Skip to main content

Merangkul Bincang


Pernah ku berbincang dengan pengayuh becak tentang kehidupan..
Baginya mengayuh itu ibarat berjalan,jika ia brhenti mengayuh maka berhenti pula ia berjalan..

Pernah ku berbincang dengan ibu pedagang sayur tentang harapan….
Baginya harapan itu harus dijemput tak hanya di awang-awang, seperti ia yang mendahului mentari menjemput harapannya yang kan terbit bersama mentari…

Pernah ku berbincang dengan seorang ibu tentang anaknya yang nakal..
Ia hanya berharap,kelak anak tersebut akan tumbuh menjadi anak yang baik tanpa membopong masalah…

Pernah kuberbincang dengan anak bermata sendu tentang orang-orang dewasa yang ia sayangi, katanya sulit baginya memahami orang dewasa yang terlalu mementingkan ego. Ayah ibunya adalah orang dewasa, dan ia tak mampu memahami mereka…

Pernah ku berbincang dengan penderita kleptomania tentang kebiasaanya..
Tangannya serasa gatal jika tak mengambil barang milik org lain,meski batinnya menentang..Aku lelah,ucapnya sambil meneteskan air mata…

Dan kini kuberbincang dengan diri sendiri tentang rindu… menyiksa, rutukku….

Seperti langit merindukan khadiran awan..
Kembang yang layu tanpa ciuman kumbang…

Seperti langit yang selalu merindukan laut. Sebab dari lautlah ia bisa bercermin melihat keelokannya…

Suatu hari kubertanya pada seorang cleaning service tentang hidup, katanya hidup itu serupa hubungan lantai dan tarikan kain pelnya. Hidup adalah lantai, amalan baik adalah kain pelnya. Jika kotor dan brselimut debu,lap pel bisa menarik kotoran beserta debu itu menjadikanya bersih seperti kertas putih, suci..

Pernah ku berbincang dgn pendrita skizo frenia tentang dirinya,dari bibir mungilnya ia berkata..”aku cantik,tinggi,suka dandan tapi tidak seksi..Aku benci rama..Dasar lelaki bajingan!!”

Pernah kuberbicara dengan seorang wanita yang selalu menatap laut… ia berkata “laut adalah labuhan segala perih…padanya dilarungkan segala duka…persetan dengan orang sekitar…”
lalu kutanyakan padanya tentang sahabat, katanya “persahabatan itu ibarat menghisap tebu, habis manis…ampas dibuang”…

Teringat seorang teman guru,saat kami meracik teh tubruk.Ialu ia berkata “daun teh itu sama seperti hub persahbtn,ketika msh mengeluarkan warna dan berar0ma ia dielu2kan,tapi ktika sdh tak berwarna lg pasti dibuang..”

Pernah ku berbincang dengan seorang ibu berwajah kaku tak satupun lekukan dari bibirnya yg tertarik..Tentang kejadian 4 thn yg lalu ktka anaknya duduk di bgku kls 4 SD..Ia menemukan sbuah surat yg berisi “buk,jgn nikah ya.10 thn lagi bapak pasti balik ke ibu..”

Suatu hari ku melihat seorang tukang becak yang mengayuh di siang yang terik, peluh banjir. kutanyakan padanya tentang harapan, ia berkata harapannya hanya satu, anaknya tak mengikuti jejaknya menjadi tukang becak… dan ia terus membiarkan roda-roda becaknya berputar seumpama dinamo… membangkitkan rasa percaya bahwa kelak anaknya mampu…


^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^

Malang, Jum’at. 4 maret 2011

,,,,,Hasil berbincang dengan ULeng

,,,,,Memikirkan judul dalam waktu sesingkat2nya hehehe

,,,,,PEMANASAN jelang pukul 21.00, 4 maret 2011

Comments

  1. memang 4 maret itu ada apa mbak? ultahnya pascal tuh 4 maret :)

    ReplyDelete
  2. hahahaha..nggak ada apa2 mbk,ini hasil perbnincangan sama teman aja via YM..pas tanggal 4 maret hahahaha

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director

Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director . Halo, gimana puasanya teman-teman?semoga masih kuat ya, lancar sampai hari terakhir,amiin. Beberapa hari yang lalu saya sempat sharing tentang pengalaman pertama bikin video blog. Sampai sekarang masih belajar bikin video yang bagus, enak dilihat dengan peralatan yang saya punya. Untuk kamera, saya menggunakan kamera tablet ASUS ZenPad. Nah, untuk mengedit video, saya menggunakan Power Director yang saya unggah di playstore. Kalau ada yang tanya, Power Director bisa di unduh di PC atau laptop nggak??sepertinya bisa, karena saya belum mencoba. Mungkin teman-teman ada bisa jawab..bisa share disini. Cara Mudah Mengedit Video Menggunakan Power Director Bagi pemula seperti saya, video editor Power Director sangat mudah digunakan. Dulu, awalnya saya menggunakan Viva Video untuk edit video, tapi seringnya hasil video kepotong. Akhirnya saya coba install power Director, tidak perlu waktu lama untuk mempelajari video editor ini.

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say