Sunday, 30 December 2012

(kisah) Dua Anak Manis


Bismillahirrahmaanirrahim…
Hai haiiii….it’s giveaway time!!!. Kali ini zwan ikutan acara giveawaynya bibi titi, kalau boleh jujur saya baru kenal yang namanya blognya Bibi Titi Teliti’s kurang lebih beberapa bulan yang lalu, entah saya lupa kapan waktunya. Yang saya ingat saya baca tentang perjalanan bibi titi ke Korea, saya juga kurang ingat waktu itu darimana saya tiba-tiba duduk manis di depan laptop sambil baca blognya bibi titi yang lagi heboh banget kayaknya hehe. Saya sudah 3 kali jalan-jalan di blognya tapi ternyata saya baru tahu kalau bibi titi ngadain acara giveaway. Akhirnya saya memutuskan untuk partisipasi dan mulai obrak abrik blognya yang kebetulan saya ngeklik kategori moments to remember, dan saya memilih tulisan …Anak yang Kelaparan…
Belum apa-apa saya membaca tulisan bibi titi ini sudah dibuat terharu dengan surat yang di tulis Kayla jelang keberangkatan mamanya ke Korea.    
…Tentang anak yang pengertian
Surat Kayla :
Dari Kayla : Untuk Mama
Mama hati hati ya disana. Di jalan atau di manapun. Sama beliin coklat ya. Sama kejutan yang lain. Kan kalo mama beliin coklat, pasti aku udah sembuh. *waktu itu Kayla memang lagi rada batuk*
Maaf tulisannya jelek

Glek, rasanya nyesek banget baca tulisan yang ada di foto. Saya semakin penasaran dengan isinya karena pas tulisan terakhir kepotong fotonya. Tapi Alhamdulillah bibi titi menulisnya lagi, ternyata tulisan ini yang kepotong Maaf tulisannya jelek, dan lagi-lagi saya dibuat terharu oleh tulisan tangan mungil Kayla…
“sini peluk tante zwan sayang….”
            Bagi saya anak seusia Kayla ditinggalkan orangtua terutama sosok ibu dimana yang sehari-harinya ada di rumah tiba-tiba bepergian untuk beberapa hari ke Korea, saya tidak membayangkan akan hal itu. Meski ada sang abah yang menemaninya di rumah, tapi kehadiran seorang ibu itu sangat berarti bagi anak-anak. Tapi saya cukup terharu dibuatnya, Kayla tahu mamanya akan pergi jauh dan sengaja ia menulis surat yang menurut mamanya nulis-nulis gak jelas hehe. Dan untuk kalimat tersebut saya gemes sama bibi titi hehe, tau nggak bi “itu sangat amat manis sekali”. Entah, sudah berapa kali saya baca kalimat pendek ini Dari Kayla : Untuk Mama , Mama hati hati ya disana. Di jalan atau di manapun , dan Maaf tulisannya jelek berulang kali. Tidak banyak anak seusia Kayla yang menulis surat seperti ini untuk mamanya, dan berterima kasihlah pada Kayla bi sudah menjadi anak manis yang heummm, sungguh bagi saya itu sangat manis dan berkesan sekali. Sungguh amat perhatian sekali Kayla pada mamanya, saya yakin Kayla sangat amat mencintaimu bi, pastinya.
Dear Kayla
I love you
--tante zwan--
 (gambar dari sini : http://erryandriyati.blogdetik.com/2012/11/14/anak-yang-kelaparan/)



…Tentang anak yang kelaparan
Fathir jadi trouble maker di pergaulan anak anak komplek! Sering bikin anak orang nangis…duh…maapin mama yah sayang…Fathir lagi protes terpendam kayaknya…hihihi…

Duh, rasanya kalau saya mau baca tulisan di blognya bibi titi rasanya harus nyiapin amunisi yang banyak. Pasti ngakak terus, bahasanya yang apa adanya itu yang buat saya betah baca hehe. Back to topic, ya tentang anak yang kelaparan. Fathir namanya, bukan hal yang biasa jika seorang anak seusia Fathir tiba-tiba ditinggal oleh mamanya ke Korea,
Bagi seorang anak, perhatian orangtua sangatlah penting. Karena dengan adanya perhatian anak akan merasa dihargai dan dianggap penting. Jika anak kurang perhatian terutama orangtua maka sebaliknya, anak akan merasa dirinya tidak mampu, tidak penting dan bisa menimbulkan kekecewaan pada dirinya. Dengan ditinggalnya Fathir oleh mamanya ke Korea, mau tidak mau perilaku yang dulunya biasa saja menjadi luar biasa termasuk membuat bibi titi kesel istimewa hehe.
Ketika anak melakukan hal yang membuat mamanya kesal itu anak akan merasa lega sekali karena sudah membuat mamanya marah tapi ketika mamanya hanya diam saja malah akan membuat anaknya semakin menjadi-jadi. Seperti kejaian ini bi, Pagi pagi, baru aja selesai sarapan, udah sibuk manggil tukang Roti… Gak lama kemudian, udah manggil tukang kue pukis…Rada siangan, tukang baso tahu jadi sasaran…Akhirnya gue kesel, dan bersikap tegas…enough is enough!!. Gue tahu ini merupakan bagian dari protes nya dia, tapi gue juga kan punya batas toleransi…Gue larang dia beli baso tahu, dan gue suruh si Mang baso nya untuk pergi…Fathir jongkok di depan pagar rumah…Dan ngomel-ngomel dengan volume maksimal…kenceng banget suaranya…Dan mulai berakting sendu sambil asyik ditonton in sama para tetangga….“Kenapa sih aku kok gak boleh jajan terus?”“Aku kan lapar!!!”“DARI PAGI BELUM MAKAN!!”APAH???
            Hahahaha…ketika saya baca tulisan pada cerita akhir diatas rasanya saya sedang melihat adegan sinetron bi hehe, yah itulah sedikit perilaku negatif anak yang kurang perhatian dari mamanya. Meskipun mamanya sudah datang dan ada didepan mata tapi itulah bentuk protes kecil anak terhadap kepergian mamanya ke Korea selama beberapa hari yang lalu. Tapi saya yakin ini tidak berlangsung lama, karena dengan kehadiran mamanya anak akan merasa nyaman, jiwa dan emosinya akan stabil kembali.
            Uwahhh,panjang ya ternyata hehe. Kalau bibi tanya kenapa zwan pilih tulisan ini? Jujur, pertama saya suka sekali dengan dunia anak, pendidikan, tumbuh kembang dan psikologi anak. Tidak jauhlah dari bidang saya yaitu psikologi hehe. Kedua, saya dibuat jatuh cinta sama surat Kayla. Ketiga,lagi-lagi perilaku geli Fathir yang membuat saya gemes ingin mengulasnya hehe.   Sehingga saya putuskan untuk memilih tulisan ini bi, hehe…
            The last untuk bibi titi terima kasih untuk tulisan-tulisan yang menginspirasi, merefresh, dan pastinya bermanfaat. Meski saya baru kenalan dengan bibi titi, terima kasih bi…salam dan warm hug untuk Kayla dan Fathir ya bi….

***
With love “Zwan”
-------------------
 Tulisan ini diikut sertakan pada Bibi Titi Teliti’s Korean Giveaway









33 comments:

  1. Anak-anak memang menyenangkan walau kadang memuat orangtua (terutama emak) termehek-mehek.
    Saya sudah ikutan juga jeng
    Zemoga berjaya
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha de,apapun ulah mereka...saya tetap cinta mereka hehe....
      makasih pakdhe :D

      Delete
  2. Anak memang gak bisa dibiarin jauh dari orang tuanya,apalagi masih kecil. ^_^. Salam kenal,mbak. Semoga sukses giveaway-nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yubs,betul siro....
      salam kenal kembali,aminnnn..makasih yaaa :D

      Delete
  3. Wah..saya juga sempat main ke blognya bibi titi waktu maen ke korea itu..so Envy...hiks..

    Sukses yaa..giveawaynya..saya segera liat-liat syaratnya siapatau sempat ikut..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha mbk irly,saya juga baru kenalan.padahal dah 3x kunjung hehe....makasih mbk :D

      Delete
  4. sukses selalu buat kontesnya, semoga berhasil

    ReplyDelete
  5. Smoga Sukses kontesnya...

    *Cuma mau konfirmasi, kayaknya Banner CAPek-Ma yang dipasang keliru... mohom diperbaiki agar terdaftar di CAPek-Ma berbagi, nuwun...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminn..
      iyha tuh kayaknya mas...hehehe
      makasih,

      Delete
  6. Baca tulisanku bikin refresh kamu atau malah bikin galau kamu Zis? Haha...

    ReplyDelete
  7. Ciat ciat ciaatttt semoga menag ya Mbak kontesnya ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Xixixixi...aminnnnn
      Cia5tttttttttttt......

      Delete
  8. Aku pernah kepikiran : kalau Tuhan menciptakan anak-anak dengan segala kelucuan yang menggemaskan adalah untuk menghilangkan capek dan payahnya merawat mereka. Tidak gampang membesarkan anak tapi ketika melihat tingkah ajib mereka semua terasa lebih mudah.

    Sukses untuk GAnya ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyha mbk, betul banget hehe.aplge saya belum punya anak jd sebatas observasi sama ndidik anak melalui mengajar :D

      makasih mbk :D

      Delete
  9. Kata mereka yg sdh mengalami jd ortu, tiap pulang kerja, capek dan stress lgs hilang pas sdh ketemu anak dan melihat kelucuannya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbk riri...kt tmn2 jg gtu..nympe rmh hlg caprknya :)

      Delete
  10. Semoga sukses ngontesnya mbak ...

    ReplyDelete
  11. Hai Hanna :)
    Makasih sudah ikutan GA ku yaaah...
    dan maafkanlah karena aku baru sempet mampir kesini yah :)

    Kayla emang hobinya nulis di binder penguin kesayangannya itu, seringnya sih bikin cerita fiksi dengan ending yang tragis...hihihi...sepertinya pernah aku posting juga deh...

    Fathir memang sempet sedikit cari perhatian ketika aku tinggal, tapi untunglah gak pake lama...hihihi...

    makasih buat postingannya yah Hanna...
    dan warm hug back from Kayla dan Fathir buat tante Hanna yang cantik :)

    Sudah aku catat serbagai peserta yaaaah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai bi....
      sama2,ohya???maklum belum obrak-abrik lebih dalam xixixix....
      oke deh,makasih bi dah mampir :D

      Delete
  12. pernah kepikiran buat nikah muda, tapi pas mau berlangsung pikir2 lagi
    mampu g aku adi ibu dengan sifatku yang masih anak2 dan masih egois?
    hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah,trs sekarang??jd nikah nggak mbk hehe...
      yah dijalani aja mbk,tp berhubung saya udah nikah dan blm dikasih rezeki anak jd ya mengalir aja :D

      Delete
  13. Ternyata ketidakhadiran ortu pada perkembangan anak gak bisa dianggap remeh ya. Baru ditinggal sebentar saja, sudah menunjukkan perilaku yang tidak seperti biasanya. Bagaimana dengan anak yang ditinggal emaknya jadi TKW selama bertahun-tahun ya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. lha itu kak,tp adakalanya kl ditinggal lama sperti TKW biasannya anak mendapat pengganti orangtua seperti nenek,tapi tidk sepenuhnya melekat seperti kasaih sayang orangtua... **sedih kl lhat kasus seperti ini kak :(

      Delete
  14. Bacanya senyum haru tapi juga sedikit ngakak, hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aish,tp jangan lebar2 ya ngakaknya mbk hehehe

      Delete
  15. dunia anak-anak memang penuh warna,
    semoga sukses ya ikut kontesnya :-)

    ReplyDelete
  16. Kayla emang so sweet dan pengertian mintanya cuma coklat ya, harusnya sepabrik-pabriknya hihihi...

    Si Fathir jadi sinetron gitu mungkin karena terinspirasi dari emaknya juga *sst jangan kasih tau bibi ya... :D

    ReplyDelete