Saturday, 1 June 2013

Catatan Seorang Guru Beka : Belajar dari Mr Wolf

Kemarin siang saat saya baru saja turun dari mengajar SMK 11, tiba-tiba sosok mr Wolf membuka pintu dan ingin berbicara dengan saya. Lagi-lagi mengenai siswa kelas 8a (sebut saja Andi) yang selalu saja tidak mengerjakan tugas atau PR,  menulis 30% dari apa yang ditulis oleh mr Wolf di papan tulis. Beliau bingung bagaimana mengatasi siswa satu ini karena memang benar-benar mengalami keterlambatan dalam pelajaran bahasa inggris, kebetulan mr Wolf gurunya. 

Perbincangan singkat dan hanya 10 menit bersama mr Wolf bukan pertama kali tapi sudah beberapa kalinya beliau melaporkan kondisi Andi kepada saya. Saya sangat senang sekali melihat dan memperhatikan mr Wolf , salah satu guru ekspatriat yang ada di tempat saya mengajar. Usianya 57 tahun berasal dari German, saya banyak belajar banyak hal dari beliau. Mungkin bukan hanya saya saja, tapi guru-guru yang lain mungkin diam-diam banyak belajar juga dari apa yang kami lihat dan perhatikan ketika mungkin kami berpapasan di jalan, duduk satu meja di kantin saat breaktime atau lunch, dan lain-lain.

Saya belajar banyak hal dari mr Wolf...
1.Jika ada anak SD yang bingung *waktu itu anak ini di tangga*, tiba-tiba mr Wolf mendekatinya dan jongkok di depan anak tersebut sambil bertanya apa yang bisa saya bantu, sedang apa disini.
Setiap kali bertemu dengan ada anak SD yang terlihat kebingungan mr Wolf selalu menundukkan badannya dengan duduk jongkok, disinilah ilmu itu saya tiru.
2. Ketika bertemu denagn siapapun di jalan, pasti selalu say hello. Entah itu Hai....good morning...tidak lupa dengan senyum khas yang tulus. Tabassumuka fi wajhi akhika sodaqoh.
3.  Karena mr Wolf ini bener-bener bule, jadi ngomong bahasa inggrisnya kan cepat jadiiii kita yang bahasa inggrisnya kurang terkadang cuma bisa *hah..heh...hoh..dengan wajah yang oot ckckckck*. Nah disinilah mr Wolf terkadang mengetahui gerak-gerik kita, beliau dengan wajah sayu dan mendekatkan wajahnya/badannya ke kami lalu mengulang apa yang diucapkannya dengan perlahan dan diakhirnya selalu bilang begini "do you understand?". Disinilah ilmu itu saya tiru.
4. Belajar bahasa inggris dari beliau, yah berhubung bahas inggris saya acakadut *ckckckckc* jadi dari beliaulah saya belajar sedikit. Setidaknya belajar ngomong sama bule walau asal ngecewes aja, whateverlah yang penting percaya diri, mr Wolf-nya faham *mungkin hahahaha*. Percaya diri itu penting.
 
Guru itu bagi saya siapapun bisa anak kecil, orangtua, guru, dosen, saudara, teman, binatang, dll. Dan kali ini saya belajar banyak hal dari guru saya mr Wolf. Terima kasih....^^

Selamat libur akhir pekan, semoga bermanfaat. Baarakallah ^^

****
Hawaii garden,1 juni 2013

14 comments:

  1. beneran namanya wolf kok ga sebaik hatinya ya? wolf srigala kan>?

    BUka kamus :D haha

    ReplyDelete
  2. aku kok bayangin gurunya sangar hehehe karena namanya wolf, tapi pasti hatinya baik ya

    ReplyDelete
  3. saya setuju dengan kesimpulan ini:
    "Guru itu bagi saya siapapun bisa anak kecil, orangtua, guru, dosen, saudara, teman, binatang, dll..." (Y)

    ReplyDelete
  4. namanya mr. wolf tapi sebenarnya ramah....jadi penasaran penampakan seperti apa :)

    ReplyDelete
  5. Nice artikel mba :D
    Kalo denger Mr. Wolf jadi inget sama komponis yang berasal dari Jerman juga deh rasanya :D
    Wolfgang Amadeus Mozart hehehe..

    Poin pertama dari Mbak saya suka, mungkin nantinya bisa saya terapin ke ponakan-ponakan saya.

    Terima kasih ^_^

    ReplyDelete
  6. tip kayak gini bs diterapin juga utk anak2 sendiri, ya :)

    ReplyDelete
  7. Betuuul, guru itu bisa siapa saja. Saat saya ngeblog, guru menulis saya itu adalah blogger-blogger lyang tulisannya saya baca. Termasuk sampean loh

    ReplyDelete
  8. Setuju sama Mas Lozz, mbak Hanna HM Zwan juga bisa dijadikan guru, berguru bisa dgn siapa saja tanpa melihat status sosial, insya Alloh imu akan terus datang

    Salam

    ReplyDelete
  9. Mr. Wolf berarti budi pekertinya sangat terpuji. heheh. Contoh ah!

    ReplyDelete
  10. namanya benaran Mr. Wolf gitu Mbak? tapi orangnya baik yaah. hehehh

    pengalaman guru terbesar, Mbak Hanna dan Mr. Wolf itu guru, sudah mau berbagi pengalamannya, biar kita bisa mengambil pelajaran dari pengalaman itu juga :)

    ReplyDelete
  11. Artikel yang saya cari selama ini, terima kasih telah berbagi :)

    Jika berkenan, silahkan berbagi pengalaman disini mbak
    http://tulisanjaw.blogspot.com/2013/05/kontes-menulis-sharing-menangani.html

    ReplyDelete
  12. Ya... kita bisa belajar dari siapa saja :)

    ReplyDelete