sebuah tantangan, benar jijik, bau, pingin muntah tapi sampai kapan???toh suatu hari nanti pasti kita melakukan hal seperti ini, betul tidak???

Jika anak selesai BAB/BAK, kita cukup berdiri di depan pintu sambil memberi intruksi.
"Ayo ambil air nak pake gayung, disiram ya...mana tangan kirinya???(guru memberi sabun cair), tangannya kebelakang, diusap-usap dibersihkan biar bersih, harum dan hmmmmm wangiiii..."
setelah itu suruh anak untuk berdiri dan kita yang membersihkanny, kalaupun masih jijik bisa diakali pakai tisu basah kok *banyak cara menuju Roma hehehe*. (ini bisa diterapkan di K1, kalau PG masih benar-benar membutuhkan bantuan guru karena masih tahap belajar) ataupun jika anak sudah bisa suruh anak membersihkannya dengan sendirinya...satu tugas sudah selesai

Tapi kalau ada anak PG (playgroup) yang BAB/BAK saya langsung membersihkannya dengan cara melepas semua pakaiannya dan memandikan ulang mereka, biar bersih dan wangi *karena hmmmm bener-bener belepotan BABnya hehehe..*

Okey,teman-teman punya cerita menarik dengan anak-anak batita???share dong biar tambah ilmunya hehe...



24 comments:

  1. Kalau masih PG atau TK sih aku yang mebersihkan ya. Sebagai guru PG harusnya gak boleh ngomong jijik gitu ya, apalagi itu anak-anak balita yang belum mengerti. Gurunya gak mikir ya nanti kalau punya anak sendiri gimana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha mbk,udah dikasih pengertian sama guru lain..pengertian dalam arti semua hal yang berhubungan dengan anak2 di kelas khusunya :D

      Delete
  2. Miss Hannaaaa... Vania sampe skrg klo mau BAB/BAK mesti sm eyang atau saya... Ndak mau sm orang lain, sm mbak nya sj ndak mau apalagi sm gurunya...

    Dia bilang, dia maluuuu... Itu kan aurat, gtu katanya.. X_x

    Utk saat ini, sekolah Vania msh dekat, miss... Jd klo mau ke toilet ya pulang, hehehe.. Ntar klo SD sy hrs "kejar target" supaya bs apa2 sndiri... Apa hrs gmn Miss..?

    Waduh, ibu guru yang jijik'an itu piyee yah.. :-(
    Kalopun iya jijik blm terbiasa, janganlah bilang di depan anaknya... Minta tolong guru yg lain kek.. :-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. uwaaaa vania pinter ya,udah tau mana aurat mana buka aurat :D *big hug bt vania :D*

      Kalau bisa targetnya mulai sekarang mbk,dikasih pengertian saja. Tapi kalau vania kyknya nggak bermasalah mbk aman2 saja hehe...toh kl dah SD vania pasti dah pintar sudah mandiri pastinya karena sudah mulai diajari toilet training :D

      Delete
  3. hmm syg banget kok gurunya gitu, itu kan toilet training.. aku pernah menagani anak yg nangis kaya kesetanan, di kasih apa-apa gak mau.kuncinya diamkan saja..lama-lama juga ngantuk. jangan main pukul, makan bentak, anak melihat kita sebagai tauladan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sipp....memang seperti itu mbk,diamkan saja nanti diam sendiri,setelah reda baru diajak ngobrol dari hati ke hati :D

      Delete
  4. Dulu mikir gitu, nanti kalo punya anak bakal jijik ga ya bersihin muntah, BAB nya..

    Tapi memang udah kodrat ibu ya. Secara otomatis rasa jijik itu hilang ketika kita membersihkan muntah atau BAB anak sendiri,, Bener2 ga jijik sama sekali...

    Tapi dulu memang pas belum punya anak, paling males kalo disuruh nyebokin anak orang..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha bunda dzaky....masih gadis dulu kyk gitu,sok2 jijik hehehe tapi sekarang dah biasa ya hehe..hebat,salut sama ibu2 ya :D

      Delete
  5. Saya yakin anak2 pasti semuanya sayang dengan Miss Hanna deh, Miss Hanna baik, lembut dan enggak jijikan seperti Miss yang baru bertugas itu. :)

    Iya, harusnya, menjadi guru PG dan TK, memang butuh org2 dg kesabaran dan ketelatenan serta ga jijikan ya Mba, tapi ya gitu deh, terkadang, ada 'penilaian' lain yang membuat mereka diterima bekerja. :)

    Hm, pengalaman apa yang mau sy share ya? Secara udah lama banget [14 tahun] ga ngurus batita. :D, ikut mendengarkan aja deh saya, Mba. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. asikkkk disayanggg.....yeaaa :D
      iyha,udah gede ya mbk anaknya,kayak teman nih pastinya hihi

      Delete
  6. setuju bgt, hrsnya guru PG atau TK gak boleh begitu. Hrs ada sisi keibuan di diri mereka

    ReplyDelete
    Replies
    1. harusnya hehehe..namanya juga baru belajar jd mungkin harus belajar dari guru lama ya..kyk saya dulu hehe

      Delete
  7. kata2nya ga bagus yaa mba..
    anak pg dan tk nya tentu bingung...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..begitulah mbk,tapi sudah dinasehati sm guru lama kok :D

      Delete
  8. Jika dilakukan dengan cinta insya ALLAH gak ada rasa jijik. betul begitu bu guru?

    ReplyDelete
    Replies
    1. xixixixi..bener banget uncle lozzzzz :D

      Delete
  9. maka sebetulnya yang paling berat itu jadi guru bagi anak2 PG atau TK ya? karena merek harus mendidik sekaligus merawat si anak.
    Salut buat para guru yg 'ga jijik' ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha mbk,bener2 dari NOl....penuh perjuangan pokoknya hehehe

      Delete
  10. belum pernah ngajar anak2 PG, tapi udah terbiasa ngurusin ponakan-ponakan, dari waktu sekolah dulu juga udah biasa bantu cebokin adik2 sepupu, sekarang malah yang pernah dicebokin itu udah kelas hampir lulus SMK, xixixixix udah lebih besar dari saya.

    mungkin karena keluarga sendiri yah jadi gak perlu pake jijikan segala :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa jadi mbk karena sudah terbiasa melihat kakak atau saudara kita jadi kita terbiasa,beda lagi sm orang yang belum pernah dan tidak mau melihat kebiasaan mengurus anak2 hehe

      Delete
  11. jadi ingat sewaktu mengajar di TPA. ada anak seusia TK juga pernah benar-benar 'menggemaskan' sampai semua pengajar kewalahan. tapi kalau disabarin sedikit aja,, anak itu lucu juga.. pernah suatu ketika, mungkin karena terlalu lelah.. anak itu tertidur dipangkuan saya.. aaiihh rindu mereka ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. uwaaa seru banget mbk pita,memang harus extra sabar ya ngajar anak2...bener,harus sabar bangetttt :D

      Delete
  12. wa'alaikum salam.. ^^
    waah... mau dong share pengalaman mengasuh ponakan selama liburan sekolah! awalnya Be-Te banged deh.. tapiii... setelah menemukan trik dan tau cara mendidik mereka (sms-an sama mama mereka yang lagi diluar kota, hehe..)ternyata 'bermain, belajar dan berinteraksi dengan mereka itu sangat menyenangkan. Pada dasarnya mereka masih anak-anak yg tentu saja msh membutuhkan peran orang dewasa utk membantunya. dan.. hanya dengan rasa kasih sayanglah semua perasaan enggan, jijik serta capek dapat dikalahkan. Nah, Ayo ngasuh yuuk *eh ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget mbk liyan..benar2 sabar dan penuh kasih sayang :D

      Delete