Skip to main content

Sambel Goreng Tempe Kering


Pernah nggak sih teman-teman ngalami badmood cuma gara-gara bingung mau masak apa??hehe, ini mah saya banget. Kadang, ups nggak kadang sih tapi seringkali saya merasa kebingungan saat masuk dapur, duduk di depan kulkas memandang jejeran sayur mayur dan ikan sambil melamun. "Masak apa yaa??", sambil mikir lalu masuk ke kamar buka buku resep makanan, terus balik lagi ke dapur, buka kulkas, balik ke kamar buka buku atau kalau nggak lihat internet, kalau sudah nemu menunya baru deh siap bereksperimen. 

Kalau libur sih nyantai masaknya, sarapan buah, makan siangnya nasi goreng baru malamnya makan di luar. Berbeda lagi kalau hari kerja, setidaknya saya harus mempersiapkan menu selama beberapa hari untuk bekal, kebetulan suami bawa bekal buat makan siang, maklum di tengah hutan hehe. Ribet ya??nggak sih, kalau mau nggak ribet pas pagi hari, cukup disiapkan bahan-bahannya sore sebelumnya. Pagi harinya tinggal goreng ayam atau ikan dan tumis sayur, simpel dan sehat tentunya. Kebetulan saya kan anak kos, dapur umumnya pasti antri kalau pagi-pagi, apalagi satu kos sama anak-anak SMA, ramai dan buru-buru semua. Makannya itu saya pasti stok makanan/lauk kering, favoritnya sambel goreng tempe kering plus kacang, buatnya mudah dan tahan lama, jadi bisa untuk lauk tambahan bekal suami.

Resep makanan kering sambel goreng tempe cukup mudah buatnya, iris tempe tipis lalu goreng sampai kering. Bumbu halusnyapun simpel, bawang merah, bawang putih, cabe merah, dan cabe rawit. Tumis bumbu halus, tambahkan garam, lengkuas, gula merah, jika sudah kental masukkan tempe (bisa ditambahkan kering teri atau kacang tanah yang sudah digoreng, sesuai selera), aduk sampai bumbu tercampur. Jika sudah dingin masukkan ke dalam toples, sangat nikmat untuk lauk tambahan.

Ada yang suka buat sambel goreng tempe kering??

 ***
26 agustus 2014
hana_tia@yahoo.com / @hmzwan




Comments

  1. Seriiiiiiing, sambel goreng tempe makanan favorit di rumah :)
    Ini sih gampang bikinnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa,gampil banget hehe.tos dulu makkk :)

      Delete
  2. Wah, sepertinya enak banget. Sudah lama sekali saya enggak makan masakan seperti itu :(

    ReplyDelete
  3. Belum pernah bikin ini, ngga ada yang begitu suka kalau di rumahku. Tempe cuma di goreng biasa atau mendoan aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi,yaudah tukeran sama mendoan yuk hehehe

      Delete
  4. Bahkan terlalu sering sy bingung masak apa, di depan abang tukang sayur....*pancen sy dak bisa masak kayaknya heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha....yg penting dirimu iso masak air la haha

      Delete
  5. saya suka karena tahan lama, kalau mau ke luar kota lama sy buatkan kering tempe buatt suami biar dia gak usah cari makan di luar apalagi buat sarapan, dan mudah bikinnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak,simpel dan praktis.enak pula hehe

      Delete
  6. Aku juga kadang buat Mbak, enak dan simple buatnya :D

    ReplyDelete
  7. Ini salah satu makananfavorit saya di gunung.
    tahan lama, pedes, dan teksturnya keras. Belum lagi kalau rasanya agak manis, cocok buat mendaki gunung.

    Plus yang bikin simbok, nyam nyam banget ini sama nasi putih yang masih kebul-kebul

    ReplyDelete
  8. kalau saya mah tinggal makannya aja mbak, hehehe....pengen sih belajar memasak walau saya lakik laki soalnya sekarang ini banyak laki laki yang handal dan jago memasak.....

    ReplyDelete
  9. aku selalu ngiler kalau km posting masakan, is..

    ReplyDelete
  10. kesukaan aku juga iniiii, biasanya mamah yang masakin dan aku simpen di toples :D haha

    ReplyDelete
  11. Walaupun saya bukan pria Jawa, tapi sama sambel goreng tempe kering saya suka bingit ... :)
    Nah, itu kaneksperimen kemaren kan ... pagi ini sudah bereksperimen lagi..?

    Mampir kesini donk - ini tentang hobby orang Riau juga :
    http://omman.blogdetik.com/2014/08/22/pacu-jalur-di-lubuok-sobae-baserah/

    ReplyDelete
    Replies
    1. kl orang sumatera rasanya asin hehe..oke

      Delete
    2. Mbak Hana, sudah baca postingan diatas kan? Nah, mumpung masih berada di Riau, buat ’skejul jalan2 sama suami tercinta kesana pada bulan Agustus 2015 … biayanya relatif murah, hanya transport Siak - Pekanbaru - Baserah (travel). Kalau saya pas ‘pulkam ( InsyaAllah, bisa pulkam…) teman2 bloger jadi ‘tamu istimewa saya … :P
      Tapi kalau saya tidak bisa ... saya rekomendasikan pada keluarga besar (adik2 sepupuh) disana ... transportasi (Siak - Pekanbaru, mbak sudah tahukan?), Pekanbaru - Taluk Kuantan (+/-220 KM) - Baserah (+/- 40 KM) ... :D

      Delete
    3. sudah pak,seru juga eventnya...insya Allah pak hehe,belum pernah ke PEkan tapi sudha tahu cara kesannanya..makasih pak infonya :)

      Delete
  12. waduh,,iki nggarai keluwen aku,,,nggarai ngiler,,gak konsentrasi ngerjakno tugas iki,,waduh,,alamat,,,,engko golek warung seng dodolan iki,,,,hiks,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahahaha.....sini sinni mbk,komplit ada ayam bumbu kuning juga..*kemudian kabur*

      Delete
  13. makaaaasiiiih Mak... resepnya. Aku masih cari - cari resep kering tempe ini. Anak-anakku suka. Aku penasaran kenapa ada yang basah, kenapa ada yang kriuk. Masih kucobain resep-resepnya mana yang pas sama selera anak-anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kl yang basah habis ditumis dikasih air dikitmtempenya digoreng setengah matang agak tebal,kalo dah dikasih bumbu sama gula merah,masukkan tempe aduk tambah kecap manis..cemek2 baru diangkat hehe

      Delete
  14. Kalau di Samarinda ini ada yang dijadikan sebagai pelengkap nasi kuning nih....
    :D

    ReplyDelete
  15. hihihi pe er ku isik satu yang selesai

    ReplyDelete
    Replies
    1. tiga lagi,soalnya mau mbolang iki hahaha

      Delete
  16. pakai sayur asem enak juga nih miss

    ReplyDelete
  17. Hm, ini mah menu abadi deh, dari masa ke masa, dari generasi ke generasi tetap jadi favorit..

    ReplyDelete
  18. wah ini mah makanan favorit sayah :) kayaknya sih makanan favorit semua orang indonesia deh :D

    ReplyDelete
  19. aku sih jarang bikin beginian..., abisnya suka males.... Kadang teri nya suka melempem...., aku gak ahli bikin yang kering2... Tapi kpn2 pengen coba bikin....

    ReplyDelete
  20. Ini lauk sederhana tapi rasanya istimewa...awet lagi buat bekal... :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengalaman Ikut 7 Days Challenge JSR

Assalamualaikum. Ada yang tau tantangan 7 Days Challenge JSR? Jadi, ceritanya bulan ramadan kemarin saya beberapa kali baca status teman di facebook yang ngejalanin challenge ini. Sampai akhirnya saya stalking instagram Dokter Zaidul Akbar. Dari situ setiap waktu saya baca ulasan dr Zae, dari banyak baca akhirnya saya tergerak ikut 7 Days Challenge JSR. Alasannya cuma satu waktu itu, pingin banget ngebenerin pola makan. Titik!. Selain itu, ada beberapa faktor yang mendorong saya untuk ikutan challenge ini. Sejak tinggal di Subang berat badan makin hari makin bertambah. Tuh, mulai nyalahin Subang ya hahaha. Padahal yang salah diri sendiri, kurang bisa mengontrol "nafsu" makan. Akibatnya timbangan berat badan makin geser ke kanan, terus baju-baju pada sesak, huhuhu ini nih yang bikin suwedih banget. Terus area kaki juga mulai nggak nyaman, artinya ada masalah. Iya, ada masalah. Tentang 7 Days Challenge JSR Apa sih sebenarnya 7 Days Challenge JSR?jadi, challenge i

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium Dukung #BantuTumbuhSesuai

Inovasi Baru Royco dengan Garam Beriodium dukung #BantuTumbuhSesuai - Ada yang suka belanja sayur di pasar tradisional?sayaaa!! Ngacung tinggi dong. Gara-gara belanja sayur di pasar saya jadi ingat kata bunda Tantri "Kotak", alasan suka belanja di pasar tradisional itu ada faktor, humanis & ekonomis. Setuju banget sih, kadang banyak kejadian yang tidak terduga. Seperti dapet bonus wortel, tomat bahkan kadang diambilin cabe. Kalau bahasa jawanya itu, dicawuk'in (diambil pake tangan, segenggam gitu) cabe rawit. Belum lagi pas jelang hari raya, pasti deh langganan kita bagi-bagj hadiah. Contohnya selusin sendok, ember, teko, toples bahkan panci. Nah, yang begini ni selalu bikin jatuh hati kalo belanja di pasar tradisional.  Ngomongin soal belanja sayur, saya seminggu sekali selalu bikin atau menyusun minggu menu mingguan. Belanjanya sesuai dgn menu satu minggu itu. Dan ternyata Bunda Tantri juga melakukan hal yang sama. Menyusun menu yang bergizi setiap minggu bikin say

Bikin Apa Aja Gampang dengan Digital Rice Cooker Mito R5

Hayoo, ada yang pernah dengar Digital Rice Cooker Mito R5??buat yang sudah punya, pasti tertolong banget dengan produk ini. Nah buat yang pernah dengar tapi belum tahu penampakannya,atau belum pernah sama sekali dengar. Kali ini saya mau sharing pengalaman menggunakan Digital Rice Cooker Mito R5 8 in 1, rice cooker masa kini dan multi fungsi. Kira-kira saya bikin apa aja ya??emmm… Tentang Digital Rice Cooker Mito R5 Digital Rice Cooker Mito R5 merupakan produk terbaru dari Mito Electronic, dimana Digital Rice Cooker Mito R5 ini memiliki kapasitas yang lebih besar (2 liter), juga dilengkapi dengan 8 fungsi mode memasak. Yaitu memasak nasi, nasi merah, bubur, kue, merebus, mengukus, membuat sup dan menggoreng. Selain itu, juga dilengkapi dengan panci 5 lapis, pemanas 3D, serta fungsi timer untuk memasak nasi sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan. 8 Keunggulan Digital Rice Cooker Mito R5 1. Satu rice cooker dengan banyak fungsi, 8 mode memasak. 2. Panci dengan 5 lapis